There was an error in this gadget

Tuesday, January 03, 2012

Akhirnya 2012!

Happy New Year :D

Telat sih, tapi seperti kata orang lebih baik telat dari pada tidak sama sekali. Aduh basi banged yah kata-katanya ;p

Gimana tahun baruannya?

Dulu tahun baruan di Merauke selalu di lewati dengan hal yang sama, apalagi kalo bukan acara bakar-bakar sampah kalo kerennya sih barbeque-an dan acara kembang api tentu saja bareng keluarga. Sempat iri sih sama teman-teman yang bisa ngumpul-ngumpul pas malam tahun baru, sedangkan saya? Terkurung bersama keluarga. Huaaaaa. Tapi itu dulu, namanya juga masih es-em-a, waktu ama teman yang paling menyenangkan. Sekarang malah kangen saat-saat seperti itu :(
Sejak di Makassar semuanya berubah. Semua tak lagi sama. Kamu beda, aku juga udah beda, kita udah gak cocok (apadehhhhh).

Di makassar, pertama kali ngelewatin tahun baru itu dengan setumpuk laporan gizi. Itu adalah petaka! Untungnya saya tidak sendiri, karena semua teman angkatan punya nasib yang sama. Jadi mau tidak mau, melewatkan pergantian tahun di atas atap rumah, bareng dua sepupu gue yang lain. Menyedihkan? Sangat. Cuma setengah jam-lah di atap, habis itu balik kamar dan bergelut kembali dengan laporan gizi. Waktu itu saya ama Nini sengaja ngebut ngerjain laporan gizi karena tanggal 1 (besoknya) kami harus menemani Retha dan Erland yang lagi liburan di Makassar. Jadi walaupun pergantian tahunnya cuma di atas atap rumah ngelihat kembang apai, besoknya di habiskan dengan jalan-jalan dan belanja-belinji. Cuma tidur sejam-dua jam, tapi emang kalo udah niat jalan beuhhhh kuat, gak berasa ngantuknya! Bersusah-susah dahulu bersenang-senang kemudian :)


Kedua kalinya ngelewatin tahun baru itu, dengan keluarga yang ada di Makassar dan salah satu teman dari Merauke. Kita makan-makan di rumah, terus keluar pas jam 12 malam ke pettarani buat lihat kembang api dan singgah ke fly-over buat kembang-api-ing. Habis itu lanjut karokean sampai setengah-4. Lumayan menyenangkan. Apalagi emang jarang bisa jalan ama sepupu dan tante di Makassar, maklum jadwal eyke suka gak bisa di ajak kompromi. Sori yah sepupu, Saya dan Nini memang sok sibuk.

Oh yang berkesan dari 31 Januari 2010 adalah karena sorenya ngerayain ultah Sinovia di Pizza hut bareng keluarga kecilku :D Benar-benar happy! Ehem uhuk uhuk uhuk



Yang ketiga, alias tanggal 31 kemarin di rayain sangat absurd. Awalnya udah pasrah gak bakal tahun baruan karena ada evaluasi proker BEM tanggal 31. Yap tanggal 31 Desember meeenn, HIDUP MAHASISWA!!!! Yah paling cepet nih yah selesai sore. Belum kena macet-macetnya. Yang ada cuma capek, dan gak mungkin ada persiapan 'kegiatan'. Tapi ternyata eh ternyata evaluasinya di batalkan yuhhuuuuu. Mungkin Tuhan mendengar jeritan hambanya para pengurus BEM yang jenuh akan dunia 'hidup mahasiswa' :') #eeaaa

Jadilah, saya, Nini dan Rais yang terancam malam tahun barunya berprognosis buruk mengatur rencana tahun baruan, biar prognosisnya sedikit lebih baik. Ehem. Kendala paling besar adalah, dimana tempat berlangsungnya 'kegiatan' kita. Paling bagus sih, rumah Rais. Tapi doi tiap kali rumahnya di sebut langsung pasang aksi 'tepar' alias akting pura-pura mati. Bagoss, tingkatkan aktingnya cuy! Udah bisa jadi artis figuran!!
Dirumah nenek? Aduh, lebih parah. Karena ada keluarga dari Sengkang yang pada buat acara tahun baruan juga. Nasib. Telpon kiri-kanan, tanya rumah depan-belakang. Akhirnya dapat! Rumah teman SMA Rais! Kurang absurd apaaaa cobaaaa? Yang kenal cuma rais, yang lain? Kenal gak, tau-tau mau bikin kegiatan di rumah orang. Hahhahaha. Maksaaa.

Singkat cerita, kami bertujuh akhirnya melewati pergantian tahun baru di rumah temen Rais. Iyah bertujuh doang, yang diajakin pada punya acara ama keluarganya, atau banyak juga yang mager. Yaudahlah lebih baik bertujuh kan daripada berdua ama laptop dikamar sambil baca timeline dan galau nyesal karena gak keluar? Kalo gitu sekalian bershower aja deh!
Kita dari jam 10 mulai bakar-bakar ayam, udang dan jagung, sampai jam 12 kita akhirnya keluar rumah. Dan dengan kesadaran penuh Rais nawarin ke pantai! Bayangin cuyyy, jam 12 hampir setengah 1 malam. Ampyun. Macetnya naudzubillah. Tapi kami toh ngikut aja, berarti Rais gak sendiri gilanya, atau Rais berhasil mencuci otak kami? Hmmm sepertinya sih.... *manggut-manggut*

Dari yang bertujuh, jadi sisa berempat (Saya, Nini, Rais dan Rizki). Yang lainnya pada pulang gak sanggup macet dan sepertinya pengaruh kekenyangan mata mereka jadi berat. Dasar ndeso! Malu-maluin. Gak bisa jadi AGM. Appaddeh

Karena macet yang teramat sangat parah, sampai pada matiin mesin mobil dan motor, kitapun dengan cerdasnya memarkirkan mobil kira-kira 1km dari pantai. HOSHHHH. Dan harus menerobos, nyempil, serta mengisutkan diri diantara mobil, motor dan pejalan kaki arus balik. Semuanya udah pada pulang dan kita malah baru datang. Great.

Pas nyampai, kita malah bolak balik anjungan losari, bingung mau duduk di mana. Lautan manusia dan juga lautan sampah, oh yah jangan lupa lautan pengamen. Dompet, tolong dompetnya dijaga!! Gue malah gak bawa dompet dan hape. Yaudah ke anjugan yang di pinggir-pinggir jalan itu (gak tau namanya apaan) nyari tempat duduk. Kita duduk-duduk dan bakar kembang api. Gak mau kalah donk cyyyiiinnn, masa udah datang gak bakar kembang api, ih tengsin yah bo!
Trus emang dasarnya pada gak bisa diem kali yah, baru duduk bentar eh muncul ide mau main bebek-bebek dayung yaudah jalan lagi ke anjungan losari. Pas disana ternyata adanya bebek-bebek yang pake mesin. Dan katanya yang bebek dayung, tempat penyewaanya udah tutup. Ya udah jalan lagi.

Astagaaaaa
CAPEK WOY JALAN!

Pas jalan gak tahunya ada bebek-bebek dayung di pantai mondar-mandir. Eh kitanya heboh deh, semakin penasaran mau naik. Akhirnya? Jalan lagi. Yaoloh yaoloh yaoloh kita jalan terus sampai tanjung fiuhhhh baru nemu tukang bebek-bebek dayungnya. Akhirnya :')
Btw tukang bebek-bebek mesinnya ketahuaan boong bilang bebek dayung udah tutup. Dasar. Kalo rezeki gak kemana woy! Gak usah pake boong segala demi ngambil pelanggan orang -____-

Pas Rais ama Rizki abis bayar, mereka datang...
"Menurutmu kita berapa lama di atas bebek-bebek?"
"15 menit?"
"1 jam"
"Whuahahhaha mau ngapain sejam?"

Jadi lagi-lagi kami menghabiskan 1 jam absurd di atas bebek-bebek di awal 2012. Krik
Padahal udah 20 tahun semua (kecuali Rizki januari ini baru 20 tahun), tapi kelakuannya kayak anak kecil.

Rizki : Ini kenapa pada stresss yah?
Saya, Nini, Rais : Ini bukan stress. Ini namanya menghabiskan malam tahun baru cuyyy

Btw tahun baru kemarin kami sebut dengan tahun baru perjuangan!
Mulai dari cari tempat, bayangin sampai satu film habis gak nemu-nemu tempat.
Telphon kiri kanan atas bawah depan belankang nyari tempat.
Terus belanja keperluan di pasar.
Masak persiapan seperti bumbu-bumbu untuk bakar-bakar.
Keliling-keliling nyari warung yang mau jual nasinya doank, karena PJ masak nasinya gak bertanggung jawab.
Abis itu pas bakar-bakarnya.
Abis bakar-bakar beresin rumah teman Rais, yah kan kita orangnya tahu diri gitu habis make rumah orang.
Abis itu jalan ke anjungan + macet-macetan + mutar-mutar + jalan balik lagi ke mobil.
Perjuangan banged gak sih, bahkan mau senang-senang aja itu semua penuh perjuangan. Rempong ciiiinnnn.


Kalo umur panjang dan dunia belum kiamat (amin), tahun depan maunya tahun baruan di rumah aja. Lebih jelas kembang apinya dari atap rumah nenek soalnya. Atau kalo gak, ke pantai tapi harus tepat jam 12 malam kesananya biar bisa nikmati kembang apinya dari awal sampai habis. Betewe gak ada habis-habisnya sih kemaren aja jam 3 diatas bebek-bebek masih ada kembang api.
Hmmm... Apalagi yah? 
Resolusi 2012?
Cukup saya yang tahu :)

Semoga 2012 lebih indah, lebih banyak belajar di tahun ini, lebih sukses, jadi orang yang lebih bermanfaat lagi. Amin.

2012!!!! Sini maju!!!!! *singsingkan lengan baju* :D

No comments:

Post a Comment

Pages