There was an error in this gadget

Wednesday, December 22, 2010

Mama, Selamat hari ibu ya.

Makasih ya ma udah ngelahirin saya ke dunia ini.
Makasih ya ma udah ngerawat saya sampe segede ini.
Makasih ya ma selalu ngasih apa yang saya mau.
Makasih ya ma udah mau repot ngerawat saya kalo lagi sakit terus sayanya suka rewel dan bawel.
Makasih ya ma udah jadi mama paling heboh, lawak dan gaul sejagat raya.
Makasih ya ma udah ngasih kepercayaan ke saya.
Makasih ya ma udah ngesupport saya terus
sampe akhirnya sekarang saya tinggal beberapa langkah lagi menuju jalan membahagiakanmu.
Makasih ya ma, atas segalanya.

Maaf juga ma, udah sering ngeyel. Sering bikin
kesel. Sering ngebantah. Sering dapet nilai jelek.
Sering bikin bete. Sering rewel gara-gara hal
sepele. Sering minta yang aneh-aneh. Sering
ngerepotin. Sering macem-macem deh.

I'm on my way to make you proud of me.
Tapi selagi saya dijalan untuk bikin mama
bangga, boleh ga saya minta satu hal lagi?
Tungguin saya dulu ya ma. Disini aja, terus disamping saya.
Karena, kalo ga ada mama sama etta, ga ada
gunanya saya disini. Karena tujuan hidupku cuma satu, ”Ngebahagiain etta dan mama."
Disamping saya terus ya, jangan kemana-mana.
Saya sayang mama.
I know you know it even I
don't say it right through you.
Sabar ya ma, jalanannya masih panjang.
Published with Blogger-droid v1.6.3

Monday, December 20, 2010

Kabulkan Ya Allah

Sebenarnya hal yang paling gw inginkan sejak liburan semester lalu adalah liburan. Bayangin men, liburan semester kemarin gw di makassar aja, gimana gak butek. Untung Vy2 ama nyokap ke Makassar. Ok gw pengen liburan kemana aja? Yuk cekidot!!!

 

Haahahahha. Ya Allah maap mangkaknya pertamax plus! Kagak tau diri kelas dunia. Sholat masih bolong-bolong udah berani minta naik haji. haha. Ya udah deh, Umroh juga boleh, plis donk. Boleh yah? Gag deng tau diri kok, mama sama etta aja naik haji pas udah nikah, pas gw SD Kelas 3 kayaknya. Ya udah deh, gw juga kalo udah bisa cari duit baru ke sana. Amin, amin, amin.. Tap kalo si Nenek mau biayai gw naik haji sebelum nikah kayak pu'Lely yah makasih banget loh nek. hahahah. MIMPI



Singapur. Lebih tepatnya Universal Studio. Kayak Dufan dan Trans Studio gitu lah. Aduh maaf gak tahu diri lagi. hahahah. Sok ke tempat yang banyak wahana-wahana permainannya gitu padahal maen ayunan aja mabok. hahaha. Cuma pengen jalan-jalan aja, foto-foto, dan segala ke-GJ-an lainnya. Jadi intinya percuma, gak dinikmatin kata bokap. Hiks.
 


Yang ketiga adalah jeng jeng jeng Bali. Ga ada alasan untuk menolak tempat ini. Mau banget-bangetan. Mau tingkat dewa. Huhuhu. Di tambah Ira juga ngajak liburan bareng ke sono. Astapilulloh, makin ngiler. Ini harus kerja keras ngebujuk bonyok nih. Yah secara gitu, gw masih di anggap "daddy's little girl".





Dulu kata Bokap, bisa lah kalo main-main ke Vy2. Dan karena Vy2 udah maen ke Makassar. Sekarang giliran gw. Vy2 tiap kali telpon, ini mulu di tanyain. Lagian malang dekat ama surabaya dan jogja, jadi biasa ngumpul ama teman-teman SMA yang kuliah disana. Huaaa. Mau. mau. mau. Betewe, Malang juga ga jauh-jauh amat dari Bali. Jadi kenapami Dhin? hahaha

Di balik semua keinginan gw ini, yah gw gak pernah berharap terlalu banyak kok. Sadar diri kalau belum bisah ngasih yang terbaik buat mereka. Jadi yah ga berharap terlalu banyak.

Tapi kalo Bonyok gw lagi datang baiknya terus di bolehin, aduh itu senangnya ngelebihin apapun.
Sooo #KabulkanDoaDhonoYaAlllah

Sunday, December 05, 2010

Obsesif Komplusif

Obsesi : Isi unsur pemikiran yang berulang-ulang, timbul dalam kesadaran, sekalipun pasien tidak menghendaki untuk memikirkannya. Ia tidak sanggup mengeluarkannya dari kesadarannya atas kemauan sendiri, ia seolah dipaksa untuk memikirkan, mengingat, atau membayangkan.

Kompulsi : Dorongan untuk melakukan perbuatan atau rangkaian perbuatan tertentu yang apabila dilawan atau tidak dilaksanakan akan menimbulkan ketegangan yg sangat. Pasien seolah-olah dipaksa untuk melakukan perbuatan itu sekalipun tidak menyukainya dan tidak memperoleh kepuasan dari perbuatan tersebut.

Ciri : Pasien sering menanyakan hal yang sama dan berulang-ulang dalam jarang waktu yg sangat singkat kepada dokter untuk menenangkan hatinya.

Obsesi? Ya.

Kompulsi? Entalah.

Saya sering menceritakan dia keteman-teman, sampai membuat mereka mual saking 'eneg'nya mendengar saya bercerita tentang dia. Bedanya kompulsi tidak merasa puas, sedangkan saya merasa puas walaupun hanya bercerita tentang dia. Jadi, MUNGKIN saya belum kompulsi.


Jadi sebelum ke-obsesi-an ini menjadi obsesif kompulsif, maka saya akan berhenti.

Berhenti mengagumi dia dari jauh, karena memang dia terlalu jauh dan kita terlalu berbeda.

Berhenti tersenyum dan tertawa girang hanya karena berpapasan dengan dia.

Berhenti menceritakan betapa saya senang berbicara dengan dia walaupun hanya beberapa kalimat.

Saya rasa ini tidak akan menyakitkan.
Ini hanya akan sedikit menyiksa.

Karena dia baru mengkontaminasi sebatas pikiran saya, belum sampai hati.

Dan sebelum ada luka, saya akan berhenti bermain dengan pisau.
Lebih baik pisau itu disimpan, dijaga, dan akan difungsikan pada kondisi yg tepat.

Ini akan sedikit sulit, sabar yah otakku.
Published with Blogger-droid v1.6.3

Pages