There was an error in this gadget

Friday, January 14, 2011

Wandry yang Malang

Akhirnya setelah gw di bantai selama 6 bulan dengan Kardio, Neuro, Hema, Metodelogy Penelitian dan Filsafat, saat yang gw tunggu-tunggupun datang juga. LIBURAN yaiy!! Walaupun gw ga sesenang seharusnya. Kenapa? Karena di tengah-tengah liburan itu ada remedial. Jadi libur 2 minggu, terus remed 3 hari, trus libur lagi seminggu lebih. Jadinya liburan agak nanggung. Pulang kampung? Gag, seperti biasa gw gak pulang kampung. Gw udah kayak bang Toyib 2 kali lebaran gak pulang-pulang. Dan emang gw ga pernah berharap bakal pulang kampung sih.

So apa yang gw lakukan untuk mengisi liburan ini? Standar, seperti kebanyakan temen gw yang gak pulang kampung, yaitu melihara body. Makan-tidur-ol-tidur-makan-ol-makan-tidur. Begitu terus siklusnya, tapi yang gw heranin adalah body gw tetap gini-gini aja. 43. Nasib.

Beruntung gw punya teman-teman seperti Nini, Ira dan Nisa yang selama libur semangat banged ngampus. Faktanya adalah sejak libur, dari senin-kamis gw ngampus mulu! Biasanya sih ngampus, ngurusin KRS, atau kalo gak ngurusin something di BEM. Bagus juga sih ke Kampus terus, soalnya kalo ga kepala gw bisa pecah saking kebanyakan tidur. Hohohoho.

Di Kampus, nungguin KRS Online yang lola banged. Webcam dulu lah

Yang lucu adalah pas hari Selasa kemarin urusin KRS bareng Nini, Ira, Emi, dan Wandry. Sambil nungguin waktu ketemuan ama PA, kita berlima pergi makan dulu. Ira dari malam udah bilang mau ngejebak Wandry makan di Ayam Goreng Sulawesi trus mesanin doi satu potong ayam aja. Hahahah. Yah, tau sendirilah Ayam Goreng Sulawesi ukurannya kayak gimana, kecil banged. Di tambah emang Wandry yang kalo makan porsinya harus XL sesuai body.

Akhirnya diskusi dalam mobil, yang lainnya seperti biasa ngomongnya kalo di tanya mau makan apa? Pasti jawabannya “terserah”. Beda dengan gw kalo di tanyain, mau makan apa? Pasti jawabnya “Begini, sebenarnya udah lama gw denger tempat makan ini dan pengen nyoba bla..bla...bla...” Dan akhirnya mengeluarkan berbagai jurus merayu supaya mereka mau makan di tempat yang gw pengen cobain tersebut. Huahahah. Maap yah teman-teman, entah sejak kapan jiwa wisata kuliner tertancap dalam sanubari gw.

Akhirnya atas kesepakatan bersama, kita tiba di jalan Pattimura. Disitu ada Obonk, De Sushi, Ayam goreng sulawesi, Mie Awa. Sekilas Info, gw pernah ngerengek ama Ira dan Nini buat nyoba makan di Mie Awa. Dan setelah makan, kata mereka lebih enak Mie Titi. Jadi jelas tempat ini di coret. Sedangkan De Sushi? Hmm. Ga ada yang lulus kursus make sumpit di sini. Jadi di coret. Ayam goreng sulawesi? Aduh plis, baru 3 hari yang lalu dari sana tanpa Wandry pastinya, dan kalo Wandry makan di sana di pasti bakal ngamuk lihat porsinya. Dan Obonk... tidak ada alasan menolak tempat ini!! Jadi aku menang. ye.. ye.. ye... Akhirnya makan steak juga.

@Obonk


Pas udah selesai makan, Wandry yang pertama kali keluar, masang tampang Jahil “Aduh dompetku ketinggalan di Mobil” sambil jalan ke arah mobil, padahal jelas-jelas kunci mobil masih di meja. Goblok. Akting jelek. Dasar bilang aja gak mau bayar. Hahahha. Emang sih itu bocah udah dari kampus berulang kali nyolek Ira sambil masang tampang (sok) imud ngomong gini “Traktir dulue cewek”. Oh yah, lupa hari itu 11 January, dan itu hari 1 tahun jadian mereka. Masa hari jadian minta di traktir ama cewek sih? Parah tuh bocah, ga ada romantis-romantisnya.

Pas selesai bayar, kita keluar. Doi datang sok-sok nanyain struknya. Nini sebutin gitukan totalnya, terus doi ga percaya akhirnya Nini liatin struknya. Abis itu di bayarin deh ama dia. HAHahhaha. Jadi uang kami pun kembali. Dan entah mengapa, steaknya jadi terasa lebih enak, namanya juga makanan gratis.

Sebelum ngelanjutin berburu tanda tangan PA, kita sholat dulu di rumah Ira. Wandry tidur tuh depan TV, Emi kan ga sholat jadi bareng Wandry mulu, nonton TV. Kitanya gantian sholat. Pas udah selesai sholat semuanya, kan mau jalan lagi nih eh Wandry ijin pipis bentar. Nini ama Emi udah dibawah nungguin. Di situlah gw ngelihat Hp Wandry dan kunci mobil tergeletak di atas meja makan. Gw ambil Hpnya, gw kasih Ira suruh nyembunyiin. Kata Ira jangan dia, karena pasti di curigain. Terus gw mikir, kalo gw juga pasti di curigai. Jadi gw ngasih Emi. Dan Emi yang nyembunyiin. Turun dari tangga, doi udah komat-kamit nanyain hpnya. Dan dugaan gw tepat, do'i paling curiga ama gw.

Sampe di RS. Ibnu Sina tempat nungguin PA gw, do'i semakin stress dengan Hpnya yg gak ketemu-ketemu. Doi nyuruh Ira nelpon Hpnya, nah pas Ira mau nelpon ada tepon masuk dari No baru di Hp Ira, jadi Ira angkat terus ngasih Wandry buat bicara, ternyata suara di seberang itu cowok. Wandry pikir itu orang yang ngangkat telpon di Hpnya. Huahahaha. Doi makin yakin Hpnya hilang. Apalagi setelah geledah tas gw, ga ada Hp dia. Wandry semakin dan semakin gelisah, doi mau balik rumah Ira tapi PA gw gak datang-datang.

Wandry : Udah tinggalin aja Dhini disini, kita semua ke rumah Ira cari Hp. Dia pintar ji naik pete-pete.
Gw : *masang tampang bayi tak berdosa* Wandry plis dulue, sebentar lagi dokternya datang. Tunggu bentaaaar lagi.

Wandry ke mobilnya nyari Hp, gw larang Ira ngasih Hp dia. Karena bahaya kalo doi miskol terus tuh hape bunyi. Yap, Hp Wandry ada di tas laptop Emi di dalam mobil. Doi balik dari mobil dengan tampang depresi, Hpnya tidak ketemu.

Gw : Wandry kalo dalam Islam, biasanya kita nazar supaya keinginan kita terwujud. Nasar mi, apa kek supaya Hpmu kembali.

Wandry dengan polosnya : Saya nazar, kalo Hpku kembail saya trakir kalian terserah kalian mau makan dimana, karokean dimanaaa, terserah.

Gw, Emi, Nini, Ira : YEEEEEE *teriak girang lupa kalo lagi di RS*

Selesai, urusan gw dan PA kita pun balik ke Mobil. Gw suruh Emi keluarin Hp terus ngelempar di bawah Jok mobil Wandry yang lagi nyetir.

Nini : Ira miskol ki dulu tawwa, Hpnya wandry.
Ira : *miskol*

Tau-tau Player mobil Wandry yang lagi mutar Radio berubah bunyinya jadi suara dering Hp khas Nokia. Gw, Emi, Nini, Ira bengong. Kok bisa gitu? Terus ngakak.

Wandry : Itu tandanya hpnya ada di sini.

Gw, Emi, Nini, Ira : *sok sibuk nyari Hp*

Gw : Coba angkat pantatmu Wandry, mungin kau duduki. Coba kau Ira, pantatmu. *akting gw yang paling mantep*

Wandry juga jadi sibuk nyariin Hpnya padahal doi sambil nyetir.

Nini : Udah minggir dulu deh, cari Hp. Nanti kecelakaan.

Wandry pun minggirin. Ira miskol lagi. Tapi karena player Wandry ikut bunyi kalo Hpnya di Miskol, jadi susah nyari Hpnya. Soalnya gak tau asal bunyi Hp dari mana. Irapun matiin tuh player. Jadi pas di Miskol, Hp Wandry doank yang bunyi.

Gw : Kayaknya di sekitar tempat duduk Wandry deh *sok serius*
Wandry : *turun dari mobil, nengok kolong di bawah jok mobil, tersenyum puas*
Gw, Nini, Ira, Emi : Yeeee!! Jadi karokean yeee!! *teriak, joget-joget*

Wandry cuma senyum-senyum.
Wandry : Liatko mukanya Dhini paling serius cari Hp, sampe di pantatku, mau sekali di traktir”
Gw : Bodo yah, yang penting di trakir. Nazar itu harus di tepati. Dimana yah bagusnya E-club mo ada nilainya. Tapi nda pernah ka di Inul Vista, ada ji juga nilainya, ayokmi coba-coba di Inul Vista.

Wandry cuma diam. Sialan.

Trus pas di perempatan antara belokan Boulevard, terus Pettarani, atau mutar dan mulangin gw ama Nini ke rumah, kita diem aja, sambil nebak Wandry bakal milih yang mana. Dan ternyata dia belok kiri ke Boulevard, suasana diam di mobil tiba-tiba...

Ira : Ye, belok kiri!!! Yuhuuuuuu.

Endingnya kita di trakir di Eclub.

Menunggu kamar yang kosong :D



Show time!!!!


Faktanya, Emi paling menguasai mic!!
 
Mdedeh, pasangan duet paling gila, paling tereak-tereak. Sayang tidak pernah dapat 100. Ems justru dapat 100 pas duet ama gw. hahahhaha

Wandry keluar dengan perasaan kecewa karena dia satu-satunya orang yang tidak berhasil dapat nilai 100. Hhahahaah. Padahal dia udah milih pasangan duet terbaik, yaitu Emi Sumardin. Tapi tetap tidak berhasil. Trus mukanya shock berat pas ngelihat nilai gw 90 pas nyanyi seorang diri karena gak ada yang tau lagunya Maliq-Pilihanku.

Wandry : Deh, sumpahmi jeleknya lagi suaramu. Kenapa bisa 90??

Maaf yah, suara gw cempreng-cempreng basah gini masa di bilang jelek? Wooooo. Belum tau lu, kalo Ahmad Dhani denger suara gw, udah di ajakin rekaman. Oh yah, btw kemaren pas karokeankan gw lagi sakit tenggorokan, dan besoknya langsung sembuh. Serius. Gw juga heran.


Selesai sudah shownya. Sambil nungguin pace Wandry bayar tagihan, foto lagi, webcam lagi!! :p



Sampe saat ini gw juga gak ngerti tuh bocah sadar ga yah di kerjain 4 Ciwek Galau? Hahahah. Serius gw sebagai otak dari penjebakan ini, gak punya niat untuk menjebak dia untuk nraktir kita. Gw cuma iseng doang, pas gw nyuruh dia nazar juga iseng doang, gw awalnya mau dia nazar puasa. Tapi emang Wandry geblek, malah nazar nraktir. Huahahaha. Tengkyu yah Wandry dan maaf udah jahil.
Anyway, “Selamat 1 tahun buat kalian, pasangan tergalau, terlabil, teraneh sejagat raya” (backsound: 11 Januari-Gigi)

Ya sudahlah sekian cerita liburan gw yang gak jelas. Rencananya, sisa libur seminngu sebelum Remed gw bakal belajar. Trus abis itu Remed. Nah abis itukan libur lagi, masa gw kembali ke rutinitas, makan-ol-tidur-makan-ol-tidur?? Duh plis deh Mama Etta, anakmu ini butuh liburan. Ga ada tawaran apa kek gitu?? *masang tampang memelas*


Salam gaul dari anak cupu :D
Dhini

No comments:

Post a Comment

Pages