There was an error in this gadget

Friday, July 22, 2011

New Haircut

Pertama-tama, saya ingin mengucapkan maaf yang sebesar-besarnya kepada Mama dan Etta karena tidak menjalankan permintaan mereka. Tapi, keadaan yang tidak memungkinkan. Maaf Etta, Mama, Fira, Okeng, maaf pu'Dhini potong rambut *bercucuran aer mata* #Lebay

Sebenarnya sudah lama sekali ingin potong rambut. Terakhir potong rambut itu awal Desember 2010. Kira-kira sudah 7 bulan. Alasan kenapa saya ingin potong rambut adalah karena rambut saya rontoknya udah keterlaluan. Sehari bisa kali buat 1 sarang burung. Serius gak lebay. Saking rontoknya saya sampai gak bisa di creambath. Huft. Jadi cuma masker aja gitu, kepalanya gak bisa terlalu di pijat. Maskeran doank aja mbak salonnya pasti risih karena rambut saya berguguran di tangan dia, dan mulai bertanya "Rontok banged yah?" "Udah lama kayak gini?" "Pake hairtonic gak?" dan beribu pertanyaan lain, karena penasaran kenapa rambutku serontok itu, ini yang paling jleb "Pernah sakit keras atau sakit lama gitu yah?" Hah? Emang gue tampang penyakitan apa?
Terus, saya yang emang males sisiran jadi tambah males nyisir karena tiap kali sisiran akan banyak memakan korban (korban rambut maksudnya).

Jadi kenapa saya tidak potong rambut dari dulu kalo emang rontoknya separah itu?
Karena ok saya akui, saya terlalu memikirkan banyak hal.
Pertama, karena saya suka punya rambut panjang. Mama juga suka, sampai doi yang semangat pengen di sosis. Enak aja maen sosis-sosisan, ini aja udah rontok. Masa di kasih obat-obatan gak jelas lagi tambah hancurlah nasib rambut saya. Kedua, kenapa saya tidak ingin potong rambut adalah karena ini rekor saya, tidak pernah sebelumnya sepanjang ini. Ngelewatin pinggang. Hhuhuhuhu Jadi teringat kembali rambut panjangku. Dan ketiga saya pengen ke Merauke dengan rambut sepanjang itu. Penting yah? Penting lah, penting menurut gue. Kan biar keliatan dewasa geto. Hahahahahah

Setelah membuat pusing seisi rumah selama beberapa bulan dengan pertanyaan yang sama, "potong rambut gak yah?", akhirnya saya pergi ke Salon bersama sepupu. Rencananya dia juga mau potong rambut.

Sampai di Salon...
Mba Salon : Berapa orang mbak?
Saya : Dua di'? *sambil mastiin ke sepupu*
Sepupu : Satu. Satu saja
Saya : (perasaan gue ga enak. Hmmmm)

Mba Salon : Mau model apa mbak? Bob?
Saya : What?? Nggak mau terlalu pendek mbaaa (yang gue sesalkan disini kebiasaan cara ngomong gue yang kayak ngerengek keluar. Goblok)
Mba Salon : *tersenyum puas* Oh, tidak tawwa. Segini aja *ngeliatin batas rambutnya ke gue*
Saya : Ya.. ya.. ya.. Segitu.
Mba Salon : *potong* *potong* *potong* Kayaknya masih panjang.. Potong lagi sedikit di'? *mengerling ke sepepu gw*
Sepupu : Iya,, yayaya segitu mba.
Saya : -_____- (pasrah)

Jadi teringat jaman-jaman SD pas mama masih ngelarang punya rambut panjang. Baru panjang dikit udah di cukur. Iya di cukur kayak laki-laki, ampun. Mama selalu bekerjasama dengan salonnya. Selalu. Dan didepanku seperti menenangkan bahwa gak di potong pendek-pendek. Nyatanya? Palsuuuuu.
Ok maaf terbawa emosi.

So, lets cekibrit aja dah...

Maka tak ada lagi panggilan gondrong buat saya!

Kependekan yah? Huhuhu

Aslinya segini kok. Sepunggung. Kalo dikedepanin se-Proceccus xyphoideus lah

Yaoloh lebih dari 15cm di potongnya. Pengen ngamuk ama sepupu! Tapi sok kul, masih di salon coy. Tunggu... Semua kan ada waktunya. Dan, yup tentu saja. Saya pukul-pukulin dia pas udah keluar dari salon. Terus dia dengan seenak jidat ngomong..

Sepupu : Eh, harusnya kau berterima kasih sama saya. Dari pada potong rambut, tapi gak kayak potong rambut.

Lah? Kenapa jadi dia yang sibuk. Justru itu yang saya mau, potong dikit aja. Gak banyak yang berubah, yang penting gak rontok. Trus dia ngebalas lagi...

Sepupu : Bagaimana mau ada efek gak rontoknya kalo cuma sedikit yang di potong?

Pusing deh! Intinya udah habis ini rambut. Gak ada gunanya berdebat. Terima nasib saja. *nangis di pojokan* Untungnya menurut teman-teman, rambut saya cepat panjang. Okelah, kita lihat saja nanti. Yang terpenting sekarang bagaimana agar rambut saya tidak bertambah rontok. Kalo tidak saya akan botak. Dan........ WASSALAM

7 comments:

  1. Wah, potongnya tragis...
    Yang jadi korban panjang sekali. 15 Cm?

    ReplyDelete
  2. Lebih dari 15cm. Syukur nda di jabrikin.

    ReplyDelete
  3. masih panjang itu din.....za pikir beneren cuma sampe bahu. Eh, ternyata masih ada ekornya di belakang. Penipuan!

    ReplyDelete
  4. Ckckck. Kalo pendek sekali, tambah nda adami aura kewanitaanku. Cuma rambutji modalku jadi cewek. Hahaha

    ReplyDelete
  5. Tapi kalau dilihat memang masih panjang kok. Gondrong.
    Paling tidak lebih gonrong dari saya.

    ReplyDelete
  6. kamu lebih cocok rambut pendek... kalo kamu pengen dipotong pendek lagi, kamu hubungin aku di 087723620555 yach, nanti aku potongin sesuai dengan bentuk muka kamu dwech.... jangan khawatir, hasilnya pasti bagus n gak dipungut biaya apapun dwech... :) ditunggu lho.

    ReplyDelete

Pages