There was an error in this gadget

Sunday, July 31, 2011

Moment To Remember

Words couldn't describe, but pictures could. So I captured it, and I remember it.









Bye Juli!
Hello Agustus!
Hello Ramadhan!!!
Nice to meet you again :')
Btw, sorry for every mistakes that I've ever done to everyone.
Happy fasting :D

Saturday, July 30, 2011

Pelupa

Ok, ini sebenarnya aib yah, tapi biarlah.. Gue udah gak sanggup nanggung beban ini sendirian. Huhuhuhu *lap ingus*

Orang di sekitar gue mungkin udah tau kalo gue terjangkit penyakit kronis sejak SMA sampai sekarang, entah itu penyakit apa kebiasaan yah? Tau deh bodo amat, yang pasti penyakit/kebiasaan ini dinamakan pelupa. Yah, pasti kalian pikir gue mulai lagi lebaynya, mungkin banyak yang punya kebiasaan buruk juga kayak gue tapi yah itu derita lo yah gak usah di bahas disini (APA SEH?). Nah ini derita gue, dan gue ngerasa ini mengganggu, sangat-teramat-very-very mengganggu gue dan orang-orang sekitar. Karena gue bukan lagi sekedar ngilangin barang-barang karena lupa naruh dimana. Bukan lagi lupa apa yang pengen gue bilang. Bukan lagi tiba-tiba punya banyak bolpen (entah bolpen siapa) dan tiba-tiba tidak punya sama sekali. Bukan lagi lupa bawa hape. Itu udah biasa, lebih dari itu. Huhuhuhuhu. Maapin baim yah teman-teman selalu ngerepotin.

Kejadian ini baru beberapa bulan yang lalu, mendekati akhir blok Reproduksi. Kalo Nisa sebut hari itu adalah hari 'kacau'nya gue. Jadi pertama-tama, gue ada rapat (seperti biasa) di sela-sela jam kuliah. Nah kan peralatan rapat gue rempong banged (laptop+chargerannya dan file-file bejibun) yaudin simpan di mobil, gak diturunin di kelas. Pas mau rapat ambil deh tuh kunci mobil dari si Nini, trus turu ke mobil ambil barang-barang, rapat-rapat-rapat-selesai. Kasih kunci ke Nini lagi. Nini pergi sholat, gue ama Nisa tinggal di kelas karena Nisa halangan dan gue males ke Musholla terlalu cepat, males sempit-sempitan. Nah, trus gue kan belom balikin peralatan rapat rempong, gue pikir sambil nungguin dosen balikin ajalah ke mobil tuh peralatan rempong. Yaudah balikin ama Nisa, ambil kunci lagi dari tas Nini. Selesai naruh semua peralatan di mobil. Gue dan Nisapun balik lagi ke kelas. Pas udah sampai kelas...

Gue : Nis.. Gue lupa! Belom sholat!
Nisa : Ya oloh kenapa tidak sekalian tadi? Turun lagi? Ckckck REMPONG!
Gue : hehehe

Akhirnya ke Mushollah, wudhu. Pas udah di dalam mushollah, kayaknya ada yang aneh.. Astagfirullah! Gw lagi halangan! BEGO! BEGO! BEGO! Untung gue belom pake mukenah yah, bayangin aja di Mushollah ada cewek pake mukhena trus belom sholat eh udah buka mukhenanya lagi. Untung gue gak kayak gitu. Gue cuma baru ngambil mukenah, taruh diatas sejadah. Dan tiba-tiba teringat... Geblek.
Mana ada senior yang gue kenal lagi di depan gue, senyum dan nyapa gue. Untung gak ngajak sholat berjamaah kalo gak, habis gue! Akhirnya gue duduk nunggu dia sholat baru deh gue cabut secepat kilat sebelum ada yang merhatiin. Tengsin abiz! Dan karena lupa gue lagi halangan kalian pasti ngertilah gue pun pasti lupa pake itu. DOUBLE GREAT!

Akhirnya kuliah-kuliah-kuliah. Dosennya ngajar ngelewatin jam, Nini tiba-tiba nyari kunci mobil.

Nini : Mana kunci mobil? *bongkar isi tas*
Gue : Tadi kan udah di kasih. Eh udah belum sih? (bingung sendiri)
Nisa : Udah, tadi kau udah kasih.
Nini : Iya, tadi kau udah kasih. Aduh saya taruh dimana yah?
Gue : Aduh, saya udah kasih belum sih. Pasti saya! Pasti saya! *ikutan bongkar tas* Nis, coba liat sapa tau nyangkut di tempat pensilmu (gak nyambung)
Nini : Ga ada
Nisa : Ga ada juga
Gue : Ga ada, Huhuhuhu. Pasti saya! Pasti saya!
Nisa : Kau udah kasih Nini tadi.
Gue : Jangan bilang di Mushollah?
Nini : Aduh... Ini dosen lama banged lagi.
Gue : Iya, gue tembus pula.
Nisa : Astagaaaaa

Setelah menit-menit membosankan. Akhirnya dosan keluar, gue meluncur cepat. Ke suatu tempat yang kemungkinannya paling besar, yang paling berbahaya bagi keselamatan mobil kalo gue simpan disitu. Tapi gue diam dan gak ngasih tau anak-anak. Gue nyuruh mereka ke Mushollah. Gue lari ke mobil, sambil nutupin noda di rok karena tembus. Yaoloh asli rempong.

Dan setelah sampai di lokasi, yup betul kunci mobil tertinggal di sana. Di pintu mobil! Kurang hebat apaaaa coba? Gimana kalo ada yang lihat? Gimana kalo isi mobil di ambil? Laptop dll? Gimana kalo mobilnya di bawa lari? Rasa-rasanya pengen benturin kepala di mobil saking ngerasa begonya.

Huhuhuhuhu. The worst day ever pokoknya!

Trus pernah juga nih, gue ama anak-anak lagi pulang cepat (tumben-tumbennya nih). Akhirnya kita makan dulu di Solaria Mtos. Selesai makan, kitapun jalan keluar dari solaria, baru beberapa langkah...

Gue : Astagfirullah!!!! *berhenti di tempat seketika*
Mereka : Apa? *ikutan berhenti, balik ke arah gue*
Gue : Saya kan puasa.
Mereka : Hahahahah. Serius?
Gue : Iya, serius. *lemes ngelihat piring dan gelas yang kosong di meja*
Nisa : Udahlah, udah kenyang gitu masa mau lanjut.
Gue : Tapi, saya lupa Nis. Benar-benar lupa!
Nisa : Serius lupa?
Gue : (Ya oloh Nis, tampang lo tuh yah, kayak gue lagi bohong aja. Lagian ngapain bohong masalah beginian. Wong yang nilai yang diatas!!) Iya, nis lupa.
Nini : Ya udah, lanjut aja. Kan lupa.
Gue : Ya ampun, bisa-bisanya sih lupa. Coba nasi goreng aja. Ini es teh juga, bahkan udah bayar baru ingat. Huhuhuhu.
Mereka : Udah gak apa-apa, lanjut aja.
Gue : Jadi lanjut nih??
Mereka : Lanjut...

Akhirnya pulang ke rumah masing-masing. Sampai di rumah, ternyata sepupu gue lagi ngerujak. Karena gue masih ada urusan diluar, makanya gue buru-buru ganti baju dan gak bisa gabung ama dia rujakan. Gue cuma nyicip beberapa potong.

Di mobil...

Gue : Aduh tenggorakan kering, ehm ekhem.. Mungkin karena makan rujak trus gak minum kali yah?
Nini : ........... *diam serius nyetir*
Gue : Apa tadi gue bilang apa? Gue makan rujak? Huhuhuhu Nene......
Nini : hahahhahaha.
Gue : Nene gue makan rujak, gue lupa lagi. Huhuhuhu
Nini : Ya udah gak usah puasa.
Gue : Ya oloh, kok bisa sih lupa? huhuhuhu. Nene...
Nini : Anggap aja rejeki.
Gue : Tapi kenapa rejekinya kayak gini? Jadi gue puasa gak nih?
Nini : Kalo kau beneran lupa, ya udah lanjutin puasa.
Gue : Iya, beneran gue lupa. Huhuhu

Akhirnya?
Lanjut puasa donk kan gue lupa.

Gue pernah ke dokter konsultasi masalah penyakit lupa ini. Gue pikir mungkin jaringan di otak gue hipoksia karena gue kan pernah kena luka bakar stadium 4 di tangan. Tapi kata dokternya, gak ada hubungannya. Hehe, iya deh gue sotta. Kata dokternya, gue mesti lebih rileks, gak mikir terlalu banyak. HAH! Itu mah gue juga tau. Akhirnya gue di kasih vitamin beberapa macam. Dan karena Nisa penasaran, akhirnya dia searching itu vitamin apa. Dan, ternyata itu vitamin untuk orang hamil. Yup, vitamin untuk orang hamil suplemennya lebih tinggi dari pada normalnya. Jadi, segitu kurangnya kah suplemen otakku? HUFTTTTT

Banyak cerita mengenai penyakit ini. Tapi... Gue malas dan ehm lupa. Krik

Jadi, teman-teman mari mengheningkan cipta. Menundukkan kepala, berdoa agar penyakit ini cepat pergi jauh-jauh dari gue. Amin.

LUPA? GUE? END--------------

Wassalam

I'm nineteen going on.....



Kira-kira sebulan lebih beberapa hari lagi, saya akan memasuki usia 20 tahun. Yup, siap-siap dengan sebutan kepala 2. Huaaaaaa. Lagi-lagi waktu membuktikan kuasanya, bahwa seimut apapun saya, saya tetap akan memasuki usia ini juga jika waktunya telah tiba *nangis di pojokan*

Jadi, buat orang-orang yang pengen beliin saya kado. Silahkan menabung dari sekarang! Kalian tau sendirilah, saya gak begitu suka barang-barang mahal. Kalopun suka itu cuma kebetulan. Yang penting kalian ikhlas ngasihnya. Mau ngasih mobil? Gak usahlah, gak perlu. Saya kan agak parno nyetir, yah.. Rumah aja cukup kok #eh

Harapan saya untuk ulang tahun nanti gak banyak, semoga jadwal akademik bisa lebih bersahabat jadi saya bisa ulang tahun sekaligus lebaran di Merauke. Amin amin amin. Kalo boleh minta kado sama yang diatas, nilai semester ini bagus. Plis, plis, plis. Itu adalah kado paling luar baisa dan saya tunggu dari-Nya. Amiiiiiiiin.

Dan sebelum saya benar-benar memasuki usia 20 tahun, mungkin sebaiknya saya menikmati usia teenager ini yang sisa sebulan. Berhenti memikirkan banyak hal, berhenti memikirkan kepentingan orang lain, menjadi egois dan apatis selama sebulan, cukup memikirkan diri sendiri. Hmmm. Kedengarannya menyenangkan.. Pertanyaannya, emang bisa saya kayak gitu?

Halah mulai ngawur deh.

Okelah selamat malam semuanya :D


Friday, July 29, 2011

A psychic talking to a ghost



Ketika kamu bahagia saat melihat orang yang kamu sayangi bahagia,
meskipun kamu bukan bagian dari kebahagiannya,
that's love.

Friday, July 22, 2011

New Haircut

Pertama-tama, saya ingin mengucapkan maaf yang sebesar-besarnya kepada Mama dan Etta karena tidak menjalankan permintaan mereka. Tapi, keadaan yang tidak memungkinkan. Maaf Etta, Mama, Fira, Okeng, maaf pu'Dhini potong rambut *bercucuran aer mata* #Lebay

Sebenarnya sudah lama sekali ingin potong rambut. Terakhir potong rambut itu awal Desember 2010. Kira-kira sudah 7 bulan. Alasan kenapa saya ingin potong rambut adalah karena rambut saya rontoknya udah keterlaluan. Sehari bisa kali buat 1 sarang burung. Serius gak lebay. Saking rontoknya saya sampai gak bisa di creambath. Huft. Jadi cuma masker aja gitu, kepalanya gak bisa terlalu di pijat. Maskeran doank aja mbak salonnya pasti risih karena rambut saya berguguran di tangan dia, dan mulai bertanya "Rontok banged yah?" "Udah lama kayak gini?" "Pake hairtonic gak?" dan beribu pertanyaan lain, karena penasaran kenapa rambutku serontok itu, ini yang paling jleb "Pernah sakit keras atau sakit lama gitu yah?" Hah? Emang gue tampang penyakitan apa?
Terus, saya yang emang males sisiran jadi tambah males nyisir karena tiap kali sisiran akan banyak memakan korban (korban rambut maksudnya).

Jadi kenapa saya tidak potong rambut dari dulu kalo emang rontoknya separah itu?
Karena ok saya akui, saya terlalu memikirkan banyak hal.
Pertama, karena saya suka punya rambut panjang. Mama juga suka, sampai doi yang semangat pengen di sosis. Enak aja maen sosis-sosisan, ini aja udah rontok. Masa di kasih obat-obatan gak jelas lagi tambah hancurlah nasib rambut saya. Kedua, kenapa saya tidak ingin potong rambut adalah karena ini rekor saya, tidak pernah sebelumnya sepanjang ini. Ngelewatin pinggang. Hhuhuhuhu Jadi teringat kembali rambut panjangku. Dan ketiga saya pengen ke Merauke dengan rambut sepanjang itu. Penting yah? Penting lah, penting menurut gue. Kan biar keliatan dewasa geto. Hahahahahah

Setelah membuat pusing seisi rumah selama beberapa bulan dengan pertanyaan yang sama, "potong rambut gak yah?", akhirnya saya pergi ke Salon bersama sepupu. Rencananya dia juga mau potong rambut.

Sampai di Salon...
Mba Salon : Berapa orang mbak?
Saya : Dua di'? *sambil mastiin ke sepupu*
Sepupu : Satu. Satu saja
Saya : (perasaan gue ga enak. Hmmmm)

Mba Salon : Mau model apa mbak? Bob?
Saya : What?? Nggak mau terlalu pendek mbaaa (yang gue sesalkan disini kebiasaan cara ngomong gue yang kayak ngerengek keluar. Goblok)
Mba Salon : *tersenyum puas* Oh, tidak tawwa. Segini aja *ngeliatin batas rambutnya ke gue*
Saya : Ya.. ya.. ya.. Segitu.
Mba Salon : *potong* *potong* *potong* Kayaknya masih panjang.. Potong lagi sedikit di'? *mengerling ke sepepu gw*
Sepupu : Iya,, yayaya segitu mba.
Saya : -_____- (pasrah)

Jadi teringat jaman-jaman SD pas mama masih ngelarang punya rambut panjang. Baru panjang dikit udah di cukur. Iya di cukur kayak laki-laki, ampun. Mama selalu bekerjasama dengan salonnya. Selalu. Dan didepanku seperti menenangkan bahwa gak di potong pendek-pendek. Nyatanya? Palsuuuuu.
Ok maaf terbawa emosi.

So, lets cekibrit aja dah...

Maka tak ada lagi panggilan gondrong buat saya!

Kependekan yah? Huhuhu

Aslinya segini kok. Sepunggung. Kalo dikedepanin se-Proceccus xyphoideus lah

Yaoloh lebih dari 15cm di potongnya. Pengen ngamuk ama sepupu! Tapi sok kul, masih di salon coy. Tunggu... Semua kan ada waktunya. Dan, yup tentu saja. Saya pukul-pukulin dia pas udah keluar dari salon. Terus dia dengan seenak jidat ngomong..

Sepupu : Eh, harusnya kau berterima kasih sama saya. Dari pada potong rambut, tapi gak kayak potong rambut.

Lah? Kenapa jadi dia yang sibuk. Justru itu yang saya mau, potong dikit aja. Gak banyak yang berubah, yang penting gak rontok. Trus dia ngebalas lagi...

Sepupu : Bagaimana mau ada efek gak rontoknya kalo cuma sedikit yang di potong?

Pusing deh! Intinya udah habis ini rambut. Gak ada gunanya berdebat. Terima nasib saja. *nangis di pojokan* Untungnya menurut teman-teman, rambut saya cepat panjang. Okelah, kita lihat saja nanti. Yang terpenting sekarang bagaimana agar rambut saya tidak bertambah rontok. Kalo tidak saya akan botak. Dan........ WASSALAM

PHP

Entah mengapa gue lagi suka make kata ini buat ngata-ngatain cowok. Haha. Yang gak tau PHP, PHP itu Pemberi Harapan Palsu. Berawal dari salah seorang senior cowok gue yang di kasih tanggung jawab, terus dia jawab "iya-iya santai". Akhirnya gue santai, gak tahunya? Pas hari H dia telat 3 jam sodara-sodara! Gue ulang sekali lagi biar efeknya lebih dramatis.


TELAT 3 JAM SODARA-SODARA!!!!

Padahal dia PJ suatu kegiatan selama 5 minggu, tapi gue ikhlasin kerja bantuin dia selama 4 minggu. Karena, gue gak percaya ama dia. Yup, gue susah banged percaya sama orang. Trus, pas minggu terakhir dari kegiatan tersebut. Teman gue bilang "Udah, jangan kamu yang kerja lagi. Coba kasih dia kerja". Gue pikir, iya sih jahat banged gue gak percaya ama orang. Gimana mau maju orangnya kalo gak pernah di kasih kesempatan. Dan, endingnya seperti yang gue bilang tadi... Dia telat. Selesai sih. Tapi itu mencoreng semua usaha kita bersama selama sebulan. GONDOK ABISS.

Lanjut masalah PHP...

Gue waktu itu ama Nini dan Emi lagi jalan di koridor kampus. Gue lupa lagi ngomongin apa, kayaknya tentang suatu kegiatan, yang mau gak mau cewek-ceweknya harus turun tangan. Kira-kira kayak gini pembicaraannya.

Nini : Paling ujung-ujungnya kita-kita lagi yang turun tangan. Gue ngerasa semenjak masuk FK, gue jadi cewek tangguh (ya ampun Ni, pengen banged gue ambil kipas angin, trus kipas depan muka lo biar efek dramatisnya lebih dapat *ngebayangin*)

Skip. skip. skip...

Nini : Yah, tau lah cowok-cowok jaman sekarang tuh kalo gak BRENGSEK yah BANCI. *dengan suara sangat emosional, MURKA*
Gue : Bukan banci tapi homo. Hhahahahahh
Emi : Huahahahaha.
Gue : Ih, gue gak mau ah bilang kayak gitu. Bokap gue kan cowok.
Emi : Hahahahhaha. Wah, Bukan gue yang bilang! Parah lu Ni ngatain bokap sendiri..
Nini : Eh, gw kan bilang co-wok ja-man se-ka-rang.
Emi : Oh yeah... Bokap gue cowok jaman dulu!!! Hahha
Gue : Kalo Enal? Ipul?
Nini & Emi : Mereka cowok jaman dulu.
Gue : Huuuuu dasar! Giliran cowoknya ajaaaa. Eh, cowok jaman sekarang terbagi tiga tau! Kalo bukan brengsek, homo, yah.. PHP. PEMBERI HARAPAN PALSU!!! *suara lantang* (pas gue balik ke belakang, gak taunya ada peserta PIMNAS dari universitas lain yang lagi jalan di belakang kita. Malu abis)
Emi dan Nini : *masang tampang ????????* Apa sih?
Gue : .................

Ya oloh kalian harus lihat tampang Nini dan Ems waktu itu, pengen gue tampol tau gak. Kayaknya gue korban PHP banged. OK yah gue emang kadang jadi korban PHP, tapi PHP tanggung jawab di organisasi yang gue maksud, bukan PHP perasaan. Huhuhuhu

Mari bahas mengenai PHP perasaan...

Menurut gue gak ada pemberi harapan palsu kalo gak ada yang berharap.
Walaupun gue cewek, tapi gue gak akan nyalahin cowok begitu aja masalah harap-berharap ini. Mungkin yang harus di lakukan cewek-cewek jaman sekarang adalah lebih menggunakan logika mereka.

Siapapun yang nyapa, ngechat, sms, mention lo itu, they don't love you, they're just trying to be nice. Maybe. Helllo guys, kalian gak lupa kan ini tahun berapa? 2011! Berpikirlah sedikit terbuka. Inget baik-baik, cowok dan cewek CAN be JUST friends. Kalo semua orang mikir kayak gini, ga ada lagi orang galau di twitter. Pokoknya, don't ever put your expectation too high ketika lawan jenis nyapa lo. 

Oh yah, ini bukan cuma buat cewek, ini buat cowok-cowok juga yang suka kegeeran. Nih yah cowok-cowok, cewek yang ngebales sapaan, sms, chat, mention lo itu ga berarti suka sama lo. Simpel kan?

Kenapa gue nulis kek gini. Apakah gue korban?
Gaklah. Gue make istilah PHP ini untuk mereka yang di kasih tanggung jawab terus di 'iyain' dan ternyata gak di kerjain. Nah, itu baru masuk kategori PHP buat gue.

Sebenarnya gue tulis gini, karena gue gak suka ngelihat orang lain, marah-marah, menggalau di twitter karena PHP ini. Koreksi diri dulu lah, sebelum nyalahin si PHP ini. Atau jangan-jangan kalian yang PHP (Peminta Harapan Palsu)?? :)

Bruno Mars

X : Udah makan?
Y : Aku puaca
X : Lagi jaman diet yah? Dimana-mana cewek puasa
Y : Saya bayar utang puasa tahun lalu dodol. Lagian saya diet apanya lagi yang di kecilin?
X : Hahhahahaha. Iya yah
Y : Eh, puas banget ketawanya. Ketawain? Saya kelewat kurus yah?
X : Cewek itu ga bisa yah berhenti ngomongin badan?
Y : Gak kok, kita bisa berhenti. Trus ngomongin gosip artis, trus ngomongin bentuk badan artis itu. Hahahha
X : Menurut penilitian 90% wanita tidak puas dengan bentuk badanya.
Y : Kecuali akyuuu donk. Saya puas kok.
X : Nah gitu donk.
Y : Tapi saya kurang tinggi huhuhuhu
X : Tuhkan... 
Y : Pengen nambah! Tapi gak tau caranya.
X : Ga usah
Y : Kenapa?
X : Karena... Tapi jangan marah yah.
Y : Apa sih?
X : You know I'd never ask you to change. If perfects what you're searching for then just stay the same.
Y : Kamu tuh yah udah di bilangin, saya gak suka di gombalin!!!



Cause girl you're amazing just the way you are...

Wednesday, July 20, 2011

Orang Yang Jatuh Cinta Diam-Diam



Orang yang jatuh cinta diam-diam tahu dengan detail semua informasi orang yang dia taksir. 
Orang yang jatuh cinta diam-diam memenuhi catatannya dengan perasaan hati yang tidak tersampaikan. 
Orang yang jatuh cinta diam-diam selalu bertingkah seperti penguntit.
Orang yang jatuh cinta diam-diam pada akhirnya selalu melamun tidak pasti, memandang waktu yang berjalan dengan cepat dan menyesali semua perbuatan yang tidak mereka lakukan dulu.
Orang yang jatuh cinta diam-diam harus bisa melanjutkan hidupnya dalam keheningan. 
Pada akhirnya orang yang jatuh cinta diam-diam hanya bisa mendoakan, setelah capek berharap.
Pengharapan yang ada dari dulu, yang tumbuh mulai dari kecil sekali, hingga makin lama makin besar, lalu semakin lama semakin jauh. 
Orang yang jatuh cinta diam-diam pada akhirnya menerima. 
Orang yang jatuh cinta diam-diam paham bahwa kenyataan terkadang berbeda dengan apa yang kita inginkan. 
Terkadang yang kita inginkan bisa jadi yang sesungguhnya kita tidak butuhkan. Dan sebenarnya yang kita butuhkan hanyalah merelakan.
Orang yang jatuh cinta diam-diam hanya bisa, seperti yang mereka selalu lakukan, jatuh cinta sendirian.




-Raditya Dika-

Tuesday, July 19, 2011

Update


Ahhh.. Lama sekali tidak nyampah disini *di lemparin balik sampah*
Mengapa oh mengapa? Karena eh karena, pertama saya belum isi modem dan kedua seperti biasa saya (sok) sibuk. Karena lama tidak menyampah, maka saya ingin menyampah kali ini, gak apa-apa yah? Gak apa-apa lah? Ting-ting *main mata*

Jadi apa yang saya lakukan beberapa hari ini?
  1. Persiapan Osce
  2. Pencarian pengurus baru Sinovia
  3. Persiapan upgrading pengurus
  4. Upgrading pengurus
  5. Persiapan pelantikan Sinovia
  6. Pra raker Sinovia
  7. Pelantikan Sinovia
  8. Persiapan Raker
  9. Raker Sinovia @ Pantai Bira, Bulukumba
  10. Muktamar (Musyawarah tertinggi di Keluarga Mahasiswa FK Unhas)
  11. Rapat-rapat untuk persiapan pengesahan Ketua BEM di Muktamar
  12. Wawancara calon anggota baru BEM
  13. Persiapan UAS
  14. Jalan-jalan keliling makassar selama 2 minggu (gak tiap hari sih) bersama sepupu dan anggota genknya dari Kalimantan.
  15. Jalan-jalan bersama Okeng selama 2 hari.
  16. Habis

Gak terlalu banyak kok ternyata kalau di list, setidaknya terlihat simpel. Walaupun sebenarnya tidak sesimpel itu. Jalan-jalan aja kalo di rincikan udah berapa tempat. Paket raker juga udah berapa tempat. Rincian persiapan-persiapan setiap kegiatan juga ga di rinciin berapa kali rapat. Yah, lumayanlah. Setidaknya libur di sela-sela persiapan UAS dan OSCE di gunakan cukup baik. Bisa jalan ama keluarga di sela rapat-rapat. Sejauh ini sih OK. Semuanya punya cerita tersendiri dan tentunya mempunyai kenangan dan pelajaran masing-masing. Semoga kedepan lebih baik, tentunya AKADEMIK harus lebih dan lebih lagi!

WASSALAM

Thursday, July 14, 2011

Another stupid chat

X : Kenapa kamu gak mau pacaran kalo seangkatan/sekelas?
Y : Karena saya risih. Awkward. Begitulah…
X : Kamu tahu?
Y : Tidak,kan belum di kasih tau. Hehe.
X : Zzzz. Kamu terlalu banyak berfikir.
Y : Saya tahu.
X : Gak baik, di ubah kek.
Y : Kamu pikir saya suka seperti ini? Tidak. Tapi anehnya saya selalu begini. Berpikir,berpikir,berpikir…
X : Overthink.
Y : Yes.
X : Perfeksionis.
Y : NO!
X : Ribet.
Y : Yup. Haha.
X : Dasar! Eh, saya off dulu yah. Diajak makan di luar. Kamu ol pake laptop?
Y : Gak, pake hp. Kenapa?
X : Kita smsan yah? Eh tapi di bales kan?
Y : Gimana yah? Ehm…
X : Kamu tuh yah,gimana mau punya pacar kalo balas sms aja malas.
Y : Eh berani-beraninya!
X : Hahaha. Makanya di balas.
Y : Gak janji.
X : PELITTT!!
Y : Biarin. Hehe.
X : Ya udah satu pertanyaan lagi.
Y : BAWELLL!!!!
X : Kenapa gak mau pacaran ama teman dekat/ sahabat?
Y : Karena teman cowokku yang dekat cuma dikit. Masa di pacarin?
X : Gitu doang?
Y : Susah deh ngomong sama orang yang otaknya gak nyampe!
X : HEH!!
Y : Yah karena sedikit,cukup jadi teman. Teman itu gak ada kata putus. Dan kalo saya udah menobatkan seseorang sebagai teman dekat,berarti saya udah nyaman ama dia. Bayangin kalo kenyamanan itu pergi… sedih deh.
X : Ohhh
Y : Oh apa?
X : Standar banged jawabannya.
Y : Iya nih gak ada yang lebih basi lagi, GIMANA DONK???
X : Hahahahaha. Mending temanan dong? Gak bakal kehilangan.
Y : Saya sih gitu. Tiap orangkan beda-beda. Coba sharing ama dia. Cieeee siapa namanya? Lupa. Cieeee…
X : Udah tadi.
Y : Kapan?
X : Saya mau jadi teman dekat/sahabat kamu aja deh, kalo itu jalan yang bisa buat kita gak pisah.
Y : HAH? APA?
X : Susah deh ngomong sama orang yang otaknya gak nyampe!
Y : Heh!
X : Apa?
Y : Apa?
X : Hahahaha. Makan dulu yah lapar nih.
Y : Oh. Ok. Bye.
X : Bye.
Published with Blogger-droid v1.6.3

Saturday, July 02, 2011

Pages