There was an error in this gadget

Wednesday, January 26, 2011

Status : Jomblo

Minggu, 16 Jan 2011

Di Makassar lagi musim hujan coy, kalo begini jadi ingat masa-masa hujan-hujanan pas di SMA bareng anak-anak. Ingat masa SMA, jadi ingat do'i, ingat masa pacaran. Ingat masa pacaran jadi pengen nulis soal pacar-pacaran, huhaahahaha. Alesan banged yah, bilang aja mau nulis pacar-pacaran pake dimulai dengan alasan hujan segala. Hohoho.

Gw setiap kali blogwalking terus pas postingan mereka tentang cinta-cintaan. Bawaannya gimanaa gitu, yeah bisa di bilang mupeng sih. Jadi pengen punya cowok. Sebenarnya yang paling gw rindukan dari punya cowok adalah di traktir makan. Buakakakak. Secara pacar yang dulu, ngebanjirin dengan berbagai macam makanan. Masa yang sekarang nraktir gw, pacarnya si Ira mulu? Kan kasihan Wandry. Hahaha. Ga deng becanda, yang gw kangenin paling berbagi ceritanya doank, soalnya gw itu cerewet, suka punya banyak pertanyaan aneh dan seneng banged denger cerita orang lain, makanya gw butuh teman buat sharing cerita gitu. Selain itu kadang cuma pengen punya temen jalan aja, makanya kadang mupeng kalo jalan di Mall terus ngelihat couple-couple itu, huaaa. Paling malas tuh ke Mall pas malam minggu, bikin sakit hati tau nggak.

Oh iya gw juga bersyukur di angkatan 09, yang pacaran sekelas / seangkatan itu bisa di hitung dengan jari, malah banyak yang udah putus. Coba gw angkatan 08, beuhhh... Bisa panas tiap hari ngelihat orang pacaran. Ckckck. Masalah pacaran seangkatan / sekelas, hal yang paling gw hindarin dari jaman SMP!! Menurut gw, banyakan ruginya dari pada untungnya. Misalnya nih yah, pas kita maba kemaren, mau curhat tentang di siksa senior, lah dia juga di siksa dengan cara yang sama. Mau minta dibantuin kerja tugas, lah dia juga punya tugas, sama lagi. Kalo ada masalah di kampus ama dosen, aduh malunya itu loh. Apalagi kalo se-grup tutorial? Huwaaa. Bubar deh, diem sepanjang kelas, salting.

Setiap orang sih beda-beda yah. Itu sih menurut gw yang super cupu ini. Pacaran aja, baru 2 kali. Yang serius baru sekali. Cupu kan? So, omongan gw sebenarnya ga bisa di jadiin refrensi.
Tapi kalo emang kita udah deket ama pacar, udah tau busuk-busuknya, biasanya bakal cuek. Dan gw kemaren sampe ke tahap itu setelah 1 tahunan lebih pacaran, jadi 1 tahun sebelumnya? Iya, gw salting. Hahaha. Sampe capek itu si mantan bilang santai, gw tetap aja ga nyantai. Jadi ingat, dulu mantan pernah ke sekolah gw buat tanding basket, trus doi minta minum. Yaudah gw beliin, tapi nyuruh teman yang nganterin ke do'i soalnya banyak teman dia di situ, gw malu. Hihihihi. Cupu, asli cupu padahal udah kelas 2 SMA. Anak SMP udah pada gandeng-gandengan, gw nyamperin pacar aja malu. Ngakngakngak.

Masalah jomblo gw yang berkepanjangan ini, entahlah mau gw syukurin ato gimana. Kalo masalah pengen punya pacar sih pengen, tapi paling malas tuh pacaran trus nuntutnya banyak. Misalnya, harus sms tiap hari, harus nanyain dia udah makan atau belum, harus balas sms dia secepat mungkin, harus ada saat dia butuh, ga boleh terlalu dekat ama teman cowok, dll, dst, dsb, dan kawan-kawan. Faktanya gw adalah tipe yang suka tenggelam dalam dunia sendiri. Hehehee.

Misalnya gw lagi baca novel, aduh plis yah jangan marah kalo gw gak balas sms. Lagi kerja tugas, nonton, lagi bareng teman-teman ato keluarga, yah seperti itulah gw paling malas kalo harus di ganggu. Egois gak sih? Sebenarnya menurut gw gak, asal gw juga gak marah kalo di gituin.
Sifat gw yang kayak gini yang sering di protes ama mantan, alhasil dari awal-putus kata cuek ga pernah doi hapus dari gw, tertancap, terstempel, fix, gw cuek.
Padahal, doi ga tau aja tuh sejak pacaran ama dia, gw jadi jarang nonton kalopun nonton / baca, pasti di stop kalo udah di telp / sms, karena gw ngejaga perasaan dia, gak mau dia marah. Dan sejak saat itu pula, gw jadi gondok, giliran gw yang di cuekin. Bukan, bukan karena balas dendam, atau karena gw 'begitu' jadi dia juga harus 'begitu'. Kadang aneh aja, dia yang biasa ada jadi ga ada.
Btw, gw ngebahas dia itu jadi contoh yah. Bukan karena mau mengingat dia. Soalnya cuma hubungan ama dia yang bisa di jadiin contoh.

Sebenarnya inti dari pacaran menurut gw cuma belajar sabar, saling mengerti, ikhlas, apalagi yah? Udah lama nih ga pacaran, lupa poin-poinnya. Hal-hal seperti jalan dan having fun kan cuma pelengkap. Kalo having fun di jadiin poin utama sih, apa bedanya coba dengan temenan?

Lanjouutt
Kejombloan gw ini diperkuat dengan keinginan nyokap yang ngelarang gw pacaran. #TolongBaimYaAllah. Udah 19 ini woy, masih di larang-larang. Waktu SMA sih melanggar, tapi semenjak kuliah, gak tau kenapa gw jadi takut ama do'a nyokap bokap. Doa mereka itu jitu men, banyak yang terkabul. Gw masih bertahan di FK menurut lo kenapa coba, kalo bukan karena doa mereka? So, dari pada gw jadi batu, dan di ketawain adek-adek gw, yah sutralah jomblo.
Oh yah, teringat sesuatu. Pas kelas 3 SMA gw berulang kali bilang gini, “kalo udah putus ama do'i, gw malas pacaran. Tunggu S1 baru cari calon suami.” Najis, kayaknya omongan gw jadi nyata. Waktu itu ingat banged Reth langsung ngomong gini “Serius?? Nanti kalo udah lihat cowok cakep pasti ga bisa nolak”. Terus waktu itu gw jawab dengan tampang super duper serius, “Iya serius, gw nunggu di jodohin aja dah.HhHHAha”. Reth, “Pasrah bener~ hahahah”.

Jomblo itu sebenarnya enak lagi, ga ada yang mengganggu pikiran. Yang gak enak paling kalo ngeliatin orang pacaran, itu doang. Eh, satu lagi deng, kalo di gangguin ama anak-anak tentang status kita. Ya ampun, itu bawaannya pengen gw tampol yah mulutnya. Ira tuh paling girang kalo lagi bareng terus lagunya Dygta-Kesepian keputer. Bahagia banged hidupnya tuh bocah. Trus, Rais juga ga tau kenapa suka banged nyindir-nyindir status gw. Apalagi kalo di twitter ada soal berbau jomblo, cepet banged dah mention ke gw. Kalo Ira sih gw terima yah, tapi Rais? Wong dia jomblo juga. Bleeeekk ;p

Pertanyaan yang sering di tanyain salah satu teman gw kalo kita telponan, “Mang ga ada yang kamu suka Dhin?”. Suka? Naksir banyak. Seperti yang biasa gw bilang, gw gampang sekali naksir. Tapi naksir cowok-cowok itu sama dengan naksir Afgan, Pasha, Bang Dika, dll. Hanya itu. Tidak lebih, yah sekedar suka ngelihat doang.

Trus di tanya yang lebih dalam lagi, “Serius? Masa ga ada sih?”
Ok, gw akui akhirnya setelah 1,5 tahun di Makassar, setelah 1 tahun jomblo, ada yang bisa bikin gw tertarik. Falling in love? Tenang aja ma, belum sampe situ.
Kalo misalnya tahapnya begini : Naksir – Tertarik lebih dalam – Suka – Falling in love – Sayang – Love
Gw baru sampai tahap tertarik. Dan karena emang baru dua kali tertarik sama orang duluan, makanya baru sampe tahap ini aja gw udah uring-uringan. Hahahah.
Trus mikir lagi, yah mungkin gw lebih baik berstatus 'single' kalo tertarik ama orang aja bisa bikin gw jadi 'begini'. Begini gimana? Udahlah, ga usah tau lo. Hohaohohoo

Sebenarnya udah hampir 10 bulan, gw di pertemukan sama dia di sebuah organisasi, kita sama-sama mengikuti Oprec. Tapi baru sadar pas September / Oktober kemarin si Boss nyuruh masukin nama dia di pengurus bagian *tit*. Itu juga gw ngelihat sekilas doank, lagi sibuk dengan komputer soalnya. Abis itu, kita rapat perdana pengurus. Awalnya ga ada do'i, pas gw habis sholat tau-tau ada pemandangan bagus depan gw. Gw senyum-senyum ama Tami, dan Tami langsung membaca isi pikran gw, “Saya tau maksudmu Dhini”, Saya “Bagaimana?”, Tami “Lumayan”. Habis itu selesai. Seperti kebanyakan cowok yang gw taksir.
Sampe akhirnya kita di pertemukan dalam suatu kepanitian. Kita jadi sering berinteraksi, dia sering nyapa setiap kali kita ketemu, sering ngeluarin jokes-jokes yah walaupun sering garing tapi entah kenapa kedengaran lucu di telinga gw,  kadang berinteraksi di dunia maya juga.
Desember kemarin kepanitian itu selesai, dan gw langsung nyadarin diri sendiri untuk berhenti.
Kenapa? Karena mau berhenti aja. Karena gw males jadi 'begini' karena rasa ini, sumpah ga enak banged 'begini'. Untunglah gw punya kemampuan melupakan yg sangat baik. Hehehehe

So, inilah gw sekarang, masih jomblo. Jomblo tanpa gebetan. Jomblo tanpa secuilpun rasa ama makhluk yang namanya cowok.

Nah, Mama kan udah ngelarang pacaran, awas aja calon dari mama jelek. Minimal nih yah, harus berjas putih dengan tulisan hijau/merah. Maksimal, harus ber-peci putih (baca: Uztad). Huahahaha. Mangkak, mangkak. Padahal pake jilbab aja nggak.



Salam dari Cewek Jomblo Kece(nyami) ^^v

Saturday, January 15, 2011

Terima Kasih dan Selamat Ulang Tahun Sinovia :*

Sebenarnya agak telat sih, eh salah deng telat banged malah. Tapi ya sutralah, lebih baik telat dari pada nggak sama sekali.

Ulang tahun Sinovia yang memang bertepatan dengan malam tahun baru, menjadi sedikit kendala untuk mengumpulkan semua anggota Sinovia. Entah sudah berapa kali kita berganti tema Acara karena berbagai macam alasan yang gak gw ceritain disini. Intinya menurut gw dan beberapa teman-teman lainnya, untuk saat itu pilihan itulah yang terbaik. Walaupun tetap ga bisa datang semua, lumayanlah yang datang ternyata lebih dari target gw dan Kak Chimma.

Semoga di usia ke-20 ini, Sinovia semakin baik dalam segala hal kedepannya!!

Tolong yah ini kue bukan karpet kayak yang biasa Nini bilang. Kuenya mirip karpet Nenek gw.

So, di sini lah kami, Pizza Hut Ramayana menghabiskan waktu bersama...



Terima kasih buat semua bantuan teman-teman sampai akhirnya rangkaian acara ini selesai juga, mulai dari persiapan lomba menulis yang ribet, persiapan pameran, hari-H lomba menulis dan pameran, sampai hari-H ultah Sinovia.

Terima kasih buat Kak Ilma, yang dengan senang hati mencoret nama saya di anggota seksi Acara, menjadi Koor.Acara. Terima kasih banyak, saya banyak belajar dari acara ini, belajar bersabar, memahami sifat dan karakter orang lain, belajar bekerja sama dengan mereka, latihan rasa sakit di tolak di berbagai pihak (PD.3, senior bahkan teman sendiri), belajar banyak hal yang tidak bisa di sebutkan satu-satu. Makasih loh kak. Makasih juga udah banyak sekali membantu, sampai ikut bantu angkat meja. Ckckck.. Sc terbaik yang pernah saya lihat. (GOLLA). Hahhaha

Terima kasih buat Kak Chimma, pembantu umum terbaik sepanjang masa. Terima kasih sudah menjual diri di Kak.Tuty demi di cairkannya dana. Terima kasih mau ikut berpusing ria bersama kami setiap kali rapat, dan terima kasih mau mengganti tinta printer tiap kali habis. Hahahaha. Habis ini buka servis printer bisa kali kak.

Keluarga bahagia! Kak Ilma (Mama), Kak Chimma (Bapak), Saya (Anak imud). Piss ^^v

Buat Arni, pasangan duet mautku di acara. Makasih untuk kesabarannya yah sayang. Maaf sering lepas kontrol trus marah-marah, lupa kalo kamu juga sama pusingnya dengan saya. Seandainya orang lain, mungkin gw udah di marah-marahin balik kali. Untung Arni orangnya sabar. Makasih. Makasih untuk kerjasamanya selama hampir 2 bulan ini, kerjasama kepanitiaan dan kerjasama ngeceng pastinya. Hauahahauauaha. Tos dulu dong. Sayang lu ga datang pas hari-H, kalo gak nangis darah lu liat doi duduk manis di samping gw. HAHAHA

Buat Kak As'ad, kak Ryan, Kak Diyu, Kak Ugha, Kak Tika, Kak Akbar, Kak Naha dan kakak-kakak lainnya yang selalu bantuin kak As'ad di publikasi, terima kasih!! Bahkan ada yang bukan anak Sino juga ikutan. Wah makasih yah. Makasih juga kak As'ad, yang selalu siap sedia di suruh desain apa aja, hehe. Aduh, gimana dong kak, desain kita keren sih, gak ada yang bisa ngalahin, kalo kerja cepet pula. Jempol deh buat kak As'ad dan kesabarannya. Asli, penjilat abis gw. Heheheh

Buat Dina dan Tufa, yang selalu saya rong-rong untuk desain ini-itu, dekor koridor, dekor ruangan, ngurusin lomba mading, makasih. Makasih banged.
Buat Indah, yang buat film perjalanan Sinovia, tengkyuuuu. I really love it!!
Buat Yuka, yang nemenin sampe maghrib di sekret untuk mendata semua peserta di hari terakhir pengumpulah karya, ingat itu? Makasih yah.
Buat Resty dan Nani yang selalu sibuk ngurusin duit. Hihihi. Tengkyu, beibehh.
Buat Kak Andi.Ayu, Ana dan Yuri yang ngurusin surat. Maaf yah, kalo saya banyak maunya, banyak minta surat ini-itu. Makasih untuk pengertiannya.

Dina (jilbab merah), Yuka (jilbab coklat), Kak Tika (yang ga berjilbab selain saya tentunya)

Resty (Si penjual baju) bersama Calon PU TUNGGAL!!

Buat Kak Deni, makasih untuk kesabarannya menghadapi sy dan Arni yang suka minta perlengkapan macam-macam dan mendadak trus gak di kasih duit sama sekali, alias harus minjam. Hahahah. 1 moment yg bikin gw kagum, pas beres-beres selesai lomba dan pameran, gw ngelihat Kak Deni ngangkat alat-alat band sendirian ke mobilnya, padahal banyak cowok disitu, angkat sendiri dan tetap tersenyum, tidak mengeluh. Makasih kak.

Dwi (Calon PU TUNGGAL!!) dan Kak Deni (Koor. Perlengkapan Sinoversary :)

Buat Nisa, yang selalu marah karena menurut dia saya terlalu berkorban untuk acara ini. Makasih. Makasih untuk selalu mengingatkan bahwa seharusnya saya meminta bantuan. Tapi kepada siapa saya meminta bantuan, jika yang saya anggap teman dekatku saja tega meninggalkan saya kerja sendiri? Sama siapa? Makasih, membuat saya semakin yakin bahwa terkadang memang kita harus segera bertindak, tidak menunggu siapapun jika mau semua selesai. Dan bukan berarti teman yang tidak membantu itu, tidak peduli dengan kita. Mungkin kita yang harus mengerti bahwa mereka pasti punya masalah hidup sendiri yang tidak kita tahu.

Buat Rama, makasih karena selalu bertanya “Apa masalamu Dhini? Coba duduk dan kita bicara baik-baik, kasih tau saya apa yang kurang, kasih tau saya apa yang bisa saya bantu, kasih tau saya apa hasil rapat kemarin...” Makasih setidaknya kamu masih perduli dengan acara ini dan tidak membiarkan saya yang memberi sambutan ketua Panitia. Makasih.

Rama (Ketua Pantia) dan Kak Chimma (Pemimpin Umum)

Disini semua teriakin Rama buat suapin Kak Chimma, tapi kak Chimma malu-malu kucing. Katanya malu banyak orang. Jadi kalo ga ada orang, mau kak? Huahuahua

Dan makasih buat seluruh anggota keluarga kecil Sinovia, yang tidak bisa saya sebutkan satu-satu. Terima kasih dan maaf jika saya banyak salah 'picca' hehehe. Makasih, makasih, makasih :)

Potong kue :)

Ya Tuhan haruskah aku mengakui bahwa mereka keluargaku? Ok, Itu Tami dan Kiki

KELUARGA KECIL SINOVIA :D



NB : Mau posting foto-foto pas pameran dan lomba menulisnya. Tapi file fotonya gak ada di gw, gak bawa kamera men, kamera gw di pake buat dokumentasi pengkaderan 2010 T.T Lagian foto gw pas lomba juga dikit, dan pasti kuyu banged deh nih muka, secara lari kiri kanan, angkat ini itu, busseett.



Terakhir, Tengkyuuuu Sinovia :*
Dhini

Friday, January 14, 2011

Wandry yang Malang

Akhirnya setelah gw di bantai selama 6 bulan dengan Kardio, Neuro, Hema, Metodelogy Penelitian dan Filsafat, saat yang gw tunggu-tunggupun datang juga. LIBURAN yaiy!! Walaupun gw ga sesenang seharusnya. Kenapa? Karena di tengah-tengah liburan itu ada remedial. Jadi libur 2 minggu, terus remed 3 hari, trus libur lagi seminggu lebih. Jadinya liburan agak nanggung. Pulang kampung? Gag, seperti biasa gw gak pulang kampung. Gw udah kayak bang Toyib 2 kali lebaran gak pulang-pulang. Dan emang gw ga pernah berharap bakal pulang kampung sih.

So apa yang gw lakukan untuk mengisi liburan ini? Standar, seperti kebanyakan temen gw yang gak pulang kampung, yaitu melihara body. Makan-tidur-ol-tidur-makan-ol-makan-tidur. Begitu terus siklusnya, tapi yang gw heranin adalah body gw tetap gini-gini aja. 43. Nasib.

Beruntung gw punya teman-teman seperti Nini, Ira dan Nisa yang selama libur semangat banged ngampus. Faktanya adalah sejak libur, dari senin-kamis gw ngampus mulu! Biasanya sih ngampus, ngurusin KRS, atau kalo gak ngurusin something di BEM. Bagus juga sih ke Kampus terus, soalnya kalo ga kepala gw bisa pecah saking kebanyakan tidur. Hohohoho.

Di Kampus, nungguin KRS Online yang lola banged. Webcam dulu lah

Yang lucu adalah pas hari Selasa kemarin urusin KRS bareng Nini, Ira, Emi, dan Wandry. Sambil nungguin waktu ketemuan ama PA, kita berlima pergi makan dulu. Ira dari malam udah bilang mau ngejebak Wandry makan di Ayam Goreng Sulawesi trus mesanin doi satu potong ayam aja. Hahahah. Yah, tau sendirilah Ayam Goreng Sulawesi ukurannya kayak gimana, kecil banged. Di tambah emang Wandry yang kalo makan porsinya harus XL sesuai body.

Akhirnya diskusi dalam mobil, yang lainnya seperti biasa ngomongnya kalo di tanya mau makan apa? Pasti jawabannya “terserah”. Beda dengan gw kalo di tanyain, mau makan apa? Pasti jawabnya “Begini, sebenarnya udah lama gw denger tempat makan ini dan pengen nyoba bla..bla...bla...” Dan akhirnya mengeluarkan berbagai jurus merayu supaya mereka mau makan di tempat yang gw pengen cobain tersebut. Huahahah. Maap yah teman-teman, entah sejak kapan jiwa wisata kuliner tertancap dalam sanubari gw.

Akhirnya atas kesepakatan bersama, kita tiba di jalan Pattimura. Disitu ada Obonk, De Sushi, Ayam goreng sulawesi, Mie Awa. Sekilas Info, gw pernah ngerengek ama Ira dan Nini buat nyoba makan di Mie Awa. Dan setelah makan, kata mereka lebih enak Mie Titi. Jadi jelas tempat ini di coret. Sedangkan De Sushi? Hmm. Ga ada yang lulus kursus make sumpit di sini. Jadi di coret. Ayam goreng sulawesi? Aduh plis, baru 3 hari yang lalu dari sana tanpa Wandry pastinya, dan kalo Wandry makan di sana di pasti bakal ngamuk lihat porsinya. Dan Obonk... tidak ada alasan menolak tempat ini!! Jadi aku menang. ye.. ye.. ye... Akhirnya makan steak juga.

@Obonk


Pas udah selesai makan, Wandry yang pertama kali keluar, masang tampang Jahil “Aduh dompetku ketinggalan di Mobil” sambil jalan ke arah mobil, padahal jelas-jelas kunci mobil masih di meja. Goblok. Akting jelek. Dasar bilang aja gak mau bayar. Hahahha. Emang sih itu bocah udah dari kampus berulang kali nyolek Ira sambil masang tampang (sok) imud ngomong gini “Traktir dulue cewek”. Oh yah, lupa hari itu 11 January, dan itu hari 1 tahun jadian mereka. Masa hari jadian minta di traktir ama cewek sih? Parah tuh bocah, ga ada romantis-romantisnya.

Pas selesai bayar, kita keluar. Doi datang sok-sok nanyain struknya. Nini sebutin gitukan totalnya, terus doi ga percaya akhirnya Nini liatin struknya. Abis itu di bayarin deh ama dia. HAHahhaha. Jadi uang kami pun kembali. Dan entah mengapa, steaknya jadi terasa lebih enak, namanya juga makanan gratis.

Sebelum ngelanjutin berburu tanda tangan PA, kita sholat dulu di rumah Ira. Wandry tidur tuh depan TV, Emi kan ga sholat jadi bareng Wandry mulu, nonton TV. Kitanya gantian sholat. Pas udah selesai sholat semuanya, kan mau jalan lagi nih eh Wandry ijin pipis bentar. Nini ama Emi udah dibawah nungguin. Di situlah gw ngelihat Hp Wandry dan kunci mobil tergeletak di atas meja makan. Gw ambil Hpnya, gw kasih Ira suruh nyembunyiin. Kata Ira jangan dia, karena pasti di curigain. Terus gw mikir, kalo gw juga pasti di curigai. Jadi gw ngasih Emi. Dan Emi yang nyembunyiin. Turun dari tangga, doi udah komat-kamit nanyain hpnya. Dan dugaan gw tepat, do'i paling curiga ama gw.

Sampe di RS. Ibnu Sina tempat nungguin PA gw, do'i semakin stress dengan Hpnya yg gak ketemu-ketemu. Doi nyuruh Ira nelpon Hpnya, nah pas Ira mau nelpon ada tepon masuk dari No baru di Hp Ira, jadi Ira angkat terus ngasih Wandry buat bicara, ternyata suara di seberang itu cowok. Wandry pikir itu orang yang ngangkat telpon di Hpnya. Huahahaha. Doi makin yakin Hpnya hilang. Apalagi setelah geledah tas gw, ga ada Hp dia. Wandry semakin dan semakin gelisah, doi mau balik rumah Ira tapi PA gw gak datang-datang.

Wandry : Udah tinggalin aja Dhini disini, kita semua ke rumah Ira cari Hp. Dia pintar ji naik pete-pete.
Gw : *masang tampang bayi tak berdosa* Wandry plis dulue, sebentar lagi dokternya datang. Tunggu bentaaaar lagi.

Wandry ke mobilnya nyari Hp, gw larang Ira ngasih Hp dia. Karena bahaya kalo doi miskol terus tuh hape bunyi. Yap, Hp Wandry ada di tas laptop Emi di dalam mobil. Doi balik dari mobil dengan tampang depresi, Hpnya tidak ketemu.

Gw : Wandry kalo dalam Islam, biasanya kita nazar supaya keinginan kita terwujud. Nasar mi, apa kek supaya Hpmu kembali.

Wandry dengan polosnya : Saya nazar, kalo Hpku kembail saya trakir kalian terserah kalian mau makan dimana, karokean dimanaaa, terserah.

Gw, Emi, Nini, Ira : YEEEEEE *teriak girang lupa kalo lagi di RS*

Selesai, urusan gw dan PA kita pun balik ke Mobil. Gw suruh Emi keluarin Hp terus ngelempar di bawah Jok mobil Wandry yang lagi nyetir.

Nini : Ira miskol ki dulu tawwa, Hpnya wandry.
Ira : *miskol*

Tau-tau Player mobil Wandry yang lagi mutar Radio berubah bunyinya jadi suara dering Hp khas Nokia. Gw, Emi, Nini, Ira bengong. Kok bisa gitu? Terus ngakak.

Wandry : Itu tandanya hpnya ada di sini.

Gw, Emi, Nini, Ira : *sok sibuk nyari Hp*

Gw : Coba angkat pantatmu Wandry, mungin kau duduki. Coba kau Ira, pantatmu. *akting gw yang paling mantep*

Wandry juga jadi sibuk nyariin Hpnya padahal doi sambil nyetir.

Nini : Udah minggir dulu deh, cari Hp. Nanti kecelakaan.

Wandry pun minggirin. Ira miskol lagi. Tapi karena player Wandry ikut bunyi kalo Hpnya di Miskol, jadi susah nyari Hpnya. Soalnya gak tau asal bunyi Hp dari mana. Irapun matiin tuh player. Jadi pas di Miskol, Hp Wandry doank yang bunyi.

Gw : Kayaknya di sekitar tempat duduk Wandry deh *sok serius*
Wandry : *turun dari mobil, nengok kolong di bawah jok mobil, tersenyum puas*
Gw, Nini, Ira, Emi : Yeeee!! Jadi karokean yeee!! *teriak, joget-joget*

Wandry cuma senyum-senyum.
Wandry : Liatko mukanya Dhini paling serius cari Hp, sampe di pantatku, mau sekali di traktir”
Gw : Bodo yah, yang penting di trakir. Nazar itu harus di tepati. Dimana yah bagusnya E-club mo ada nilainya. Tapi nda pernah ka di Inul Vista, ada ji juga nilainya, ayokmi coba-coba di Inul Vista.

Wandry cuma diam. Sialan.

Trus pas di perempatan antara belokan Boulevard, terus Pettarani, atau mutar dan mulangin gw ama Nini ke rumah, kita diem aja, sambil nebak Wandry bakal milih yang mana. Dan ternyata dia belok kiri ke Boulevard, suasana diam di mobil tiba-tiba...

Ira : Ye, belok kiri!!! Yuhuuuuuu.

Endingnya kita di trakir di Eclub.

Menunggu kamar yang kosong :D



Show time!!!!


Faktanya, Emi paling menguasai mic!!
 
Mdedeh, pasangan duet paling gila, paling tereak-tereak. Sayang tidak pernah dapat 100. Ems justru dapat 100 pas duet ama gw. hahahhaha

Wandry keluar dengan perasaan kecewa karena dia satu-satunya orang yang tidak berhasil dapat nilai 100. Hhahahaah. Padahal dia udah milih pasangan duet terbaik, yaitu Emi Sumardin. Tapi tetap tidak berhasil. Trus mukanya shock berat pas ngelihat nilai gw 90 pas nyanyi seorang diri karena gak ada yang tau lagunya Maliq-Pilihanku.

Wandry : Deh, sumpahmi jeleknya lagi suaramu. Kenapa bisa 90??

Maaf yah, suara gw cempreng-cempreng basah gini masa di bilang jelek? Wooooo. Belum tau lu, kalo Ahmad Dhani denger suara gw, udah di ajakin rekaman. Oh yah, btw kemaren pas karokeankan gw lagi sakit tenggorokan, dan besoknya langsung sembuh. Serius. Gw juga heran.


Selesai sudah shownya. Sambil nungguin pace Wandry bayar tagihan, foto lagi, webcam lagi!! :p



Sampe saat ini gw juga gak ngerti tuh bocah sadar ga yah di kerjain 4 Ciwek Galau? Hahahah. Serius gw sebagai otak dari penjebakan ini, gak punya niat untuk menjebak dia untuk nraktir kita. Gw cuma iseng doang, pas gw nyuruh dia nazar juga iseng doang, gw awalnya mau dia nazar puasa. Tapi emang Wandry geblek, malah nazar nraktir. Huahahaha. Tengkyu yah Wandry dan maaf udah jahil.
Anyway, “Selamat 1 tahun buat kalian, pasangan tergalau, terlabil, teraneh sejagat raya” (backsound: 11 Januari-Gigi)

Ya sudahlah sekian cerita liburan gw yang gak jelas. Rencananya, sisa libur seminngu sebelum Remed gw bakal belajar. Trus abis itu Remed. Nah abis itukan libur lagi, masa gw kembali ke rutinitas, makan-ol-tidur-makan-ol-tidur?? Duh plis deh Mama Etta, anakmu ini butuh liburan. Ga ada tawaran apa kek gitu?? *masang tampang memelas*


Salam gaul dari anak cupu :D
Dhini

Monday, January 03, 2011

F.R.I.N.I.D.Y.A

Gw di suruh ngeblog dg menggunakan Tema, sama sahabat gw. Yah berhubung isi postingan gw selalu geje and gag karu2an akhirnya sobat gw maksa gw posting dg rapi.walopun keknya blom bs rapi deh..hahaha.
Yak... Dan sekarang Gw memilih ngambil tema FRINIDYA.
Kenapa gw memilih menggunakan tema frinidya???
alesannya adalah
Karena Dy sahabat gw..
Bukan berarti sahabat gw hanya dy.
Nenek lampir jg sahabat gw.
Ada juga luluna,,
Tapi gw lebih tau lg seluk beluk sahabat gw yg satu ini.haha.

Dy lahir 31 agustus 1991.
Gw lebih tua 20 hari...
Tapi dy jaoh lebih dewasa drpd gw..
Tapi kalo dy udah mulai labil, kelakuannya gak jauh beda dari gw.hahaha.
Walaupun sekarang dy di makassar en gw di malang, gw selalu merasa dy masih dekat dg gw.
Bayangin aja. Gw sama dy dr dulu smp sekarang hobby telponan.
walopun jarak jingkal atopun sudah dipisahkan oleh beberapa pulau gw selalu merasa dekat dg dy.
kalau lagi galau dy akan tiba2 menelpon gw.
Ato terkadang dy sms hanya untuk menanyakan "bagus ato gak kalo dy potong rambut?"
Ato sekedar nanya gmn pendapat gw kalo dy mw liad RADITYA DIKA or AFGAN seorang diri tanpa siapapun karna gag ada seorangpun yg bs diajaknya menggila padahal dy dalam keadaan sibuk yg bukan main..
Dia sekarang anak BEM, padahal dr awal gw dah blg kalo anak BEM sibuk.
Kadang dy menggalau kalau banyak banged kepanitiannya. Dan gw? Gw pasti nyalah2in dy.hahaha.
Dan dy udah bertekad kagak akan mau di perbudak lg.haha.
Tp dengan sifatnya yang susah nolak en gag pengen semuanya gag sempurna gw yakin dy akan tetap di perbudak.hahaha.
dan akhir2 ini dy selalu menggalau tentang si cowo. Anggap aja si A.
Hahaha. Cakep siih menurut gw. Tp menurut nenek lampir kagak. Karna mungkin bukan seleranya.
dan dono kalo udah suka cowok dy bs kikuk setengah mampus.Haha..

dy itu awal kenal doang yg diem tapi sebenernya dia GILA.hahaha,,
Jadi kalo awal mengenalnya pasti ngangep dy jutek. Sok kul*kulkas kalee*.
Tapi sebenarnya dy gak seperti itu,,haha.
Dan kalo baru mengenalnya jangan sakit hati dg omongannya yg pedas*klo gw mah dah kebal*hahaha..
Sekian cerita tentang sahabat saya yang satu ini.hahaha...
Miss u bebeh...hahaha,,

... VIVI ...

Pages