There was an error in this gadget

Tuesday, July 20, 2010

Blog gw TERANCAM!!

Tadi pagi, gw di SMS Retha. Nanyain pengambilan formulir JNS di bank BNI mana? Setelah smsan ama do'i tiba-tiba pengen telponan ama Bokap. Pengen sharing soal JNS dan SNMPTN tahun ini. Begini nih kalo ga punya pacar, teman ngobrolnya yang bonyok.

Sebenarnya bukan ini yg pengen gw ceritain.

Jadi pas lagi ngobrol via telphon gitu, tau-tau gw di panggil sarapan ama Anty.
Anty : Ndi' di panggil ki' makan
Gw : Wokeh..... Eh, eh, puang nenek ga puasa yah?
Anty : Nda dek. Kita iyya?
Gw : Ga kok.

Terus tiba-tiba Bokap nyambung dari telphon.
Bokap: Jangan-jangan nda pernah ko puasa pas ramadhan?
Gw : Bisanya ituuu
Bokap : Kenapa banyak sekali kallamu?
Gw : Nda ji nah
Bokap : Na ku baca di Twittermu masih 10 utang puasamu ko bilang
Gw : (WAT DE FAK?) Hah? Ke.kenapa si.siapa kasih tau ki?
Bokap : Sy baca sendiri toh..
Gw : *Nelan liur buru-buru buka twiiter gw* hehe Sapa ajari ki'?
Bokap : Saya ji sendiri. Maw ka juga belajar2 IT
Gw : (Yak baguss) .................
Bokap : Etta habis beli laptop baru loh, jadi sekarang di Toko bisa internetan
Gw : (Alah kayak gw gak tau aja sifatnya bokap) MASAAA?? (mancing biar bokap tambah heboh boongnya)
Bokap : IYA DONG. Etta beli merek Apple, yang LCD itu loh
Gw : Hmmmm (tadi laptop sekarang LCD Apple? Pohon duit yg di teras lagi panen kayaknya. Btw Apple? Manas-manasin? Ayok!)
Nyokap : *nyeletuk* BOHONG itu dok, Ettamu mamooo. Dari hape ji na baca
Bokap : Buahahhahaha *Ketawapuas*
Gw : ELAAAHHHH

Terus pas tadi sore cerita ama Nini, Nini bilang bokap emang pernah nelpon tapi gwnya lagi rapat. Terus bokap gw nanya ke Nini gimana cara make modem. Karena ada modem tapi orang-orang di sana pada ga tau make. Lagian juga ga ada kartu khusus buat internet sih di sana. Jadi ribet kan?

Emang dari pas terakhir Bokap datang, do'i ngebet banged maw beliin gw laptop biar laptop gw buat dia. Tapi gw OGAH. Ga tau kenapa, sayang aja gitu beli laptop mahal-mahal tapi gw pakenya paling buat nyimpen foto-foto, edit foto, buka bahan kuliah, internet, udah itu doank. Lagian waktu itu laptop gw ga parah-parah amat, kalo sekarang jangan di tanyaaa deh. Yang kedua gw ga pengen laptop lama gw jatuh di tangan bokap, ya Ampun ujung-ujung jadi apa lagi kalo bukan barang rongsokan?

Bokap gw emang sangat tertarik ama namanya barang-barang elektronik dan kawan-kawannya itu. Tapi masalahnya adalah do'i ga nyadar diri, kerjaan banyak, mana ada waktu buat ngurusin gitu-gituan? Kalo adapun di maenin seminggu, dua minggu, terus? Yah, yg kayak gw bilang tadi jadi rongsokan.

Lanjut topik soal Twiitter..

Sebenarnya sejak beberapa bulan terakhir gw udah ngerasa dipantau lewat facebook. Pelakunya? Sapa lagi kalo bukan sepupu gw? Untungnya gw emang dari beberapa bulan lalu ga aktif-aktif amad di fesbuk. Paling ikut-ikutan komen kalo di tag-in foto ama teman SD/SMP/SMA. Status Update? Ga ada kosong. Tapi sekarang mumpung libur (bilang aja ga liburan kemana-mana, dirumah terus) gw mulai lagi komen-komenan status update teman juga. Sampe-sampe Anggun salah satu sahabat SMP gw ngomong gini :
"Dari mana bu? Macam timbul tenggelam ka?"
Ampun dah emang gw kapal selam?

Lanjut.. Beberapa bulan terakhir gw lebih sering nge-tweet. Walaupun ga ada fitur-fiturnya yang menarik seperti fesbuk, tapi gw ngerasa lebih suka aja ama twitter. Mungkin karena twitter itu microblog yah? Kita kek di kasih sebuah halaman kosong terserah kita mau nulis apaan. Ga kayak di Facebook, Wall kita seenaknya di kotorin ama orang.

Kalo facebook di lacak ama Bokap sih gw fine-fine aja. Lebih banyak komen di status update teman, foto-foto teman dll. Jadi siapa takut? Tapi kalo Twitter? Ampun dah. Walaupun gw lagi jomblo dan ga pernah nge-tweet yang berbau-bau menye, seperti abg labil pada umumnya:

"Aku cinta ama km sayang. Plis ngertiin aku. Aku capek kalo kita begini terus"
"On The Phone with @blablaba Terima kasih sayang nasehatnya :) hihi"

 Tapi tetep ajaaa, di Twitter gw sering ngeluarin isi otak dan sering komentar-komentar aneh tentang keadaan sekeliling gw. Ah.Oh mama, Oh papa... AKU MALU.

Twitter ama Fesbuk udah ga aman. Jadi plis yah, siapapun sepupu gw yang ngasih taw tentang Twitter ama Fesbuk dan tau blog gw terus ngebaca postingan ini sekarang. Plisss, kasihanilah aku. *bercucuran aer mata*. Gw minta baik-baik ini. Lu tawkan kalo gw marah gimana? Gak kok, paling cuma di elus dikit doang pake parang. DIKIT DOANG

Yah, sutralah. Sekian curhat malam ini.

Dhini :D

Sunday, July 18, 2010

MALINO

Udah lama banget gw, Ira, Nini, Emi dan temen-temen Ira yg lain pengen liburan bareng. Kemana kek. Yang pasti keluar kota Makassar dan secepatnya! Gag bisa di tahan sampe liburan semester 2. Udah ga tahan soalnya. Maklum lah anak FK jarang banged ada waktu kosong, jadi tingkat stressnya lebih tinggi (alesan padahal emang pa'jokka). hoho

Awalnya pada pengen ke Bira. Tapi banyak yang gak setuju katanya kejauhan. Yo wisslah, gw sih it's ok. Nrimo aja. Pas ada usul maw ke Malino. Gw juga nrimo aja, kebetulan belum pernah ke Malino juga. Akhirnya pas selesai blok Endokrin, kita ke sana. Sekalian lah, refreshing sebelum masuk blok terberat di semester 2, Muskuloskeletal. Dihh.. Tiba-tiba teringat blok itu lagi, teringat semua hapalan tulang dan otot-ototnya, kayaknya udah mulai lenyap tanpa bekas di otak. Maklum, pelupa dan memory sangad buruk ama yg namanya apalan.

Ok lanjut. Ternyata banyak banged yg gak bisa ikut, gw ama Nini juga sempat mikir dua kali buat ikut. Bukannya apa, kita salah satu panitia Inaugurasi. Dan waktu itu lagi sibuk-sibuknya. Tapi akhirnya kita nekat, cabut ke Malino. Izin gak ikut rapat sekali-sekali boleh toh? ;p
Lagian gw juga gak enak ama Ira, tuh bocah udah menggebu-gebu banged. Dan dia kalo ada mawnya harus kesampaian. Di tambah temen-temennya ber-9 cuma dia doank ama Shendy yg ikud. Gw ama Nini akhirnya ikut. Emi ga ikut. Dia emang seksi acara, dan penanggung jawab salah satu tarian nanti di Inau. Yah sutralah, lagian biasa ajalah. Emang udah biasa tanpa Emi, gw ama Nini kan sering di tinggalin ama dia, terus dianya pacaran ama enal~ :p

Nah cewek-ceweknya udah ada 4 orang. Sekarang cowok-cowoknya. Gw pikir personil cewek bakal kalah banyak dari cowok. Ga taunya? Cowok cuma si Anto doank ama Wandri. Elaaaahhh..
Perkenalkan dulu, Wandri ini pacaranya Ira. Kita naik mobilnya dia, kebetulan mobilnya yang paling besar.
Kedua, Anto. Nah kita kan minta Wandry ngajak anak-anak laen, tapi yg berhasil di ajak cuma Anto. Anto kita suruh cari personil yg lain, katanya anak-anak pada sibuk ngurus Inau.
Iya juga sih kalo libur gini pasti sibuk bikin baliho atau latihan buat isi acara.
Yah jadinya beinilah kita, berangkat berenam.

Masalah pertama yg kita hadapi adalah Makassar lagi musim hujan. Dan malino itukan daerah pegunungan, makanya pada serem takut mobilnya tergelincir atau apa. Oke kedengarannya berlebihan.
Masalah kedua adalah Anto nekat jalan malam-malam. Sebenarnya gw seneng, karena salah satu jurus ampuh biar gw gak mabok adalah jalan malam, ga tau kenapa ga pusing. Mungkin karena ga ngelihat jalan kali yah. Tapi masalahnya ini ke Malino. Jalan mendaki, berputar-putar, berkelok-kelok, maju mundur jurang, di tambah hujan pula. Apa coba namanya kalo bukan menantang maut?
Kita coba bicara ama Anto, tapi tuh orang tetap aja ngotot maw jalan malam itu juga. Omnya Ira sampai turun tangan, dan dia yah... tetap pada pendirian awal. Dan dengan sengaknya ngomong gini : "kalo ga malam ini berangkat, saya gag ikut". Minta di tabok banged ga sih? SOK PENTING
Nini yg paling kesel gw lihat ama si Anto. Gw yakin banged pengen baged dia tendang Anto biar balik ke rumahnya. Tapi apa maw di kata. Kita harus ikutin maunya Anto. Kenapa? Karena cuma Anto yg tau jalan ke Malino. KAMPREEEEETT

Masalah ketiga. Pas udah jalan...
Ira gelisah banged pengen duduk di depan nemenin Wandry yg lagi nyetir. Tapi bukan Anto si Manusia menyebalkan namanya kalo membiarkan hidup Ira tenang. Dia gag mau duduk di belakang.
Di tambah lagi Wandry yang gerah lihat kita duduk berempat di tengah...

Wandry : Weee pindah lalo ko satu di belakang? Jelekna kulihat sempit-sempitan di tengah.
Gw : Kodong, sapa ko usir Wandry? Saya? Maw ko liat ka mabok?
Ira : Makanya Anto di belakang mako, biar sy di depan. Tegamu kasih duduk cewek di belakang.
Anto : Oh ajiiii.. Bukan masalah tega. Maw ko tidak sampe di Malino? Kalo Wandry hapal mi jalan nda apa-apa ji.
Ira : Bisa ji ko lihat jalan to dari belakang.
Anto : Iya bisa ji iya, kalo maw mi masuk jurang tapinya baru kulihat
Kita : ..................*hening*

Ok Anto, kamu menang karena satu-satunya yang tau jalan disni. Ok. Liat aja, sampai sana. Wandry udah tau jalan, kita gelindingin lo di Kebun teh!

Masalah ke empat, awalnya maw ke Malino lewat jalan Antang. Udah masuk deh tuh jalan, tapi si Anto ama Wandry tiba-tiba bingung. Jalan mana yang bisa nembus ke Malino. Elah payah bener si Anto!! Akhirnya lewat gowa, terus mereka juga ga tau jalan ke gowanya. Teplek ye? untung gw ama Nini taw. Pas udah di gowa Anto juga lupa belok ke mana kalo maw ke Malino. Akhirnya numpang bertanya. Dasar Anto Sialan, buat apa kita ngajakin dia kalo ujung-ujungnya nanya. Dasar Pacce! Gayanya selangit hapal jalan, padahal bertanya. Gw ama Nini juga bisa nyampe malino kalo gitu doang mah.

Masalah ke lima, kita ketemu jalan ancur. Becek parah gitu. Dan Wandry ragu mobilnya bisa lewat atau gak. Gw sih dari awal yakin bisa kok. Udah biasa liat jalan yang lebih jelek di Merauke, dan buktinya Mobil pribadi bisa kok lewatin. Tapi keragu-raguan Wandry bikin kita jadi ikutan cemas. Terutama Nini yang dari awal udah Bad Feeling kita berangkat malam ini.

Wandry : *Diam menatapa jalan*
Anto : Turun dulu lihat.. *turun dari mobil lihat jalan*
Wandry : *ngikutin anto*
Pas mereka balik
Anto : Bisa ji itu
Nini : Nda usah mi paksa kalo memang nda bisa
Gw : Gw sih terserah yah~
Shendy : Iya aku juga
Ira : *diam* (gue yakin dia mikirin ke mungkinan terburuknya. Yaitu balik ke Makassar)
Nini : Balik mi, mumpung belum pi jauh. Nda usah paksa malam ini
Anto : Na sama ji, besok pagi juga pasti belum kering ini jalan
Nini : Ya sudah, berarti memang belum waktunya ke Malino. Kita liburan di Makassar aja.

Semua diam, hening. Wandry masih natap jalan sambil ngegas pelan banged, gue juga gak yakin banged sih dia ngegas apa gak, pelan banged soalnya. Jalanan sepi~ Rumah warga juga ga sepanjang jalan ada, jarak antar rumah cukup jauh. Seperti slow motion, gw liat Ira nutupin mukanya, trus gw lihat Wandry. Dan gag lama, mobil bergerak, pelan... pelan... tapi lebih terasa di banding yg pertama. Dan berhasil! kita berhasil ngelewatin becek teplek ituu. Ternyata ga parah-parah amat sih, cuma emang harus pelan kalo ga mau ke tanam ban mobilnya.
Pas udah kelewat, ga nyadar kita ketawa kecil bareng-bareng.
Terus Anto ama Wandry singgah bentar cuci kaki.

Gw : Deh tawwa Wandry, saking maunya na kasih senang ko itu.
Ira : Iyo ehh. ku kira mau mi ini mudur. Nda tawnya maju ji.. hahaha Padahal pasrah ma' kalo nda jadi. huahahaha

Tapi beneran, gayanya Wandry waktu itu cukup KUL, diam aja gitu ga ikut komentar. Diam, denger, liat jalan,terus nge-gas pelan banged. Sekali lagi CUKUP kul. haha

Pas udah nyampe sana kita tidur di penginapan 2 kamar. Sebelumya pake insiden rebut-rebutan selimut. Kita nyolong selimut di kamar cowok-cowok. Wandry sih sante. Tapi karena kasihan, dan kita juga ga bisa hidup tanpa selimut, akhirnya gw pinjamin Anto sarung bali gw!! Dan kita cewek-cewek pake 2 selimut!! haha. Mati, mati deh lo kedinginan Anto. Bodo amat. Dari tadi di jalan juga udah gondokin.

Bangun pagi-pagi, gw kaget. Kirain masih jam 6an, gag tawnya jam 9. Astapilulloh, DINGIN PARAH. BRRRRR..Sumpah air di kamar mandi ingetin banged ama air di kamar mandi Om gw di bandung, ngingetin juga ama aer Wudhu di kawah putih. Dinginnya air kek baru keluar dari kulkas. Sekali lagi BRRRRR.

Ini pemandangan depan penginapan!! Liat itu pohon tingginya? Ngingatin apa coba? Hayo? Ingat-ingat...

Ini baru bangun, belum mandi, udah di ajak photo-photo ama Anto

Abis mandi, sarapan mie instan. Kita cabs deh ke Kebun teh. Gw ga usah banyak bacot yah langsung aja ini beberapa foto-fotonya.

Ini foto dari atas mobil. Sepanjang jalan hijauuuu






Yang kedua kita ke Air Terjun. Ya oloh, itu air terjunnya gw pikir dekat yah, dari tempat kita parkir ternyata harus naik turun bukit. Aslimi. Dan gw akui, di situ Anto jadi pahlawan buat gw ama Shendy, karena kita bertopang ama dia begitu jalannya mulai licin dan terjal. Gw sendiri sempat hampir kepleset beberapa kali, untung pegangan ama Shedy, dan Shendy? Pegangan ama Anto!! UHUK.haha. Yah, maklumi ajalah, dari pada jatoh. Lu bayangin aja, ada jalan yang bener-bener cuma bisa di lewatin satu kaki doank (terserah lu mau kiri atau kanan). Ga bisa sepasang. Anto nyebutnya jalan model.

Ayo.. ayo.. Pohon tingginya ngingatin apa yok? Ah teplek nih, pada ga tau! Twilight!!! Dan memang pohon tinggi-tinggi gini kan tumbuh didaerah sejuk. Iya ga sih? Ok, sotta

Ini di jalan menuju air terjun. Berhasil motoin Anto, dengan efek blur pohon-pohonnya.
Serem ye mukenye si Anto. Ih geliiii. Bahaya nih cowok-cowok kalo Anto mulai berubah kek gini

Pasangan labil! Liat mukanya Wandry... lucunyaaa. haha

Ayo jalan terus.. Air terjunnya masih jauh

Liat itu Air terjunnya? Udah dekat. Dan ya Ampunn lihat itu? Kita harus jalan ke bawah!! Ngeri sumpah.

Ira ama Wandry?? Jangan ditanya? Jalan di belakang terus. Lama. Yaiyalah, jalan sambil pacaran. Gw yang sibuk tereak-tereak, ngingetin mereka kalo jalan mulai jelek.
Nini? Ok, gw lupa bilang. Dia jagain mobilnya wandry takut di curi warga. Ga deng boong, dia tepar. Dia emang dari di kebun teh bilang pusing sih. Ya sudahlah dari pada di paksaaa...
Nah ini foto-foto di Aer terjun penganten (maksud lo?)

SAMPE!!

Ada yang aneh pada gambar? Iya buram! Gw pikir lensanya kena air. Pas lensa di lap, tetap aja fotonya gitu. gk tawnya berkabut!!

Liat itu kelakuannya Ira dan Wandry! Gigit-gigitan~

Ini pas pulang. Jalan depan rumah warga. Jarak pandang cuma 10an meter. Wandry nyalain lampu mobil juga gak mempan. Berkabut mamen. Dan akyu cuka. :D

Pulangnya gw yang mabok. Emang dari kebun teh udah pusing. Tapi taulah gw sok asik, nyanyi segala di mobill. Sampe akhirnya pas jalan menuju penginapan.
Gw : Wandry berhenti!!!! *keluar dari mobil* Huuuueeekkk. *muntah* Aduh maagku kambuh, mau muntah lagi tapi ga ada isinya. Hueeekk. *mulai sesak napas*

Pas di mobil, Wandry mawnya kita makan di warung makan. Tapi gw bisa ngerasain perut gw ga bisa kompromi. Mual banged. Takut colaps di warung orang.
Akhirnya gw di bawah kepenginapan. Di tinggal. Balik mereka bawah makanan, trus akhirnya makan bareng di penginapan.

Malamnya kita bakar-bakar jagung deh :)




Pas udah malem gitu kan, Ira ama Wandry tengkar. Ya udah kita tinggalin aja gitu berdua. Dan karena Anto ga bisa tidur coz Wandry dan Ira ada di kamar dia ngambek-ngambekan. Akhirnya Anto ganggu tidur gw ama Nini. Anjrit yah? Ngajak cerita tentang HMI (maklum anggota baru dia jd semangat banget), senior, teman angkatan. Trus gw ga taw kenapa tiba-tiba Anto jadi genit gitu. Ngomongnya jadi manja. Oh mayyy.. Sosok aslinya keluar!! Anty!! Sumpah dia jadi cerewet abis, make bedak, minyak rambut, ponds, parfum. Padahal udah jam tidur!! Ampun deh gag lagi-lagi ketemu Anty.

Entah sapa yg memulai gw ama Nini tiba-tiba punya hasrat pengen pulang. Kita pikir, buat apa tunggu pagi. Toh sama aja kan pulang malam ato pagi. Akhirnya dengan semangat membara kita bangunin Wandry. huahaha. Wandry agak sebel sih, tapi pasrah. Dan cuma ngomong gini ke Ira, liat ja satus Fbku nanti.
":iburan ke Malino. Pergi cepat gara-gara Anto, pulang cepat gara-gara Nini Dhini. Saya tag ke Wallnya semua!!"
Gw ama Nini ngakak aja tuh dengarnya.

Akhirnya pulang. Dan lagi-lagi gw mabok. Mana kantong cuma satu.
Pas habis muntah
Wandry : Ko buang ji tadi kantongmu itu?
Gw : Kantongnya cuma satu. Nanti kalo mau muntah gimana? *masang muka melas*
Wandry : *diam* (yang gw artiin ngalah. haahaha. maap :))

Ira punya rencana lain pulang bakal ke pantai buat lihat matahari terbit. Tapi pas gw bangun, tiba-tiba udah di antar depan rumah.
Gw : Makasih yah semuanya *turun dari mobil*
Ira : Ok. Dah... Eh.. eh.. Dhin... Katanya maw ke Pantai? *baru ingat*
Gw : Sumpah Ira, gw kagak kuat. Sori yah kapan-kapan ajah.
Ira : Oke mi paeng. dah..

The End.

Ada yg kelupaan? Hayo apa hayooo??
Yups. Kantong muntah gw. hahaha. Endingnya adalah Wandry bersihin mobil dan buang katong muntah yang gw selepin di mobil dia. HUAHAHAHAHAHAH. Bahagia banged gw bisa bikin tuh hidup orang kaya susah.

Sampe rumah tidur. Terus siangnya, ternyata keluarga gw yg dari Kalimantan minta di temenin ke Trans. Trus kata sepupu gw, yg gak ikutan ga bisa ambil mentahnya. Mentahnya buat dia. SIAL. Gw pikir, mumpung di traktir yasudahlah ikut. Gw juga penasaran, kalo ke sana ga pernah sempat nonton Jason mencari Cinta. Terus ada pertunjukan High School Musical yg belum gw nonton juga. Ikut aja dah udah.

Sampe sana lagi-lagi ga dapet nonton Jason Mencari Cinta, udah lewat jam tayangnya. Kepret. Jadinya nonton HSM doank



Alay banged yah photo ama pemainnya? Mending gitu artis? hahahaha. Gw awalnya maw berdua doang ama cowoknya. Tapi males sikut-sikutan. Soalnya rame banged



Eh ya ampun gw ngepost jadi panjang banged. Maw dibaca ulang gw males. Maapin kalo ngebosenin :)

Dhini

Saturday, July 10, 2010

Metamorfosa


Imut ga seh nih bocah? Menurut gw sih imut. Banget malah. Unyuuu.. Lucu yah?
Ow owh.. Betewe sapa sih bayi lucu imut gemesin ini?
Yaudah deh dari pada kalian penasaran gw bocorin deh. Itu gw!
Ah gw pasti taw kalian ga kaget. Ketebak ye? Abis gimana donk, dari dulu sampe sekarang ga pernah berubah,, IMUUUUTTT terus.
Ya Allah, kantong muntah donk! Kantong muntah!!

Itu beneran gw. Itu foto yg gw foto dari album foto (halah belibet ngomongnya).
Jadi kalo ga salah pas Januari kemarin, pas ada bokap. Bokap ngacak-ngacak album foto lama. Akhirnya ketemu deh foto ini, dan banyak foto lainnya jaman bahula.
Karena waktu itu baru punya kamera, iseng gw foto ulang deh. Sedikit doank sih.
Dan malam ini, karena ga taw maw ngapain. Lebih baik gw nyampah ajalah di sini. haha. Maklum ye semuaaa..

Oh yah, gw cuma nampilin foto-foto gw ama Okeng. Maklum, umur gw ama dia cuma beda dikit (4 tahun). Jadi waktu gw masih kecil, dia juga masih kecil (halah, maksud omongan lu apasih dhin? Yaiyalahh). Ok gw juga ga tau maksud gw apa. Ya sutralah ini foto2 nya...

Cekidotttt

Ini Okeng waktu masih kecil. Imutnyoooo. Sekarang. Phuftt. Amit-amit dah. Ada sih yg ga berubah dari dia yaitu jeng jeng jeng bibirnya. Hahahhaha. Khas keluarga Dg. Lakban yg di turunkan langsung dari Mami Iwa (nyokap). Alhamdulillah, semua keluarga sepakat gw ga dapat tanda khas keluarga turun-temurun itu. Terima kasih ya Allah. Haha.



Yang ini sapa lagi. Frinidya Firman donk. Cantik kan? Cantik ajalah udah. Ok? Tos dulu donk??



Kalo liat foto ini, nyokap gw bawaannya ngakak. Mungkin karena tampang gw udah mulai mirip ama yang sekarang, cuma badan doank yg kecil. Ampun dah.. Btw emang muka gw lawak amat disini yak. Gw baru sadar. Itu pake peluk-pelukan ama si Okeng. Eaelaaah sok mesra deh. Pasti kerjaan nyokap gw.



Ini Okeng satu tahun yang lalu. Pas kemarin gw buatin doi Fb dan maw pake ini foto buat Profil Pict, doi mati-matian nolak. Kata dia, di situ dia bocah banged. Haha. Iya seh emang, mukanya watados begete



Ini gw satu tahun yang lalu, agak cupu sih. Pucat banged lagi muke gw. Maklum lagi liburan. Apa hubungannya? Liburan=Jalan-jalan. Jalan-jalan=mabok. Mabok=kuyuh. Jadi kalo liburan jangan heran, gw pasti kuyuh banged.




Gw ama Okeng satu tahun yang lalu, liat yang di kawah putih itu gw sebenarnya lebih tinggi dari dia. Tapi tuh bocah ga maw terima kenyataan bahwa gw masih lebih tinggi dari dia, akhirnya naik di batu.



Ini dia yang sekarang. Berubah ye? Tambah tinggi ehem.


Ini gw, gw juga nambah.......... nambah.... ehmmm.... Ok gw ga nambah tinggi. Tapi berat badan gw nambah loh, serius!! Nambah 3 kiloan gitu deh. Maw gimana lagi donk, udah umur segini, harapan satu-satunya berat badan doank yg bisa nambah. Tinggi keknya agak (sangat malah) sulit



Ini gw dan doi bertukar peran, gw ber-songko, do'i ber-bando. Dan selalu begitu, tiap kali gw di photo ama dia pasti sheking.

Okeng ngikutin gaya gw. Dasar ga kreatip.


Lihat lebih tinggi gw kan?? Ihiiiyyyy!!! Yeaaahhh. Btw gw kayak bumil deh make baju kek gini. Arghtt tidak!!


Padahal aslinya gini. Yang diatas gw make high heels. Yang ini juga pake tapi cuma dikit paling 2-3 senti. Intinya Okeng udah lebih tinggi dari gw (AKHIRNYA). Walaupun tidak tepat seperti prediksi nyokap. Nyokap memprediksi Okeng bakal lebih tinggi dari gw di tahun pertamanya di SMP. Kenyataannya? Maw masuk SMA baru bisa nyaingin gw.


Hari ini Okeng masuk ke Pesantren barunya. Kata mama tadi dia sms "Ma, sy sudah di depan pintu kamar sama Om. Sedikit lagi masuk."
Nyokap gw ngakak, "Adekmu udah kayak orang yg maw di masukin di penjara aja"

Gw sih berharap dia betah di sana, dan gag nganggap rumah barunya itu penjara.


D

Batu :"(

Hulla.

Kalian pernah ga sih ngerasa berubah jadi Batu? Oh maksud gw perasaan kalian berubah jadi batu, keras. Entahlah.. Gw sendiri ga pernah sadar betul bahwa hati gw berubah jadi batu. Sampai nyokap mulai menyebut gw Batu!! Ok, lebih baik gw cerita sajalah. Btw ini bukan soal cerita malin kundang yah yg berubah jadi batu pliss,..

Nyokap baru pulang tadi jam 1 pagi. Penerbangan ke Merauke memang cuma ada satu dan pasti berangkatnya kalo gak jam 1 yah jam 2an. Gw udah takut yah pertahanan gw roboh dan bakal nangis sejadi-jadinya di Bandara. Tapi ternyata enggak. Oke air mata gw ngalir, tapi dibandingin pertama kali pisah ama nyokap, perpisahan kali ini meningkat terlalu drastis. Gw bisa ngitung berapa tetes air mata yang netes, paling 4 ato 5 tetes doank (penting yah dhin di publikasiin?). Padahal nyokap gw udah nangis kayak dulu pertama pisah, gw jadi sedih sih ingat wajah do'i lagi.

Gw dari rumah udah bingung, seperti yg td gw bilang nyokap sering ngatain gw batu. Karena kadar cuek gw dengan sekitar mulai berlebihan menurut do'i. Apalagi waktu Okeng dari Makassar maw balik ke Bandung. Pesawatnya itu pagi dan gw cuma sempat salaman itu juga setengah sadar. Yah taw sendiri gw punya masalah ama yang namanya bangun pagi. Gw emang udah liat sih, muka tuh bocah ada yg lain. Tapi penglihatan gw burem. Doi cium tangan gw. Gw bahkan ga duduk ato apa, natap dia bentar. Terus tidur lagi.

Sampai akhirnya gw pulang kampus baru nyokap gw bilang ade gw udah sampai dan nanyain ada apa dengan gw? Yah jelaslah gw kaget. Gw baik-baik aja gitu loh. Terus kata nyokap lagi ade gw bilang gini
" Ma.. pu Dhini itu kenapa sih? Adenya pergi nda di peluk. Jangankan menangis, sedih aja kayaknya enggak. Dirga aja (sepupu cowok gw yg di Makassar yg baru lulus SMA) nangis, sepupu-sepupu yang lain juga nangis. Dia kakakku sendiri, cueknya minta ampun"

Ya Allah ketohok banged ga sih denger adek sendiri ngomong kayak gitu? Nyokap gw akhirnya kasih berbagai macam alasan, mulai dari gwnya lagi ngantuk karena begadang, gwnya lagi banyak pikiran karena ada ujian siang nanti, gwnya susah nunjukin perasaanlah. Yaelah mulai deh mereka DRAMA.

Agak kecewa juga sih gw, ternyata Okeng belum kenal betul sifat gw. Atau gw yang nggak kenal betul sifat do'i? Bahwa rasa sayang enggak cukup dengan tindakan langsung? Bahwa terkadang kita juga harus mengucapkan dan menunjukkan dengan menangis kalo kita kehilangan orang yang kita sayang? Jadi gw harus nangis mengingat bahwa gw dan Okeng akan terpisah pulau dan kemungkinan ketemunya bakal jarang banged? Yah mungkin, gw seharusnya nangis. Tapi gw gak nangis. Mungkin dia gag taw gw sebenarnya juga kadang nangisin dia. Bukan karena kita terpisah dan karena kemungkinan ketemu kita sedikit. Gw sering nangis, karena disana ga ada gw dan mama yg dengerin segala curhatan dia. Mungkin ada Om dan Tante yg bisa ingatin Makan dan Sholat, bisa memenuhin segala kebutuhannya. Tapi sapa tempat dia berbagi keluh kesah? Kalo ingat ini, gw langsung nangis. Umur segiTu loh, waktunya di bimbing sama orang tua. Tapi dia ga dapat itu. Makanya kalo ketemu gw ama nyokap, kita bisa ngobrol berjam-jam membahas apa aja. Gw rasa dia butuh teman ngobrol. Kalo ingat itu baru gw nangis, kayak sekarang ini. Intinya, gw nangis karena dia. Bukan nangis karena perasaan gw yang takut di tinggalkan. Dan gw nahan semua sedih gw depan dia, karena gw tau. Ga ada jalan lain, ini yang terbaik dan ini yg dia mau, sekolah di sana. Kenapa gw masih harus nangis?

Ini juga yang buat gw bingung waktu nganterin Nyokap ke Bandara, gw bingung harus nangis apa enggak. Pertama gw punya prinsip seharusnya ga usahalah nangis, itu malah bikin nyokap gw tambah sedih, kepikiran dan berat ninggalin gw. Sampe akhirnya pas siang sebelum doi berangkat, nyokap bilang gini
"Besok pu Dhini tidur sendiri lagi kodong"
Gw sok tegar "Eaelaaah udah biasa kali tinggal sendiri, dari SMP juga udah mandiri"
Nyokap "Kaw memang nda pernah di' kangen sama mamamu" sambil keluar kamar.

Ok gw lupa satu hal, gw sedang berbicara ama orang yang ngedidik Okeng. Hah.. Susahnya. Dimana-mana orang tua senang lihat anaknya hidup baik-baik saja, betah dengan kehidupan sekarang. Dan bukan berarti gw gak kangen kan? Sinetron deh. Ok, jadi gw harus nangis nih bentar biar nyokap gw tau gw sayang dan bakal kangen gilaaa ama do'i? HAH.

Dan akhirnya begitulah, endingnya di bandara. Nyokap meluk gw kenceng banged sambil nangis. Gw yang di peluk ikutan netesin air mata sedikit sambil nepuk-nepuk pundak nyokap
"Sudah mah.. Sudah...". Kelihatan sangat tegar, dan hellloooow gw yg harusnya nangis-nangis kayak nyokap. Mungkin yg nyokap pikir adalah gw ga sedih, karena gw ga sayang ama dia dan gw gak kehilangan dia.
Tapi yang nyokap ga tau adalah baru kali ini gw pisah ama seseorang, dan ngerasain ngilu yg sangat hebat di dada gw. Bahkan waktu ninggalin Merauke dan semua orang yg gw sayang disana pun gw ga ngerasa ngilu gini. Waktu di Bandara Merauke gw nangis, tapi ga ada rasa ini.
Tapi kali ini....
Ehmmm... Mungkin ini efek gw mendam tangisan gw kali yak?
Gw jadi pengen nannya ke nyokap..........













Emang bisa yah batu ngerasain ngilu seperti yg gw rasa ini?

D

Saturday, July 03, 2010

kejadian2 seru akhir2 ini

Hellooooow everybody....
Akhirnya gw nongol jg setelah beberapa bulan tak ada kabar...
Miss u frizetha...
Hahahaha...
Banyak bgd hal yg blm sempet ku ceritain..
Panjang bgd dah,, mudah2an gw kuat ngetiik...hahaha...
Akhir2 ini gw di sibukin sama yg namax ujian.. Sejak Juni awal gw ujian ampe Juni akhiir.. En saat libur hari tenang gw sempet kabur ke Jakarta, Ngapaen coba??hahaha.. Gw nemeni nyokap belanja...hha,, itung2 refreshing bis ujian menjelang ujian berikutnya...
Setelah itu gw di sibukin dengan PENMAS,, siip bgd dah ngelewatiin hari2 ini..
Yeah... Setelah PENMASpun gw bakal sibuk ma SP,, huh...kpn gw mw jln2???
Pusiiing dah...
Mmm...ceritaku mulai gag karuan, udah lama seh gag curhat...
Gw ceritain akhir2 ini yg terjadi ma gw,,
Senin kemarin,, gw ketemu someone..
seseorang yang bwt gw mati gaya..
Gmn jadinya seorang vivi yang susah di sruh diem ketemu calon mertua*bpkx amar*. Amiiien???yak.. Betul sekali, jawabanx adalah dia bakal diem tanpa ada yg nyuruh, berwajah manis..bak orang tak berdosa...
Makan malem bareng, ngobrol dikit2.. Oh my GOD,, g kebayang ketemu calon mertua.
Selasanya gw ma amar nganter bokapx amar ke bandara,, di temeni pakde tersayang.. Dr malang sempet nyasar sii.. Pulang dr bandara gantian amar yg ketemu Ortu gw. Alhamdulillah semua berjalan lancar.
Rabunya gw beli Lepi bwt bulek rin, ade, en om sas. Truz mlmx qt k malang. Rencana beli lepi 2 jam pada akhirx 7jam d Hi-tec mall..
Kamis gw pergi sekeluarga, kmn amar??teler tak berdaya.. Kecapekan en akhirx stay di kontrakanx..
Jumat bis jumatan amar ke rumah nganter HP nanda yg ketinggalan...pada akhirnya dia nemeni ak,ade,nanda,kak ula ke matos bwt beli HP bwt ade..Hha,, ribet dah...
Plg dr matos mw ke museum satwa. Amar d ajak g bs ikut.. Sungguh kecewa. Tak apalah. Tiap org pux kesibukan.
sabtu, alias hari ini keluarga gw plg k sby en gw with amar seharian, bwt name tag, en parahnya hpx amar ilang.nasiib2.. En sekarang dy menduakan gw dg bola. Benar2 nasiib...
Hahaha...
Sekian deh crta gw... Capek ngetik sii..
Cos pke hp..

Nb: don, bc postmu yg dad, gw jg nangiis..hha,,,miss u dono, miss u nenek...muach..

_vivi_

Friday, July 02, 2010

Sedang labil

Hai, kamu yang di sana.

sudah berhari-hari saya memperhatikan kamu.

sudah berhari-hari pula saya menanti kamu menyapa saya.

sudah berhari-hari saya tertunduk lesu melihat kamu pergi begitu saja.

sudah berhari-hari saya memandangi layar komputer ini, berusaha menulis apa yang sedang terjadi pada saya, kemudian terdiam, gagal menemukan kata-kata.

Ini apa namanya?


-D-

Dad

Biasanya, bagi seorang anak perempuan yang sudah dewasa, yang sedang bekerja diperantauan, yang ikut suaminya merantau di luar kota atau luar negeri, yang sedang bersekolah atau kuliah jauh dari kedua orang tuanya.
Akan sering merasa kangen sekali dengan Mamanya.

Lalu bagaimana dengan Papa?

Mungkin karena Mama lebih sering menelepon untuk menanyakan keadaanmu setiap hari, tapi tahukah kamu, jika ternyata Papa-lah yang mengingatkan Mama untuk menelponmu?
Mungkin dulu sewaktu kamu kecil, Mama-lah yang lebih sering mengajakmu bercerita atau berdongeng, tapi tahukah kamu, bahwa sepulang Papa bekerja dan dengan wajah lelah Papa selalu menanyakan pada Mama tentang kabarmu dan apa yang kau lakukan seharian?

Pada saat dirimu masih seorang anak perempuan kecil......
Papa biasanya mengajari putri kecilnya naik sepeda.
Dan setelah Papa mengganggapmu bisa, Papa akan melepaskan roda bantu di sepedamu...
Kemudian Mama bilang : "Jangan dulu Papa, jangan dilepas dulu roda bantunya" ,
Mama takut putri manisnya terjatuh lalu terluka....
Tapi sadarkah kamu?
Bahwa Papa dengan yakin akan membiarkanmu, menatapmu, dan menjagamu mengayuh sepeda dengan seksama karena dia tahu putri kecilnya PASTI BISA.

Pada saat kamu menangis merengek meminta boneka atau mainan yang baru, Mama menatapmu iba.
Tetapi Papa akan mengatakan dengan tegas : "Boleh, kita beli nanti, tapi tidak sekarang"
Tahukah kamu, Papa melakukan itu karena Papa tidak ingin kamu menjadi anak yang manja dengan semua tuntutan yang selalu dapat dipenuhi?

Saat kamu sakit pilek, Papa yang terlalu khawatir sampai kadang sedikit membentak dengan berkata :
"Sudah di bilang! kamu jangan minum air dingin!".
Berbeda dengan Mama yang memperhatikan dan menasihatimu dengan lembut.
Ketahuilah, saat itu Papa benar-benar mengkhawatirkan keadaanmu.

Ketika kamu sudah beranjak remaja....
Kamu mulai menuntut pada Papa untuk dapat izin keluar malam, dan Papa bersikap tegas dan mengatakan: "Tidak boleh!".
Tahukah kamu, bahwa Papa melakukan itu untuk menjagamu?
Karena bagi Papa, kamu adalah sesuatu yang sangat - sangat luar biasa berharga..

Setelah itu kamu marah pada Papa, dan masuk ke kamar sambil membanting pintu...
Dan yang datang mengetok pintu dan membujukmu agar tidak marah adalah Mama....
Tahukah kamu, bahwa saat itu Papa memejamkan matanya dan menahan gejolak dalam batinnya.
Bahwa Papa sangat ingin mengikuti keinginanmu, Tapi lagi-lagi dia HARUS menjagamu?

Ketika saat seorang cowok mulai sering menelponmu, atau bahkan datang ke rumah untuk menemuimu, Papa akan memasang wajah paling cool sedunia....
Papa sesekali menguping atau mengintip saat kamu sedang ngobrol berdua di ruang tamu..
Sadarkah kamu, kalau hati Papa merasa cemburu?

Saat kamu mulai lebih dipercaya, dan Papa melonggarkan sedikit peraturan untuk keluar rumah untukmu, kamu akan memaksa untuk melanggar jam malamnya.
Maka yang dilakukan Papa adalah duduk di ruang tamu, dan menunggumu pulang dengan hati yang sangat khawatir...
Dan setelah perasaan khawatir itu berlarut - larut...
Ketika melihat putri kecilnya pulang larut malam hati Papa akan mengeras dan Papa memarahimu.. .
Sadarkah kamu, bahwa ini karena hal yang di sangat ditakuti Papa akan segera datang?
"Bahwa putri kecilnya akan segera pergi meninggalkan Papa"

Setelah lulus SMA, Papa akan sedikit memaksamu untuk menjadi seorang Dokter atau Insinyur. Ketahuilah, bahwa seluruh paksaan yang dilakukan Papa itu semata - mata hanya karena memikirkan masa depanmu nanti...
Tapi toh Papa tetap tersenyum dan mendukungmu saat pilihanmu tidak sesuai dengan keinginan Papa

Ketika kamu menjadi gadis dewasa....
Dan kamu harus pergi kuliah dikota lain...
Papa harus melepasmu di bandara.
Tahukah kamu bahwa badan Papa terasa kaku untuk memelukmu?
Papa hanya tersenyum sambil memberi nasehat ini - itu, dan menyuruhmu untuk berhati-hati. . Padahal Papa ingin sekali menangis seperti Mama dan memelukmu erat-erat.
Yang Papa lakukan hanya menghapus sedikit air mata di sudut matanya, dan menepuk pundakmu berkata "Jaga dirimu baik-baik ya sayang".
Papa melakukan itu semua agar kamu KUAT...kuat untuk pergi dan menjadi dewasa.

Disaat kamu butuh uang untuk membiayai uang semester dan kehidupanmu, orang pertama yang mengerutkan kening adalah Papa.
Papa pasti berusaha keras mencari jalan agar anaknya bisa merasa sama dengan teman-temannya yang lain.

Ketika permintaanmu bukan lagi sekedar meminta boneka baru, dan Papa tahu ia tidak bisa memberikan yang kamu inginkan...
Kata-kata yang keluar dari mulut Papa adalah : "Tidak.... Tidak bisa!"
Padahal dalam batin Papa, Ia sangat ingin mengatakan "Iya sayang, nanti Papa belikan untukmu".
Tahukah kamu bahwa pada saat itu Papa merasa gagal membuat anaknya tersenyum?

Saatnya kamu diwisuda sebagai seorang sarjana.
Papa adalah orang pertama yang berdiri dan memberi tepuk tangan untukmu.
Papa akan tersenyum dengan bangga dan puas melihat "putri kecilnya yang tidak manja berhasil tumbuh dewasa, dan telah menjadi seseorang"

Sampai saat seorang teman Lelakimu datang ke rumah dan meminta izin pada Papa untuk mengambilmu darinya.
Papa akan sangat berhati-hati memberikan izin..
Karena Papa tahu.....
Bahwa lelaki itulah yang akan menggantikan posisinya nanti.

Dan akhirnya....

Saat Papa melihatmu duduk di Panggung Pelaminan bersama seseorang Lelaki yang di anggapnya pantas menggantikannya, Papa pun tersenyum bahagia....
Apakah kamu mengetahui, di hari yang bahagia itu Papa pergi kebelakang panggung sebentar, dan menangis?
Papa menangis karena papa sangat berbahagia, kemudian Papa berdoa....
Dalam lirih doanya kepada Tuhan, Papa berkata: "Ya Allah tugasku telah selesai dengan baik....
Putri kecilku yang lucu dan kucintai telah menjadi wanita yang cantik.... Bahagiakanlah ia bersama suaminya..."

Setelah itu Papa hanya bisa menunggu kedatanganmu bersama cucu-cucunya yang sesekali datang untuk menjenguk...
Dengan rambut yang telah dan semakin memutih....
Dan badan serta lengan yang tak lagi kuat untuk menjagamu dari bahaya....
Papa telah menyelesaikan tugasnya....

Sumber : Kaskus

------------------------------------------------------------------------------------
Gw baca ini udah lama pas blogwalking, tapi baru sempat ngepost sekarang.
Sumpah gw nangis pas pertama kali baca ini T.T
Sengaja save di blog ini, biar kalo gw lagi kangen ama bokap tinggal baca di sini :')

Love u dad
Dhini

Update wohoooo

Halo. OK kaku. Ehm halooo efribadiii..!! Sok asik.
Sebelumnya gw minta maaf karena ga konsisiten nulis di sini. Walaupun dengan sejuta alasan yang sangad mendukung, tapi tetap aja menurut gw itu salah. Kenapa? Ehmm,, Melanggar konsistensi sendiri.
Sooo.. Maafkan daku blogku. Muah. Muah. Nanti gw jelasin alasannya di belakang. Yang pasti sekarang kita baikan dulu. Ok? Tos dulu donk. Asik.
Ok, mari me-list beberapa hal yang udah terlewatkan selama gw nge-blog :
1. Untuk pertama kali gw akhirnya nginjek yang namanya malino.
2. Adek gw Muhammad Farid Firman akhirnya memutuskan liburan ke Makassar.
3. Sepupu-sepupu dari bandung, jakarta, ambon, medan, dan lain-lain pada ke Makassar buat menghadiri acara nikahan salah satu sepupu gw
4. Retha dan Maya (teman SMA) ke Makassar buat ikutan SNMPTN
5. Nyokap juga ke Makassar buat menghadiri acara nikahan sepupu gw
6. Acara nikahan sepupu gw
7. Pra Inaugurasi akhirnya terlaksana
8. Inaugurasi prote09lycan juga akhirnya terlaksana, dan suksess
9. Gw dan Nini ikutan jadi salah satu tim sukses Kak Adhim sebagai Calon Ketua BEM
10. Pemilu Raya KEMA FK UH
11. Ujian blok akhir di semester 2
Banyak yee yang udah terlewat, dan setiap kejadian itu punya banyak cerita. Yah moga-moga aja bisa gw ceritain semua di sini.
Aduh gw juga mulai bingung maw nulis apaan lagi. Keliatan banged yah ga pernah nulis dan jarang banged baca bukunya? Nulis jadi kaku, pembicaraan ngalor ngidul. ARRRGGHH. Yah, yah, yah, salah gw juga sih ga konsisten menulis.

Dhini

Pages