There was an error in this gadget

Thursday, March 29, 2012

Kami Bukan Teman Geng ;p

Membentuk suatu kelompok baik secara resmi/ formal seperti sebuah organisasi ataupun sekedar geng sebenarnya hal yang biasa dan lumrah, itu terjadi secara alamiah. Begitu pula di fakultas kedokteran, salah satu teman pernah menanyakan kepada saya dan Nini, "apa nama gengmu?" Hah? Geng? Sepertinya di post sebelum-sebelumnya saya pernah menulis, bahwa saya tidak suka nge-geng, rasanya terlalu gaul. Haha. Dan itu pula jawabanku untuk orang yang bertanya. Terus ada juga yang bertanya "Jadi apa namanya kalo bukan geng? Padahal kalian selalu sama-sama?". Kami nyambung kalo ngobrol, selalu sama-sama? Sering sama-sama lebih tepatnya.

Kita pernah ngebahas ini, dan sepakat bahwa kita bukan teman segeng. hahahah. Yup, kami semua entah mengapa sama-sama gak suka mendengar sebutan geng. Geng itu seperti mengikat, padahal kami sering sama-sama bukan karena ikatan nama tapi karena cocok. Dan sebuah ikatan bikin seseorang gak bebas, sedangkan kami sangat bebas bergaul dengan sapa saja. Begitu pula sebaliknya, semua bebas masuk dan bergaul dengan kami. Makanya jangan heran, kalau ada salah satu yang ulang tahun, pasti ada aja orang lain diantara kami. Karena kami tidak eksklusif dan menutup diri. Nah, yang lucu seperti kalo ada yang ultah trus manggil teman-teman buat makan-makan trus misalnya si Iki manggil si-B padahal Emi gak suka banged sama si-B, tapi yah Emi harus ngehargain Iki dan nerima mesti gabung ama si-B. Hahhaha. Ini cuma contoh, kurang lebih seperti itu.

Ah, gak usah banyak cincong mari kenalan sama mereka. 

Mulai dari atas, kiri ke kanan. Nini, Nisa, Emi.
Di bawah, dari kiri ke kanan, Rizki, Ira, Dhini kyut.

Me and Nini. Duh foto belum berjilbab. Maklum yah bukan tipe narsis (uhuk) jadi gak update fotonya. Jadi bakal banyak nampilin foto lama.

Duh, Nini lagi. Udah pada kenal kan yah? Sahabat saya dari TK bahkan sebenarnya kami masih keluarga. Nini ini ibunya anak-anak, kalo belajar dia yang ngeprint-ngeprint soal, dulu jamannya masih ada laporan dan tugas pendahuluan, pasti Nini yang buatin sampul tanpa di minta. Rajin ye. Nini orangnya simpel, gak suka ribet dan sangat doyan makan bakso. Nini itu kalo pergi makan, gak jauh-jauh dari 3 menu, ayam, bakso, nasi goreng, itu aja di putar terus. ahahahaha.

Nini sering di sebut cewek tangguh karena doi sedang menjalani LDR, bayangin dia dengan pacarnya udah 5 tahun, dan lebih banyak waktu LDRnya dari pada pas bareng-barengnya. Huaaa *peluk Nini*. Mesti terlihat tegar, dia sebenarnya galau. Dulu dia sering banget nge-galau di facebook. Salah satu kejadian lucu, kita tuh lagi bareng-bareng kuliah dan dia tampak baik-baik aja. Nah pas selesai kuliah, Emi cek Fb kan terus lihat statusnya Nini "Ombak keras" beberapa menit yang lalu.

Emi : Wuitsss teman lu galau, Dhin.
Dhini : Huahahahhaha, Nek dari pantai mana lu?

Sejak saat itu Nini sering diganggu dengan sebutan Ombak.
Pas valentine..
"Coklat dari Abang Ipul tidak ada, soalnya ombak keras jadi gak nyampe-nyampe"
Tega.

Dan mereka sering kali nyuruh gue buat nanyain, "Nini galau kenapa?". Yah, biasanya sih gue jawab, ntar dia juga cerita kalo mau cerita. Hehe kadang gue mesti pancing-pancing juga sih baru bisa buka mulut dia. Obat galau Nini ada 2, Abang Ipul dan Anugra (Anu gratis) haha, iya kan nek? ;p

Berikutnya Nisa. Satu kata buat Nisa, rempong! hahahah *digebukin Nisa* Sebenarnya Nisa itu bukan rempong, dia justru sangat teratur nah saking teraturnya yah jadinya rempong.

Nisa panggilan manjanya Nica

Pokoknya yah, setiap kali bawa laptop/buku yang besar, doi bakal simpan di mobil dan akan diambil pas butuh. Trus di simpan di mobil lagi kalo udah selesai di pakai. Bayangiiiin woy, bayangin rempongnya dunia. Belum lagi kalo hujan deras tiba-tiba, dan doi markirin mobilnya dekat pohon besar, beuh pasti gelisah buat pindahin mobil ke tempat yang aman. Indeks bolak-balik parkirannya sangat tinggi!

Nisa juga paling gak bisa pulang malam karena dia kan anak kesayangan Ummi :p jadi kalo Nisa bisa ikutan jalan bareng kita tuh, pasti di godain! "Cieeee udah jadi anak gaul cieeeee, pulang malam cieee" hahah. Kalo masalah makan, Nisa sukanya Fast food seperti KFC MCD Pizza, paling suka makan spaghetti dan minum milk shake. Tapi Nisa juga mau-mau aja sih di ajak coba-coba makanan yang penting sudah di rekomendasikan banyak orang dan BERSIH! Cari aman. Dulu awal-awal dekat, kita sering banget ngedate berdua, wisata kuliner. Iya, kami memang sangat mesra :* Paling nyambung dalam hal gosipin senior. hahahha. Yang nyebelin Nisa selalu ngingatin sama seseorang, nanya-nanya tentang doi, padahal saya kan udah mau move on woyyy!!!! *tinju-tinju Nica

Berikutnya, Emi!!

Emi ini yang paling tua di antara kita dari segi umur, tapi kalo kelakuan mah gak beda jauh dengan kita. Tetap berjiwa muda yah Ems? ;p Emi yang paling gampang emosi dan galak diantara kita, mau keluarga kek, teman dekat, bahkan orang baru kenal lebih baik jaga jarak kalo doi lagi badmood. Beuh. Tapi gara-gara sifat Emi yang keras, saya jadi banyak belajar bersabar, dan memaklumi. Soalnya gak pernah punya teman se-emosi-an Emi. Hoho.

Walaupun galak, Emi sangat baik sama keluarganya, gak tahu kenapa. Dia sering banged ngunjungin keluarganya yang ada di Makassar kalo lagi sakit ataupun ada acara keluarga, belum lagi Emi sering di minta tolong keluarganya untuk beli ini itu atau urus ini itu. Bayangin doi menjelajah Makassar dengan kendaraan umum dan pengetahuan tentang jalan yang sangat terbatas. Emi ini paling buta jalan di antara kami, paling malas merhatiin jalan.

Emi orangnya heboh, makanya kalo gak ada Emi gak rame. Apalagi kalo karokean, juara deh menggelegarnya! Harus selalu siaga untuk tutup telinga kalo do'i nyanyi lagu-lagu dengan nada tinggi melengking. Heeeehhh Emi juga nyambung di ajak ngobrol apa aja, dia punya segudang bahan obrolan yang gak habis-habis. Dia juga paling update mengenai lagu-lagu hits mancanegara. Mengenai makanan, dia gak terlalu pilih-pilih yang penting terjamin bikin kenyang!

Next, yang paling galau dan labil, Ira Anastasya! Paling sering galau masalah percintaan, paling banyak selingkuhan, paling boros, dan paling suka jalan! Bayangin tiap pulkam pasti bawa duit segepok, bisa di pakai buat DP mobil tuh! Belum lagi belanja sekunder (baca: gak penting) tiap bulan bisa di bayar buat cicilan mobil. Serius. Gak nyampai 2 tahun jajan dia kalo di kumpul bisa buat lunasin 1 mobil. Dia juga udah kayak anak cowok, suka banged modifikasi mobil sampai pernah juara 1 lomba modif-modif gitu.

Ck. Belanjanya parah! Parah banged! Pernah beli 6 pasang sepatu sekaligus dalam sehari! Gak ada habisnya bahas borosnya dia. Selain duit, hal yang dia sukai adalah LIBUR! Sampai mau copot tuh mata pelototin terus jadwal kuliah nyari hari libur. Kalo seminggu aja gak ngegahul, dia bisa sakit kepala.

Irha yang sangat mirip suka Doraemon!

Ira walaupun sangat di manja ortunya, tapi itu gak bikin dia jadi egois dalam berteman. Egois sih tapi sama pacar doang, kalo sama teman do'i baik banget. Paling suka membantu, kadang dia sering jadi ribet sendiri karena susah nolak permintaan tolong teman. Tapi jangan buat dia marah, karena dia bisa berubah jadi devil! Serius. Setelah Emi, dia orang heboh kedua kalo lagi karoke. Apalagi kalo lagu India, percuma nahan tangan dia tetap aja joget! Kalo masalah makan, dia ngikut aja tipe pemakan segala lah. Lebih spesifik dia sukanya seafood, tapi gak tau kenapa jarang banged kita nurutin ide-nya makan seafood ;p

Terakhir yang paling ganteng diantara kita, Rizki atau biasa kita panggil dengan sangat so'im Iki. Dia ini yang paling pintar diantara kami, IPKnya paling tinggi, doi juga menjabat sebagai Koor. asisten Fisiologi. Padahal yah kita sering ngelihat Iki tidur di kelas, tapi anehnya pas belajar bareng...

Iki : Ini loh, dokternya pernah bilang pas kuliah bla bla bla...
Kita : Bukannya kamu tidur waktu itu?
Iki : Iya, sempatka terbangun sebentar pas dokternya ngomong ini kudengarmi, habis itu tidur lagi.

JEDER!!!

With Iki :3

Gilee omongan dokter di sela-sela tidur aja dia ingat, apalagi kalo serius kuliahnya. Iki sangat hiperaktif, tau-tau udah duduk di depan, tau-tau udah duduk di belakang, tau-tau udah ada di bioskop gak ikut kuliah -___-. Iki paling suka makan dan berpetualang! Makanan apa saja dia makan, dia gak takut coba-coba. Makanan mentahpun dia makan. Makannya banyak banged, tapi sama dengan saya, gak bisa gendut! Hahahah. Kalo jalan sukanya di alam terbuka, apalagi wahana-wahana ekstrim.

Iki gak suka yang namanya "hidup mahasiswa", paling gak suka namanya diskusi-diskusi ala mahasiswa, filsafat, masalah negara menurut dia bullshit. Tidak ada gunanya menurut dia. Meskipun dia anti sama salah satu organisasi, tapi dia sering terjebak tanpa sengaja di kegiatan-kegiatan organisasi tersebut dan lucunya diapun turut membantu menyukseskan acara. Hahahah. Bukan saya dan Nini loh yang menjebak. Ehem.
Iki juga paling muda (kelahiran 92) sekaligus paling banyak fansnya, cieee. Apalagi praktikan-praktikannya di STIKES wohooo hahahha *di plototin Iki*

Semua udah di bahas secara singkat, tinggal saya.
Ehmmm.... Dhini itu... blabalabla. Silahkan nilai sendiri, masa menilai diri sendiri nanti yang bagus-bagusnya aja lagi saya bahas ;p

  
 Minus Nica. Hahhaha. Photonya kepotong ;p

Kita itu kalo lagi belajar, banyakan makannya dari pada belajarnya, Sebelum belajar, delivery makan / bawa makanan dari rumah masing-masing setelah belajar keluar wisata kuliner. Ya ampun. Parahnya lagi cuma Nisa yang anak Makassar dan karena dia anak Ummi yang waktu SMA pake sopir jadi gak terlalu banyak jalan yang dia hafal, dasar Nica mbem! Akhirnya kami kalo jalan yah pake perasaan ngeraba jalan aahahahha atau pake google map. Jadi semakin banyak waktu yang kebuang pecuma, padahal harusnya di pake buat belajar -___-
 
 Plus Shendy

Plus Agus, Yunus, Ikbal 
 
Plus Wandry

Plus Tona dan Ikbal

 
Mario bros dan Luigi di dalam kehidupan nyata.
Btw Iki dan Nica belakangan ini makin nakal, senang banged menindas Dhini yang lugu ini. Apalagi tadi pas kuliah Demensia, habis deh saya di kata-katain. Puas kalian, puas? Saya memang punya tanda-tanda demensia dini, masalah buat eloooo???
Ceritanya belajar, tapi banyakan webcam-an

Selain beda-beda mengenai selera makan, selera nontonnyapun berbeda. Sangat jauh malah. Emi dan Iki cenderung action. Ira drama indonesia. Nini dan Nisa yang penting "kayaknya" bagus. Alhasil, kita gak pernah nonton berenam, ada aja yang gak ikut.

C
Ciwek-ciwek

Kalo ciwek-ciwek udah ngumpul, apalagi kalo bukan gosip. Hahaha. Iki cuma bisa sabar dan pasrah mendengarkan semua sambil geleng-geleng. Mulai dari gosip artis ibukota sampai artis di FK. Kadang saya suka malu juga ama Iki, apalagi kalo Ira mulai ngebahas gebetannya dengan heboh. Yang aneh adalah, Ira yang cerita kok saya yang malu yah? *mikir*

 

Pas kemarin photo studio sebelum ke Inaugurasi angkatan 2011, kita semua pada nyadar walaupun baju kita sama-sama biru (angkatan kami janjian pake baju Biru), tapi stylenya tuh benar-benar beda. Seperti melambangkan dirinya masing-masing.
Emi yang casual, Nini feminim, Nisa formal, Ira glamour, Iki yang semi-formal-tapi-tetap-keren (gak bisa gambarin Iki dalam satu kata, anggap aja satu kata ok?), saya? Yah silahkan menilai! :) (Huhhh padahal pengen banged menilai diri sendiri. Tahan Dhini, tahan.) Ngekngok


Sekali lagi walaupun kami menghabiskan cukup banyak waktu bersama di FK, tapi saya ogaaaahhh di sebut nge-geng sama mereka *pasang tampang serius*
;p


Sekian.
Wassalam

Monday, March 19, 2012

Malaikat Tak Bersayap

Tau lagunya Dewi Lestari - Malaikat juga tahu? Iya, lagu jaman SMAku dulu.
Kemarin pulang dari Inaugurasi FK 2011, di dalam mobil anak-anak dengan indahnya nyanyiin lagu itu buat saya. Sekarang menurut mereka, bukan lagi lagunya Dygta-Kesepian yang pas untuk soundtrack hidup saya, tapi malaikat juga tahu. Huaaaa, maksud looo semuaa apa woy? Biasa aja kali -,- *masang tampang sedatar mungkin*


Dewi Lestari – Malaikat Juga Tahu

Lelahmu jadi lelahku juga
Bahagiamu bahagiaku juga
Berbagi takdir kita selalu
Kecuali tiap kau jatuh hati



Kali ini hampir habis dayaku
Membuktikan padamu ada cinta yang nyata
Setia hadir setiap hari
Tak tega biarkan kau sendiri

Meski seringkali kau malah asyik sendiri


Karena kau tak lihat terkadang malaikat
Tak bersayap tak cemerlang tak rupawan
Namun kasih ini silakan kau adu
Malaikat juga tahu siapa yang jadi juaranya



Hampamu tak kan hilang semalam
Oleh pacar impian
Tetapi kesempatan untukku yang mungkin tak sempurna
Tapi siap untuk diuji
Kupercaya diri
Cintaku yang sejati



Namun tak kau lihat terkadang malaikat
Tak bersayap tak cemerlang tak rupawan
Namun kasih ini silakan kau adu
Malaikat juga tahu siapa yang jadi juaranya



Kampret.
Terkadang temanmu memang tidak bisa mengerti apa yang kau rasa, sama seperti kamu yang tidak bisa sepenuhnya mengerti apa yang mereka rasa. Di sisi lain, saya mengerti kalo mereka salah paham karena saya sendiri sempat salah menafsirkan perasaan aneh ini.

Rada gak terima kalau mereka memanggil saya dengan sebutan malaikat tak bersayap. Saya sama sekali tidak berhati malaikat! Lagian kenapa gak malaikat tak bertongkat aja #eh. Kalo tak bersayap kan bisa jatuh pas terbang, atit. Atau setan bertopeng malaikat mungkin? Ngalur ngidul ngobrolnya. Apapun itu, terlepas dari ejekan mereka untuk saya, sebenarnya saya suka sekali lagu ini :)

Wednesday, March 14, 2012

Mari posting tentang Baksosnas!

Mau ngisi blog, tapi mager. Banyak cerita yang mau di tulis, tapi malas ngetik. Banyak kenangan yang mau di simpan, tapi malas ngumpulin foto. Semuanya malas, benar-benar remaja orang indonesia, maleeeees terus. Jadi, semalas apapun saya saat ini, saya harus memaksakan diri untuk mengisi blog ini, apapun itu!

Dan, topiknya jatuh padaaaaa, Baksosnas BEM! Mengapa? Karena kemarin, pas nonton tipi (tumben), saya melihat liputan tentang kota Bau-bau, tepatnya di keraton. Huaaaa itu daerah baksos dan sekret kita!

Baksosnas sampai saat ini menjadi kegiatan BEM yang paling menguras air mata Nini. Hahahah. Terlalu banyak masalah, terlalu sedikit man power. Mulai dari tiket pesawat yang tiba-tiba cancel, ingat banget waktu itu saya masih di Makassar dan Nini sudah di Bau-bau (jadi Tim Pendahulu), pas lagi ngurus KRS bareng Rizki dan Nisa tiba-tiba Nini nelpon sambil nangis-nangis.

Nini : Don... huhuhuhu, Don..*terisak-isak sendu*
Saya : Halo, Nek? Kenapa Nek?
Nini : ......... tut... tut.. tut.. (telpon terputus)

Kurang horor apaaaaa cobaaaa?

Saya : Weee tadi Nini telpon sambil nangis-nangis, aduh kenapa yah?
Nisa : Iyooo?
Rizki : Tunggu saya coba telpon Tona (Tona juga udah di Bau-bau)
Saya : Aduh, jangan telpon Nini deh, ntar kita sama-sama nelpon, jadinya malah sibuk.

Pikiran udah buruk aja, jangan-jangan ada yang meninggal. Ettaku baik-baik ajakan? Serius, pikiran udah sampai sini. Karena bokap di Merauke habis sakit.

Gak lama kemudian Nini nelpon...

Nini : Don, tikhet.. pehsawaaat di cancel, huaaa huhuhuhu hiks hiks (ceritanya Nini nangis)
Saya : Astaga Neeeek, kirain ada yang meninggal. Udah, tenang aja nanti kita disini yang urus.

Ckckck, itulah air mata pertama Nini untuk baksosnas. Berikut-berikutnya ada karena pertengkaran OC sama peserta, trus apalagi yah? Lupaaa.

Yang saya suka dari kegiatan ini adalah, walalupun sangat kekurangan biaya dan tenaga tapi semangatnya ituloh! Yaiyalah, yang turun tangan rata-rata anak BEM langsung, sedikit bicara banyak kerja! Eyyya gollai terus! Hahhaha. Bayangin, saking sedikitnya duit sampai makanan kita itu rata-rata tanggungan dari anak FK yang kebetulan asal Bau-Bau, ada juga restoran keluarga salah satu teamwork, sumbangan dari peserta, trus minta IDI (Ikatan Dokter Indonesia) nyambut kita padahal tujuan utamanya makan hhahaha gak deng becanda, trus ramah tamah walikota juga makan gratong. Anehnya, walaupun kekurangan duit, dan selalu berusaha menghemat pengeluaran tapi, dari segi makan, selalu berlebihan. Alhamdulillah, Allah selalu bersama orang-orang yang tertindas.

Masalah lainnya, kurangnya peserta Sirkumsisi atau bahasa awamnya sunatan. Kan gak lucu kalo udah jauh-jauh keluar kota ternyata pasiennya sedikit, mending di Makassar aja dah banyak juga yang belum nyunat. Tapi.... jeng jeng jeng pas hari H peserta membludak. Sampai-sampai sempat nolak karena takut obatnya malah gak cukup. Tuhkan, Allah baik lagi :)

Trus, masalah operasi katarak yang di rekomendasikan sama salah satu Wakil Dekan kita untuk jadi item di kegiatan baksosnas, pas udah cari pasien dan lobi-lobi sama dokter ahli mata di Bau-bau, tiba-tiba WD minta dibatalin, itu berarti peralatan operasi gak jadi di tanggung sama beliau. Bayangkan betapa gak enaknya ama dokter yang di Bau-bau, apalagi sama pasien yang terlanjur berharap bisa kembali melihat indahnya dunia eaaa. Tapi, lagi-lagi alhamdulillah berakhir indah, dengan bantuan Dokter mata di Bau-bau operasi kataraknya tetap berjalan, dan panitia hanya menambahkan sedikit dana.

Terlalu panjang kalo masalahnya mau di ceritain semua.. Intinya berakhir bahagia, sampai akhirnya ada yang cinlok. Cieee ciee selamat yah :D

Sooo... Ini sedikit foto di Kota Bau-bau...

 Sebelum berangkat @ Bandara Sultan Hasanuddin

Sekret!! Rumah ini lantai 1 batu, sedangkan lantai 2 kayu. Rumah keluarga dari Koordinator teamwork yang di pinjam, padahal masih dalam proses pengerjaan. Jadi rumah ini kosong belum ada isi apa-apa, tidur saja hanya beralaskan karpet. Alhamdulillah, yang penting bisa tidur. Sayang di foto ini, yang fokus malah si Windy -,-


Nah dari teras lantai 2 sekret, pemandangannya kayak gini. Itu kota bau-bau dari atas. Gazebo itu biasa jadi tempat nongkrong anak-anak kalo sore. Sekedar info, kami tinggal didaerah yang namanya Keraton. Daerahnya seperti diatas bukit gitu. Daerah ini dulunya tempat tinggal keluarga raja, dan di keraton inilah terdapat benteng terluas di dunia, bayangin aja bentengnya mengelilingi satu kampung, termasuk sekret kami :)


Sore-sore di Gazebo

Dari Keraton, bisa lihat kota bau-bau di bawah sana


Jalanan depan rumah, dan yap junior-junior saya memang narsis :')


Nah, depan sekret ada tangga jalan pintas menuju kota. Waktu itu iseng turun, waktu turun sih masih seru, pas naik mau mampus saking capeknya, bayangin aja mendaki gitu. Gak lagi deh!

Nah ini nih kendaraan yang selalu setia menemani selama disana, BUS! Ada juga sih mobil rentalan, tapi itu untuk keperluan-keperluan penting. Jadi kalo untuk ngangkut rombongan yah bus ini!



Malam ramah tamah bersama walikota. Semua kalap makan dan beberapa orang kalap karoke -,-

 
 Meja registrasi di lokasi 1 (Keraton), sini sini yang mau di sunat daftar dulu!


 Zul, guru yang sangat sabar mengajarkan saya menyirkum. Ini pertama kalinya untuk saya :')


Adek yang beruntung masa depannya saya 'kerja' #apaomong. Sekarang kamu sudah menjadi lelaki sebenarnya dek!


Lokasi 2 untuk Sirkumsisi dan Pemkes gratis, desa SOROWALUYO! Jawa banged namanya. Agak jauh dari keraton, sekitar 30 menit naik bus. Di sini saya tidak nyirkum sama sekali karena nungguin nenek yang operasi katarak.

Ayo makan dulu sebelum kembali bergelut dengan burung-burung itu!

Ini dia pasien kataraknya. Jadi saya dan teman saya yang kebetulan namanya Dhini juga di izinin buat ngelihat proses operasi katarak, nah masuk ruang operasikan pake baju OK gitu (baju yang biasa untuk operasi) jadi lepas jilbab dan pake penutup kepala. Pas neneknya selesai operasi sebenarnya bisa langsung ngelihat, yaudah di tanya ama dokternya, "Nek ini mahasiswa yang tolong nenek, lihat dulu. Coba lihat itu laki-laki atau perempuan?". Nenek, "Laki-laki" Jedderrrr! Wah, parah nih udah susah-susah di operasi juga. Pengaruh kostum kali yah, atau pengaruh karena saya dan Dhini sama-sama beralis tebal #lho


 @ Ayam Goreng Silvana. Kalo di makassar, kayak Ayam Goreng Sulawesi gitulah


Geng Homo Narsis @ Ayam Goreng Silvana


 Ckckckck.. Anak FK memang, tidak bisa lihat mic ngaggur, karokean terosss!! @ Ayam Goreng Silvana


Pantai Nirwana!!! Cantik sekali pantainya, pasir putih. Sebelas-duabelas dengan Bira



 Main pasir di Pantai Nirwana, Tona korbannya!


Ramah Tamah IDI @ Restoran Lakeba. Jadi restoran ini pas depan pantai, pemandangannyaaa ahhh lomantis, yuk cekidot!!


Pantai lakeba! Pertama kali liat jembatan ini tuh bawaanya pengen buat video klip "kutaaaaaak melihat dari sisi sempurnamu, tak peduli kelemahanmu, yang ada aku jatuh cinta pada hatimu~" #eeeaaaa



 
Foto-foto di taman restoran Lakeba


Aku dan Iki (panggilan imut Rizki)

Pergi naek pesawat, pulang? Masa pesawat lagi? Bosen donk! Naek kapal aja yuk! 
(padahal demi hemat beb)

Hufff, capek juga milih-milih foto. Maklum yah, eike malas bawa kamera jadi ini foto dari yang anak-anak aplod, jangan heran kalo photo saya sedikit, kalo bukan kamera sendiri itu rasanya gimanaaaa gitu mau photo banyak-banyak. Hhahaha gaya. Dan juga buat orang-orang yang photonya di pajang di sini yah mohon maaf, gak ada unsur kesengajaan hanya memilih secara lokasi dan suasana. Yang fotonya paling banyak yah ketahuan deh paling narsis ;p

Ok, sekian cerita dari Bau-Bau! Wassalam

Dhini :)

Pages