There was an error in this gadget

Monday, December 26, 2011

Kalo Perasaan dan Logika Berantem

”Masalahnya adalah gue gak tau apa yang benar-benar gue mau”
“Wah kalo elo udah gak tau apa yang elo mau, itu udah parah banged”

Gue diem, ah gue capek jadi thinker. Overthink.

*****

“Ya ampun,udah santai aja. Cukup jadi diri sendiri. Kenapa sih terlalu menutup diri?”
“Karena gue takut, gue takut kalo nantinya gue suka sama dia.”
“Yah gak apa-apakan dari tanda-tandanya dia juga suka.”
“Sekarang. Kita gak tau nanti. Gimana kalo dia sadar, gue ama dia beda banged.”
“Berhenti pake logikamu,sekali-sekali ikuti perasaan kenapa sih?”
“Mumpung gue belum suka,biar gak sakit hati.”
“Hidup itu penuh resiko sayang. Kamu bakal di situ aja terus kalo kamu gak berani maju. Sakit urusan belakangan, yang penting kamu udah coba”

Oh jleb. Gue emang bego, sering ketukar kapan mesti pake perasaan, kapan mesti pake logika. Gue takut nyebrang, takut nyetir, itu apa? Terlalu mendengar logika atau perasaan? Logikanya kalo gue mau belajar, berani dan konsentrasi, gue pasti bisa.

Masalah lain,gue takut 'dekat' sama seseorang. Gue takut menemukan perbedaan-perbedaan di antara kita. Logika gue berteriak, ini tidak akan berhasil, kalian tidak cocok, lagipula dia mendekati kamu bisa aja karena gak ada teman curhat, atau lagi bikin penelitian tentang cewek dan kamu salah satu sample.

Perasaan gue gak mau kalah, kalo cuma teman kenapa komunikasinya intens sekali, kenapa dia mau tau masa lalu gue, kenapa dia mau tau hal-hal yang gue suka, kenapa dia mau tau tipe cowok gue, kenapa dia selalu bikin pengandaian kalo gue pasangan dia dan bertanya bagaimana kalo begini bagaimana kalo begitu, kenapa dia selalu menceritakan masalahnya, kenapa dia mau tahu pendapat gue tentang hidupnya, dan kenapa dia selalu minta di hibur sama gue setiap kali punya masalah? Kenapa? Coba jawab kenapa?

Logika menjawab, pertanyaannya kenapa elo mikirin semua kedekatan itu? Merasa kedekatan kalian spesial? Bagaimana kalo dia punya kedekatan yang seperti itu juga dengan yang lain? Bagaimana kalo yang kamu anggap spesial, dia anggap biasa? Lupa dengan tulisanmu tentang PHP? Baca ulang! Dan camkan itu!

Perasaanku pun terdiam, tak punya jawaban.

Ok logika kamu menang!


Tapi gue pernah baca, seorang cewek ketika logika dan perasaannya di tabrakkan, maka perasaannya yang akan menang. Tapi seperti kata mereka, gue cewek aneh yang terlalu banyak berfikir dan memakai logika kayak cowok.
Arggh. Lagi pula itu perasaan ato ego? Kok gue nganggap ini games? Kok gue mau menang atas segala sesuatu yang gak gue butuhkan bahkan inginkan?

Ah, perasaan kamu membuat bingung. Gue pernah baca juga, kalo di ibaratkan, perasaan itu seperti seorang anak kecil yang masih polos. Sedangkan logika adalah seorang ibu yang menyayangi anaknya. Untuk masalah ini,gue percayakan logika menang. Biar si Ibu bisa menjaga anaknya.

*****

Salah seorang teman cowok mengirimkan sms ini setelah kita menghabiskan malam minggu rame-rame tanpa pasangan masing-masing.
”Masalah bukan lah masalah. Hanya karna kita menganggap dia sebagai masalah sehingga dia menjadi masalah. Have fun guys..”
Dia orang yang kalo ada sesuatu yang menurut gue sulit dilakukan dan menurut dia gampang, dia bakal megang dahinya sambil bilang “Think smart!”. Agak menyebalkan memang, emang gue sebego itu apa!

Tapi sms dia baru gue sadarin maknanya kemudian setelah beberapa hari pusing mikirin masalah gak jelas ini. Btw masalah? Apakah benar ini masalah? Siapa yang bilang ini masalah? Cuma gue kan? Teman-teman gue gak ada yang menganggap ini masalah.
Seperti makna dari sms dia, mungkin yang perlu gue lakukan hanyalah mengubah mindset. Bahwa yang gue alami bukanlah masalah, dia cuma sebuah proses. Kalo dia bukanlah masalah, logika dan perasaan gue gak perlu capek-capek berantem. Mending ngelakuin hal-hal produktif. Buang-buang waktu mikirin hal yang gak penting.

Yap! Itu jawabannya!


******
Ditulis beberapa hari yang lalu. 
Akhirnya gue memilih untuk menghentikannya. Bodoh? Memang Gue gak bisa menghadapinya. Cemen.
Kapan yah gue benar-benar berjuang untuk apa yang gue mau?
Rasa-rasanya Tuhan selalu baik ngasih gue kesempatan, dan gue selalu nyia-nyiain hanya karena gak mau berjuang sedikit saja.



Published with Blogger-droid v1.6.3

No comments:

Post a Comment

Pages