There was an error in this gadget

Wednesday, March 14, 2012

Mari posting tentang Baksosnas!

Mau ngisi blog, tapi mager. Banyak cerita yang mau di tulis, tapi malas ngetik. Banyak kenangan yang mau di simpan, tapi malas ngumpulin foto. Semuanya malas, benar-benar remaja orang indonesia, maleeeees terus. Jadi, semalas apapun saya saat ini, saya harus memaksakan diri untuk mengisi blog ini, apapun itu!

Dan, topiknya jatuh padaaaaa, Baksosnas BEM! Mengapa? Karena kemarin, pas nonton tipi (tumben), saya melihat liputan tentang kota Bau-bau, tepatnya di keraton. Huaaaa itu daerah baksos dan sekret kita!

Baksosnas sampai saat ini menjadi kegiatan BEM yang paling menguras air mata Nini. Hahahah. Terlalu banyak masalah, terlalu sedikit man power. Mulai dari tiket pesawat yang tiba-tiba cancel, ingat banget waktu itu saya masih di Makassar dan Nini sudah di Bau-bau (jadi Tim Pendahulu), pas lagi ngurus KRS bareng Rizki dan Nisa tiba-tiba Nini nelpon sambil nangis-nangis.

Nini : Don... huhuhuhu, Don..*terisak-isak sendu*
Saya : Halo, Nek? Kenapa Nek?
Nini : ......... tut... tut.. tut.. (telpon terputus)

Kurang horor apaaaaa cobaaaa?

Saya : Weee tadi Nini telpon sambil nangis-nangis, aduh kenapa yah?
Nisa : Iyooo?
Rizki : Tunggu saya coba telpon Tona (Tona juga udah di Bau-bau)
Saya : Aduh, jangan telpon Nini deh, ntar kita sama-sama nelpon, jadinya malah sibuk.

Pikiran udah buruk aja, jangan-jangan ada yang meninggal. Ettaku baik-baik ajakan? Serius, pikiran udah sampai sini. Karena bokap di Merauke habis sakit.

Gak lama kemudian Nini nelpon...

Nini : Don, tikhet.. pehsawaaat di cancel, huaaa huhuhuhu hiks hiks (ceritanya Nini nangis)
Saya : Astaga Neeeek, kirain ada yang meninggal. Udah, tenang aja nanti kita disini yang urus.

Ckckck, itulah air mata pertama Nini untuk baksosnas. Berikut-berikutnya ada karena pertengkaran OC sama peserta, trus apalagi yah? Lupaaa.

Yang saya suka dari kegiatan ini adalah, walalupun sangat kekurangan biaya dan tenaga tapi semangatnya ituloh! Yaiyalah, yang turun tangan rata-rata anak BEM langsung, sedikit bicara banyak kerja! Eyyya gollai terus! Hahhaha. Bayangin, saking sedikitnya duit sampai makanan kita itu rata-rata tanggungan dari anak FK yang kebetulan asal Bau-Bau, ada juga restoran keluarga salah satu teamwork, sumbangan dari peserta, trus minta IDI (Ikatan Dokter Indonesia) nyambut kita padahal tujuan utamanya makan hhahaha gak deng becanda, trus ramah tamah walikota juga makan gratong. Anehnya, walaupun kekurangan duit, dan selalu berusaha menghemat pengeluaran tapi, dari segi makan, selalu berlebihan. Alhamdulillah, Allah selalu bersama orang-orang yang tertindas.

Masalah lainnya, kurangnya peserta Sirkumsisi atau bahasa awamnya sunatan. Kan gak lucu kalo udah jauh-jauh keluar kota ternyata pasiennya sedikit, mending di Makassar aja dah banyak juga yang belum nyunat. Tapi.... jeng jeng jeng pas hari H peserta membludak. Sampai-sampai sempat nolak karena takut obatnya malah gak cukup. Tuhkan, Allah baik lagi :)

Trus, masalah operasi katarak yang di rekomendasikan sama salah satu Wakil Dekan kita untuk jadi item di kegiatan baksosnas, pas udah cari pasien dan lobi-lobi sama dokter ahli mata di Bau-bau, tiba-tiba WD minta dibatalin, itu berarti peralatan operasi gak jadi di tanggung sama beliau. Bayangkan betapa gak enaknya ama dokter yang di Bau-bau, apalagi sama pasien yang terlanjur berharap bisa kembali melihat indahnya dunia eaaa. Tapi, lagi-lagi alhamdulillah berakhir indah, dengan bantuan Dokter mata di Bau-bau operasi kataraknya tetap berjalan, dan panitia hanya menambahkan sedikit dana.

Terlalu panjang kalo masalahnya mau di ceritain semua.. Intinya berakhir bahagia, sampai akhirnya ada yang cinlok. Cieee ciee selamat yah :D

Sooo... Ini sedikit foto di Kota Bau-bau...

 Sebelum berangkat @ Bandara Sultan Hasanuddin

Sekret!! Rumah ini lantai 1 batu, sedangkan lantai 2 kayu. Rumah keluarga dari Koordinator teamwork yang di pinjam, padahal masih dalam proses pengerjaan. Jadi rumah ini kosong belum ada isi apa-apa, tidur saja hanya beralaskan karpet. Alhamdulillah, yang penting bisa tidur. Sayang di foto ini, yang fokus malah si Windy -,-


Nah dari teras lantai 2 sekret, pemandangannya kayak gini. Itu kota bau-bau dari atas. Gazebo itu biasa jadi tempat nongkrong anak-anak kalo sore. Sekedar info, kami tinggal didaerah yang namanya Keraton. Daerahnya seperti diatas bukit gitu. Daerah ini dulunya tempat tinggal keluarga raja, dan di keraton inilah terdapat benteng terluas di dunia, bayangin aja bentengnya mengelilingi satu kampung, termasuk sekret kami :)


Sore-sore di Gazebo

Dari Keraton, bisa lihat kota bau-bau di bawah sana


Jalanan depan rumah, dan yap junior-junior saya memang narsis :')


Nah, depan sekret ada tangga jalan pintas menuju kota. Waktu itu iseng turun, waktu turun sih masih seru, pas naik mau mampus saking capeknya, bayangin aja mendaki gitu. Gak lagi deh!

Nah ini nih kendaraan yang selalu setia menemani selama disana, BUS! Ada juga sih mobil rentalan, tapi itu untuk keperluan-keperluan penting. Jadi kalo untuk ngangkut rombongan yah bus ini!



Malam ramah tamah bersama walikota. Semua kalap makan dan beberapa orang kalap karoke -,-

 
 Meja registrasi di lokasi 1 (Keraton), sini sini yang mau di sunat daftar dulu!


 Zul, guru yang sangat sabar mengajarkan saya menyirkum. Ini pertama kalinya untuk saya :')


Adek yang beruntung masa depannya saya 'kerja' #apaomong. Sekarang kamu sudah menjadi lelaki sebenarnya dek!


Lokasi 2 untuk Sirkumsisi dan Pemkes gratis, desa SOROWALUYO! Jawa banged namanya. Agak jauh dari keraton, sekitar 30 menit naik bus. Di sini saya tidak nyirkum sama sekali karena nungguin nenek yang operasi katarak.

Ayo makan dulu sebelum kembali bergelut dengan burung-burung itu!

Ini dia pasien kataraknya. Jadi saya dan teman saya yang kebetulan namanya Dhini juga di izinin buat ngelihat proses operasi katarak, nah masuk ruang operasikan pake baju OK gitu (baju yang biasa untuk operasi) jadi lepas jilbab dan pake penutup kepala. Pas neneknya selesai operasi sebenarnya bisa langsung ngelihat, yaudah di tanya ama dokternya, "Nek ini mahasiswa yang tolong nenek, lihat dulu. Coba lihat itu laki-laki atau perempuan?". Nenek, "Laki-laki" Jedderrrr! Wah, parah nih udah susah-susah di operasi juga. Pengaruh kostum kali yah, atau pengaruh karena saya dan Dhini sama-sama beralis tebal #lho


 @ Ayam Goreng Silvana. Kalo di makassar, kayak Ayam Goreng Sulawesi gitulah


Geng Homo Narsis @ Ayam Goreng Silvana


 Ckckckck.. Anak FK memang, tidak bisa lihat mic ngaggur, karokean terosss!! @ Ayam Goreng Silvana


Pantai Nirwana!!! Cantik sekali pantainya, pasir putih. Sebelas-duabelas dengan Bira



 Main pasir di Pantai Nirwana, Tona korbannya!


Ramah Tamah IDI @ Restoran Lakeba. Jadi restoran ini pas depan pantai, pemandangannyaaa ahhh lomantis, yuk cekidot!!


Pantai lakeba! Pertama kali liat jembatan ini tuh bawaanya pengen buat video klip "kutaaaaaak melihat dari sisi sempurnamu, tak peduli kelemahanmu, yang ada aku jatuh cinta pada hatimu~" #eeeaaaa



 
Foto-foto di taman restoran Lakeba


Aku dan Iki (panggilan imut Rizki)

Pergi naek pesawat, pulang? Masa pesawat lagi? Bosen donk! Naek kapal aja yuk! 
(padahal demi hemat beb)

Hufff, capek juga milih-milih foto. Maklum yah, eike malas bawa kamera jadi ini foto dari yang anak-anak aplod, jangan heran kalo photo saya sedikit, kalo bukan kamera sendiri itu rasanya gimanaaaa gitu mau photo banyak-banyak. Hhahaha gaya. Dan juga buat orang-orang yang photonya di pajang di sini yah mohon maaf, gak ada unsur kesengajaan hanya memilih secara lokasi dan suasana. Yang fotonya paling banyak yah ketahuan deh paling narsis ;p

Ok, sekian cerita dari Bau-Bau! Wassalam

Dhini :)

No comments:

Post a Comment

Pages