There was an error in this gadget

Sunday, October 24, 2010

Konser Ungu

Selamat malam semuanyaaa!!

Oktober ini adalah bulan yang spesial buat gw, karena bulan ini gw genap setahun jomblo tanpa gebetan sama sekali! Entahlah gw juga bingung mesti bangga atau gimana. Yang ngedeketin? Ada donk! Enak aja, gw diremehin. Dia ngegebet gw tapi gw ga ngegebet dia (gak terima di bilang ga laku. Hahahah)

Yang kedua mengapa gw sebut ini bulan yang istemewa? Karena gw akhirnya ketemu Dia, orang yang sangat gw kagum-kagumi. Mau tahu siapaaa? Pasha!!! Arggghttt (refleks teriak).
Jadi ceritanya 17 Oktober kemarin ada konser Ungu dan Geisha, sebenarnya sejak gw di Makassar Ungu udah 3 kali konser. Yang pertama, gw ga nonton karena lagi di Surabaya. Yang kedua gw dilarang nonton ama bokap, karena acaranya di Pantai Losari dan gratisan gitu. Bokap takutnya bakal sesak banged, lagian di situ gw masih maba, tugasnya segunung. Yang ketiga sempat ragu juga bakal di izinin atau enggak, soalnya pas Bokap gw lagi di Makassar juga. Tapi pas gw izin di Bokap akhirnya di izinin. Yaiy!! Gw ama Nini di temenin Wandry lagsung capcuss ke Mari beli Tiket.

Pas udah mau jalan, pakaian gw udah siap tempur banged dah, celana pendek, kaos kedodoran, sendal flat. Nini udah bilang jangan pake celana pendek takut banyak nyamuk ntar, tapi gwnya ngeyel, “Lapangan parkir terbuka gitu mana ada nyamuk”. Dan anjritnya, ternyata bener banyak nyamuk. Kaki gw habis digigit nyamuk mamaaa.

Pas nyampe sana gw kaget masih sepi gitu padahal udah jam 6, padahal konsernya di tiket jam setengah 7. Kan luas tuh, masih pada mencar penontonnya. Trus anak-anak maunya gak usah kedepan dulu, toh belum mulai dan masih sepi. Tapi gw tetap aja maju dikit-dikit. Makin lama makin rame, untung gw udah agak depanan. Geisha mucul, semakin rame, ga tau kenapa jadi makin sempit. Semuanya udah pada dorong-dorongan. Itu Geisha nyanyi ada kali 1 album full, pas Momo (vocalis Geisha) nanya “Masih mau dengerin Geisha nyanyi?” Semuanya teriak “NGGAK”. Gw jadi kasihan juga ama si Momo, tapi karena nyamuknya banyak banged, gw jadi ikutan emosi. Dan meluapkannya ke Momo. Tiap kali dia selesai nyanyi dan mau nyapa penonton, gw teriak “PASHAAAA” sekencang-kencangnya. Berharap dia sakit hati, nangis terus ninggalin panggung. Astagfirullah jahat banged. Maapin aku yah Momo.

Pas Geisha turun gw pikir penderitaan gw bakal berakhir, ga taunya nggak! Ternyata sorenya ada lomba band gitu yah, jadi abis Momo nyanyi, pengumuman pemenang bandnya dulu. Udah? Belum. Abis itu promosi makarizo. Udah? Belum. Abis itu acara make Makarizo, di lemparin gitu vitamin Makarizo dari panggung biar semua dapat terus pake. Udah? Belum. Abis itu Makarizo masuk rekor MURI, sebagai acara pemakaian vitamin rambut semalam terbesar (gue lupa jelasnya kayak apa), trus katanya mencetak rekor 10.000 orang make Makarizo malam ini. Elaaah bohong banged, gw aja yang agak depanan ga dapet! Sekarang gw baru tau ternyata masuk rekor Muri itu gak susah-susah amat.

Terus selama nunggu itu penonton di sebelah gw mulai rese' banged. Marah-marah soalnya adik-adik dia yang didepan pada kedodorong ama penonton yang mulai goyang-goyang ga jelas. Dia marah-marah gitu kan “Weee nda bisa ko tenang ka? Anak kecil itu di belakangmu! KanpunganGmu! Tarek saja rambutnya dek kalo begitu lagi! Apa? Ko kira sa takut sama kau, karena kau cowok???”. Ya Allah, gw cuma bisa diam, dan berdoa semoga mereka ga beneran tengkar. Bisa rusak acara gw ketemu Pasha malam ini. Abisan dia juga pake ngebawa anak kecil, ada kali 6orang, masih SD semua. Terus dia ngegendong 1 anak cowok kayaknya masih kelas 1sd. Terus kaki tuh bocah dengan santainya nendang-nendang gw, mana tuh cewe gelisah banged lagi ga bisa tenang, tasnya yang segede bagong juga jadi ikut-ikutan gerak ngenain ke gue. Pacarnya tuh cewek nambah-nambahin masalah dengan merokok di belakang gw. Pertahan gw mulai roboh, gw sesak, mata gw kabur, telinga gw berdenging. Saat itu gw cuma bisa jongkok. Semuanya udah pada suruh gw keluar. Tapi gwnya tetap ngotot. Gw berusaha atur napas, dan akhirnya mulai membaik. Cewek di samping gw yang punya banyak adik itu nyerah, mundur kebelakang. Ga penting skip aja.

Akhirnya para personil Ungu keluar, Pasha yang terakhir. Sumpah gw pengen banged nangis waktu akhirnya berhasil ngelihat Pasha secara langsung. Gw refleks teriak. Terserah mau di bilang kampungan kek, apa kek, gue suka Pasha (titik). Pasha keluar pake baju kaos putih, dan nyanyiin lagu “Ku melayang... Bagaikan terbang ke awaaan......” Yeah, gw melayang Pasha karena kamu. Sumpah rasanya seneng banged, susah di jelasinnya. Gini...
Seperti kamu suka dengan seseorang di dunia maya, tau tentang dia, dan akhirnya kalian bisa ketemu, dan ternyata dia lebih dari yang kamu harapkan.
Yah mungkin seperti itu rasanya.
Ah bukan.. Seperti ini kayaknya..
Kamu naksir seseorang, oarangnya itu gak kenal kamu sama sekali. Dan tiba-tiba ada angin apa dia minta kenalan sama kamu.
Yah mungkin rasanya seperti itu..

Ah ga tau deh seperti gimana, pokoknya gw SENAAAANG BANGEEEED!!

Dan disitulah gw ngelakuin itu, gw nyanyi, loncat, teriak. Gw ga bisa berhenti berteriak “ARGGGHHHHHTTT” , “PASHHHHHHAAA” , “PUTUSKAN PACARMUUUU” atau yang paling gila “PASHA MARRY ME PLEEEAASSSEE”.
Dan setiap kali gw mulai kolaps, gw cuma bisa jongkok sebentar. Untuk ngatur nafas. Terus kalo udah ngerasa lebih baik, gw bakal berdiri lagi. Gw juga gak nyangka bakal sanggup sampai selesai. Soalnya mata gw sering banget tiba-tiba burem kek mau pingsan gitu dan anak-anak yang masih bertahan di samping gw pada nyuruh gw buat di angkut ama petugas kesehatannya. Gila aja men, gw datang bukan buat tidur di ruang kesehatan! Gw basah kuyup karena disiram dan tetap ga peduli. Wajar banged disiram. Penontonnya rame gila, kalo ga di siram yakin deh banyak yang tumbang. Dan karena aksi siram-siraman plus dorong-dorongan, gw jadi susah ngambil gambar, takut hp/kameranya basah atau jatoh kena air. Cuma satu doank yang berhasil, ini dia...


Intinya gw senang, bisa ngeliat dia langsung nyanyi dan begerak di depan gw. Bukan dia yang hanya bergerak didaam layar datar yang selalu gw tonton di kamar. Entahlah, ngeliat dia secara langsung malam itu ngebuat gue ngerasa yang namanya mimpi itu bisa kok jadi nyata. Dan sadar bahwa Pasha itu cuma manusia biasa, sejauh apapun dia, kalian tetap akan ketemu kalo kamu berusaha dan jodoh.

Bukan berarti gw minta bejodoh ama dia, bukan. Bukan begitu. Gw susah jelasin dengan kata-kata yang tepat. Mungkin cuma gw yang ngerti.

Satu yang paling gw sesalkan adalah, gw lupa bawa kertas karton yang bertuliskan “PASHA MARRY ME PLEASSEEE” :(

Istigfar dhin, istigfar. heheheh

No comments:

Post a Comment

Pages