There was an error in this gadget

Wednesday, January 26, 2011

Status : Jomblo

Minggu, 16 Jan 2011

Di Makassar lagi musim hujan coy, kalo begini jadi ingat masa-masa hujan-hujanan pas di SMA bareng anak-anak. Ingat masa SMA, jadi ingat do'i, ingat masa pacaran. Ingat masa pacaran jadi pengen nulis soal pacar-pacaran, huhaahahaha. Alesan banged yah, bilang aja mau nulis pacar-pacaran pake dimulai dengan alasan hujan segala. Hohoho.

Gw setiap kali blogwalking terus pas postingan mereka tentang cinta-cintaan. Bawaannya gimanaa gitu, yeah bisa di bilang mupeng sih. Jadi pengen punya cowok. Sebenarnya yang paling gw rindukan dari punya cowok adalah di traktir makan. Buakakakak. Secara pacar yang dulu, ngebanjirin dengan berbagai macam makanan. Masa yang sekarang nraktir gw, pacarnya si Ira mulu? Kan kasihan Wandry. Hahaha. Ga deng becanda, yang gw kangenin paling berbagi ceritanya doank, soalnya gw itu cerewet, suka punya banyak pertanyaan aneh dan seneng banged denger cerita orang lain, makanya gw butuh teman buat sharing cerita gitu. Selain itu kadang cuma pengen punya temen jalan aja, makanya kadang mupeng kalo jalan di Mall terus ngelihat couple-couple itu, huaaa. Paling malas tuh ke Mall pas malam minggu, bikin sakit hati tau nggak.

Oh iya gw juga bersyukur di angkatan 09, yang pacaran sekelas / seangkatan itu bisa di hitung dengan jari, malah banyak yang udah putus. Coba gw angkatan 08, beuhhh... Bisa panas tiap hari ngelihat orang pacaran. Ckckck. Masalah pacaran seangkatan / sekelas, hal yang paling gw hindarin dari jaman SMP!! Menurut gw, banyakan ruginya dari pada untungnya. Misalnya nih yah, pas kita maba kemaren, mau curhat tentang di siksa senior, lah dia juga di siksa dengan cara yang sama. Mau minta dibantuin kerja tugas, lah dia juga punya tugas, sama lagi. Kalo ada masalah di kampus ama dosen, aduh malunya itu loh. Apalagi kalo se-grup tutorial? Huwaaa. Bubar deh, diem sepanjang kelas, salting.

Setiap orang sih beda-beda yah. Itu sih menurut gw yang super cupu ini. Pacaran aja, baru 2 kali. Yang serius baru sekali. Cupu kan? So, omongan gw sebenarnya ga bisa di jadiin refrensi.
Tapi kalo emang kita udah deket ama pacar, udah tau busuk-busuknya, biasanya bakal cuek. Dan gw kemaren sampe ke tahap itu setelah 1 tahunan lebih pacaran, jadi 1 tahun sebelumnya? Iya, gw salting. Hahaha. Sampe capek itu si mantan bilang santai, gw tetap aja ga nyantai. Jadi ingat, dulu mantan pernah ke sekolah gw buat tanding basket, trus doi minta minum. Yaudah gw beliin, tapi nyuruh teman yang nganterin ke do'i soalnya banyak teman dia di situ, gw malu. Hihihihi. Cupu, asli cupu padahal udah kelas 2 SMA. Anak SMP udah pada gandeng-gandengan, gw nyamperin pacar aja malu. Ngakngakngak.

Masalah jomblo gw yang berkepanjangan ini, entahlah mau gw syukurin ato gimana. Kalo masalah pengen punya pacar sih pengen, tapi paling malas tuh pacaran trus nuntutnya banyak. Misalnya, harus sms tiap hari, harus nanyain dia udah makan atau belum, harus balas sms dia secepat mungkin, harus ada saat dia butuh, ga boleh terlalu dekat ama teman cowok, dll, dst, dsb, dan kawan-kawan. Faktanya gw adalah tipe yang suka tenggelam dalam dunia sendiri. Hehehee.

Misalnya gw lagi baca novel, aduh plis yah jangan marah kalo gw gak balas sms. Lagi kerja tugas, nonton, lagi bareng teman-teman ato keluarga, yah seperti itulah gw paling malas kalo harus di ganggu. Egois gak sih? Sebenarnya menurut gw gak, asal gw juga gak marah kalo di gituin.
Sifat gw yang kayak gini yang sering di protes ama mantan, alhasil dari awal-putus kata cuek ga pernah doi hapus dari gw, tertancap, terstempel, fix, gw cuek.
Padahal, doi ga tau aja tuh sejak pacaran ama dia, gw jadi jarang nonton kalopun nonton / baca, pasti di stop kalo udah di telp / sms, karena gw ngejaga perasaan dia, gak mau dia marah. Dan sejak saat itu pula, gw jadi gondok, giliran gw yang di cuekin. Bukan, bukan karena balas dendam, atau karena gw 'begitu' jadi dia juga harus 'begitu'. Kadang aneh aja, dia yang biasa ada jadi ga ada.
Btw, gw ngebahas dia itu jadi contoh yah. Bukan karena mau mengingat dia. Soalnya cuma hubungan ama dia yang bisa di jadiin contoh.

Sebenarnya inti dari pacaran menurut gw cuma belajar sabar, saling mengerti, ikhlas, apalagi yah? Udah lama nih ga pacaran, lupa poin-poinnya. Hal-hal seperti jalan dan having fun kan cuma pelengkap. Kalo having fun di jadiin poin utama sih, apa bedanya coba dengan temenan?

Lanjouutt
Kejombloan gw ini diperkuat dengan keinginan nyokap yang ngelarang gw pacaran. #TolongBaimYaAllah. Udah 19 ini woy, masih di larang-larang. Waktu SMA sih melanggar, tapi semenjak kuliah, gak tau kenapa gw jadi takut ama do'a nyokap bokap. Doa mereka itu jitu men, banyak yang terkabul. Gw masih bertahan di FK menurut lo kenapa coba, kalo bukan karena doa mereka? So, dari pada gw jadi batu, dan di ketawain adek-adek gw, yah sutralah jomblo.
Oh yah, teringat sesuatu. Pas kelas 3 SMA gw berulang kali bilang gini, “kalo udah putus ama do'i, gw malas pacaran. Tunggu S1 baru cari calon suami.” Najis, kayaknya omongan gw jadi nyata. Waktu itu ingat banged Reth langsung ngomong gini “Serius?? Nanti kalo udah lihat cowok cakep pasti ga bisa nolak”. Terus waktu itu gw jawab dengan tampang super duper serius, “Iya serius, gw nunggu di jodohin aja dah.HhHHAha”. Reth, “Pasrah bener~ hahahah”.

Jomblo itu sebenarnya enak lagi, ga ada yang mengganggu pikiran. Yang gak enak paling kalo ngeliatin orang pacaran, itu doang. Eh, satu lagi deng, kalo di gangguin ama anak-anak tentang status kita. Ya ampun, itu bawaannya pengen gw tampol yah mulutnya. Ira tuh paling girang kalo lagi bareng terus lagunya Dygta-Kesepian keputer. Bahagia banged hidupnya tuh bocah. Trus, Rais juga ga tau kenapa suka banged nyindir-nyindir status gw. Apalagi kalo di twitter ada soal berbau jomblo, cepet banged dah mention ke gw. Kalo Ira sih gw terima yah, tapi Rais? Wong dia jomblo juga. Bleeeekk ;p

Pertanyaan yang sering di tanyain salah satu teman gw kalo kita telponan, “Mang ga ada yang kamu suka Dhin?”. Suka? Naksir banyak. Seperti yang biasa gw bilang, gw gampang sekali naksir. Tapi naksir cowok-cowok itu sama dengan naksir Afgan, Pasha, Bang Dika, dll. Hanya itu. Tidak lebih, yah sekedar suka ngelihat doang.

Trus di tanya yang lebih dalam lagi, “Serius? Masa ga ada sih?”
Ok, gw akui akhirnya setelah 1,5 tahun di Makassar, setelah 1 tahun jomblo, ada yang bisa bikin gw tertarik. Falling in love? Tenang aja ma, belum sampe situ.
Kalo misalnya tahapnya begini : Naksir – Tertarik lebih dalam – Suka – Falling in love – Sayang – Love
Gw baru sampai tahap tertarik. Dan karena emang baru dua kali tertarik sama orang duluan, makanya baru sampe tahap ini aja gw udah uring-uringan. Hahahah.
Trus mikir lagi, yah mungkin gw lebih baik berstatus 'single' kalo tertarik ama orang aja bisa bikin gw jadi 'begini'. Begini gimana? Udahlah, ga usah tau lo. Hohaohohoo

Sebenarnya udah hampir 10 bulan, gw di pertemukan sama dia di sebuah organisasi, kita sama-sama mengikuti Oprec. Tapi baru sadar pas September / Oktober kemarin si Boss nyuruh masukin nama dia di pengurus bagian *tit*. Itu juga gw ngelihat sekilas doank, lagi sibuk dengan komputer soalnya. Abis itu, kita rapat perdana pengurus. Awalnya ga ada do'i, pas gw habis sholat tau-tau ada pemandangan bagus depan gw. Gw senyum-senyum ama Tami, dan Tami langsung membaca isi pikran gw, “Saya tau maksudmu Dhini”, Saya “Bagaimana?”, Tami “Lumayan”. Habis itu selesai. Seperti kebanyakan cowok yang gw taksir.
Sampe akhirnya kita di pertemukan dalam suatu kepanitian. Kita jadi sering berinteraksi, dia sering nyapa setiap kali kita ketemu, sering ngeluarin jokes-jokes yah walaupun sering garing tapi entah kenapa kedengaran lucu di telinga gw,  kadang berinteraksi di dunia maya juga.
Desember kemarin kepanitian itu selesai, dan gw langsung nyadarin diri sendiri untuk berhenti.
Kenapa? Karena mau berhenti aja. Karena gw males jadi 'begini' karena rasa ini, sumpah ga enak banged 'begini'. Untunglah gw punya kemampuan melupakan yg sangat baik. Hehehehe

So, inilah gw sekarang, masih jomblo. Jomblo tanpa gebetan. Jomblo tanpa secuilpun rasa ama makhluk yang namanya cowok.

Nah, Mama kan udah ngelarang pacaran, awas aja calon dari mama jelek. Minimal nih yah, harus berjas putih dengan tulisan hijau/merah. Maksimal, harus ber-peci putih (baca: Uztad). Huahahaha. Mangkak, mangkak. Padahal pake jilbab aja nggak.



Salam dari Cewek Jomblo Kece(nyami) ^^v

1 comment:

  1. numpang komen
    masih mending 19 tahun 2 kali pacaran
    saya, 23 tahun belum sekalipun rasakan
    masih mending jomblo 1,5 tahun dari pada 23 tahun

    ReplyDelete

Pages