There was an error in this gadget

Monday, December 26, 2011

Kalo Perasaan dan Logika Berantem

”Masalahnya adalah gue gak tau apa yang benar-benar gue mau”
“Wah kalo elo udah gak tau apa yang elo mau, itu udah parah banged”

Gue diem, ah gue capek jadi thinker. Overthink.

*****

“Ya ampun,udah santai aja. Cukup jadi diri sendiri. Kenapa sih terlalu menutup diri?”
“Karena gue takut, gue takut kalo nantinya gue suka sama dia.”
“Yah gak apa-apakan dari tanda-tandanya dia juga suka.”
“Sekarang. Kita gak tau nanti. Gimana kalo dia sadar, gue ama dia beda banged.”
“Berhenti pake logikamu,sekali-sekali ikuti perasaan kenapa sih?”
“Mumpung gue belum suka,biar gak sakit hati.”
“Hidup itu penuh resiko sayang. Kamu bakal di situ aja terus kalo kamu gak berani maju. Sakit urusan belakangan, yang penting kamu udah coba”

Oh jleb. Gue emang bego, sering ketukar kapan mesti pake perasaan, kapan mesti pake logika. Gue takut nyebrang, takut nyetir, itu apa? Terlalu mendengar logika atau perasaan? Logikanya kalo gue mau belajar, berani dan konsentrasi, gue pasti bisa.

Masalah lain,gue takut 'dekat' sama seseorang. Gue takut menemukan perbedaan-perbedaan di antara kita. Logika gue berteriak, ini tidak akan berhasil, kalian tidak cocok, lagipula dia mendekati kamu bisa aja karena gak ada teman curhat, atau lagi bikin penelitian tentang cewek dan kamu salah satu sample.

Perasaan gue gak mau kalah, kalo cuma teman kenapa komunikasinya intens sekali, kenapa dia mau tau masa lalu gue, kenapa dia mau tau hal-hal yang gue suka, kenapa dia mau tau tipe cowok gue, kenapa dia selalu bikin pengandaian kalo gue pasangan dia dan bertanya bagaimana kalo begini bagaimana kalo begitu, kenapa dia selalu menceritakan masalahnya, kenapa dia mau tahu pendapat gue tentang hidupnya, dan kenapa dia selalu minta di hibur sama gue setiap kali punya masalah? Kenapa? Coba jawab kenapa?

Logika menjawab, pertanyaannya kenapa elo mikirin semua kedekatan itu? Merasa kedekatan kalian spesial? Bagaimana kalo dia punya kedekatan yang seperti itu juga dengan yang lain? Bagaimana kalo yang kamu anggap spesial, dia anggap biasa? Lupa dengan tulisanmu tentang PHP? Baca ulang! Dan camkan itu!

Perasaanku pun terdiam, tak punya jawaban.

Ok logika kamu menang!


Tapi gue pernah baca, seorang cewek ketika logika dan perasaannya di tabrakkan, maka perasaannya yang akan menang. Tapi seperti kata mereka, gue cewek aneh yang terlalu banyak berfikir dan memakai logika kayak cowok.
Arggh. Lagi pula itu perasaan ato ego? Kok gue nganggap ini games? Kok gue mau menang atas segala sesuatu yang gak gue butuhkan bahkan inginkan?

Ah, perasaan kamu membuat bingung. Gue pernah baca juga, kalo di ibaratkan, perasaan itu seperti seorang anak kecil yang masih polos. Sedangkan logika adalah seorang ibu yang menyayangi anaknya. Untuk masalah ini,gue percayakan logika menang. Biar si Ibu bisa menjaga anaknya.

*****

Salah seorang teman cowok mengirimkan sms ini setelah kita menghabiskan malam minggu rame-rame tanpa pasangan masing-masing.
”Masalah bukan lah masalah. Hanya karna kita menganggap dia sebagai masalah sehingga dia menjadi masalah. Have fun guys..”
Dia orang yang kalo ada sesuatu yang menurut gue sulit dilakukan dan menurut dia gampang, dia bakal megang dahinya sambil bilang “Think smart!”. Agak menyebalkan memang, emang gue sebego itu apa!

Tapi sms dia baru gue sadarin maknanya kemudian setelah beberapa hari pusing mikirin masalah gak jelas ini. Btw masalah? Apakah benar ini masalah? Siapa yang bilang ini masalah? Cuma gue kan? Teman-teman gue gak ada yang menganggap ini masalah.
Seperti makna dari sms dia, mungkin yang perlu gue lakukan hanyalah mengubah mindset. Bahwa yang gue alami bukanlah masalah, dia cuma sebuah proses. Kalo dia bukanlah masalah, logika dan perasaan gue gak perlu capek-capek berantem. Mending ngelakuin hal-hal produktif. Buang-buang waktu mikirin hal yang gak penting.

Yap! Itu jawabannya!


******
Ditulis beberapa hari yang lalu. 
Akhirnya gue memilih untuk menghentikannya. Bodoh? Memang Gue gak bisa menghadapinya. Cemen.
Kapan yah gue benar-benar berjuang untuk apa yang gue mau?
Rasa-rasanya Tuhan selalu baik ngasih gue kesempatan, dan gue selalu nyia-nyiain hanya karena gak mau berjuang sedikit saja.



Published with Blogger-droid v1.6.3

Saturday, December 03, 2011

Awkward

Y : *memperlambatkan langkahnya* *berpikir* (duh kok....)
X : *berbalik* *menatap*
Y : Sampai sini yah. Emmm... Dah~ *melambaikan tangan kaku*
X : Sini bareng pulangnya!
Y : Eh. Gak. Gak usah.
X : Sini ayo!
X : Mmmmh.... *bimbang*
X : *menatap lagi* *mengangguk sekali* #PertandaMemanggil
Y : *pasrah* *jalan ke arah X*

X dan Y berjalan sejajar. Kemudian hening...

Y : *senyum kecil*
X : Kenapa senyum-senyum?
Y : Hah? Apa? Gak kok.
X : Ketahuan tau.
Y : Huehehehehhe.
X : Emang tadi mau pulang ama siapa? Masa minta jemput?
Y : Kenapa gak? Kan ada sepupu di rumah. Atau kalo gak, pulang sendiri.
X : *menatap lagi*
Y : ..............
X : Udah ada yang pernah bilang belum, kalo tampang pura-pura bego, sok polos, innocentmu itu menyebalkan sekaligus menggemaskan?
Y : Hah? Apa coba? *masang muka gak ngerti*
X : Tuh kan! Itu yang seperti itu! Hahhahahaha.
Y : Zzzzz. Apa sih?
X : Dari tadi kamu nunggu tawaran untuk dianterin pulangkan? Hahhahahaha. Sok mau pulang sendiri.
Y : Gak ih! Orang biasa jalan dan pulang sendiri juga ih! Ih! IH!
X : Udah jangan ngambek. Gak bakal di bujuk kok.
Y : Heh sapa juga mau ngambek? PD!
X : Hhahahahhaha. Jangan masang muka kek gitu, lucu! Hehe.
Y : -______-





Bagian mananya coba yang lucu? *bicara ama cermin*
Udah bisa ngalahin Sule belom?


Teman selamanya akan jadi teman ;D

Friday, December 02, 2011

miss uuuuu

semoga nini sempat membahagiakan beliau dan membalas sedikit saja jasa beliau..... Misssssssss uuuuuu



Telur Dadar ala Chef Dhinikuin

Jadi tadi sore sepulang dari kampus, saya tiba-tiba menderita lapar akut. Padahal sebelum ujian udah makan kok. Yah, mungkin karena pengaruh abis ujian, mana cuaca mendung-mendung gimana gitu yah, perut jadi dangdutan. Yaelah Dhin, gak kreatif amat nyari alasan, jujur ajalah! Yaudah deh jujur, saya emang tukang lapar -____- zzzzz. Nafsu makan saya meningkat drastis sejak di Makassar. Tapi anehnya saya tetap gak bisa gendut Щ(ºДºщ). Tapi yah di syukuri aja lah setidaknya saya bisa makan porsi kuli dan gak perlu diet untuk kurus. Huahahahahha.


Kembali ke laptop.
Jadi karena lapar saya ngesot di dapur dan mencari makan, hasilnya nihil. Hanya ada bahan mentah. Dan karena pengalaman di dapur saya kurang, saya cuma punya empat pilihan menu yaitu, mie instan, nasi goreng, bakso goreng, telur dadar, eh lima deng telur mata sapi. Huehuehue. Saya memilih telur dadar, kenapa? Karena saya kangen suasana pulang sekolah di merauke dan gak ada makanan di rumah, ujung-ujungnya telur dadar. Huhuhuhuhu. Nasip punya mama wonder woman.


Nah, sekarang saya akan bagi tips simpel membuat telur dadar yang biasa jadi ruwarwrr biasa.
Jadi telur ayam ataupun telur bebek yang udah kalian kocok dengan garam, kalian bisa tambahkan dengan berbagai macam bahan. Bisanya orang menambahkan dengan lombok dan bawang yang di iris-iris, ataupun biar telurnya punya rasa yang bebeda di kasih royko (apasih namanya? kaldu-kaldu untuk sop itulah). 


Ingin telurnya lebih berisi? 
Bisa tambahkan potongan kecil sosis ataupun bakso di telur anda (sebelum di goreng). Huehuehue. Ide ini muncul pas SMA, saya bingung antara telur dadar atau bakso goreng. Hasilnya? Not badlah, boleh di coba. Ini serius.


Atau untuk kalian yang punya selera makanan ala bule-bule? Apa coba Dhin.
Bisa parut kan keju diatas telur anda (telur dalam keadaan sudah di teflon). Huehuehue. Kalo ini idenya baru aja muncul tadi, keknya pengaruh pengen makan chesse burger McD deh.


Jadi tadi sore saya bikin telur dadar feat keju. Yeyy!!!


Pas lagi makan....
Saya : Uni, cobain telurku deh!
Uni    : Pasti telur dari McD
Saya : Bukan. Emang mirip yah? Iya sih yah, agak mirip. Hohohoho (bangga telurnya mirip McD)
Uni    : Iya, kayak-kayak gini. *nyomot* *makan*
Saya : Ayo... Ada apanya ayo?
Uni    : *masang muka berpikir keras* Pake mentega! Kebanyakan mentega!
Saya : Iya sih di gorengnya pake mentega, tapi bukan itu.
Uni    : Apa yah. Ada rasa-rasa kuenya.
Saya : Aha!!! Ayo-ayo apa?
Uni    : Apa sih? *gak sabar*
Saya : Keju!
Uni    : Astaga! Sembarangmu!
Saya : Huehuehue
Uni    : Keju dimana kau ambil?
Saya : Itu di kulkas ada keju. Tapi saya ambil yang di plastik.
Uni    : Plastik?
Saya : Ho'oh
Uni    : HUAHAHAHHAHAHAHHAHA
Saya : Kenapa?
Uni    : Itu coklat putih goblok! Hahahahahahha *ngakak sambil meluk tembok*
Saya : Asem *tetap lanjut makan*
Uni    : Ya ampun Dhini, itu ada tulisannya coklat. Kenapa gak di baca? Huahahahahahaha


Yaoloh. Apa salahku? Mengapa begini? *nangis di bawah keran cuci tangan* #GakPunyaShower
KAPAN SAYA BERHENTI CEROBOHHH??? Щ(ºДºщ)
Tadi tuh yah, saya udah mau ngambil keju dalam kotak. Trus lihat ada keju di dalam plastik. Yah saya pikir ngapainkan buka baru? Kan ada yang udah kebuka. Entah karena pengaruh lampu kulkas, atau mata gue minus dan silindernya udah parah (nyari alasan membela diri), itu coklat putih warnanya kuning. Huhuhuhu. Mana itu coklat bentuknya persis keju, balok gitu. Haddeh. Tapi anehnya enak aja sih, hahahahha. Manis-manis gimana gitu telurnya.


Jadi tips PALING penting : Pastikan bahwa bahan masakan yang kalian maksud sudah benar. Jangan sampai ketumbar di anggap merica. Jangan sampai coklat putih kalian anggap keju.


SEKIAN.


Wassalam.

Thursday, December 01, 2011

wish december

Assalamualaikum
wish December,
semoga menjadi manusia yang lebih bisa mengontrol emosi jiwa, tidak banyak mengeluh, lebih sering bersyukur, tidak membuang-buang waktu untuk hal2 yang tidak berguna, menjadi pribadi yang lebih baik dalam berfikir dan bertindak, mulai memikirkan "orang-orang" yang berjasa dalam hidup dan mencari cara membalas jasa mereka walau sangat sulit, menjadi anak yaang sholeha, dan menjadi orang yang Allah sayang...
^____^


semangat nini..



Pages