There was an error in this gadget

Tuesday, October 30, 2012

Care

Untuk orang secuek saya, punya orang-orang terdekat yang care itu menunjukkan betapa kerennya Allah. Dia masih berbaik hati mengirimkan keluarga dan teman yang sangat care untuk mengimbangi saya yang sangat cuek, untuk menampar saya berkali-kalo bahwa perhatian kepada orang lain itu bukan hanya basa-basi tapi bentuk bahwa kita benar-benar peduli.

Walaupun saya sering mengeluh dan bete serta ngomel-ngomel kalo di telphon sampe lebih dari 10 kali dalam sehari, yah sebenarnya setelah itu saya menarik nafas, diam, menenangkan diri dan mencoba memahami kalo itu cuma bentuk kekhawatiran orang tua setelah itu ada segumpal haru di dada (eeeaaa)

Terima kasih deh buat semua orang yang care sama saya, walaupun biasa saya jutekin atau becandain hehehe.

Gak bisa di ceritain satu-satu ke-care-an orang-orang terdekat. Yang paling hot adalah ke-care-an mereka akan kesendirianku jaga rumah, iya mereka memang lebbe. Jaga rumah sendiri doang mah biasa~~ Heran deh sehari sampai di telpon berkali-kali ama bokap, nenek, kakek, tante, sepupu, asisten nenek, grrrrrrr banget lah.
Saking betenya di telphon terus, sengaja aja saya cuekin telphon mereka. Dan hasilnya? Nih dari kakek (saya manggilnya puang Nenek)


Yaudah deh dari pada berdosa ngisengin orang tua saya angkat telphon mereka sambil mengatur suara biar gak ketahuan kalo udah dongkol banged. Tapi kayaknya mereka tau deh haha -_-

Trus hari ketiga doi kirim lagi sms. Hmmm terharu :3 Eh itu kakek saya bukan anak alay yah, tapi tombol hapenya bermasalah haha. Dan saya juga ikutan kepslok untuk memudahkan doi membaca. Namanya juga orang tua.

So.. Makasih ya Allah dan tetap seperti ini, walaupun saya marah-marah tapi sebenarnya memang butuh selalu di ingatkan sama mereka huhuhu :')

Wednesday, October 17, 2012

Lupa Bahan Dasar Pembuatan Tembok

Hmmm..
Tahun lalu sekitaran bulan oktober/november gue lagi bangun tembok. Dan entah ini siklus yang akan berputar terus sampai gue gak single lagi atau gimana, tapi tahun ini pun begitu, gue bangun tembok (lagi) -_- Ini anak calon dokter apa tukang batu sih?

Pasti yang gak tau masalahnya akan berteriak "Kan mulai deh, belum di coba udah nyerah", "Yang kali ini apalagi kurangnya?", "Yah begitu aja terus, biar single bertahun-tahun! Gak ada yang sempurna"
Huff...

Serius demi apapun, orang-orang yang nganggap gue mengejar kesempurnaan itu salah besar! Trus apa dong? Gue gak bisa cerita di sini. Ah payah lu! *di lempar kacang goreng* YEE SANTAI NYET!

Kita punya perbedaan, gak secemen perbedaan suku (kalo ini sih cuek aja) dan gak seberat perbedaan agama (wah kalo ini jangan sampai deh)! Trus apa? Haaaahhh gue takut lo semua pada ketawa, jadi plis gak usah tau *tutup muka*

Dan ada beberapa hal yang bikin gue mikir-mikir tapi gak seberat masalah pokoknya sih.
Beberapa halnya itu seperti pertanyaan anak-anak yang gak bisa gue jawab "Kenapa mesti kamu, Dhin? Kenapa tiba-tiba sekali?". Meneketempeee men tanya ama dia, iya sih kadang gue pengen nanya "You can choose anyone but why me?" tapi takutnya dia mikir gue haus pujian banget haha.
Trus gara-gara pertanyaan-pertanyaan yang gak bisa terjawab itu, gue jadi berpikir. Apa dia cuma main-main yah? Pas gue bilang kek gitu ke Nisa, dia bilang "Iya Dhin, sebenarnya mau bilang gitu ama kamu tapi gak enak" hahahha ya ampun pake gak enak segala. Trus kalo Nini cuma bilang "Iya sih tampang dia rada player gitu".
Gue pernah becandain dia bilang player dan dia malah bilang "nah kan nge-judge!" trus pernah juga gue becanda lewat sms dan dia cuma balas santai "itu sih cuma persepsimu saja ;)". Dia gak membela diri sama sekali, semakin yakin deh gue.

Seandainya bukan faktor "itu" mungkin gue mau aja coba, walaupun ada kemungkinan dia gak serius. Yah ayok aja, kita lihat siapa yang mempermainkan siapa #HASEK. Tapi ini masalah.. *mulai sinetron*

Trus kenapa masih di pikirin kalo udah bener-bener gak mungkin?

Apa yah, biarlah gue akui di sini dan akan membuat anak-anak ngakak, biar deh biar. Dia itu menarik. Setelah beberapa kali dekat ama orang, sampai saat ini dia yang paling membuat gue nyaman. Dia pernah bilang gini "Padahal kita baru kenal beberapa hari yah, tapi gak tau kenapa udah kayak kenal lama, nyaman aja". Dengar itu gue cuma bisa senyum. Dan menahan hasrat untuk bilang "Gue juga kaleeee", enak aja bisa GR dia.


Dan dia pintar banged bikin "deg" jantung gue. Perasaan yang udah lama, lamaaa sekali gak gue rasa. Dan gue berterima kasih ama dia seenggaknya gue tau, ternyata gue masih punya hati. Jantung kaleee, katanya anak kedokteran? Berisik yah, ini mau sok melankolis dulu.

Sering terlalu mendadak bikin "deg", gak bisa mikir dan akhirnya cuma bisa bilang ok :) (padahal dalam hati sialan nih, pake dukun apa sih lo? Kok gue nurut gini? MEMALUKAN DHIN!)

Pasti pada bertanya PD banged dia blablabla ama kamu?! Ya sih dia gak pernah bilang "Would you be mine?" or something like that, tapi dia pernah ngomong blablabal ke gue. Dan minta gue untuk memberi dia kesempatan blablabla. Sensor sensor! Skip...

Pernah gak sih kalian dekat ama orang, dan udah bisa lihat endingnya sebelum di mulai? Gue sering. Termasuk sama dia, gue coba bangun tembok. Tapi dia hancurkan, malah membimbing gue buat bantuin dia sama-sama ngehancurin juga. Huhuhuhu. Sama dia mah cara bangun tembok sepertinya gak bakal berhasil, kenapa? Karena di dekat dia, gue seperti lupa bahan-bahan buat bangun tembok (dasar tukang batu gak mutu! Teteup yah pikun!)

Akhirnya gue dengerin nasihat Vivi yang sangat menentang kedekatan kami, dia bilang "to the point ajalah Dhin! Jangan main api!" Ya Allah kok kesannya kePDan banged yah vy? "Lah biarin aja, biar jelas lagian dia juga udah bilang blabala" Ok deh..

Pas waktu gue beraniin diri buat ngomong, respon dia sempat matiin, wassalam. Udah takikardi deh gue waktu itu, gue tenangkan diri dan berpikir positif, ini yang terbaik. Trus dia kirim sms yang isinya "Kenapa sih kalo kita itu beda?" Belum sempat gue bales eh dia nelpon lagi "Saya gak bisa Dhin, yah maaf deh kalo kedepannya kamu bakal terganggu. Tapi balabalabala" sensor! haha -_-
Beberapa kali gue pake jurus ninja "menghilang" dari dia seharian untuk coba menjauh, yang akhirnya berujung dengan "kamu kok tega Dhin, pernah gak sih ngerasain di cuekin? Nda mau nyesal nanti, biar saya berusaha walaupun kayak bicara sama tembok"~

Jadi sekarang?
Gue nemenin dia main, tunggu dia capek dan yap apalagi? Bubar gerak! Hufff...

Kenapa sih Ya Allah? Cobaan-cobaan~ Macam-macam aja bentuknya. Yakin bangetlah habis ini gue bakal galau kalo dia udah menyerah/capek/males tapi yah resiko. Biarlah gue juga udah capek lari dari resiko.

Trus kenapa gak di "jadi"in aja, sekalian menentang resiko yang paling besar? Yahhh gak gitu juga kale ambil resiko, resiko hancur sebulan ajalah. No way lah terjebak terlalu lama dalam lubang tak berujung #apakah

Gue yakin Allah punya rencana, selalu ada pelajaran. Cuma minta yang terbaik buat dia dan gue pastinya. Plis yah Allah :')






NB : Plis buat teman-temanku yang baca ini jangan ngakak yah. Kebayang bangetlah muka kalian. Gak takluk-takluk amat kok gue ama dia ^^v (tetap membela diri). Ingatin gue kalo udah terlalu jauh mainnya. Ntar lupa arah jalan pulang lagi (butiran debu kale)

Masih Hidup

Halo halo halo
Setelah sekian lama ngepost, saya mau bilang saya masih hidup. Haha #apadeh

Kemana aja Dhin vakum?
Ya, kemarin itu KKN dua bulan dan sinyalnya masyaAllah heran deh kenapa hape saya aja yang gak bersinyal yah. Trus tiga mingguan di merauke gak ada jaringan 3. Kalo mau onlen biasanya pake hape bonyok, itu twitter aja jarang banged. Trus balik dari Merauke saya agak terguncang gitu yah, galau karena baru kali ini pulang lama ke Merauke dan rasanya susah banget move on. Semingguan sensitif banged, dikit-dikit matanya berkaca-kaca. Yah pokoknya kek orang baru patah hati lah. Trus dua minggu saya kuliah tutup strata BMD, lalu sekarang tiga minggu kosong.

Bagaimana kabar kuliah?
Ok jadi karena ada satu blok saya yang tertinggal, dan ujian Osce semester 6 yang bermasalah akibat salah jadwal (malas bahas), akhirnya gak bisa wisuda bareng Nini bulan september kemarin. Huhuhuhu :"

Sebenarnya gak sedih amat, karena dari semester satu udah siap (bmd itu blok di semester satu) tapi karena Nini ngetweet kata-kata Kiki yang isinya kira-kira begini kalo gak salah ingat "Di sini rame, semuanya tersenyum, tapi aku ngerasa sepi karena kalian gak ada disini" Huaaaa, sedih banget deh, rasanya pengen terbang ke Makassar dan peluk nenek. FYI, waktu itu masih di Merauke. Dan waktu saya udah di Makassar, dia ceritain lagi tentang wisuda dan yudisium dia yang sepi, kita berdua netesin air mata lagi padahal lagi di dalam mobil carteran loh di terminal Malengkeri akan menuju Jeneponto jengukin Pak Lurah KKN.

But, hidup must go on, Nini harus berjuang walaupun udah gak sama-sama terus kayak dulu. Sayapun begitu. Alhamdulillah blok BMD udah ujian, dan nilainya udah keluar, lulus dong, thanks God! Sisa menunggu pengumuman Osce.

Jadi saya udah bikin rencana sedemikian rupa akan yudis dan wisuda bulan desember (amin ya Allah). Nah sambil nunggu desember, saya ambil dua blok yang lain untuk mengisi waktu sekalian perbaikan nilai. Dan ntah mengapa, perbaikan nilai itu seperti banyak banged aturannya, yang sempat membuat saya berpikir untuk membatalkannya. Tapi saya coba untuk sabar, saya coba urus krs ulang untuk blok yang di larang ambil karena ada batasan nilainya.
Eh ada masalah lagi, blok perbaikan yang saya ambil terancam tidak bisa yudis bulan desember. HALAH sebodo teuinglah, hadapi aja udah terlanjur.

Eh tiba-tiba ada kabar, ada yudis bulan oktober dan masih kurang orang. Galaulah teman saya yang awalnya janjian bareng karena kita sama-sama jatuh di BMD. "Ayolah Dhin, dari pada ikut perbaikan nilai trus ternyata hasilnya mengecewakan?"
Hah, pusing!
Taukan, kalo udah punya rencana itu gimana? Belum siap ini woy coass, walaupun iya sih capek juga nganggur gini, tutup stratakan rata-rata cuma 2 minggu. Jadi banyak banged kosongnya. Tapi.... Arrggghtt! Tidak! Harus perbaiki nilai dulu lah.

Intinya masih ada dua kelas perbaikan nilai yang saya ikuti walaupun dosennya pada sensi sama yang mau perbaikan nilai yah muka tembok ajalah. Lagian heran, kan kita bayar yah kok di larang menuntut apa yang menjadi hak kita -,,- apalagi saya mengikuti semua syaratnya. Masih aja~

Yo wess lah!
Harus benar-benar terperbaiki ini nilai, namanya juga perbaikan. Doanya yah teman-teman.
Plis ya Allah :')

Monday, October 01, 2012

RANDOM

sejujurnya bingung mau ngisi apa.
berhubung si Nyet udah nyuruh ngupdate isi blog, kuceritakan saja masalah yang baru-baru ini selesai.
cerita ini terlalu complicated.
entah dari mana mau ceritanya..

awalnya dia yang telah memiliki kekasih (sebut saja A) memintaku untuk bertemu dengannya. setelah beberapa insiden saling bertatap mata. setelah itu A mengatakan merindukanku.
lantas apa yang terjadi?
dimulailah cinta segitiga ini 'lagi', kenapa lagi? karena ini untuk yang kedua kalinya dalam hidupku dan A. dulunya karena kesalahanku, dan kali ini dia. mungkin ini yang disebut KARMA.

bulan pertama. aku bingung dan pusing, bagaimana cara mengakhiri dengan wanita itu (sebut saja B).
tapi gimana dong gak bisa, maumu tuh apa sih? aku atau B. kasih aku waktu kata A. oke 2 minggu.
hari H datang, si A baca bbmanku dengan cowok lain yang bukan apa-apa. dan marah, akhirnya tak ada jawaban. akhirnya masa-masa gantung berlanjut.

bulan kedua. aku bingung milih. yaudah gak usah berhubungan dengan keduanya jadi kamu tau mau kemana hatimu. saat gak hubungan sama aku eh malah hubungan sama B. saat gak sama B eh malah hubungan sama aku. gimana gak bingung? akhirnya bulan kedua terlewati.

bulan ketiga. aku masih bingung. gimana sih kamu? kalo kamu milih aku, aku mau main ke rumah. udah main aja ke rumah. udah ke rumah masih belum ada jawaban. aku mau jawaban pas ulangtahunku. iya katanya. pas ulangtahunku pun masih bingung. kamu milih siapa? kalo kamu maksa bukan kamu. yaudah sama B aja. delcon dan tiba-tiba sms. kenapa sih gak mau sabar? sabar sampai kapan? sampai aku nemuin jawabannya. kapan? gak tau. yaudah lebaran ya. pas lebaran, gimana?yaudah aku milih kamu. tapi koq rasanya masih gak selesai ya masalahnya. dan ternyata A masih berhubungan dengan B, alasannya karena mau ngelepasin secara natural. tapi koq ya makin gak selesai-selesai aja.

bulan keempat. sudah mulai capek dan tetap tidak ada jawaban dan masih tetap dengan alasan bingung dan pusing. bulan ini ulangtahun si A, saat ulangtahun aku berpura-pura tidak ada apa-apa. dan tenyata si A keluar dengan si B. bagaimana perasaanku? berusaha gak marah supaya suasananya gak rusak. beberapa hari setelah ulangtahunnya aku memutuskan untuk bertemu B dan bicara baik-baik, akhirnya bertiga bicara dan minta kejelasan, si A minta waktu.

2 hari kemudian. jam setengah 11 malam si A ke rumah. datang-datang bawa ice blue float McD. dan santai, aku udah kepikiran gak karuan. berharap yang terbaik apapun itu. beginilah inti percakapan kita.
A : sini peluk
V : buat apa
A : buat yang terakhir kali.
V : beranjak memeluk. yak, terakhir kali dalam pikiranku
A : Aku milih/gal milih kamu *gak denger*, maaf ya kalo aku banyak nyakitin kamu, maaf juga sama keluargamu *oh, kayaknya dia milih si B deh, soalnya dia minta maaf*
V : \tetap tenang dan bertanya kamu milih aku/gak sih? aku gak denger
A : Aku kasian sama B *oh, dia milih B*
V : yaudah.
A : gimana perasaanmu?
V : sakitlah, saking sakitnya sampe gak bisa nangis
A : gimana ya perasaan B?
V : lah, kan kamu sama dia. bahagialah pasti.
A : kemarin-kemarin pas aku ke kamu lagi
V : ya pasti sakitlah, tiap orang punya kesalahan koq. yaudahlah toh udah selesai. pesanku pacaran yang bener.inget ada adekmu. kalo sampe adekmu disakitin cowo berarti salahmu dan aku gak akan tinggal diam.
A : iya. aku pulang ya.
V : iya. aku juga mau pergi.
A : kemana?
V : rumah bude. ngapain juga aku disini sendiri.
A : yaudah hati-hati, jangan sampai bannya kenapa-kenapa soalnya gak ada ban serep. kenapa gak pagi aja sih?
V : aku lebih suka malem. gak macet.
A : iyaa
V : yaudah hapus kontakku, hapus nomerku. jangan hubungi aku lagi. aku udah gak mau kayak gini lagi. capek, sakit!
A : hapus aja sendiri *sambil ngasih bbnya*
V : kamu aja yang hapus
A : nih *sambil nyodorin bb*
V : mau hapus kontak, dan ngeliat isi chatnya A dengan temannya. isinya aku milih V. kaget seketika.
A : aku gak tau pilihanku bener apa gak, tapi kalau sampai ini kejadian lagi berarti aku yang salah bukan kamu
V : aku gak bakal macam-macam lagi. aku juga mau bahagia. capek juga aku kayak gini.
dan berbicara hal-hal lainnya.

kesimpulannya, berakhirlah kegalauanku selama 4 bulan ini. semoga ini yang terakhir dan sampai akhir. dan semoga hubunganku semakin membaik. amin.

Pages