There was an error in this gadget

Wednesday, December 22, 2010

Mama, Selamat hari ibu ya.

Makasih ya ma udah ngelahirin saya ke dunia ini.
Makasih ya ma udah ngerawat saya sampe segede ini.
Makasih ya ma selalu ngasih apa yang saya mau.
Makasih ya ma udah mau repot ngerawat saya kalo lagi sakit terus sayanya suka rewel dan bawel.
Makasih ya ma udah jadi mama paling heboh, lawak dan gaul sejagat raya.
Makasih ya ma udah ngasih kepercayaan ke saya.
Makasih ya ma udah ngesupport saya terus
sampe akhirnya sekarang saya tinggal beberapa langkah lagi menuju jalan membahagiakanmu.
Makasih ya ma, atas segalanya.

Maaf juga ma, udah sering ngeyel. Sering bikin
kesel. Sering ngebantah. Sering dapet nilai jelek.
Sering bikin bete. Sering rewel gara-gara hal
sepele. Sering minta yang aneh-aneh. Sering
ngerepotin. Sering macem-macem deh.

I'm on my way to make you proud of me.
Tapi selagi saya dijalan untuk bikin mama
bangga, boleh ga saya minta satu hal lagi?
Tungguin saya dulu ya ma. Disini aja, terus disamping saya.
Karena, kalo ga ada mama sama etta, ga ada
gunanya saya disini. Karena tujuan hidupku cuma satu, ”Ngebahagiain etta dan mama."
Disamping saya terus ya, jangan kemana-mana.
Saya sayang mama.
I know you know it even I
don't say it right through you.
Sabar ya ma, jalanannya masih panjang.
Published with Blogger-droid v1.6.3

Monday, December 20, 2010

Kabulkan Ya Allah

Sebenarnya hal yang paling gw inginkan sejak liburan semester lalu adalah liburan. Bayangin men, liburan semester kemarin gw di makassar aja, gimana gak butek. Untung Vy2 ama nyokap ke Makassar. Ok gw pengen liburan kemana aja? Yuk cekidot!!!

 

Haahahahha. Ya Allah maap mangkaknya pertamax plus! Kagak tau diri kelas dunia. Sholat masih bolong-bolong udah berani minta naik haji. haha. Ya udah deh, Umroh juga boleh, plis donk. Boleh yah? Gag deng tau diri kok, mama sama etta aja naik haji pas udah nikah, pas gw SD Kelas 3 kayaknya. Ya udah deh, gw juga kalo udah bisa cari duit baru ke sana. Amin, amin, amin.. Tap kalo si Nenek mau biayai gw naik haji sebelum nikah kayak pu'Lely yah makasih banget loh nek. hahahah. MIMPI



Singapur. Lebih tepatnya Universal Studio. Kayak Dufan dan Trans Studio gitu lah. Aduh maaf gak tahu diri lagi. hahahah. Sok ke tempat yang banyak wahana-wahana permainannya gitu padahal maen ayunan aja mabok. hahaha. Cuma pengen jalan-jalan aja, foto-foto, dan segala ke-GJ-an lainnya. Jadi intinya percuma, gak dinikmatin kata bokap. Hiks.
 


Yang ketiga adalah jeng jeng jeng Bali. Ga ada alasan untuk menolak tempat ini. Mau banget-bangetan. Mau tingkat dewa. Huhuhu. Di tambah Ira juga ngajak liburan bareng ke sono. Astapilulloh, makin ngiler. Ini harus kerja keras ngebujuk bonyok nih. Yah secara gitu, gw masih di anggap "daddy's little girl".





Dulu kata Bokap, bisa lah kalo main-main ke Vy2. Dan karena Vy2 udah maen ke Makassar. Sekarang giliran gw. Vy2 tiap kali telpon, ini mulu di tanyain. Lagian malang dekat ama surabaya dan jogja, jadi biasa ngumpul ama teman-teman SMA yang kuliah disana. Huaaa. Mau. mau. mau. Betewe, Malang juga ga jauh-jauh amat dari Bali. Jadi kenapami Dhin? hahaha

Di balik semua keinginan gw ini, yah gw gak pernah berharap terlalu banyak kok. Sadar diri kalau belum bisah ngasih yang terbaik buat mereka. Jadi yah ga berharap terlalu banyak.

Tapi kalo Bonyok gw lagi datang baiknya terus di bolehin, aduh itu senangnya ngelebihin apapun.
Sooo #KabulkanDoaDhonoYaAlllah

Sunday, December 05, 2010

Obsesif Komplusif

Obsesi : Isi unsur pemikiran yang berulang-ulang, timbul dalam kesadaran, sekalipun pasien tidak menghendaki untuk memikirkannya. Ia tidak sanggup mengeluarkannya dari kesadarannya atas kemauan sendiri, ia seolah dipaksa untuk memikirkan, mengingat, atau membayangkan.

Kompulsi : Dorongan untuk melakukan perbuatan atau rangkaian perbuatan tertentu yang apabila dilawan atau tidak dilaksanakan akan menimbulkan ketegangan yg sangat. Pasien seolah-olah dipaksa untuk melakukan perbuatan itu sekalipun tidak menyukainya dan tidak memperoleh kepuasan dari perbuatan tersebut.

Ciri : Pasien sering menanyakan hal yang sama dan berulang-ulang dalam jarang waktu yg sangat singkat kepada dokter untuk menenangkan hatinya.

Obsesi? Ya.

Kompulsi? Entalah.

Saya sering menceritakan dia keteman-teman, sampai membuat mereka mual saking 'eneg'nya mendengar saya bercerita tentang dia. Bedanya kompulsi tidak merasa puas, sedangkan saya merasa puas walaupun hanya bercerita tentang dia. Jadi, MUNGKIN saya belum kompulsi.


Jadi sebelum ke-obsesi-an ini menjadi obsesif kompulsif, maka saya akan berhenti.

Berhenti mengagumi dia dari jauh, karena memang dia terlalu jauh dan kita terlalu berbeda.

Berhenti tersenyum dan tertawa girang hanya karena berpapasan dengan dia.

Berhenti menceritakan betapa saya senang berbicara dengan dia walaupun hanya beberapa kalimat.

Saya rasa ini tidak akan menyakitkan.
Ini hanya akan sedikit menyiksa.

Karena dia baru mengkontaminasi sebatas pikiran saya, belum sampai hati.

Dan sebelum ada luka, saya akan berhenti bermain dengan pisau.
Lebih baik pisau itu disimpan, dijaga, dan akan difungsikan pada kondisi yg tepat.

Ini akan sedikit sulit, sabar yah otakku.
Published with Blogger-droid v1.6.3

Wednesday, November 24, 2010

20th Sinovia

 


20th SinoversarY





Presents


Lomba Menulis dan Fotografi Jurnalistik
"Bingkai Dunia dalam Kata"
 


Ketentuan tambahan:
Esay: minimal 500 kata dan maksimal 1500 kata
Cerpen: minimal 300 kata dan maksimal 1000 kata

Siswa SMA = termasuk Siswa SMK dan sederajat
Pengumpulan Karya paling lambat 12 Desember 2010

AYOOO SEMUAAA TUNGGU APALAGI!!!
BURUAN IKUTAN!!


^____^

Wednesday, November 17, 2010

Really love it :)

Begini cara kerja sesuatu yang engkau sebut cinta.
Engkau bertemu seseorang lalu perlahan-lahan nyaman merasa berada disekitarnya.
Jika dia dekat, engkau akan merasa utuh dan terbelah ketika dia menjauh.
Keindahan adalah ketika engkau merasa ia memerhatikanmu tanpa engkau tahu.
Sewaktu kemenyerahan itu meringkusmu, mendengar namanya disebut pun menggigilkan akalmu.
Engkau mulai tersenyum dan menangis tanpa mau disebut gila.

Berhati-hatilah....
Kelak, hidup adalah ketika kamu menjalani hari-hari dengan optimisme.
Melakukan hal-hal hebat.
Menikmati kebersamaan dengan orang-orang baru.
Tergelak dan gembira, membuat semua orang berpikir hidupmu telah sempurna.

Sementara,pada jeda yang engkau buat bisu, sewaktu langit meriah oleh benda-benda yang berpijar, ketika sebuah lagu menyeretmu ke masa lalu, wajahnya memenuhi setiap sudutmu.
Bahkan langit membentuk auranya.
Udara bergerak mendesaukan suaranya.
Bulan melengkungkan senyumanya.
Bersiaplah....
Engkau akan mulai merengek kepada Tuhan.
Meminta sesuatu yang mungkin itu telah haram bagimu.



Galaksi Kinanthi - Tasaro GK


-------------

Gw benar2 jatuh cinta dengan novel ini. Mulai dari tema ceritanya yg banyak menyinggung masalah agama dan budaya, cara merangkai kata yang menarik, alurnya yang rapi, serta emosi yg 'dapat' banged pas ngebaca. Ini baru karya sastra!!

Gw memang jarang banget baca novel kek gini. Kebanyakan tenlit,maklum kebanyakan novel yg gw baca itu hasil minjem dari teman sesama labil Hohoho. Tapi banyak juga kok teman yg punya novel berbobot. Salah satunya Cinta Bumi yang sy pinjam beberapa bulan yg lalu. Bukan berarti tenlit itu sama sekali tdk berbobot loh, menurutku setiap cerita punya pelajaran tersendiri. Bedanya mungkin cuma di cara bercerita tenlit yg bahasanya sederhana.

Kemarin di gramed pas lagi nyari Novel metropop. Tiba2 ngelihat buku ini. Sampulnya menarik, gak usah muna yah gw emang ngelihat novel dari sampul dulu, baru baca sinopsis. Dan gw langsung tertarik setelah baca sinopsi dan komen orang-orang yg ada di buku ini, pas ditengok harganya kepret bener dah gak cocok untuk kesehatan kantong gw yg lagi menabung. Jurus terampuh gw disaat seperti ini adalah meyakinkan diri sendiri bahwa tabungan gw akan bertambah dgn seiring berjalannya waktu dan rencana-rencana dgn tabungan itu akan sesuai harapan, jangan terlalu keras ama diri sendiri. Keyakinan-keyakinan klise yg gw pupuk setiap kali melanggar janji. Haha. Kenyataanya sangat susah memang menolak kenikmatan sesaat di depan mata, ketimbang rencana-rencana yang lebih libah nikmat tetapi tidak kunjung pasti. hmmm

Sama setiap kali membaca novel-novel bagus yg banyak sekali terselip pengetahuan umumnya, gw selalu pengen ngoleksi dan menstabilo setiap kalimat yg menurut gw penting (pelajar sejati boi hahahaha)

Intinya gw gak nyesal beli ni buku. Jadi kalian juga harus beli, lho kok malah promosi? Gak ding. Gak harus beli, minjam juga boleh. Yg penting harus baca!

Oh yah, gw udah lama banged pengen baca Romeo & Juliet - Shakespeare. Entah kenapa setiap novel paporit gw selalu menyinggung-nyinggung novel ini. Penasaran tingkat dewa.
Trus pengen baca GIE, ini sebenarnya karena ending kematian GIE yang gak jelas karena apa di filmnya.
Trus trus pengen baca apa lagi ya? Oh yah Supernova-Dwi Lestari, karya-karya Sitta Karina juga, Dan Brown dan masih banyak lagi.
Oh.... Dimanakah aku harus mencari (meminjam) kaliah. Oh.... Tolong Baim Ya Allah. Tolong Baim yah teman-teman.

By the way
Gw senin ujian praktikum loh, baru belajar dikit, dan malah begadang baca novel sampe bradycardi (denyut jantung melambat), ah selalu begitu setiap kali kurang tidur. Maklum hipotensi. Men, gw dulu hampir tiap hari makan coto tapi entah kenapa ini tensi gak beranjak dari tempatnya (asike curcol kesehatan)

Yaudah cukup sekian dan terima kasih, doakan ujian-ujian gw sukses :D





NB : Gak ada foto bukunya, mobile blogging soalnya




Dhini

Saturday, November 13, 2010

RADITYA DIKA

Helloww world!!

Weekend ini lagi-lagi dipenuhi dengan tugas. Mulai terbiasa dengan rutinitas seperti ini, tapi ga tau kenapa tetap aja masih sering ngeluh. Nggak usah di bahas soal tugas Farmako yang bikin migren itu, kan gak enak kalo di baca asistennya. Awww... Atut!!

Lanjutt...

Awal november kemarin spesial banged buat gw! Bukan, bukan karena gw menyambut tanggal 1 November dengan begadang sampai jam 4, ngerjain tugas Farmako (lagi), dan tugas-tugas organisasi lainnya, bukan karena itu. Tapi karena 1 November kemarin, akhirnya gw berhasil ketemu bang Dika, sok akrab banged yah? Ok, Raditya Dika... YEYEYEY!!!

Udah suka Raditya Dika dari SMA. Inget banged sampe rela online pake telkomnet instan, dan membuat tagihan telphon membengkak demi membuka blog dia dari awal sampai akhir. Waktu itu akses internet di Merauke belum sebagus sekarang, warnet dengan telkomnet instan lebih lola warnet. Parah bener.

Jadi awalnya pas buka twitter, kan timeline orang-orang yang gw follow pada bermunculan. Baca-baca sekilas doang, sampe gw ngelihat Raditya Dika ngasih info tentang kedatangannya ke Makassar dan ngasih CP untuk di hubungi. Kalo gak salah itu udah H-4 / H-3. Karena di tweet bang Dika gak ngasih tau tempat pembelian tiket, tempat dan jam talkshow akhirnya gw sms itu Cpnya. Eh gak di balas. Kampret bener dah. Gw telphon entah berapa ratus kali (lebay) ga di angkat. Kamprettoooo.

Hari Sabtu (kalo ga salah) gw ama Nini maw ke suatu tempat trus ngelewtin jalan Hertasning dan disitulah gw ngelihat Baliho gambar Bang Dika segede bagong. Gw langsung teriak “ Itu dia Ni! Kyaaaaaaaa!!” Akhirnya pas udah sampe di tujuan dan kelar urusan, kita balik lewat Hertasning demi ngelihat tuh Baliho. Dan di situlah gw tau beli tiketnya itu di Gramedia MP, Talkshow hari senin jam 2 siang- Jam 6sore. Gw langsung kepikiran ama jadwal kuliah hari senin. Ada praktium dan PBL sampe jam setengah12, kumpul tugas sampe jam12, Rapat dan ngumpulin tugas-tugas Organisasi di Senior semuanya mungkin sampai jam 1. Jadi jam1 barulah gw bisa cabut.

Hari minggunya gw nemenin Wandry beli Kelinci sekalian beli titipan Ira di Natasha, untungnya itu dekat MP. Jadi gw me-oco-oco Wandry untuk nurunin gw di MP, soalnya dia juga mau ke Gereja. Eh gak taunya Wandry berbaik hati nemenin beli tiket, belakangan gw baru tau ternyata Ira nitip KFC juga. Skip..skip..skip..

Senin walaupun gw cuma tidur 2 jam, gw tetep bersemangat ke kampus!! Pas istirahat ke Sekret buat ngasih titipan buat senior. Trus ketemu PU SINOVIA TERCINTA dan di situlah gw ngelakuin kesalahan itu
PU : Dhin udah jarkom rapat yang kemarin sy suruh?
Gw : Udah donk kak
PU : Ok sip. Bentar ikutan rapat SDJ (Sekolah Dasar Jurnalistik) juga nah
Gw : HAH? *spontan raut muka berubah*
PU : Kenapa emangnya? Ga bisa?
Gw : Iya kak. Ada urusan. Ini aja mau cabut kuliah
PU : Urusan apa?
Gw : (Ampun dah, ini jujur kagak yah. Tumben amat si Kakak mau tau urusan apaan. Kan malu ketahuan cabs demi nonton Bang Dika).......
PU : HEH
Gw : Urusan keluarga kak (Maafkan Baim Ya Allah)
PU : Oh.. iya pale

Selesai ketemu Bos yang satu, sekarang ketemu Bos yang lain, Kabid BEM buat nyerahin pamflet yang udah gw print.

Gw : Ini kak. Pamfletnya tinggal di sambungin.
Doi : Oke dhin, Makasih yah. Maaf ngerepotin. Tapi nda tau ka cara nyambunginnya
Gw : Gampang ji kak. Blabalbalabal *nerangin*
Doi : Ada kuliah mu kah?
Gw : (DIIIIIIEEEEEEE) *raut muka berubah*
Doi : Temani ma sebentar tempel pamflet dulu
Gw : Maap kak saya buru-buru ada urusan di luar *berdoa semoga doi gak nanya urusan apaan*
Doi : Ooohh maaf. Yaudah pergi mi cepat. Maaf yah.
Gw : Ok kak (Tengs God saya ga perlu boong)

Sampai MP gw sholat dulu, trus dengan begonya nyasar ke mana-mana karena ga tau Ballroom Diamond dimana. Akhirnya nemuin tempatnya. Sialnya, ketemua si Ketua BEM dan pacarnya yang mau ke 2. AMPUN DJ!!! “Deh Dhini bolos demi Raditya Dika, saya laporkan ke Kabidmu nanti, bikin malu-malu saja ghahahah” Keputusan arif yang gw ambil disaat seperti ini adalah diam, masang tampang bloon sambil nutup kuping.

Masuk sana 3 barisan depan udah ada yang nempatin. Kecewa berat. Jam 2.30 acara di mulai dengan kedatangan MC Jayus yang membuka acara, selanjutnya ada promo dari IM3. Akhirnya waktu kedatangan bang Dika. Lampu di matiin. Bang Dika masuk dari belakang menuju panggung, semua penonton labil jejeritan (gw gak dong) dan mulai ngikutin bang Dika sampe maju kedepan buat motoin Bang Dika. Kan gelap tuh, samar-samar gw lihat Dika kelihatan cool, dan bener aja pas lampu di nyalain eh kampret Dikanya Cakep. Habis sudah saya, pengen labil juga tapi cuma sendiri. Gak asik banged tereak-tereak sendiri.

Acara di mulai, Bang Dika mulai bercerita dan tau-tau penontonnya ketawa2 sendiri padahal Dikanya belum ngelawak, ternyata ada slide show foto-foto Dika. Dia akhirnya minta, slidenya di berhentiin dulu, takut penonton gak konsen katanya.

 
Bang Dika malu ngeliat mukenya sendiri



Inti talkshownya sih adalah cara dia sampai berhasil jadi penulis, tentu di ceritain dengan gaya dia yang kocak. Tetap kocak, walaupun sebagian besar yang diceritain udah pernah gw baca di buku ataupun blog dia. Berkesanlah pastinya. Penonton, gw rasa sangat terhibur. Walaupun gw agak gondok dengan penonton cowok di samping gw yang berulang kali teriak “BASI” tapi tetap nonton sampai acara selesai. Satu lagi yang bikin acaranya jadi gak asik adalah Mcnya jayus abis. Ga usah dibahas lah, nambah-nambahin dosa.

 Sesi tanya jawab. Itu yang bertanya, yang tadi gw bilang suka tereak BASI
 
Abis itu acara photo session, Dika “ Nanti gantian yah satu satu naik panggung, terus kita ngobrol2. Kalian nanya apa aja boleh. Sekalian foto2. Mekanismenya tergantung panitia aja mau mulai dari mana”. Gw udah seneng tuh dengarnya, mau nanya banyak ama Bang Dikaaa! Tapi gw menelan pil kekecewaan, penonton pada histeris dan mengacaukan barisan trus pada naik kepanggung. Jadi berantakan semuanya. Jangankan ngobrol, foto lama-lama aja dilarang ama panitianya. SETAN.

Penonton mulai menggila
 
Akhirnya tiba giliran gw, gw di foto pas Dika nanya nama gw siapa. Yaudah gw minta di poto ulang, trus panitianya marah-marah ga jelas. BODO AMAT. Perasaan gw duduk langsung di samping bang Dika? Duh ga usah di tanya deh. Cukup gw yang tau (SOK). Intinya, DOI CAKEP MEN!!!

Akyu malyu liyat mukakyu cendiyi

Gw pulang dengan rasa senang yang teramat sangat dalam (apasih). Besoknya masih dengan perasaan berbahagia gw ke Sekret SINO. Gw di godain ama salah satu senior, “CIEEE yang abis nonton Raditya Dika”

PU : Apa? Siapa?
Gw : Udah dong, udah dong
Senior : Ini Dhini nonton Raditya Dika ga ngajak-ngajak. Seru dek talkshownya? Deh sampe rela bolos kuliah
PU : OOOOHHHH... Baru bilang ada urusan keluarga
Gw : (DDDIIIIEEE MATIIII MATIIII)
Senior yang lain : Masih keluarga tawwa sama Raditya Dika
PR : Wah kita sepertinya sudah mendapatkan orang yang tepat untuk wawancara tentang FK Hewan yang baru di buka. Hmmm..
Senior yang lain : Nyaaakk ada orang di hukum. Selamat nah
Gw : Astaga kak, apa salahku? Saya cuma di suruh kirim jarkom Rapat, saya tdk tau kalo saya juga harus ikut rapat.
Senior-senior : blblblblalalajagsshajdg

Disaat seperti ini, percuma gw bela diri. Intinya gw di hukum, bukan dengan mewawancarai  kedokteran hewan, tpi dengan cara lain yang lebih sadis. Nama gw di SK kepanitiaan  Sinoversary seksi acara di CORET. Berubah menjadi.... koordinator acara. BUNUH GW!! Sepertinya tugas SEKUM kurang banyak buat gw yah menurut mereka. MAKASIH BANGET LOH!!!

Semangat untuk Sinoversary! Dan gw sebagai JONGOS UMUM mulai panik. Ya Allah sadarkanlah senior dan teman-teman yang ada di kepanitiaan ini. Semoga mereka kembali ke jalanmu yang benar. AMIN



Monday, November 01, 2010

kangen frizetha

kangen bgd ma frizetha,,
aku tau aku memang pembual.
janji ngisi blog dari kapan, baru akhirnya ngisi sekarang.
waktu libur sempat ngisi. cuma jaringan lemot. kagak jadi.
emang sial tu jaringan..
ya udah. aku nerjain tugas dulu deh.
bye frizetha

_vivi_

Sunday, October 24, 2010

Konser Ungu

Selamat malam semuanyaaa!!

Oktober ini adalah bulan yang spesial buat gw, karena bulan ini gw genap setahun jomblo tanpa gebetan sama sekali! Entahlah gw juga bingung mesti bangga atau gimana. Yang ngedeketin? Ada donk! Enak aja, gw diremehin. Dia ngegebet gw tapi gw ga ngegebet dia (gak terima di bilang ga laku. Hahahah)

Yang kedua mengapa gw sebut ini bulan yang istemewa? Karena gw akhirnya ketemu Dia, orang yang sangat gw kagum-kagumi. Mau tahu siapaaa? Pasha!!! Arggghttt (refleks teriak).
Jadi ceritanya 17 Oktober kemarin ada konser Ungu dan Geisha, sebenarnya sejak gw di Makassar Ungu udah 3 kali konser. Yang pertama, gw ga nonton karena lagi di Surabaya. Yang kedua gw dilarang nonton ama bokap, karena acaranya di Pantai Losari dan gratisan gitu. Bokap takutnya bakal sesak banged, lagian di situ gw masih maba, tugasnya segunung. Yang ketiga sempat ragu juga bakal di izinin atau enggak, soalnya pas Bokap gw lagi di Makassar juga. Tapi pas gw izin di Bokap akhirnya di izinin. Yaiy!! Gw ama Nini di temenin Wandry lagsung capcuss ke Mari beli Tiket.

Pas udah mau jalan, pakaian gw udah siap tempur banged dah, celana pendek, kaos kedodoran, sendal flat. Nini udah bilang jangan pake celana pendek takut banyak nyamuk ntar, tapi gwnya ngeyel, “Lapangan parkir terbuka gitu mana ada nyamuk”. Dan anjritnya, ternyata bener banyak nyamuk. Kaki gw habis digigit nyamuk mamaaa.

Pas nyampe sana gw kaget masih sepi gitu padahal udah jam 6, padahal konsernya di tiket jam setengah 7. Kan luas tuh, masih pada mencar penontonnya. Trus anak-anak maunya gak usah kedepan dulu, toh belum mulai dan masih sepi. Tapi gw tetap aja maju dikit-dikit. Makin lama makin rame, untung gw udah agak depanan. Geisha mucul, semakin rame, ga tau kenapa jadi makin sempit. Semuanya udah pada dorong-dorongan. Itu Geisha nyanyi ada kali 1 album full, pas Momo (vocalis Geisha) nanya “Masih mau dengerin Geisha nyanyi?” Semuanya teriak “NGGAK”. Gw jadi kasihan juga ama si Momo, tapi karena nyamuknya banyak banged, gw jadi ikutan emosi. Dan meluapkannya ke Momo. Tiap kali dia selesai nyanyi dan mau nyapa penonton, gw teriak “PASHAAAA” sekencang-kencangnya. Berharap dia sakit hati, nangis terus ninggalin panggung. Astagfirullah jahat banged. Maapin aku yah Momo.

Pas Geisha turun gw pikir penderitaan gw bakal berakhir, ga taunya nggak! Ternyata sorenya ada lomba band gitu yah, jadi abis Momo nyanyi, pengumuman pemenang bandnya dulu. Udah? Belum. Abis itu promosi makarizo. Udah? Belum. Abis itu acara make Makarizo, di lemparin gitu vitamin Makarizo dari panggung biar semua dapat terus pake. Udah? Belum. Abis itu Makarizo masuk rekor MURI, sebagai acara pemakaian vitamin rambut semalam terbesar (gue lupa jelasnya kayak apa), trus katanya mencetak rekor 10.000 orang make Makarizo malam ini. Elaaah bohong banged, gw aja yang agak depanan ga dapet! Sekarang gw baru tau ternyata masuk rekor Muri itu gak susah-susah amat.

Terus selama nunggu itu penonton di sebelah gw mulai rese' banged. Marah-marah soalnya adik-adik dia yang didepan pada kedodorong ama penonton yang mulai goyang-goyang ga jelas. Dia marah-marah gitu kan “Weee nda bisa ko tenang ka? Anak kecil itu di belakangmu! KanpunganGmu! Tarek saja rambutnya dek kalo begitu lagi! Apa? Ko kira sa takut sama kau, karena kau cowok???”. Ya Allah, gw cuma bisa diam, dan berdoa semoga mereka ga beneran tengkar. Bisa rusak acara gw ketemu Pasha malam ini. Abisan dia juga pake ngebawa anak kecil, ada kali 6orang, masih SD semua. Terus dia ngegendong 1 anak cowok kayaknya masih kelas 1sd. Terus kaki tuh bocah dengan santainya nendang-nendang gw, mana tuh cewe gelisah banged lagi ga bisa tenang, tasnya yang segede bagong juga jadi ikut-ikutan gerak ngenain ke gue. Pacarnya tuh cewek nambah-nambahin masalah dengan merokok di belakang gw. Pertahan gw mulai roboh, gw sesak, mata gw kabur, telinga gw berdenging. Saat itu gw cuma bisa jongkok. Semuanya udah pada suruh gw keluar. Tapi gwnya tetap ngotot. Gw berusaha atur napas, dan akhirnya mulai membaik. Cewek di samping gw yang punya banyak adik itu nyerah, mundur kebelakang. Ga penting skip aja.

Akhirnya para personil Ungu keluar, Pasha yang terakhir. Sumpah gw pengen banged nangis waktu akhirnya berhasil ngelihat Pasha secara langsung. Gw refleks teriak. Terserah mau di bilang kampungan kek, apa kek, gue suka Pasha (titik). Pasha keluar pake baju kaos putih, dan nyanyiin lagu “Ku melayang... Bagaikan terbang ke awaaan......” Yeah, gw melayang Pasha karena kamu. Sumpah rasanya seneng banged, susah di jelasinnya. Gini...
Seperti kamu suka dengan seseorang di dunia maya, tau tentang dia, dan akhirnya kalian bisa ketemu, dan ternyata dia lebih dari yang kamu harapkan.
Yah mungkin seperti itu rasanya.
Ah bukan.. Seperti ini kayaknya..
Kamu naksir seseorang, oarangnya itu gak kenal kamu sama sekali. Dan tiba-tiba ada angin apa dia minta kenalan sama kamu.
Yah mungkin rasanya seperti itu..

Ah ga tau deh seperti gimana, pokoknya gw SENAAAANG BANGEEEED!!

Dan disitulah gw ngelakuin itu, gw nyanyi, loncat, teriak. Gw ga bisa berhenti berteriak “ARGGGHHHHHTTT” , “PASHHHHHHAAA” , “PUTUSKAN PACARMUUUU” atau yang paling gila “PASHA MARRY ME PLEEEAASSSEE”.
Dan setiap kali gw mulai kolaps, gw cuma bisa jongkok sebentar. Untuk ngatur nafas. Terus kalo udah ngerasa lebih baik, gw bakal berdiri lagi. Gw juga gak nyangka bakal sanggup sampai selesai. Soalnya mata gw sering banget tiba-tiba burem kek mau pingsan gitu dan anak-anak yang masih bertahan di samping gw pada nyuruh gw buat di angkut ama petugas kesehatannya. Gila aja men, gw datang bukan buat tidur di ruang kesehatan! Gw basah kuyup karena disiram dan tetap ga peduli. Wajar banged disiram. Penontonnya rame gila, kalo ga di siram yakin deh banyak yang tumbang. Dan karena aksi siram-siraman plus dorong-dorongan, gw jadi susah ngambil gambar, takut hp/kameranya basah atau jatoh kena air. Cuma satu doank yang berhasil, ini dia...


Intinya gw senang, bisa ngeliat dia langsung nyanyi dan begerak di depan gw. Bukan dia yang hanya bergerak didaam layar datar yang selalu gw tonton di kamar. Entahlah, ngeliat dia secara langsung malam itu ngebuat gue ngerasa yang namanya mimpi itu bisa kok jadi nyata. Dan sadar bahwa Pasha itu cuma manusia biasa, sejauh apapun dia, kalian tetap akan ketemu kalo kamu berusaha dan jodoh.

Bukan berarti gw minta bejodoh ama dia, bukan. Bukan begitu. Gw susah jelasin dengan kata-kata yang tepat. Mungkin cuma gw yang ngerti.

Satu yang paling gw sesalkan adalah, gw lupa bawa kertas karton yang bertuliskan “PASHA MARRY ME PLEASSEEE” :(

Istigfar dhin, istigfar. heheheh

Saturday, October 23, 2010

Organisasi


Halo.. halo... halo...
Dhini di sini, ehm.. setelah 1 bulan tanpa kabar, sekarang saya kembali. Yah sekedar update ajah. Banyak yang mau di ceritakan. Tapi selalu seperti itu, saking banyalnya ga tau mau cerita yang mana. Dan ga ada spasi di tiap kejadian, ga ada waktu untuk berbagi di sini.

Mungkin garis besarnya ajah yah,
1. Sejak bulan Juni gw secara ga resmi udah menjadi anggota BEM bidang IV, divisi Apresiasi Seni.
Pasti pada ga nyangka kan? Iya, gw aja kagak nyangka kenapa gw mau-maunya masuk Bem. Ceritanya panjaaaang. Oke, gw coba persingkat. Jadi pas jaman pemilihan Ketua Bem, Gw ama Nini di ajakin jadi Tim Sukses. Yah, namanya juga masih labil, di ajakin gitu sih ikut ajah. Toh ga ada salahnya ngebantu Senior. Walaupun pada akhirnya tuh senior ga terpilih jadi Ketua Bem. Tapi do'i tetap ngajakin masuk Bem, Nini ama Emi sih semangat 45. Gw awalnya ogah-ogahan, bayangin aja gw tuh bener-bener ga pernah yah ikut yang namanya organisasi pas Sma. Masa masuk Bem buta-buta gitu. Mana tuh senior pada nyuruh kita masuk Hublu. Semua udah pada wawancara, gwnya masih bimbang. Terus pas mau wawancara hublu kan ngantri gitu, mau wawancara bidang kemahasiswaan juga ngantri. Eh bidang IV minat dan bakat, seniornya lagi santai malah berulang kali nanya "Gag ada lagi nih yang mau daftar di bidang IV?" Gw juga berulang kali nanya "Kak ngapain sih di bidang IV?" dan dia juga berulang kali jawab "Makanya daftar dulu, terus wawancara". Elaaah gw tambah gelisah. Di detik-detik akhir, pas do'i mau pulang gw langsung hadang dan minta waktu buat wawancara. 
Endingnya, gw keterima!!! Walaupun ke-loyal-an gw sempat di pertanyakan. Haha. Maklum kelihatan banged gw berpikirnya sebelum wawancara.
2. Sejak Agustus kemarin gw menjadi Sekum Sinovia. Yang ini lain lagi ceritanya, awalnya nama gw di rancangan susunan pengurus ada di Kesek. Tapi Pemimpin Umum (PU)nya ngasih sarannya gw di PSDM aja. Padahal nih yah, gw pengen banged di Mading, ato kalo gak di Layouter. Karena di situ ada Kakak yang gw taksir. Huahahha. Ganjen bet dah. Tapi kalo gw nekat mau jadi layouter yang ada anak-anak bakal ngebuka rahasia gw di depan senior. Itu aja gw becanda doank bilang “Gw mau jadi layouter ah,,” Eh semua udah ngata-ngatain, katanya gw sampe segitunya demi si kakak itu. Eastaga,, Keahlian gw di bidang me-layout sangat di remehkan! Padahal gw cukup berminat dibidang melayout.  Belum cukup seminggu, gw naruh nama di PSDM. Udah di panggil lagi ama PU buat jadi Sekum do’I, katanya Sekum yang lama mengundurkan diri. Gw sanagt ragu, trus kata anak-anak yang ada di situ.. “Emang sibuk apa sih dhin? Udahlah terima aja. Di Bem bidang IV doangkan? Ga sibuk-sibuk amat kok”. Jidat lo ga sibuk, ini masalahnya kuliah gw iniiiii. Yang paling gila mereka nyorak-nyorakin “Terima! Terima! Terima! Terima!” Ealaaahh malu-maluin banged. Yaudah deh gw terima aja, sebelum mereka makin bacot. Gw udah mikirin konsekuensinya kedepan kok. Dan yak betul sekali sodara-sodara, saya cukup kewalahan ngerjain tugas, dan deadline. Dan ngatur waktu buat istirahat, belajar, rapat dan waktu buat keluarga.
Sampe saat ini gw berusaha ga ada yang gw lewatkan sedikitpun. Kuliah, organisasi, keluarga, sahabat,   teman lama, dan teman-teman baru! Semoga bisa :)Bismillah

NB : Oh iya tulisannya dwi yang ini mirip-mirip ama perasaan gw tentang apa yang gw jalani saat ini (organisasi). Lets cekidoooot http://tigabelasmaret.blogspot.com/2010/10/betulakah-jalan-yang-kupilih.html

Thursday, October 21, 2010

Falling in love

Demi Tuhan hatiku
Langsung jadi milikmu
Pertamaku bertemu

Hello,,, you!!!
I want to be your favorit hello
And your hardest goodbye :)



Published with Blogger-droid v1.6.3

Tuesday, October 12, 2010

Burung liar selamanya akan jadi burung liar


Burung liar itu awalnya senang menemukan sangkar untuk dirinya. Makannya enak, sangkarnya indah, ia dirawat dan diperhatikan dengan sangat baik. Awalnya pula, ia kira ia tidak ingin terbang kemana-mana lagi. Ia sudah menemukan rumahnya.

Tetapi,
Makanannya itu-itu saja.
Pemandangannyapun membosankan.
Dan ternyata, ia tidak suka diperhatikan.


Burung liar itu menatap keluar dan berharap bisa bebas seperti dulu.
Tatapan kosong. Harapan kosong.

Friday, September 10, 2010

That's why I love my Dad and Mom

Gw ngirim sms ini buat teman2, Etta dan Mama

"Selamat hari raya idul fitri
Mohon maaf lahir dan batin"

Oh yah memang sangat simpel, ga tau kenapa gw gak PD ngirimin sms yang berbelit-belit. Padahal gw punya banyak kata2 untuk minta maaf (original lho), entahlah gw ngerasa udah ga cocok aja kirim sms2 kek gitu. Gak cocok ama umur. Yak kambuh deh penyakit "sok tua" gw!

Balasan anak2 standar lah, ada yg minta maaf balik, ada yg balas dgn ucapan2 khas idul fitri, yah semacam itu lah. Yang paling berkesan menurut gw adalah balasan sms yang ini

"Allahu Akbar,Allahu akbar. Maafkan etta nak karena selama ini ette tidak memberi kalian teladan yang baik,kurang membimbing kalian dijalan Allah. Etta harap kalian dapat mencari dan mendalami ilmu akhirat hingga kalian dapat selalu berada dijalan yang Allah ridohi,Amin sekali lagi maaf lahir batin" (tanpa editan)

Gw mewek dan nangis. Selalu saja begitu. Etta yang lebih. Minta maafpun etta yg kelihatannya lebih niat ketimbang saya. Di mana2 anak yang kalimat maafnya lebih panjang buat orang tua. Jelas, dosanya lebih banyak! Tapi ini? T,T

Teringat ceramah sholat Jumat tadi,
"Bagi kalian yang sedang jauh dari orang tua jangan sedih, Allah hanya memberi cobaan pada orang2 yang mereka kasihi. Sampe akhirnya kalian akan di pertemukan kembali. Segeralah hubungi orang tua kalian, jangan sampai mereka yang mendahului meminta maaf. Dan jangan sampai orang tuamu yg lebih dahulu mendoakanmu. Maka terkabullah doa anak-anak yang lebih dahulu mendoakan orang tuanya"

Iye, berantakan gw tau. Gw juga lupa2 ingat. Intinya seperti itulah.

Pertama, gw memang duluan minta maaf ke bokap tapi itu cuma lewat sms. Apa sms yg di forward untuk banyak orang masih di hitung minta maaf yang tulus? Semoga ukurannya adalah niat.

Kedua, gw ga yakin gw lebih duluan do'ain mereka. Di sana WIT jadi pasti sholat iednya duluan, iyakan?? Sholat shubuh juga pasti duluan mereka. 0k gw ngeles.
Alasannya adalah gw hanya sangat yakin mereka yang duluan doain gw. Sangat sangat yakin.

Gw cuma berharap bisa bertemu ramadhan tahun depan. Dan memperbaiki semua kerugian, kebodohan gw selama beribadah. Gw juga berharap bisa lebaran di merauke, bisa nyium langsung tangan mereka dan minta maaf.

Yang paling penting adalah memperbaiki semua ibadah dan sikap gw setelah idul fitri ini.

Ini cuma harapan, doa gw nantilah ama yang di atas mintanya. Hehe

Selamat hari raya idul fitri, mohon maaf lahir dan batin.
Segeralah meminta maaf dengan sangat sadar dan tulus kepada orang tua kalian mumpung kalian masih bisa memeluk dan mencium mereka!

Selamat menyambut hari kemenangan!
Selamat membuka lembaran baru, bayi-bayi suci yang baru lahir!

:)

Sunday, August 22, 2010

Disadarkan Dengan Janji

Tidak pernah sebelumnya mama dan etta seperti ini. Dari kecil saya di didik bahwa mendapatkan nilai baik di sekolah adalah bentuk pertanggung jawaban kita ke orang tua. Makanya kalo nilai saya tidak sesuai harapan walaupun masih peringkat 1, pasti tetap di nasehatin. Kadang Etta ngediamin saya, gak ngajak ngomong. Bahkan blak-blakan bilang di depan saya ini mengecewakan, malu-maluin.
Dan kalo nilai bagus, saya tidak pernah di belikan apa-apa. Tidak pernah di janjikan kado ato apa. Bentuk penghargaan tertingginya adalah Etta bakal nandatanganin raport saya, karena biasanya kalo gak sesuai harapannya yah mama yg nandatanganin. Cuma itu, gak lebih.

Dan sekarang, untuk pertama kalinya saya di janjikan sesuatu.
Walaupun senang, saya tidak bisa bohong, hati kecil saya yang paling dalam merasa bersalah. Orang tua yang mengajari saya tanggung jawab sejak kecil, sekarang justru mengiming-imingi dengan sesuatu agar saya lebih berusaha mendapat nilai yang bagus? Astagaaaa. Saya bahkan lebih childish di mata orang tua ketimbang waktu masih duduk di bangku SD! Memalukan. Benar-benar anak yang tidak peka akan keinginan orang tua.

Selama ini saya tidak peka. Selalu tertawa memberitahukan kabar nilai saya yang pas-pasan. Selalu merasa tidak bersalah dengan semua itu karena toh mereka yg menginginkan saya disini. Merasa setidaknya saya tetap bertahan di fakultas ini.
Bodoh. Sungguh bodoh. Sangat kekanak-kanakan.
Menyiksa batin orang tua dan diri sendiri.

Saya tidak mau banyak janji. Saya cuma minta doa dari semua agar saya tidak lagi malas, labil dan kekanak-kanakan. Sungguh penyakit yang paling susah di sembuhkan adalah penyakit malas!!

Terakhir, Ma.. Etta.. Maafkan saya! Terimakasih, kalian selalu tau cara menyadarkan saya dengan cara halus :')



Nb : Tadi saya lagi-lagi menuliskan segala macam do'a. Tapi di hapus lagi. Berdo'a lebih baik pas sholat, betul?

Saturday, August 14, 2010

Nekat

Gw punya teman, namanya Novita Nur Muslimah. Mahasiswa Fak. Kedokteran Univ. Brawijaya. Orangnya nekat, sangat nekat. Kalo ada maunya ga bisa di tahan.

Kemarin doi sms jam 2an siang isinya "Msh pGn k mksr,,"
Dan tadi jam setengah 9 pagi, doi sukses tiba di bandara Sultan Hasanuddin.
Ga sampai 1 jam kemudian udah nyetir di Makassar berdua doang ama gw. Padahal belum lancar nyetirnya, belum punya SIM pula.
Jam 10an sampai jam 5 sukses menyamar jadi mahasiswa Fak. Kedokteran Unhas.

Selamat datang kembali di makassar vy2!!

Maaf karena hari ini dan besok sy bakal stay di kampus untuk PMB. Setelah itu semoga kita bisa bersenang-senang sebelum kuliah.
Arrrrght Tgl 23 Agustus sedikit lagi tiba. Dan gw mulai di bantai dgn segala kesibukan kuliah.

Semangat!

Sunday, August 08, 2010

LOMO

Gw pengen kamera lomo ini udah lebih dari setahun yang lalu, jaman-jamannya baru lulus sma.

Diana

Lomo Fisheye

Holga

Bahagia banged pas tahu kalo harganya ga lebih dari 2 juta, bahkan ada yang dibawah 500rebu!! makin ngiler pas lihat hasil-hasil fotonya yang unik-unik.

Hasil Fisheye, cembung gitu kek mata ikan. Unik sekali T.T
 

Hasil Diana, hasil warnanya tergantung pencahyaan. Surprise!! Bikin deg-degan
 

Holga. Setipelah hasilnya ama diana.

Bikin ngiler banged ga sih? Sebenarnya kamera lomo banyak macem dan mereknya. Ada yang bisa motret dalam air, ada yang sekali motret hasilnya 2,3, 4 dll. Gw searching mulu pokoknya. haha
Gw sampe udah ngelihatin ke Okeng. Menurut dia sih gw bakal di kasih kalo mau minta ke Bokap. Tapi gw tiba-tiba patah hati pas tau ternyata itu kamera analog. Jadi masih pake rol film gitu. Pantas hasilnya unik. 

Terus gw pikir-pikir, keknya repot banged kalo tiap kali mau foto harus isi rol film dulu. Pas mau di lihat hasilnya juga harus di scan dulu. Terus kalo ada yang terbakar filmnya, rugi donk. Rugi rol film, kehilangan moment yang di foto. Mungkin gw baiknya make yang digital aja dulu lah.

Bokap sih suka model-model camdig Sony. Iya emang sih elegan modelnya. Tapi gw malah lebih tertarik ama kamera dslr. hahaha. iya emang, gw anaknya mangkak. Ga tau diri. Terus gw di kata-katain ama bokap, 
"Kamera kayak gitu mah buat profesional, orang yang kerja dan berpenghasilan dari kameranya. Udah kalo buat jalan-jalan beli camdig aja"

Ga hilang akal gw cari tau harga itu camdig dan harga kamera dslr yang sesuai buat pemula. Dan akhirnya gw menemukan Canon 1000D. Murah, murah banged untuk ukuran dslr. Bahkan camdig sony banyak yang lebih mahal dari 1000D ini. Jadilah libur semester1, kamera ini ada di tangan gw :D


CANON 1000D

Kamera yg banyak menjadi perdebatan di dunia fotografy karena harganya yang murah. Oke gw lebay. haha. Tapi emang gw pernah nyasar di forum fotografy gitukan trus banyak yang ngebahas tentang ini.
Pada dasarnya fotografy bukan tentang harga kamera kan? Bahkan dengan camdig atau kamera hp pun kita bisa menghasilkan foto yang luar biasa. oke sotta lagi. lanjut ah..

Nah libur semester ini, gw di kecewakan sama kenyataan bahwa gw ga boleh liburan di luar Makassar. Sumpah padahal gw udah nabung T.T. hiks. kesel banged!! Tapi yasudalah, bukan H.Firman namanya jika kita bisa mengalahkan maunya. HUH

Soo, sekarang gw sedang berpikir apa yang akan gw lakukan dengan tabungan gw ini. Dan yang paling sering terlintas adalah.... kalian mau tahu apa? Yaps.. kamera lomo. Aduh, gini nih gw sekalinya suka ama sesuatu susah lupanya. Tapi gw juga kepikiran buat dandanin 1000D.
Hanya saja, entah kenapa gw lebih kepikiran lomo ketimbang lensa atau flash buat 1000d. Tapi Emi dan Nini lebih nyaranin untuk dandanin 1000d. Kata mereka biar satu tapi sekali bagus.
Masalahnya 1000D dan lomo itu beda. ARGGGHHTTTTT.


Tapi kalo gw lagi mangkak dan banyak maunya gini. Gw suka tiba2 istigfar  trus matiin koneksi internet. Serius ini. Langsung teringat keinginan gw yang di inspirasi oleh mama untuk hidup sederhana. Ga usah beli sesuatu yang ga terlalu dibutuhin. Sayangnya, insaf juga sejam dua jam,habis itu. Kepikiran lagi. heheheh. Connect internet lagi, eh searching lagi. hahhahah
Sampe saat ini gw masih berhasil menahan keinginan gw ini.
Ohhh.. apa sih salahnya menghabiskan tabungan kita sendiri? Tul gak?
Toh inikan buah yg gw petik sendiri setelah berhasil nabung? Iye gak?

OH... LOmo...........


Kau membuatku bingung
Apakah aku harus melupakanmu
Ataukah harus mendapatkanmu

Tuesday, August 03, 2010

Missing My Puzzle

Kamu mungkin punya banyak sifat buruk dan hanya sedikit sifat yang yah menarik dan cukup baik.

Kamu sangat murah hati, ramah sama siapa sj, perhatian, lucu, apa adanya, bersemangat, perhatian, mau mengalah, sabar.

Maaf kalo hanya ini yg saya ingat tentang kamu.

Tapi taukah kamu hanya dengan sedikit sifat baik itu, dulu kamu berhasil merubah hidup saya?

Dan sekarang ketika semuanya benar-benar berakhir, kamu pun berhasil merubah hidup saya (lagi).

Lukaku mungkin sudah sembuh.
Tapi kamu masih memegang puzzle itu.
Dan saya tidak akan pernah lengkap tanpa itu.

Walaupun kecil, kekosongan tanpa puzzle itu masih terasa sampai malam ini..

Biasa

Aku suka kamu dan cara kita berkenalan :)

Kamu biasa, cara kita berkenalan sangat biasa, kita klik pun terlalu biasa, lama2 aku terbiasa dgn segala hal biasa kamu.

Dan akan terasa kosong jika kebiasaan itu hilang. Karena kata orang cinta itu karena terbiasa kan?

Sekarang aku percaya perasaan biasa bisa jd luar biasa bukan karena km luar biasa justru karena kamu sangat biasa.

Tuesday, July 20, 2010

Blog gw TERANCAM!!

Tadi pagi, gw di SMS Retha. Nanyain pengambilan formulir JNS di bank BNI mana? Setelah smsan ama do'i tiba-tiba pengen telponan ama Bokap. Pengen sharing soal JNS dan SNMPTN tahun ini. Begini nih kalo ga punya pacar, teman ngobrolnya yang bonyok.

Sebenarnya bukan ini yg pengen gw ceritain.

Jadi pas lagi ngobrol via telphon gitu, tau-tau gw di panggil sarapan ama Anty.
Anty : Ndi' di panggil ki' makan
Gw : Wokeh..... Eh, eh, puang nenek ga puasa yah?
Anty : Nda dek. Kita iyya?
Gw : Ga kok.

Terus tiba-tiba Bokap nyambung dari telphon.
Bokap: Jangan-jangan nda pernah ko puasa pas ramadhan?
Gw : Bisanya ituuu
Bokap : Kenapa banyak sekali kallamu?
Gw : Nda ji nah
Bokap : Na ku baca di Twittermu masih 10 utang puasamu ko bilang
Gw : (WAT DE FAK?) Hah? Ke.kenapa si.siapa kasih tau ki?
Bokap : Sy baca sendiri toh..
Gw : *Nelan liur buru-buru buka twiiter gw* hehe Sapa ajari ki'?
Bokap : Saya ji sendiri. Maw ka juga belajar2 IT
Gw : (Yak baguss) .................
Bokap : Etta habis beli laptop baru loh, jadi sekarang di Toko bisa internetan
Gw : (Alah kayak gw gak tau aja sifatnya bokap) MASAAA?? (mancing biar bokap tambah heboh boongnya)
Bokap : IYA DONG. Etta beli merek Apple, yang LCD itu loh
Gw : Hmmmm (tadi laptop sekarang LCD Apple? Pohon duit yg di teras lagi panen kayaknya. Btw Apple? Manas-manasin? Ayok!)
Nyokap : *nyeletuk* BOHONG itu dok, Ettamu mamooo. Dari hape ji na baca
Bokap : Buahahhahaha *Ketawapuas*
Gw : ELAAAHHHH

Terus pas tadi sore cerita ama Nini, Nini bilang bokap emang pernah nelpon tapi gwnya lagi rapat. Terus bokap gw nanya ke Nini gimana cara make modem. Karena ada modem tapi orang-orang di sana pada ga tau make. Lagian juga ga ada kartu khusus buat internet sih di sana. Jadi ribet kan?

Emang dari pas terakhir Bokap datang, do'i ngebet banged maw beliin gw laptop biar laptop gw buat dia. Tapi gw OGAH. Ga tau kenapa, sayang aja gitu beli laptop mahal-mahal tapi gw pakenya paling buat nyimpen foto-foto, edit foto, buka bahan kuliah, internet, udah itu doank. Lagian waktu itu laptop gw ga parah-parah amat, kalo sekarang jangan di tanyaaa deh. Yang kedua gw ga pengen laptop lama gw jatuh di tangan bokap, ya Ampun ujung-ujung jadi apa lagi kalo bukan barang rongsokan?

Bokap gw emang sangat tertarik ama namanya barang-barang elektronik dan kawan-kawannya itu. Tapi masalahnya adalah do'i ga nyadar diri, kerjaan banyak, mana ada waktu buat ngurusin gitu-gituan? Kalo adapun di maenin seminggu, dua minggu, terus? Yah, yg kayak gw bilang tadi jadi rongsokan.

Lanjut topik soal Twiitter..

Sebenarnya sejak beberapa bulan terakhir gw udah ngerasa dipantau lewat facebook. Pelakunya? Sapa lagi kalo bukan sepupu gw? Untungnya gw emang dari beberapa bulan lalu ga aktif-aktif amad di fesbuk. Paling ikut-ikutan komen kalo di tag-in foto ama teman SD/SMP/SMA. Status Update? Ga ada kosong. Tapi sekarang mumpung libur (bilang aja ga liburan kemana-mana, dirumah terus) gw mulai lagi komen-komenan status update teman juga. Sampe-sampe Anggun salah satu sahabat SMP gw ngomong gini :
"Dari mana bu? Macam timbul tenggelam ka?"
Ampun dah emang gw kapal selam?

Lanjut.. Beberapa bulan terakhir gw lebih sering nge-tweet. Walaupun ga ada fitur-fiturnya yang menarik seperti fesbuk, tapi gw ngerasa lebih suka aja ama twitter. Mungkin karena twitter itu microblog yah? Kita kek di kasih sebuah halaman kosong terserah kita mau nulis apaan. Ga kayak di Facebook, Wall kita seenaknya di kotorin ama orang.

Kalo facebook di lacak ama Bokap sih gw fine-fine aja. Lebih banyak komen di status update teman, foto-foto teman dll. Jadi siapa takut? Tapi kalo Twitter? Ampun dah. Walaupun gw lagi jomblo dan ga pernah nge-tweet yang berbau-bau menye, seperti abg labil pada umumnya:

"Aku cinta ama km sayang. Plis ngertiin aku. Aku capek kalo kita begini terus"
"On The Phone with @blablaba Terima kasih sayang nasehatnya :) hihi"

 Tapi tetep ajaaa, di Twitter gw sering ngeluarin isi otak dan sering komentar-komentar aneh tentang keadaan sekeliling gw. Ah.Oh mama, Oh papa... AKU MALU.

Twitter ama Fesbuk udah ga aman. Jadi plis yah, siapapun sepupu gw yang ngasih taw tentang Twitter ama Fesbuk dan tau blog gw terus ngebaca postingan ini sekarang. Plisss, kasihanilah aku. *bercucuran aer mata*. Gw minta baik-baik ini. Lu tawkan kalo gw marah gimana? Gak kok, paling cuma di elus dikit doang pake parang. DIKIT DOANG

Yah, sutralah. Sekian curhat malam ini.

Dhini :D

Sunday, July 18, 2010

MALINO

Udah lama banget gw, Ira, Nini, Emi dan temen-temen Ira yg lain pengen liburan bareng. Kemana kek. Yang pasti keluar kota Makassar dan secepatnya! Gag bisa di tahan sampe liburan semester 2. Udah ga tahan soalnya. Maklum lah anak FK jarang banged ada waktu kosong, jadi tingkat stressnya lebih tinggi (alesan padahal emang pa'jokka). hoho

Awalnya pada pengen ke Bira. Tapi banyak yang gak setuju katanya kejauhan. Yo wisslah, gw sih it's ok. Nrimo aja. Pas ada usul maw ke Malino. Gw juga nrimo aja, kebetulan belum pernah ke Malino juga. Akhirnya pas selesai blok Endokrin, kita ke sana. Sekalian lah, refreshing sebelum masuk blok terberat di semester 2, Muskuloskeletal. Dihh.. Tiba-tiba teringat blok itu lagi, teringat semua hapalan tulang dan otot-ototnya, kayaknya udah mulai lenyap tanpa bekas di otak. Maklum, pelupa dan memory sangad buruk ama yg namanya apalan.

Ok lanjut. Ternyata banyak banged yg gak bisa ikut, gw ama Nini juga sempat mikir dua kali buat ikut. Bukannya apa, kita salah satu panitia Inaugurasi. Dan waktu itu lagi sibuk-sibuknya. Tapi akhirnya kita nekat, cabut ke Malino. Izin gak ikut rapat sekali-sekali boleh toh? ;p
Lagian gw juga gak enak ama Ira, tuh bocah udah menggebu-gebu banged. Dan dia kalo ada mawnya harus kesampaian. Di tambah temen-temennya ber-9 cuma dia doank ama Shendy yg ikud. Gw ama Nini akhirnya ikut. Emi ga ikut. Dia emang seksi acara, dan penanggung jawab salah satu tarian nanti di Inau. Yah sutralah, lagian biasa ajalah. Emang udah biasa tanpa Emi, gw ama Nini kan sering di tinggalin ama dia, terus dianya pacaran ama enal~ :p

Nah cewek-ceweknya udah ada 4 orang. Sekarang cowok-cowoknya. Gw pikir personil cewek bakal kalah banyak dari cowok. Ga taunya? Cowok cuma si Anto doank ama Wandri. Elaaaahhh..
Perkenalkan dulu, Wandri ini pacaranya Ira. Kita naik mobilnya dia, kebetulan mobilnya yang paling besar.
Kedua, Anto. Nah kita kan minta Wandry ngajak anak-anak laen, tapi yg berhasil di ajak cuma Anto. Anto kita suruh cari personil yg lain, katanya anak-anak pada sibuk ngurus Inau.
Iya juga sih kalo libur gini pasti sibuk bikin baliho atau latihan buat isi acara.
Yah jadinya beinilah kita, berangkat berenam.

Masalah pertama yg kita hadapi adalah Makassar lagi musim hujan. Dan malino itukan daerah pegunungan, makanya pada serem takut mobilnya tergelincir atau apa. Oke kedengarannya berlebihan.
Masalah kedua adalah Anto nekat jalan malam-malam. Sebenarnya gw seneng, karena salah satu jurus ampuh biar gw gak mabok adalah jalan malam, ga tau kenapa ga pusing. Mungkin karena ga ngelihat jalan kali yah. Tapi masalahnya ini ke Malino. Jalan mendaki, berputar-putar, berkelok-kelok, maju mundur jurang, di tambah hujan pula. Apa coba namanya kalo bukan menantang maut?
Kita coba bicara ama Anto, tapi tuh orang tetap aja ngotot maw jalan malam itu juga. Omnya Ira sampai turun tangan, dan dia yah... tetap pada pendirian awal. Dan dengan sengaknya ngomong gini : "kalo ga malam ini berangkat, saya gag ikut". Minta di tabok banged ga sih? SOK PENTING
Nini yg paling kesel gw lihat ama si Anto. Gw yakin banged pengen baged dia tendang Anto biar balik ke rumahnya. Tapi apa maw di kata. Kita harus ikutin maunya Anto. Kenapa? Karena cuma Anto yg tau jalan ke Malino. KAMPREEEEETT

Masalah ketiga. Pas udah jalan...
Ira gelisah banged pengen duduk di depan nemenin Wandry yg lagi nyetir. Tapi bukan Anto si Manusia menyebalkan namanya kalo membiarkan hidup Ira tenang. Dia gag mau duduk di belakang.
Di tambah lagi Wandry yang gerah lihat kita duduk berempat di tengah...

Wandry : Weee pindah lalo ko satu di belakang? Jelekna kulihat sempit-sempitan di tengah.
Gw : Kodong, sapa ko usir Wandry? Saya? Maw ko liat ka mabok?
Ira : Makanya Anto di belakang mako, biar sy di depan. Tegamu kasih duduk cewek di belakang.
Anto : Oh ajiiii.. Bukan masalah tega. Maw ko tidak sampe di Malino? Kalo Wandry hapal mi jalan nda apa-apa ji.
Ira : Bisa ji ko lihat jalan to dari belakang.
Anto : Iya bisa ji iya, kalo maw mi masuk jurang tapinya baru kulihat
Kita : ..................*hening*

Ok Anto, kamu menang karena satu-satunya yang tau jalan disni. Ok. Liat aja, sampai sana. Wandry udah tau jalan, kita gelindingin lo di Kebun teh!

Masalah ke empat, awalnya maw ke Malino lewat jalan Antang. Udah masuk deh tuh jalan, tapi si Anto ama Wandry tiba-tiba bingung. Jalan mana yang bisa nembus ke Malino. Elah payah bener si Anto!! Akhirnya lewat gowa, terus mereka juga ga tau jalan ke gowanya. Teplek ye? untung gw ama Nini taw. Pas udah di gowa Anto juga lupa belok ke mana kalo maw ke Malino. Akhirnya numpang bertanya. Dasar Anto Sialan, buat apa kita ngajakin dia kalo ujung-ujungnya nanya. Dasar Pacce! Gayanya selangit hapal jalan, padahal bertanya. Gw ama Nini juga bisa nyampe malino kalo gitu doang mah.

Masalah ke lima, kita ketemu jalan ancur. Becek parah gitu. Dan Wandry ragu mobilnya bisa lewat atau gak. Gw sih dari awal yakin bisa kok. Udah biasa liat jalan yang lebih jelek di Merauke, dan buktinya Mobil pribadi bisa kok lewatin. Tapi keragu-raguan Wandry bikin kita jadi ikutan cemas. Terutama Nini yang dari awal udah Bad Feeling kita berangkat malam ini.

Wandry : *Diam menatapa jalan*
Anto : Turun dulu lihat.. *turun dari mobil lihat jalan*
Wandry : *ngikutin anto*
Pas mereka balik
Anto : Bisa ji itu
Nini : Nda usah mi paksa kalo memang nda bisa
Gw : Gw sih terserah yah~
Shendy : Iya aku juga
Ira : *diam* (gue yakin dia mikirin ke mungkinan terburuknya. Yaitu balik ke Makassar)
Nini : Balik mi, mumpung belum pi jauh. Nda usah paksa malam ini
Anto : Na sama ji, besok pagi juga pasti belum kering ini jalan
Nini : Ya sudah, berarti memang belum waktunya ke Malino. Kita liburan di Makassar aja.

Semua diam, hening. Wandry masih natap jalan sambil ngegas pelan banged, gue juga gak yakin banged sih dia ngegas apa gak, pelan banged soalnya. Jalanan sepi~ Rumah warga juga ga sepanjang jalan ada, jarak antar rumah cukup jauh. Seperti slow motion, gw liat Ira nutupin mukanya, trus gw lihat Wandry. Dan gag lama, mobil bergerak, pelan... pelan... tapi lebih terasa di banding yg pertama. Dan berhasil! kita berhasil ngelewatin becek teplek ituu. Ternyata ga parah-parah amat sih, cuma emang harus pelan kalo ga mau ke tanam ban mobilnya.
Pas udah kelewat, ga nyadar kita ketawa kecil bareng-bareng.
Terus Anto ama Wandry singgah bentar cuci kaki.

Gw : Deh tawwa Wandry, saking maunya na kasih senang ko itu.
Ira : Iyo ehh. ku kira mau mi ini mudur. Nda tawnya maju ji.. hahaha Padahal pasrah ma' kalo nda jadi. huahahaha

Tapi beneran, gayanya Wandry waktu itu cukup KUL, diam aja gitu ga ikut komentar. Diam, denger, liat jalan,terus nge-gas pelan banged. Sekali lagi CUKUP kul. haha

Pas udah nyampe sana kita tidur di penginapan 2 kamar. Sebelumya pake insiden rebut-rebutan selimut. Kita nyolong selimut di kamar cowok-cowok. Wandry sih sante. Tapi karena kasihan, dan kita juga ga bisa hidup tanpa selimut, akhirnya gw pinjamin Anto sarung bali gw!! Dan kita cewek-cewek pake 2 selimut!! haha. Mati, mati deh lo kedinginan Anto. Bodo amat. Dari tadi di jalan juga udah gondokin.

Bangun pagi-pagi, gw kaget. Kirain masih jam 6an, gag tawnya jam 9. Astapilulloh, DINGIN PARAH. BRRRRR..Sumpah air di kamar mandi ingetin banged ama air di kamar mandi Om gw di bandung, ngingetin juga ama aer Wudhu di kawah putih. Dinginnya air kek baru keluar dari kulkas. Sekali lagi BRRRRR.

Ini pemandangan depan penginapan!! Liat itu pohon tingginya? Ngingatin apa coba? Hayo? Ingat-ingat...

Ini baru bangun, belum mandi, udah di ajak photo-photo ama Anto

Abis mandi, sarapan mie instan. Kita cabs deh ke Kebun teh. Gw ga usah banyak bacot yah langsung aja ini beberapa foto-fotonya.

Ini foto dari atas mobil. Sepanjang jalan hijauuuu






Yang kedua kita ke Air Terjun. Ya oloh, itu air terjunnya gw pikir dekat yah, dari tempat kita parkir ternyata harus naik turun bukit. Aslimi. Dan gw akui, di situ Anto jadi pahlawan buat gw ama Shendy, karena kita bertopang ama dia begitu jalannya mulai licin dan terjal. Gw sendiri sempat hampir kepleset beberapa kali, untung pegangan ama Shedy, dan Shendy? Pegangan ama Anto!! UHUK.haha. Yah, maklumi ajalah, dari pada jatoh. Lu bayangin aja, ada jalan yang bener-bener cuma bisa di lewatin satu kaki doank (terserah lu mau kiri atau kanan). Ga bisa sepasang. Anto nyebutnya jalan model.

Ayo.. ayo.. Pohon tingginya ngingatin apa yok? Ah teplek nih, pada ga tau! Twilight!!! Dan memang pohon tinggi-tinggi gini kan tumbuh didaerah sejuk. Iya ga sih? Ok, sotta

Ini di jalan menuju air terjun. Berhasil motoin Anto, dengan efek blur pohon-pohonnya.
Serem ye mukenye si Anto. Ih geliiii. Bahaya nih cowok-cowok kalo Anto mulai berubah kek gini

Pasangan labil! Liat mukanya Wandry... lucunyaaa. haha

Ayo jalan terus.. Air terjunnya masih jauh

Liat itu Air terjunnya? Udah dekat. Dan ya Ampunn lihat itu? Kita harus jalan ke bawah!! Ngeri sumpah.

Ira ama Wandry?? Jangan ditanya? Jalan di belakang terus. Lama. Yaiyalah, jalan sambil pacaran. Gw yang sibuk tereak-tereak, ngingetin mereka kalo jalan mulai jelek.
Nini? Ok, gw lupa bilang. Dia jagain mobilnya wandry takut di curi warga. Ga deng boong, dia tepar. Dia emang dari di kebun teh bilang pusing sih. Ya sudahlah dari pada di paksaaa...
Nah ini foto-foto di Aer terjun penganten (maksud lo?)

SAMPE!!

Ada yang aneh pada gambar? Iya buram! Gw pikir lensanya kena air. Pas lensa di lap, tetap aja fotonya gitu. gk tawnya berkabut!!

Liat itu kelakuannya Ira dan Wandry! Gigit-gigitan~

Ini pas pulang. Jalan depan rumah warga. Jarak pandang cuma 10an meter. Wandry nyalain lampu mobil juga gak mempan. Berkabut mamen. Dan akyu cuka. :D

Pulangnya gw yang mabok. Emang dari kebun teh udah pusing. Tapi taulah gw sok asik, nyanyi segala di mobill. Sampe akhirnya pas jalan menuju penginapan.
Gw : Wandry berhenti!!!! *keluar dari mobil* Huuuueeekkk. *muntah* Aduh maagku kambuh, mau muntah lagi tapi ga ada isinya. Hueeekk. *mulai sesak napas*

Pas di mobil, Wandry mawnya kita makan di warung makan. Tapi gw bisa ngerasain perut gw ga bisa kompromi. Mual banged. Takut colaps di warung orang.
Akhirnya gw di bawah kepenginapan. Di tinggal. Balik mereka bawah makanan, trus akhirnya makan bareng di penginapan.

Malamnya kita bakar-bakar jagung deh :)




Pas udah malem gitu kan, Ira ama Wandry tengkar. Ya udah kita tinggalin aja gitu berdua. Dan karena Anto ga bisa tidur coz Wandry dan Ira ada di kamar dia ngambek-ngambekan. Akhirnya Anto ganggu tidur gw ama Nini. Anjrit yah? Ngajak cerita tentang HMI (maklum anggota baru dia jd semangat banget), senior, teman angkatan. Trus gw ga taw kenapa tiba-tiba Anto jadi genit gitu. Ngomongnya jadi manja. Oh mayyy.. Sosok aslinya keluar!! Anty!! Sumpah dia jadi cerewet abis, make bedak, minyak rambut, ponds, parfum. Padahal udah jam tidur!! Ampun deh gag lagi-lagi ketemu Anty.

Entah sapa yg memulai gw ama Nini tiba-tiba punya hasrat pengen pulang. Kita pikir, buat apa tunggu pagi. Toh sama aja kan pulang malam ato pagi. Akhirnya dengan semangat membara kita bangunin Wandry. huahaha. Wandry agak sebel sih, tapi pasrah. Dan cuma ngomong gini ke Ira, liat ja satus Fbku nanti.
":iburan ke Malino. Pergi cepat gara-gara Anto, pulang cepat gara-gara Nini Dhini. Saya tag ke Wallnya semua!!"
Gw ama Nini ngakak aja tuh dengarnya.

Akhirnya pulang. Dan lagi-lagi gw mabok. Mana kantong cuma satu.
Pas habis muntah
Wandry : Ko buang ji tadi kantongmu itu?
Gw : Kantongnya cuma satu. Nanti kalo mau muntah gimana? *masang muka melas*
Wandry : *diam* (yang gw artiin ngalah. haahaha. maap :))

Ira punya rencana lain pulang bakal ke pantai buat lihat matahari terbit. Tapi pas gw bangun, tiba-tiba udah di antar depan rumah.
Gw : Makasih yah semuanya *turun dari mobil*
Ira : Ok. Dah... Eh.. eh.. Dhin... Katanya maw ke Pantai? *baru ingat*
Gw : Sumpah Ira, gw kagak kuat. Sori yah kapan-kapan ajah.
Ira : Oke mi paeng. dah..

The End.

Ada yg kelupaan? Hayo apa hayooo??
Yups. Kantong muntah gw. hahaha. Endingnya adalah Wandry bersihin mobil dan buang katong muntah yang gw selepin di mobil dia. HUAHAHAHAHAHAH. Bahagia banged gw bisa bikin tuh hidup orang kaya susah.

Sampe rumah tidur. Terus siangnya, ternyata keluarga gw yg dari Kalimantan minta di temenin ke Trans. Trus kata sepupu gw, yg gak ikutan ga bisa ambil mentahnya. Mentahnya buat dia. SIAL. Gw pikir, mumpung di traktir yasudahlah ikut. Gw juga penasaran, kalo ke sana ga pernah sempat nonton Jason mencari Cinta. Terus ada pertunjukan High School Musical yg belum gw nonton juga. Ikut aja dah udah.

Sampe sana lagi-lagi ga dapet nonton Jason Mencari Cinta, udah lewat jam tayangnya. Kepret. Jadinya nonton HSM doank



Alay banged yah photo ama pemainnya? Mending gitu artis? hahahaha. Gw awalnya maw berdua doang ama cowoknya. Tapi males sikut-sikutan. Soalnya rame banged



Eh ya ampun gw ngepost jadi panjang banged. Maw dibaca ulang gw males. Maapin kalo ngebosenin :)

Dhini

Pages