There was an error in this gadget

Thursday, April 22, 2010

LT.5 FK-UH dan sekitarnya

Eh sebenarnya udah dari awal-awal masuk FK, pengen posting tentang Lt.5 (baca : Ruang kuliah semester 1 dan 2) tapi karena sibuk pengakaderan yaudah lupa deh. Tadi buka file foto2 di laptop, trus ngelihat foto2 pas ngadain Try Out UAN SMA buat pencarian dana baksos yang di adain di Lt.5, RPA (Ruang kuliah semester3 dan semester4) , RKF (Ruang kuliah semester5 dan semester6). Ini foto-foto bukan hasil jepretan gw tapi Dina teman angkatan juga, gw waktu itu minta ke dia buat bikin berita (Tugas SDJ Sinovia waktu itu), jadi... Punten yah Dina, foto-fotonya saya masukin ke blog, punten juga buat yang berhasil masuk jepretan dina, punten.. (Padahal ga tau arti punten apaan)


Itu jangan lihat orangnya lihat tulisan Lt.5-nya, nah di depan Lt.5 itu ada taman, trus ada kolam ikannya, cuma nggak ada foto yang pas ngambil tamannya doank, ya sutra ini ajalah. Yang itu teman gw cantik ye? Sok atuh kenalin, nama dia Angga anak English Class.



Eh ada deng yang keliatan taman + kolamnya, tapi dikit. Banyak mukanya si Ame dan Fitrah, hehe. Piss yo. Nah, itu anak English Class juga. Buset kok anak English semua yang eksis.




Nah kalo ini taman samping Lt.5. Maap yah lagi-lagi tampang teman-teman gw menguasai foto. Maap..
Yang foto cowok sendiri itu namanya wandri. Cowok tergila + ternarsis yg pernah saya lihat di FK. Ada sedikit cerita, kan pas di Lise teman gw Andra ngelihat foto-foto di Hp, yah gw sih santai aja. Toh udah ga ada foto-foto sama Opi. Eh gw lupa masih ada satu foto bareng Opi pas do'i ke Makassar. Hebohlah si Andra ngasih tau anak-anak.. Trus si Anto yang paling kurang ajar, kata dia "Alahh gantengan si Patkay (baca:Wandri)". Idiiiihhh najis! Seburuk-buruknya Opi, gw gak sudi di samain ama si Patkay itu. Jihh...



Nah ini dia Lt.5 dari dalam, ini sapa yang foto sih kok hasilnya gelap gini. Oh yah, yang lagi ngerjain soal itu bukan teman angkatan gw yah, itu ABG LABIL yang lagi ikut Try Out. Itu yang Almamater merah baru teman gw. Lt.5 ini ruang kuliah Kelas Regular, bisa menampung 200-an orang. Tapi kalo di paksa bisa nampung sampe 350-an orang, gilaaaa. Hasilnya sesak nafas. Ingat jaman masih Maba dan di kumpul di Lt.5, Kelas regular lengkap, English class lengkap dengan anak malaysia-nya juga ada. Baris tengah yang bisa nampung 7 orang bisa sampe 12 orang, sesak, sesak dah dari pada di marahin senior. Hoho. Tapi sekarang Lt.5 sepi euyy.. Kuliah aja sepi apalagi pengumpulan. Uupss.. Kelepasan curhat masalah angkatan. Ok, next???



Ini masih Lt.5 di foto dari atas. Itu tempat biasa para prof dan dokter nge-dongeng kadang kalo mood mereka lagi bagus nge-lawak juga buat kita, dan layar di tengah itu pernah vakum karena sobek. Iya sobek gitu. Gw lihat dengan mata kepala sendiri fenomena itu. (Apa sih dhin?).

Kayaknya itu doang foto-foto Try Out yang bisa sedikit mendeskripsikan Lt.5. Kalo kurang jelas maaf yee, maklum.. Foto di buat bukan dengan tujuan mendeskripsikan Lt.5..
Oh yah bonus, foto RPA dan RKF..



Insya Allah, semester berikut udah disini. Tapi tempat duduknya enakan yang di Lt.5 :(




Kalo RKF insya Allah 2011 baru duduk di sana, udah pernah nempatin ruangan ini sih pas ujian. Nyamannyooo.. Apalagi duduk di belakang, yakin dan percaya, prof dan dokter ga bakal sadar ada siswanya udah tidur, ileran bahkan mimpi di belakang. Soalnya lihat sendiri tempat duduknya mendukung sekalee.

Ok, sekian posting kali ini.
Eh masa gw baru ingat ternyata pernah foto-foto di taman-taman Lt.5 bareng Nini, Emi and Winda Cs, tapi itu foto-foto asli yah narsis cekayi. Bisa pada mabok trus muntah-muntah kalian kalo liyat. Yah sudahlah, foto-foto ini saja. Buat Vy2, kapan-kapan nge-post tentang ruang kuliahnya juga yah, biar gw ada gambaran tentang FK Unibraw. hehe.

Salam Gahul dari Anak Kamar
Dhini :)

Sunday, April 18, 2010

Ganjenku Sayang

Vivi in here...

Tepat tanggal 13 maret 2010 jam 00.45 dy bener2 menjadi ganjenku..
Cowok yang pertama kali kenal pas sm2 telat...hehehe,,,
Di post terakhir yg gw bwt, gw gag nyebut namax sama sekali.. Kemarin2 sii masi d RHSkan,, tp sekarang suddaa tidak..
Namax "Muammar" biasax sii di panggil amar. Tp khusus bwt gw, gw manggilx ganjen.. Asalx sii gara2 dy sk godain gw,, jd gw panggil dy ganjen..hahaha...
Masii inget kata2x waktu bilang aku suka sama cewek yang megang ATMku,, gw yang megang ATMx seneng bgd waktu dy ngomong kayak gt...
Waktu habis nembak gw, si ganjen nax gw serius gag. Ya gw serius. Gw kl udh sreg sama orang ya udah gw pasti berusaha sampe terakhir..
Dalam pacaran qt udah pux perjanjian. gag bole SMS pendek, karena menurutx SMS pendek tu gag ada yang spesial, emangx sama temen. Kan hubungan qt bukan temenan, dan klo emang mw kayak gt mending temenan aja. Dan itu yang selalu menjadi masalah. gw kadang klo lg sibuk pengen bls SMSx buru2 tapi hasilx malah SMS pendek, en selalu dy ngambek, kata ganjen tunggu gag sibuk aja baru bls, dia gag nuntut gw bales. Tapi gw pengen bales. Argh.
Truzz... Apapun yang dirasain harus dibilang, entah lg sebel, marah, ngambek, dll. Karena menurutnya sebuah hubungan harus saling terbuka. Walaupun itu hanya masalah sepele, tp terkadang masalah sepele bs jd boomerang bwt hubungan qt. Dan gw setuju sama pendapatnya.
Selanjutnya sebuah hubungan harus sering ngucapin kata cinta, karena menurutnya klo gag di ungkapin gimana qt bisa saling tau.
Gw sudah sayang banget sm dia, dr sifatnya yang gag bs bwt gw gag mikirin dy.
Dia yang nyenengin, dia yang baik, dia yang manis.hahaha...
Waktu jadian sebulanan gw tuker2an surat ma dia.. Yah berhubung lagi ujian jd hanya itu yang bs qt lakukan, tukeran surat siang sambil menyantap masakannya kak iraku sayang..hahaha...
dan tanggal 17 april 2010 gw en dia bwt surat perjanjian bakal selalu sama2,, yah idenya ganjen..
Ganjen pernah ngomong dia cuma takut gw bosen*insya Allah gag ganjen* gw pernah balikin kata2x gmn klo ganjen yang bosen, katanya gag mungkin. Kalo gini aja aku uda bosen gimana klo nikah. Ganjen emang so sweet bgd.
Ganjen tu manis, en semua yang dia lakuin membuatku tak dapat berhenti tersenyum.hahaha,,
Makasii ganjen telah mengisi hari2ku akhir2 ini.. Mudah2an selamanyapun kau yang mengisi hari2ku...
Sayang ganjen selalu...

Saturday, April 17, 2010

Maaf yah mah :')

Tadi nge-baca wall-post dari puany dan tiba-tiba kangen sama mama, padahal baru kemarin telponan. :')
Pas di telpon kemaren emang kebanyakan ketawa-ketawa sih ngebahas sepupu-sepupu cilik gw di Makassar, ceritain tentang Puang Nenek dan Kak B (post sebelumnya), cerita soal supir, cerita okeng dan lain-lain


Seperti pu'Any, ibu memang segalanya.
Mungkin gw bukan anak yang bisa mendeskripsikan rasa sayang gw ke nyokap dengan puisi, atau kamut, kata ini simple tapi dalam buat gw "I Love and miss you, mah!!"

Maaf yah Mah, mungkin saya memang anak yang durhaka, dari kecil selalu jadiin mamah yang ke-2 setelah Etta.
Maaf karena setiap kali raportnya jelek, yang ada di pikiran saya cuma perasaan kecewa Etta dan ga pernah mikir gimana perasaan kecewa mamah.
Mungkin karena saya taw, seburuk apapun saya, mamah akan selalu ada di samping saya buat ngedukung dan ngebela saya.
Buktinya mamah tetap maw ngambilin raport di Sekolah walaupun udah saya wanti-wanti nilainya buruk, Etta aja terakhir ngambil raport pas SD, itu juga karena nilai 9 saya banyak kan?
Maaf..
Jarang banged dengerin nasehat mama, padahal semua nasehat itu toh untuk kebaikan saya. Selalu sebel kalo mama mulai khawatir berlebihan dan ingatin minum obat.
Maaf jarang bantuin mama di rumah ataupun di toko.
Maaf karena setiap kali mamah marah sama saya, saya ndak pernah minta maaf, nda pernah. Saya malah diam dan menganggap tidak terjadi apa-apa, bahkan kadang saya mendiamkan mamah, dan nantinya mamah yang terus-terusan ngajak ngobrol untuk baikan.
Maaf mah maaf,,
Saya selalu berusaha merubah tabiat buruk saya, seperti yang mama mau.
Tapi mamah taw kan saya sangat emosional?

Banyak kata maaf yang ingin saya sampaikan buat Mamah, tapi entah kenapa di depan mamah saya sangat gengsi untuk ngucapinnya.
Yeah, gengsi. Bodoh kan??


Maaf mah :')
Dhini

Thursday, April 15, 2010

Saya di mata keluarga

Hula.. hula.. hula...
Dhini here, dhini here..

Jadi hari ini gw baru selesai ujian imun, rasanya? Yah lumayan plong lah walaupun remed jumat nanti menunggu yang penting hari ini santai dulu. Btw plong bukan karena sukses menjawab soal, tentu tentu bukan karena itu. Tapi sukses nyontek Ni2. HAhahahahah *ketawa setan*. Gila tadi ujian di Lt.5, yang mana tempat duduknya kayak tangga-tangga gitu jadi tampang kita biar duduk di belakang juga bakal kelihatan kalo terlalu gelisah. Jadi, jadi, jadi menyadari hal tersebut gw duduk di depan donk. Toh sama saja, depan belakang teteup gag bisa bebas. Ah, sudahlah, tidak usah di bahas bikin setress saja.

Oh yah cerita soal keluarga aja kali yah.

Gag taw kenapa banyak keluarga gw yang beranggapan gw ini pendiam. Yah itu masih mending, kadang diam gw malah di salah artikan jadi sombong, jutek atau yang lebih parahnya kuper. Whuanjrot. Set dah memang salah yah kalo orang diem pas baru kenal atau ketemu, salah kalo lebih suka menilai lingkungan dulu sebelum bicara? Yah kan lihat-lihat dulu, ini gw lagi di tipe lingkungan kayak mana nih, bisa asal ngomong seperti biasa atau gimana? Kan gag lucu yah datang-datang gw langsung ngelawak dan yang lainnya cuma melongo sambil bilang "krik..krik..krik"
Ok gw tau, itu memang cuma pembelaan karena gw memang susah bergaul (titik)
Terus kenapa? Dosa yah? Masuk neraka? (ga santai)

Oh yah, keluarga dari bokap sih cenderung ngelihat gw ke arah sombong. Whatever yah whatever.
Kalo keluarga nyokap lebih ke kuper. Yang ini baru kurang ajar.

Jadi tante gw pernah bilang ke nyokap gini..
Tante Halimah : Itu dhini kenapa kalo nda di tanya, nda tong bicara. Diam ji. Kayak banyak na pikir.
Nyokap : Memang begitu kuper ki itu anak.

Gw ngakak pas nyokap bilang gitu pasti di telpon, gag taw gimana gw di mata Tante Halimah, pasti kayak remaja korban kekerasan hidup yang tak bisa melawan kehendak orang tua. Maklum waktu itu ketemu tante pas lagi sibuk ngurus berkas-berkas buat JNS. Dia sampe nanyain bisik-bisik pas bokap gw kagak ada, "Maw betul ji ko masuk FK?". Padahal waktu itu gw lagi ga mikirin Soal FK Vs Tekhnik, gw lagi sakit. Penyakit kampung gw kumat, Mabok Darat! Yup. Ga mungkin kan gw bilang, "Gak kok tante, saya cuma mabok darat. Unhas itu JAUH SEKALI dari Pettarani, Makassar panasnya minta ampun. Dan tadi naek mobil sedan pake AC". Lengkap sudah, PASS. Kelihatan banged kampungnya!!

Nah lain lagi dengan tante Suba (Kakak tertua nyokap) yang tinggal di Jakarta. Pas bulan kemaren ketemu gw di Makassar pas lagi kerumah Tante Aty (Kakak No-3 Nyokap). Jadi pas gw maw pamitan, gw di sidang dulu...
Gw : Tante pulang dulu..
Tante Suba : Sini dulu ko, ada maw ku bilang sama kaw..
Gw : Iye??
Tante Suba : Banyak-banyak ko makan, ini baek-baek mi badanmu kulihat. Minum obatmu, kenapa hitam ko nak?
Gw : Iye.. hehehe *cengengesan*
Tante Suba : Kamu jangan di rumah terus, kampus-rumah, kampus-rumah, kampus-rumah, Gaul donk.
Tante Aty : Iya ini, dikit-dikit di Kampus, dikit-dikit di rumah..
Ka'Ady (sepupu) : Tawwa, padat ki jadwalnya.
Tante Suba : Ih, Si Sandra aja tuh sibuk, Aktifis di kampus, kalo demo ga pernah lewat, dikit-dikit kerja, magang sana-sini, nilainya masih ok. Gaulnya juga ga pernah lewat.
Gw : he he he
Tante Suba : Nda bagus juga nak belajar terus?
Gw : AstgaF . Fitnah!! Saya di rumah ga belajar, sy melamun, ol dan bertelur Arrrgghhh... *dalem hati*
Tante Suba : Main kerumah teman, Nge-mall kek, nonton, karoke. Kalo takut ko minta izin sama nenekmu bilang mako saja ke rumahnya tante Aty, nanti kak Ady yang jemput. Baru pergi mako jalan sama temanmu..
Gw : Deh ajaran sesat lagi inie *dalem hati*
Tante Aty : Kesini aja, nginap..
Gw :Iye..
Tante Suba : *ngelihat gw dari atas ke bawah* Jalan kek sama pacarmu..
Gw : Masyaoloh sampe segitunya kasihan ngelihat gw *masih dalem hati*
Tante Aty : Jangan pacaran dulu, lulus pi tawwa
Gw : Iya nda boleh sama mamah
Tante Suba : Ah, nda apa-apa ji, yang penting pacaran buat cerita-cerita, sharing kalo ada masalah. Maw ko stress kalo pendam masalah sendiri? Telpon-telpon. Ga apa-apa itu nak, asal jangan terlalu nempel kayak perangko.
Gw : Iye, hehehe
Tante Suba : Iye, iye, cari pacar yah beneran!
Tante Aty : *kedap-kedipin mata* Pulang mako nak, na tunggumi temanmu.
Tante Suba : Siapa yang bawa mobil?
Gw : Teman tante.
Tante Suba : Besok-besok kesini nyetir sendiri aja yah, pettarani-gowa lurus-lurus aja, masa ga bisa?
Gw : Iye gampang! Asal kalo shock ki puang'nenek kita yang tanggung.
Tante Suba : hahahah. Nda boleh ko kah bawa? betul-betul itu nenek mu

Cut. Nanti kepanjangan kalo di ceritain
Intinya? Di mata do'i gw ini Kuper sekali, kayak anak bureng (buru rengking) yang kebanyakan belajar. Subhanallah, seandainya memang betul begitu saya lebih senang, tapi kenyataannya tidak. Dan kenapa pula gw di suruh cari pacar? Tampang gw kayak cewek haus belaian? Jablay? Ih, najis bahasa gua.

Terus yang ini lain lagi ceritanya....
Jadi si Nenek kan ikut arisan keluarga tuh terus ada beberapa keluarga jauh gw juga yang dokter. Nah anaknya itu senior gw di FK. Kita sebut dia Kak B.
Kak B ini senior gw di Sinovia juga. Jadi yah cukup kenal lah ma gw, walaupun ga pernah ngobrol terlalu banyak.
Jadi sepulang nenek gw ma Uni arisan di rumah tantenya Kak B, uni cerita ke Nini, dan Nini cerita ke gw.

Nini : Masa tadi katanya Uni Kak B ikut arisan?
Gw : Iya...??? Wakakakakka. Ya oloh itu orang yah, rajin amat.
Nini : Iya, katanya setiap arisan keluarganya dia memang lengkap. Uni baru taw kalo dia senior ta'
Gw : Pantas pas haqiqah-an anaknya pu'Any juga dia datang sekeluarga
Nini : Iyo, baru mereka katanya tanya kaw. Baru puang nenek bilang kaw lagi belajar karena ada ujian besok.
Gw : MasyaaaAlaaaahh, Fitnah! Fitnah! Fitnah!
Nini : Iyo baru katanya puang nenek bilang di mereka kalo kaw belajar sampai jam 3/4 subuh.
Gw : Argggghhh... Gw kan OL bukan belajar. Itu puang nenek betul-betul. Kan kedengerannya gw anak rajin yah, padahal kenyataanya gw begonya kayak apa
Nini : Iyoo, sampe katanya Pacenya kak B bilang gini "Itu lihat orang rajinnya belajar"..
Gw : ...............
Nini : Terus kak B bilang " Iya kalo dhini ku lihat rajin ki itu anak memang "
Gw : Muhammadarosulullah...
Nini : Wakakkakakak..

Itu nenek gw gag taw apa kalo Kak B itu Asisten dan itu berarti dia pinter? Trus sok-sok cerita seolah-olah gw lebih rajin dari Kak B belajarnya. Huhuhuhu... Memalukan.
Trus pas beberapa hari kemudian gw ketemu Kak B di sekret Sinov.

Kak B : Aih dini, ku tau mi semua..
Gw : Apaaa?
Kak B : Nenekmu sudah ceritakan semuanya
Teman-teman Kak B : Yang mana itu dhini? Oh itu... Mmmhh *senyum-senyum gaje*
Gw : Cerita apa?
Kak B : Ada deh, curhat ki..
TT Kak B : Ih, b.. curhat-curhatan sama nenek-nenek. huwahahahah
Gw : hehehe
Kak B : Kalo ada masalahmu cerita mako saja nah. Kan ga enak toh keluarga baru nda saling bantu.
Gw :Ini sebenarnya ada cerita yang gw gag taw atau gimana seh *dalem hati*
Kak B : Nah dhini??
Gw : Iye (pasraahh)

Huffttt...
Intinya adalah keluarga gw sepertinya banyak yang salah menilai gw. Entalah... Atau gw yang salah menilai diri sendiri?
Sampai saat ini seh gw belum terlalu ngerasa terganggu dengan itu. Terserah mereka maw berpikir apa kecuali satu, gw anak rumahan yang rajin belajar.
Kenapa? Karena, pertama gw bukan anak rumahan tapi anak kamar, kedua gw gag rajin belajar. Pliss sumpah demi apapun. Penilaian itu terlalu tinggi buat gw, susah untuk di pertanggung jawabkan. Taw kan bentuk pertanggunjawabannya apaan? Apa lagi kalo bukan IP. Hah.



Sekian dan terima kasih
Dhini :)

Saturday, April 03, 2010

Seminggu di sidrap (lise dan amparita)



Aslm.wr.wb
Tau jam berapa sekarang??? Jam 3 dini hari. Yupsss,, gw lg kena imsomia neh, jam segini belum bisa bobo. Daripada ngerjain yang gak2, mending ngisi blogkan..hehehehehe

Masa pengkaderan kami di FK kan belum berakhir ne, acara puncak dari pengkaderan kami itu ya, baksos dan inagurasi.
Minggu lalu angkatan kami sudah melaksanakan baksos kader yang bisa dikatakan sukses tapi juga mengecewakan.
Cerita begini, H minus seminggu TM pertama di laksanakan dan ternyata masih banyak yang belum disiapkan. Jadilah TM pertama kami di habisi oleh para senior.
Baksos kami juga sempat mau dibatalkan.
Namun Coster tetap mengingikan malam itu sehabis TM tetap ada yang berangkat ke lokasi buat jadi tim pendahulu.
Gw, emi, dini dan 20 teman lain yang ditunjuk  menjadi tim pendahulu jadi berangkat dengan niat membantu panitia baksos mempersiapkan semuanya pada hari H.

Kami berangkat sekitar 5 mobil, yang rata2 mobil yang tersedia pasti dipenuhi manusia2 dan barang2 bawaan kami.
Sekitar jam2 9 lewat kami tim pendahulu, meninggalakan kampus merah tercinta kami.
“mudah-mudahan sampai dengan selamat” hanya itu doaku sesudah menaiki mobil.
Sekitar sejaman lebih berlalu, anak-anak pada singgah makan malam, tepatnya makan tengah malam biz kalo gak salah mereka singgah makan jam 12 lewat gitu. Gw gak ikut makan, karna sudah sempat makan dirumah sebelum berangkat tadi.
Selesai makan, perjalanan dilanjutkan. Gw berharap gw bisa tertidur kayak yang lain, tapi gak. Gw emang paling susah tertidur kalau dalam perjalanan, gak tau kenapa gw lebih tertarik melihat jalanan daripada menutup mata sambil bermimpi di dalam mobil. Jadi deh gw terjaga sekitar 5 jam lebih di dalam mobil. Anak-anak bawa mobilnya gila2an euy….
Mentang2 malam pada balap2 gitu.

Sekitar jam 3 lewat gw sampai di lokasi baksos yang kedua, tepatnya desa lise. Kebetulan tahun ini kami mengadakan baksos di 2 tempat, di desa lise dan desa amparita. Dan yang menjadi tempat posko kami desa lise, karena kebetulan ada teman yang kampungnya di lise, jadi lebih enak numpang di lise.

Kebetulan anak2 baksos sebelumnya yang ceklok (cek lokasi) sudah menyediakan beberapa rumah yang bisa ditempati untuk peserta baksos. Jadilah 2 rumah menjadi secret kami para tim pendahulu. Satu untuk cowok dan yang satu untuk cewek. Kami di biarkan istirahat beberapa jam oleh kak A supaya besok bisa kerja dengan maksimal.
Pada kalap cari bantal pas dibilang boleh istirahat dulu sama kak A, gw juga langsung tertidur aja tanpa ganti baju lagi.

Jam 6 pagi kami sudah di bangunin lagi buat siap2 brifing jam 7 pagi sama kak A.
Setelah semua anak2 dah pada mandi, kami sarapan setelah itu kami brifing untuk jadwal hari ini yang akan diperbuat. Pembagian tugas, gw dan beberapa teman yg lain dapat di desa amparita buat follow up pasien sunatan massal disana sebagiannya di desa lise.
Desa amparita cukup jauh dari desa lise, jadi harus menggunakan kendaraan kesana. Sampai disana kami ke kantor camatnya dan sekolah-sekolah yang sudah di masukkan formulir pendaftaran sunatan massal.
Hari sudah lumayan siang, pekerjaan kami selesai, kami pun kembali ke secret.
Ternyata teman2 kami yang di lise belum selesai sama tugasnya. Alhasil karna juga masih lelah semalam suntuk naik mobil kami yang pulang duluan menyempatkan tidur siang sambil menunggu teman2 kami yang lain pulang.

Tidak lama mereka pulang, kami makan siang dan istirahat sebentar lagi untuk sorenya melanjutkan tugas kami mengecek rumah2 yang bersedia memberi tumpangan pada peserta baksos nanti.
Setelah sore itu selesai mengecek rumah, kami diajak kerumah fira minum es kelapa. Lumayan, mengganjal rasa haus yang di tenggorokan.
Magrib kami pulang, setelah itu makan malam. Jadwalnya malam itu seharusnya kami door to door ke rumah cari pasien, tapi mungkin karma dah pada kecapean anak2 gak ada yang mau bergerak, malah asyik main kartu untuk menghilagkan rasa lelah mereka hari ini.
Awalnya gw ikutan main tapi karma bosan gw keluar. Eh ternyata di luar sana lebih asyik,,hehehehehe
Biasa ada kak A yang suka bikin ketawa se…
Udah gitu dia melucu pake bahasa papua, jadi kangen sama teman2 lagi yang kalau lagi main2 juga bahasa papua kental banged..hehehehe
Semalam suntuk gw ma beberapa teman yang lain ketawa2 bareng kak A, padahal besok paginya kak A mau balik ke makassar gara2 harus ikut ujian,
Yang gw heran dia kok gak ada stress2nya,, ujian besok tapi malamnya bukan belajar malah ketawa2 bareng kami.
Dia bilang se, hidup itu gak usah bawa susah, santai aja…
Coba gw bisa kayak gitu, sayangnya gak bisa…hufttt
Udah malam banged, kami kembali ke pos masing2 deh, setelah capek ketawa-ketiwi semalam suntuk.

Besok paginya, hari kedua kami di lise.
Gw terbangun pagi banged gara kak A teriak manggil2 namanya ocha untuk pamitan sekaligus ngasihin jadwal kerja kami buat hari ini. Kebetulan kak A pulang dengan 2 orang temanku, satu gara2 mobilnya yang dipake jadi dia ikutan pulang, yang satu karma ada urusan di makssar. Tapi kak A janji bakal balik dengan kedua temanku ini sehabis ujiannya selesai.
Jadilah hari ini kami bertindak tanpa ada dia mendampingi kerja kami, dan yups sodara2 seperti yang kalian ketahui, pasti ada hal-hal ajaib yang kami lakukan.
Jadi kerja kami masih sama seperti kemarin, yaitu follow up pasien, tapi mungkin jam kerjanya yang lebih cepat selesai dari kemarin. Jadi ada pemandian air panas yang dekat dengan posko kami. Gw ma beberapa teman yang hanya tau nebeng dengan iklas hati ikud aja pergi tanpa persiapan apa2pun.
Gila mobil yang kami tumpangi mundur gara2 gak kuat nanjakin jalanan. Jalanannya emang nanjak2, biasa daerah pengunungan gitu deh.
Sampai disana, gak bisa ngapa2in, bis gak ada persiapan apapun buat jalan n mandi2. tapi teman2ku yang dah pada kalap liat air kayak gak pernah mandi aja, mereka nyemplongin diri gitu aja, membiarkan baju mereka basah. Asyik mandi2 mereka berfoto-foto ria.
Setelah puas, kami pulang. Rencananya masih pada mau singgah ke rumah seribu yang juga terletak di dekat2 posko kami. Tapi karma ada 2 orang dalam mobil kami terkapar tak berdaya gara2 mabok darat, mobil kami pun kembali ke secret.
Sampai disana ada beberapa teman gw yang emang gak ikutan kerja hari ini gara2 mobil kurang, alhasil kami harus kucing2gan dari mereka bahwa kami habis pergi ke pemandian air panas.

Sorenya kami lanjut kerja lagi. Separuh membersihkan balai desa yang ujung2 tuh balai gak di pake pas hari H. dan yang separuhnya lagi termasuk gw, door- to door ke rumah untuk cari pasien pemkes maupun sunatan massal karna target dari pantia acara belum terpenuhi.
Magrib kami pulang dan kembali beristirahat.
Kartu dan monopoli yang menemani malam2 kami di secret.
Cuma malam ini kami agak gelisah, karma TM 2 baksos kami sedang dilaksanakan di makassar sedangkan berita yang kami dengar anak2 yang datang TM sedikit dan akhirnya teman2ku yang masih peduli menjemput teman2ku yang sudah beristirahat di rumah tanpa mau ambil pusing masalah baksos yang sebenarnya adalah acara mereka juga.
Malam ini juga, kami tim pendahulu memutuskan untuk mengotak-atik konsep acara baksos. Banyak kejanggalan ternyata dalam random acara baksos angkatanku, dan kami yang kebanyakan bukan panitia baksos ini ( tim pendahulu rata2 anak inau) hanya bisa sedikit mengubah konsep mereka. Malam sudah larut kami putuskan untuk tidur.


Kamis pagi kak A balik dengan 2 orang temanku dan beberapa SC yang lain yang akan mendampingi kami di sini.pagi itu badanku gak enak. Seluruh tulang gw, pada sakit2.
Hmm, mungkin gara-gara door to door kemarin( lumayan jauh jalan dari rumah ke rumah). Gw putusin gak ikt teman2 kerja hari ini. Sepanjang hari gw tidur. Siang gw ngerasa kok, suhu badan gw kaya tiggi banged tapi gw gak bisa ambil2 apa, Cuma tidur. Sampai sore badan gw gak enakan, tapi menjelang magrib setelah badan gw kena sedikit air, gw ngerasa fresh lagi. Jadi deh, malamnya gw main kartu dan sedikit merasa baikian dari siangnya.
Oiya, sekitar jam2 3 pagi, teman kami yang menjadi tim pendahulu 2 tiba menyusul kami di desa lise dengan niat membantu pekerjaan kami tim pendahu 1.

Jumat pagi, H minus sehari tapi masih banyak yang belum beres. Lapangan yang mau di pakai pembukaan acara baksos kami belum di beresin. Dan gw dengan beberapa teman mendapat bagian membersihkan lapangan. Sebenarnya badanku masih gak enakan, tapi karna gak enak kalau gak ikutan kerja gw paksain deh ikut ke lapangan untuk bantuin mereka. Sampai disana, gak cukup setengah jam, gw mutusin balik ke secret, badanku gak enak banged rasanya, jadi gw tiduran lagi sampai malam hari. Kali ini, bener2 gw merasa badanku gw dah gak sanggup lagi untuk menopang berat badan gw sendiri. Suhu badanku juga meninggi lagi.

Jadwalnya malam ini penyambutan peserta yang datang dari makassar lagi, dan tetap gw gak bisa ikut penyambutan itu. Badanku tidak mau kompromi dengan situasi saat itu.
Sekitar jam 3 dini hari baru gw lihat teman2ku balik dari acara penyambutan peserta dan terlelap untuk mengembalikan stamina mereka karna besok sabtu adalah hari yang akan sangat melelahkan, karna inilah Hari H dari acara baksos kami di lise dan amparita.
Gw masuk dalam siklus untuk bantuin pemkes dan sunatan massal. Tapi lagi badanku tidak mau kompromi. Kepalaku berat banged, badanku loyo tidak bertenaga, dan gw sukses sakit di hari H. ya ampun padahal dah duluan kesini dari teman2 yang lain, malah gak ikut acara pentingnya. Nasib gw, seharian isrirahat di secret karna gw sakit. Sorenya gw kolabs. Iya, tenggorokan gw pahit banged, jadi membuat gw mual dan alhasil dadaku agak sesak karna memaksakan diri gw untuk muntah tapi tidak ada yang bisa keluar karna seharian itu makanan emang sedikit banged yang masuk dalam perut gw.
Kebetulan ada dokter yang ikut kan di acara kami, nah dia datang ke secret untuk meriksa gw.
 Dokter bilang gw gejala DBD tapi masih ragu2 gitu karna harus tes lab dulu supaya lebih akurat hasilnya. Karna gak mungkin melakukan tes lab disitu, alhasil Cuma obat parasitamol yang dia bisa kasih.
Gw kembali beristirahat. Acara puncak, ramah tamah bareng senior. Gw pengen banged ikut, tapi teman2 bilang istirahat aja, kan masih sakit entar kenapa2 lagi. Gw juga gak mau nanti merepotkan mereka, jadinya gw putusin gak ikut tuh acara ramah tamah, dan emang pas gw dah mau jalan, tiba2 kepala gw berat. Nasib emang gak ngijinin gw ikut acara itu.
Jadi deh, teman2ku gw beramah tamah dengan senior, gw secret sendirian kayak sapi ompong yang hanya bisa berbaring.

Sekitar jam2 4 pagi mereka baru balik acara ramah tamah, bisa gw bayangin betapa teman2 harus menahan kantuk untuk itu. Paginya kami di kumpul di lapangan untk evaluasi acara ramah tamah kemarin sekalian bersihin lapangan bekas acara kemarin. Ternyata banyak banged teman2ku yang “ilang” pada saat acara ramah tamah, dan itu membuat seniorku murka. Gw heran ma teman2, kenapa pada kabur seh. Itukan malah acara puncak, lagian katanya gak seserem yang ada di bayangan kalian kok. Tapi nasi sudah jadi bubur, dan ini menjadi masalah besar bagi angkatan kami tahun ini. Karna baru tahun ini, ada peserta baksos yang pulang waktu acara ramah tamah. Betul2 ini kosong sembilan, tidak ada harapan….!!!!

Gw ikut kegiatan minggu pagi hari itu, membersihkan. Tapi SC gw yang tau gw sakit. Suruh gw balik ke secret buat istirahat aja. Dan lagi, gw harus tinggal di secret. Pas gw lagi istirahat, dokter yang kemarin nanganin gw datang buat ngecek keadaan gw. Dokternya baru lulus tahun kemarin, jadi cerita dokter muda gitu. Dia nanya2 keadaan gw, trus lanjut cerita soal baksos angkatanku yang katanya parah dan sedikit cerita tentang pengkaderan dan kerjaan tiap hari.

Hari sudah mulai siang, kami harus sudah siap2 balik kemakassar. Dan gw sukses ke lise hanya untuk numpang sakit.
Sekitar jam 11 acara penutupan acara baksos kami di lapangan. Setelah itu kami berburu mencari bis yang masih kosong untuk pulang. Kami tim pendahulu kan berangkat dengan mobil pribadi, jadi kemungkinan memang kami tidak mendapat tempat di bis. Tapi alhamdulilah, kami dapat juga bis yang masih muat menanpung gw ma yang lain ( tim pendahulu) karna itu tadi, banyak yang “ilang” dari acara jadi bis agak2 kosong.

Akhirnya, kembali juga ke makassar, tapi gw dah ngeras secret kami yang di lise dah kayak rumahku sendiri. Gimana gak seminggu ada disana dan gw cukup nyaman dengan keadaan rumah disana. Mudah2han lain kali gw bisa kesana lagi sekedar untuk berlibur.hehehehehe

Selamat tinggal lise, selamat tinggal amparita. Maaf kedatangan kami mungkin mengganggu, apalagi buat rumah yang kami tumapangi. Sebesar-besarnya kami ucapkan terimakasih, karna tanpa kalian juga acara baksos angkatanku tidak akan berhasil…..

Selamat yah buat 09 yang sudah berhasil buat baksos kader, walau jauh dari harapan dan kenyataan kita semua apalagi senior yang sudah membimbing kita.


Ttd nini

Friday, April 02, 2010

Adek gw yang sangat BOCAH

Maw cerita apa yah.. Oh yah adek gw..

Belakangan ini yang jadi perbincangan hangat di keluarga gw adalah si okeng alias Farid. Dia udah kelas 3 Smp sekarang dan baru aja selesai UAN. Kemarin-kemarin sebelum UAN nyokap gw udah grasak-grusuk nyuruh gw telpon doi, nyuruh dia belajar. Yaelah kayak kalo gw yang nyuruh dia denger aja. Tapi ujung-ujungnya gw telpon juga, tepatnya hari senin ato selasa kemarin pas dia lagi belajar buat UN. Kali ini gw percaya dia belajar karena kata tante gw, lagi ada guru privatenya di rumah.

Gw : Okeng gimana? Lancar ulangannya?
Okeng : Lancaaarrr
Gw : Bener? (gag percaya ama dia)
Okeng : Iya, bener
Gw : Emmm~ Trus gimana maw lanjut dimana?
Okeng : Yah terserah mamah dan etta ajalah *dengan nada suara sedih*
Gw : *ngakak*

Gw ngakak bukan karena gila yah, tapi beberapa minggu yang lalu nyokap curhat ke gw soal Okeng. Pertama-tama ada baiknya kalo gw ceritain sedikit tentang ade gw ini yang bernama FArid tapi lebih sering di panggil Okeng. Nah Okeng ini waktu SD kelas 1 sangat pintar, lebih pintar dari gw, ga nyampe seminggu di SD dia udah bisa baca. Ngalahin gw ma Fira. Dan lagi-lagi dia ngalahin gw karena rapot cawu1 dia itu pringkat pertama. Padahal gw aja peringkat 6 pas kelas 1 cawu1. Nah kalo peringkat di rapot gw 6-5-1-1-1-1----lulus. Dia laen 1-6------semakin turun. Yah, jangan tanya gw kenapa, karena gw juga bingung. Okeng dan gw beda banged, dia orangnya mudah bergaul beda ama gw yang anak rumahan. Jadi begitulah dia jadi kebanyakan maen, susah fokus belajar dan sifat itu terbawa sampe sekarang.

Pas gw lulus SD dan SMP bokap selalu pengen sekolahin gw di luar kota Merauke. Ingat banged dulu jaman Sd bokap ampe nyuruh gw hapalin juz Amma karena niat banged masukin pesantren, dan syaratnya harus bisa hafal juz Amma. Tapi yah, begitu karena gw cewek jadi pertimbangannya banyak banged. Nah pas Okeng Sd, cita-cita mereka terwujud. Okeng emang dari masih kelas berapa udah bilang ga maw Smp di Merauke. Dan akhirnya dengan kemauan dia sendiri, dia masuk ke Pesantren Al-Ma'Soem Bandung. Bokap sengaja pilihin dia pesantren modern di tengah kota, jadi dia nggak gampang boring.Dan ga seperti pesantren pada umumnya yang nggak boleh pulang kecuali libur semester dan puasa Ramadhan, Sekolah Okeng malah tiap 2 minggu sekali pulang. Bahkan ga tinggal di asrama juga boleh. Okeng sendiri sejak kelas 3 udah ga tinggal di Asrama karena dia kebanyakan maen kalo di Asrama, jadi bokap suruh balik ke rumah tante aja.

Nah, sekarang tu anak udah maw SMA dan dia pengennya masuk SMK di bandung yang ga asrama. Bonyok yang taw sifat tuh anak, ga maw ngasih dia sekolah di Bandung kalo dia ga maw Asrama. Jadi bonyok berencana buat nyekolahin dia di Merauke ajah apalagi masa SMA itu, anak-anak butuh banged perhatian dan bimbingan orang tua. Nah akhirnya nyokap bicarain tuh ma Okeng

Mama : Okeng bagaimana nak, maw sekolah di mana?
Okeng : Di bandung aja mah, maw masuk SMK ga usahlah asrama mah.
Mama : Kalo ga asrama, mama ga kasih. Lebih baik kamu di merauke.
Okeng : Kenapa ma? Mamah udah ga maw biayai saya sekolah ka?

Gw ngakak sengakak-ngakaknya waktu nyokap cerita itu ke gw. Masyaoloh. Iya gw lupa cerita intinya tentang doi. Jadi adek gw okeng ini orangnya mellow banged. Dari kecil emang orangnya gampang tesentuh perasaannya. hahahahhaha. Sumpah tuh bocah, kata nyokap gw, dia awalnya maw marah dengar okeng bilang gitu tapi ga jadi malah ketawa.

Mama : Adekmu itu din, sinetron sekali.
Gw : hahahahahah *ngakakakkaka*

Lanjut percakapan mereka.

Mama : Bukannya mama tidak maw biayai. Tapi kalo kamu ga asrama, kamu juga yang susah repot bolak-balik rumah. Mama juga ndak enak sama tante kalo kamu nanti sering pulang malam karena maen.
Okeng : ............................ *diam membisu masih sedih*
Mama : Jadi di merauke mako nak nah?
Okeng : Yah terserah yang biayai saja *suara bergetar*
Mama : Oh berani mako bilang begitu sama mama blablablablabla

Gw ngakak lagi. Subhanamasyaastgafirullah.

Mama : Itu adekmu, susah sekali di ajak bicara. Perasaannya terlalu halus, suka salah paham. Kaw telpon mi, tanyai baek-baek. Mama serba salah bicara sama dia.

Nah pas gw lagi baksos dan sempat sakit, anak-anak pada sibuk nyari pasien gw istirahat dirumah tuh. Yaudah telpon Okeng. Tapi okengnya ga ada, kata tante belum pulang padahal udah sore. dan akhirnya si tante cerita tentang okeng, gw jadi esmosi sama tuh bocah. Akhirnya pas bokap telpon gw cerita semua ke doi apa yang tante ceritain.

Gw : Masa yah ta, katanya dia suka pulang sekolah telat, pergi sholat maghrib sampai Isya udah selesai juga belum pulang-pulang, trus kata tetangga dia hobi maen kelereng. Dan kata tante kelerengnya 1 keranjang.
Bokap : Masa? tantemu nda pernah cerita itu.
Gw : Iya ta' betul-betul itu anak, sudah kelas 3 SMP kelakuan kayak anak SD
Bokap : Iya telpon mi sekarang. Suruh belajar, tanya maw sekolah dimana
Gw : Iye maw sekali ka' juga bicara sama dia (dalam hati sudah tersusun kalimat-kalimat tajam buat tuh bocah)
Bokap : Awas kalo ko marahi
Gw : yah ketahuan. Okelah kalo begitu

Yaudah gw telpon. Dan intinya dia maw tetap di bandung dan maw di-asrama-kan. Beres. Gw awalnya maw marah tapi suaranya tuh bocah bikin gw lupa. Iya suara dia berubah, agak nge-bass. Haha. Akhirnya dia udah puber, padahal kemaren-kemaren kalo di telpon suara dia kayak cewek. hehehe.
Jadi abis UAN dia bakal ikut tes masuk SMK punya Aa' Gym, yah semoga keterima lah. Trus pas gw tawarin dia sekolah di makassar dia sok cuek gitu katanya rumah nenek gw gak asik buat belajar, suasananya ga mendukung. Cailah.. kayak taw belajar aja tuh bocah. Tapi ujung-ujungnya pas gw maw nutup telpon..

Okeng : Pu'dhini, coba tanya mama, boleh tidak saya sekolah di makassar?

Ah, buset ternyata kepikiran juga dia ama tawaran gw. haha.
Pas gw tanyain ke bokap, kata bokap kagak boleh. Yang ada dia buat gw repot dan nenek gw bakal pusing nyariin dia kalo dia mulai kabur maen entah kemana. Yaudahlah emang nasib dia di bandung ajah.
Sooo... sekarang gw berharap dia bisa lulus dengan nilai yang baik dan bisa sekolah di tempat yang dia maw

Miss you
Dhini :)

Thursday, April 01, 2010

Ipersonic

Masa yah gw ikut tes kepribadian di sini http://www.ipersonic.com

Jadi ada 4 tahap, dari ke empat tahap itu yang bikin gw ragu cuma satu yaitu tahap pertama, menentukan apakah ekstrovert atau introvert.
Kalo gw itung2 sih dari 10 pernyataan kalo ga salah dua-duanya sekitar 8 pernyataan yang benar.
Trus akhirnya gw nanya deh ke Nini :

Gw : Ni, coba lo baca deh *sambil nyerahin laptop* Mana yang pas buat gw
Nini : ehmm *kening berkerut* Introvert.
Gw : Tapi ni..
Nini : Intovert
Gw : Tapi ni yang ini ga cocok, sambil nunjuk pernyataan yang nggak cocok
Nini : Iya, tapikan secara keseluruhan lebih banyak benarnya
Gw : ................. *maw membantah tapi langsung nyadar*

Gw baca lagi yang pernyataan yang ekstrovert, iya sih keknya ini Dhini yang dulu dan sekarang udah berubah (cailah...)

Klik Untuk baca penyataan Ekstrovert:



    *  Saya lebih senang ada banyak orang di sekitar saya.
    * Perhatian saya mudah teralihkan.
    * Saya merasa mudah mendekati orang lain dan menjalin hubungan baru.
    * Saya sering membuat keputusan-keputusan seketika.
    * Saya lebih senang berada di pusat sesuatu; saya memiliki banyak teman dan menyukai kegiatan dan ditemani.
    * Saya senang mengatur waktu luang saya dengan aktif dan bersama-sama dengan orang lain.
    * Saya tidak pernah membiarkan orang lain meragukan pikiran dan pendapat saya.
    * Perasaan-perasaan saya persis seperti saya - penuh semangat dan spontan.
    * Liburan bersama atau bepergian bersama sekelompok teman baik adalah hal yang tepat bagi saya.
    * Saya lebih senang mendiskusikan masalah dengan orang lain.

Dan pada kenyataannya pernyataan ini emang gw banged SEKARANG

Klik Untuk baca penyataan Intovert:



    *  Saya butuh banyak waktu untuk sendiri.
    * Saya dapat berkonsentrasi pada masalah yang sedang dihadapi.
    * Saya tipe yang lebih pendiam dan menjajaki hubungan baru dengan hati-hati.
    * Saya berpikir masak-masak sebelum bertindak.
    * Saya bukan orang yang menggemari pesta besar; saya lebih menyukai malam yang tenang dengan beberapa teman baik.
    * Saya suka menghabiskan waktu luang sendirian dengan melamun.
    * Hanya sedikit orang yang tahu apa yang sesungguhnya saya pikirkan.
    * Saya tidak mudah marah.
    * Gagasan saya mengenai liburan idaman lebih ke arah perjalanan sendirian; mungkin ke suatu pulau sepi atau perjalanan menjelajah pegunungan.
    * Jika sesuatu membebani pikiran saya, saya segera mencoba mengatasinya sendiri.

Makassar udah merubah gw jadi anak kamar yang lebih suka ngabisin waktu dengan laptop dan selalu berhasrat kabur dari rumah jalan sendiri entah kemana. Iya serius. Gw ngerasa aneh dengan diri gw sendiri. HAH. Gw pengen punya kegiatan yang gag perlu bertemu ama orang-orang yang gw kenal (baca:anak FK), gw pengen mulai dari awal. Gw pengen lihat, sebenarnya emang gwnya yang nggak bisa bergaul atau emang lingkungannya yang nge-BT-in yang bikin malas buat bergaul.

Gw bukan bilang teman-teman gw yang nggak asik, nggak kok. Ahh.. Gw bingung. Terlalu banyak masalah di FK-UH yang ga bisa dan ga boleh di ceritain. Arggghttt... BETE deh.
Gw tuh pengen cerita masalah kampus ke orang lain, gw pengen tau pendapat dari sudut lain selain FK. Tapi gag bisa. HIKS. Rasanya kek ada yang nge-bekep ni mulut, sesak.

Ah udah ah, mulai gaje ni tulisan gw.
Oh yah back to the topic.

Hasil tes nya adalah Pelaku Individualistis.
Masyaoloh gw kaget banged pas pertama kali baca, perasaan gw tipe yang care deh dengan sekitar. Kok induvidual sih ah.
Dan pas gw baca isinya, yak 90% betul.

Klik Untuk baca Pelaku individualistis:



Tipe Pelaku Individualistis adalah orang-orang yang yakin akan diri sendiri dan sangat mandiri. Mereka orang-orang yang pendiam dan realistis, sangat rasional, dan sangat tegas. Mereka memelihara individualisme mereka dan senang menerapkan kemampuan mereka pada tugas-tugas baru. Namun mereka juga adalah orang-orang yang sangat spontan dan impulsif yang suka mengikuti inspirasi sekonyong-konyong mereka. Tipe Pelaku Individualistis adalah para pemerhati yang baik dan tajam yang menyerap segala sesuatu yang terjadi di sekitar mereka. Namun demikian, mereka tidak terlalu peka dalam hubungan antar manusia dan terkejut ketika sesekali membuat orang tersinggung dengan sikap blak-blakan dan lugas mereka. Mereka tidak terlalu menyukai kewajiban; namun jika Anda memberi mereka ruang, mereka adalah orang-orang yang sesungguhnya tidak rumit, mudah bergaul, dan periang.

Tipe Pelaku Individualistis menyukai tantangan – aksi dan hal-hal yang dianggap aneh adalah bagian dari kehidupan mereka. Mereka suka mencobai nasib dan banyak orang tipe ini memiliki hobi berisiko seperti skydiving atau bungee jumping. Ini juga berlaku pada kehidupan sehari-hari mereka. Tipe Pelaku Individualistis mampu mengatasi situasi-situasi kritis; mereka dapat menangkap situasi, membuat keputusan, dan mengambil langkah-langkah yang diperlukan dengan sangat cepat. Hirarki dan otoritas tidak terlalu membuat mereka terkesan; jika seorang atasan tidak kompeten, mereka tidak akan terlalu menghormatinya. Tipe Pelaku Individualistis suka menerima tanggung jawab. Mereka memiliki kepekaan terhadap realitas yang menonjol dan selalu menemukan solusi yang paling tepat dan praktis untuk sebuah masalah. Mereka melerai konflik secara terbuka dan langsung; di sini, kadang-kadang mereka tidak terlalu peka namun mereka sendiri juga dapat menerima kritik dengan sangat baik.

Sebagai teman, tipe Pelaku Individualistis setia dan penuh pengabdian; mereka hanya memiliki beberapa hubungan pertemanan namun banyak di antaranya berlanjut seumur hidup. Orang senang berbicara dengan mereka karena sikap optimis mereka dalam memandang kehidupan dan kemampuan mereka untuk mendengarkan. Namun demikian, mereka lebih suka membicarakan minat dan hobi yang sama ketimbang isu-isu teoritis atau filosofis – hal-hal itu tidak cukup nyata bagi mereka. Mereka membutuhkan banyak kebebasan dan waktu bagi diri sendiri dalam hubungan asmara namun, pada saat bersamaan, mereka juga sangat toleran terhadap pasangan mereka. Sangat jarang tipe Pelaku Individualistis jatuh cinta hingga mabuk kepayang. Mereka terlalu rasional. Mereka lebih suka memilih pasangan berdasarkan kesamaan minat dan kegemaran yang ingin mereka bagi bersama pasangan tersebut. Tipe Pelaku Individualistis tidak terlalu menyukai emosi yang meletup-letup. Mereka lebih suka membuktikan cinta mereka dengan tindakan dan mengharapkan hal yang sama dari pasangan mereka. Barangsiapa berharap mengikat diri dengan seorang Pelaku Individualistis membutuhkan banyak kesabaran. Butuh beberapa saat sebelum tipe kepribadian ini bersedia terlibat dengan orang lain.

Yang masalah percintaannya bikin gw pengen ngakak, bener banged. Opi aja bilang gw cuek abis. Dan terbukti gw susah jatuh cintrong tapi sekalinya jatuh susah tuk dilupakan. Ih najis ih, malam-malam nge-dangdut. haha.

Pikiran lagi mumet, ga mood posting tapi maksa, hasilnya nyampah dah. Curhat mulu.
Maap yak.
Apalagi buat yang nulis di wall gw, ga suka ma blog gw lagi. Ga apa-apa kok.
Makasih malah, semoga kedepannya gw bisa nulis lebih baik.

NB :
Oh iyah, pada cobain yah testnya, jawab dari hati yang paling dalam (sumuuurr kalee dalam). Yah biar lebih bisa mengenal diri sendiri dan bisa jadi bahan untuk memperbaiki diri (SOK bijak) :p

DHINI :)

Pages