There was an error in this gadget

Wednesday, October 17, 2012

Lupa Bahan Dasar Pembuatan Tembok

Hmmm..
Tahun lalu sekitaran bulan oktober/november gue lagi bangun tembok. Dan entah ini siklus yang akan berputar terus sampai gue gak single lagi atau gimana, tapi tahun ini pun begitu, gue bangun tembok (lagi) -_- Ini anak calon dokter apa tukang batu sih?

Pasti yang gak tau masalahnya akan berteriak "Kan mulai deh, belum di coba udah nyerah", "Yang kali ini apalagi kurangnya?", "Yah begitu aja terus, biar single bertahun-tahun! Gak ada yang sempurna"
Huff...

Serius demi apapun, orang-orang yang nganggap gue mengejar kesempurnaan itu salah besar! Trus apa dong? Gue gak bisa cerita di sini. Ah payah lu! *di lempar kacang goreng* YEE SANTAI NYET!

Kita punya perbedaan, gak secemen perbedaan suku (kalo ini sih cuek aja) dan gak seberat perbedaan agama (wah kalo ini jangan sampai deh)! Trus apa? Haaaahhh gue takut lo semua pada ketawa, jadi plis gak usah tau *tutup muka*

Dan ada beberapa hal yang bikin gue mikir-mikir tapi gak seberat masalah pokoknya sih.
Beberapa halnya itu seperti pertanyaan anak-anak yang gak bisa gue jawab "Kenapa mesti kamu, Dhin? Kenapa tiba-tiba sekali?". Meneketempeee men tanya ama dia, iya sih kadang gue pengen nanya "You can choose anyone but why me?" tapi takutnya dia mikir gue haus pujian banget haha.
Trus gara-gara pertanyaan-pertanyaan yang gak bisa terjawab itu, gue jadi berpikir. Apa dia cuma main-main yah? Pas gue bilang kek gitu ke Nisa, dia bilang "Iya Dhin, sebenarnya mau bilang gitu ama kamu tapi gak enak" hahahha ya ampun pake gak enak segala. Trus kalo Nini cuma bilang "Iya sih tampang dia rada player gitu".
Gue pernah becandain dia bilang player dan dia malah bilang "nah kan nge-judge!" trus pernah juga gue becanda lewat sms dan dia cuma balas santai "itu sih cuma persepsimu saja ;)". Dia gak membela diri sama sekali, semakin yakin deh gue.

Seandainya bukan faktor "itu" mungkin gue mau aja coba, walaupun ada kemungkinan dia gak serius. Yah ayok aja, kita lihat siapa yang mempermainkan siapa #HASEK. Tapi ini masalah.. *mulai sinetron*

Trus kenapa masih di pikirin kalo udah bener-bener gak mungkin?

Apa yah, biarlah gue akui di sini dan akan membuat anak-anak ngakak, biar deh biar. Dia itu menarik. Setelah beberapa kali dekat ama orang, sampai saat ini dia yang paling membuat gue nyaman. Dia pernah bilang gini "Padahal kita baru kenal beberapa hari yah, tapi gak tau kenapa udah kayak kenal lama, nyaman aja". Dengar itu gue cuma bisa senyum. Dan menahan hasrat untuk bilang "Gue juga kaleeee", enak aja bisa GR dia.


Dan dia pintar banged bikin "deg" jantung gue. Perasaan yang udah lama, lamaaa sekali gak gue rasa. Dan gue berterima kasih ama dia seenggaknya gue tau, ternyata gue masih punya hati. Jantung kaleee, katanya anak kedokteran? Berisik yah, ini mau sok melankolis dulu.

Sering terlalu mendadak bikin "deg", gak bisa mikir dan akhirnya cuma bisa bilang ok :) (padahal dalam hati sialan nih, pake dukun apa sih lo? Kok gue nurut gini? MEMALUKAN DHIN!)

Pasti pada bertanya PD banged dia blablabla ama kamu?! Ya sih dia gak pernah bilang "Would you be mine?" or something like that, tapi dia pernah ngomong blablabal ke gue. Dan minta gue untuk memberi dia kesempatan blablabla. Sensor sensor! Skip...

Pernah gak sih kalian dekat ama orang, dan udah bisa lihat endingnya sebelum di mulai? Gue sering. Termasuk sama dia, gue coba bangun tembok. Tapi dia hancurkan, malah membimbing gue buat bantuin dia sama-sama ngehancurin juga. Huhuhuhu. Sama dia mah cara bangun tembok sepertinya gak bakal berhasil, kenapa? Karena di dekat dia, gue seperti lupa bahan-bahan buat bangun tembok (dasar tukang batu gak mutu! Teteup yah pikun!)

Akhirnya gue dengerin nasihat Vivi yang sangat menentang kedekatan kami, dia bilang "to the point ajalah Dhin! Jangan main api!" Ya Allah kok kesannya kePDan banged yah vy? "Lah biarin aja, biar jelas lagian dia juga udah bilang blabala" Ok deh..

Pas waktu gue beraniin diri buat ngomong, respon dia sempat matiin, wassalam. Udah takikardi deh gue waktu itu, gue tenangkan diri dan berpikir positif, ini yang terbaik. Trus dia kirim sms yang isinya "Kenapa sih kalo kita itu beda?" Belum sempat gue bales eh dia nelpon lagi "Saya gak bisa Dhin, yah maaf deh kalo kedepannya kamu bakal terganggu. Tapi balabalabala" sensor! haha -_-
Beberapa kali gue pake jurus ninja "menghilang" dari dia seharian untuk coba menjauh, yang akhirnya berujung dengan "kamu kok tega Dhin, pernah gak sih ngerasain di cuekin? Nda mau nyesal nanti, biar saya berusaha walaupun kayak bicara sama tembok"~

Jadi sekarang?
Gue nemenin dia main, tunggu dia capek dan yap apalagi? Bubar gerak! Hufff...

Kenapa sih Ya Allah? Cobaan-cobaan~ Macam-macam aja bentuknya. Yakin bangetlah habis ini gue bakal galau kalo dia udah menyerah/capek/males tapi yah resiko. Biarlah gue juga udah capek lari dari resiko.

Trus kenapa gak di "jadi"in aja, sekalian menentang resiko yang paling besar? Yahhh gak gitu juga kale ambil resiko, resiko hancur sebulan ajalah. No way lah terjebak terlalu lama dalam lubang tak berujung #apakah

Gue yakin Allah punya rencana, selalu ada pelajaran. Cuma minta yang terbaik buat dia dan gue pastinya. Plis yah Allah :')






NB : Plis buat teman-temanku yang baca ini jangan ngakak yah. Kebayang bangetlah muka kalian. Gak takluk-takluk amat kok gue ama dia ^^v (tetap membela diri). Ingatin gue kalo udah terlalu jauh mainnya. Ntar lupa arah jalan pulang lagi (butiran debu kale)

No comments:

Post a Comment

Pages