There was an error in this gadget

Monday, December 26, 2011

Kalo Perasaan dan Logika Berantem

”Masalahnya adalah gue gak tau apa yang benar-benar gue mau”
“Wah kalo elo udah gak tau apa yang elo mau, itu udah parah banged”

Gue diem, ah gue capek jadi thinker. Overthink.

*****

“Ya ampun,udah santai aja. Cukup jadi diri sendiri. Kenapa sih terlalu menutup diri?”
“Karena gue takut, gue takut kalo nantinya gue suka sama dia.”
“Yah gak apa-apakan dari tanda-tandanya dia juga suka.”
“Sekarang. Kita gak tau nanti. Gimana kalo dia sadar, gue ama dia beda banged.”
“Berhenti pake logikamu,sekali-sekali ikuti perasaan kenapa sih?”
“Mumpung gue belum suka,biar gak sakit hati.”
“Hidup itu penuh resiko sayang. Kamu bakal di situ aja terus kalo kamu gak berani maju. Sakit urusan belakangan, yang penting kamu udah coba”

Oh jleb. Gue emang bego, sering ketukar kapan mesti pake perasaan, kapan mesti pake logika. Gue takut nyebrang, takut nyetir, itu apa? Terlalu mendengar logika atau perasaan? Logikanya kalo gue mau belajar, berani dan konsentrasi, gue pasti bisa.

Masalah lain,gue takut 'dekat' sama seseorang. Gue takut menemukan perbedaan-perbedaan di antara kita. Logika gue berteriak, ini tidak akan berhasil, kalian tidak cocok, lagipula dia mendekati kamu bisa aja karena gak ada teman curhat, atau lagi bikin penelitian tentang cewek dan kamu salah satu sample.

Perasaan gue gak mau kalah, kalo cuma teman kenapa komunikasinya intens sekali, kenapa dia mau tau masa lalu gue, kenapa dia mau tau hal-hal yang gue suka, kenapa dia mau tau tipe cowok gue, kenapa dia selalu bikin pengandaian kalo gue pasangan dia dan bertanya bagaimana kalo begini bagaimana kalo begitu, kenapa dia selalu menceritakan masalahnya, kenapa dia mau tahu pendapat gue tentang hidupnya, dan kenapa dia selalu minta di hibur sama gue setiap kali punya masalah? Kenapa? Coba jawab kenapa?

Logika menjawab, pertanyaannya kenapa elo mikirin semua kedekatan itu? Merasa kedekatan kalian spesial? Bagaimana kalo dia punya kedekatan yang seperti itu juga dengan yang lain? Bagaimana kalo yang kamu anggap spesial, dia anggap biasa? Lupa dengan tulisanmu tentang PHP? Baca ulang! Dan camkan itu!

Perasaanku pun terdiam, tak punya jawaban.

Ok logika kamu menang!


Tapi gue pernah baca, seorang cewek ketika logika dan perasaannya di tabrakkan, maka perasaannya yang akan menang. Tapi seperti kata mereka, gue cewek aneh yang terlalu banyak berfikir dan memakai logika kayak cowok.
Arggh. Lagi pula itu perasaan ato ego? Kok gue nganggap ini games? Kok gue mau menang atas segala sesuatu yang gak gue butuhkan bahkan inginkan?

Ah, perasaan kamu membuat bingung. Gue pernah baca juga, kalo di ibaratkan, perasaan itu seperti seorang anak kecil yang masih polos. Sedangkan logika adalah seorang ibu yang menyayangi anaknya. Untuk masalah ini,gue percayakan logika menang. Biar si Ibu bisa menjaga anaknya.

*****

Salah seorang teman cowok mengirimkan sms ini setelah kita menghabiskan malam minggu rame-rame tanpa pasangan masing-masing.
”Masalah bukan lah masalah. Hanya karna kita menganggap dia sebagai masalah sehingga dia menjadi masalah. Have fun guys..”
Dia orang yang kalo ada sesuatu yang menurut gue sulit dilakukan dan menurut dia gampang, dia bakal megang dahinya sambil bilang “Think smart!”. Agak menyebalkan memang, emang gue sebego itu apa!

Tapi sms dia baru gue sadarin maknanya kemudian setelah beberapa hari pusing mikirin masalah gak jelas ini. Btw masalah? Apakah benar ini masalah? Siapa yang bilang ini masalah? Cuma gue kan? Teman-teman gue gak ada yang menganggap ini masalah.
Seperti makna dari sms dia, mungkin yang perlu gue lakukan hanyalah mengubah mindset. Bahwa yang gue alami bukanlah masalah, dia cuma sebuah proses. Kalo dia bukanlah masalah, logika dan perasaan gue gak perlu capek-capek berantem. Mending ngelakuin hal-hal produktif. Buang-buang waktu mikirin hal yang gak penting.

Yap! Itu jawabannya!


******
Ditulis beberapa hari yang lalu. 
Akhirnya gue memilih untuk menghentikannya. Bodoh? Memang Gue gak bisa menghadapinya. Cemen.
Kapan yah gue benar-benar berjuang untuk apa yang gue mau?
Rasa-rasanya Tuhan selalu baik ngasih gue kesempatan, dan gue selalu nyia-nyiain hanya karena gak mau berjuang sedikit saja.



Published with Blogger-droid v1.6.3

Saturday, December 03, 2011

Awkward

Y : *memperlambatkan langkahnya* *berpikir* (duh kok....)
X : *berbalik* *menatap*
Y : Sampai sini yah. Emmm... Dah~ *melambaikan tangan kaku*
X : Sini bareng pulangnya!
Y : Eh. Gak. Gak usah.
X : Sini ayo!
X : Mmmmh.... *bimbang*
X : *menatap lagi* *mengangguk sekali* #PertandaMemanggil
Y : *pasrah* *jalan ke arah X*

X dan Y berjalan sejajar. Kemudian hening...

Y : *senyum kecil*
X : Kenapa senyum-senyum?
Y : Hah? Apa? Gak kok.
X : Ketahuan tau.
Y : Huehehehehhe.
X : Emang tadi mau pulang ama siapa? Masa minta jemput?
Y : Kenapa gak? Kan ada sepupu di rumah. Atau kalo gak, pulang sendiri.
X : *menatap lagi*
Y : ..............
X : Udah ada yang pernah bilang belum, kalo tampang pura-pura bego, sok polos, innocentmu itu menyebalkan sekaligus menggemaskan?
Y : Hah? Apa coba? *masang muka gak ngerti*
X : Tuh kan! Itu yang seperti itu! Hahhahahaha.
Y : Zzzzz. Apa sih?
X : Dari tadi kamu nunggu tawaran untuk dianterin pulangkan? Hahhahahaha. Sok mau pulang sendiri.
Y : Gak ih! Orang biasa jalan dan pulang sendiri juga ih! Ih! IH!
X : Udah jangan ngambek. Gak bakal di bujuk kok.
Y : Heh sapa juga mau ngambek? PD!
X : Hhahahahhaha. Jangan masang muka kek gitu, lucu! Hehe.
Y : -______-





Bagian mananya coba yang lucu? *bicara ama cermin*
Udah bisa ngalahin Sule belom?


Teman selamanya akan jadi teman ;D

Friday, December 02, 2011

miss uuuuu

semoga nini sempat membahagiakan beliau dan membalas sedikit saja jasa beliau..... Misssssssss uuuuuu



Telur Dadar ala Chef Dhinikuin

Jadi tadi sore sepulang dari kampus, saya tiba-tiba menderita lapar akut. Padahal sebelum ujian udah makan kok. Yah, mungkin karena pengaruh abis ujian, mana cuaca mendung-mendung gimana gitu yah, perut jadi dangdutan. Yaelah Dhin, gak kreatif amat nyari alasan, jujur ajalah! Yaudah deh jujur, saya emang tukang lapar -____- zzzzz. Nafsu makan saya meningkat drastis sejak di Makassar. Tapi anehnya saya tetap gak bisa gendut Щ(ºДºщ). Tapi yah di syukuri aja lah setidaknya saya bisa makan porsi kuli dan gak perlu diet untuk kurus. Huahahahahha.


Kembali ke laptop.
Jadi karena lapar saya ngesot di dapur dan mencari makan, hasilnya nihil. Hanya ada bahan mentah. Dan karena pengalaman di dapur saya kurang, saya cuma punya empat pilihan menu yaitu, mie instan, nasi goreng, bakso goreng, telur dadar, eh lima deng telur mata sapi. Huehuehue. Saya memilih telur dadar, kenapa? Karena saya kangen suasana pulang sekolah di merauke dan gak ada makanan di rumah, ujung-ujungnya telur dadar. Huhuhuhuhu. Nasip punya mama wonder woman.


Nah, sekarang saya akan bagi tips simpel membuat telur dadar yang biasa jadi ruwarwrr biasa.
Jadi telur ayam ataupun telur bebek yang udah kalian kocok dengan garam, kalian bisa tambahkan dengan berbagai macam bahan. Bisanya orang menambahkan dengan lombok dan bawang yang di iris-iris, ataupun biar telurnya punya rasa yang bebeda di kasih royko (apasih namanya? kaldu-kaldu untuk sop itulah). 


Ingin telurnya lebih berisi? 
Bisa tambahkan potongan kecil sosis ataupun bakso di telur anda (sebelum di goreng). Huehuehue. Ide ini muncul pas SMA, saya bingung antara telur dadar atau bakso goreng. Hasilnya? Not badlah, boleh di coba. Ini serius.


Atau untuk kalian yang punya selera makanan ala bule-bule? Apa coba Dhin.
Bisa parut kan keju diatas telur anda (telur dalam keadaan sudah di teflon). Huehuehue. Kalo ini idenya baru aja muncul tadi, keknya pengaruh pengen makan chesse burger McD deh.


Jadi tadi sore saya bikin telur dadar feat keju. Yeyy!!!


Pas lagi makan....
Saya : Uni, cobain telurku deh!
Uni    : Pasti telur dari McD
Saya : Bukan. Emang mirip yah? Iya sih yah, agak mirip. Hohohoho (bangga telurnya mirip McD)
Uni    : Iya, kayak-kayak gini. *nyomot* *makan*
Saya : Ayo... Ada apanya ayo?
Uni    : *masang muka berpikir keras* Pake mentega! Kebanyakan mentega!
Saya : Iya sih di gorengnya pake mentega, tapi bukan itu.
Uni    : Apa yah. Ada rasa-rasa kuenya.
Saya : Aha!!! Ayo-ayo apa?
Uni    : Apa sih? *gak sabar*
Saya : Keju!
Uni    : Astaga! Sembarangmu!
Saya : Huehuehue
Uni    : Keju dimana kau ambil?
Saya : Itu di kulkas ada keju. Tapi saya ambil yang di plastik.
Uni    : Plastik?
Saya : Ho'oh
Uni    : HUAHAHAHHAHAHAHHAHA
Saya : Kenapa?
Uni    : Itu coklat putih goblok! Hahahahahahha *ngakak sambil meluk tembok*
Saya : Asem *tetap lanjut makan*
Uni    : Ya ampun Dhini, itu ada tulisannya coklat. Kenapa gak di baca? Huahahahahahaha


Yaoloh. Apa salahku? Mengapa begini? *nangis di bawah keran cuci tangan* #GakPunyaShower
KAPAN SAYA BERHENTI CEROBOHHH??? Щ(ºДºщ)
Tadi tuh yah, saya udah mau ngambil keju dalam kotak. Trus lihat ada keju di dalam plastik. Yah saya pikir ngapainkan buka baru? Kan ada yang udah kebuka. Entah karena pengaruh lampu kulkas, atau mata gue minus dan silindernya udah parah (nyari alasan membela diri), itu coklat putih warnanya kuning. Huhuhuhu. Mana itu coklat bentuknya persis keju, balok gitu. Haddeh. Tapi anehnya enak aja sih, hahahahha. Manis-manis gimana gitu telurnya.


Jadi tips PALING penting : Pastikan bahwa bahan masakan yang kalian maksud sudah benar. Jangan sampai ketumbar di anggap merica. Jangan sampai coklat putih kalian anggap keju.


SEKIAN.


Wassalam.

Thursday, December 01, 2011

wish december

Assalamualaikum
wish December,
semoga menjadi manusia yang lebih bisa mengontrol emosi jiwa, tidak banyak mengeluh, lebih sering bersyukur, tidak membuang-buang waktu untuk hal2 yang tidak berguna, menjadi pribadi yang lebih baik dalam berfikir dan bertindak, mulai memikirkan "orang-orang" yang berjasa dalam hidup dan mencari cara membalas jasa mereka walau sangat sulit, menjadi anak yaang sholeha, dan menjadi orang yang Allah sayang...
^____^


semangat nini..



Monday, November 28, 2011

tahun baru, hati baru, gaya baru

udah lama yah gak ngepost di blog
sepertinya yang ngepost selalu sahabat saya yang semakin menjadi cantik.

begini ceritanya.
kemarin malam tiba2 ada sms dari sahabat saya mengatakan dia sudah berjilbab.
yang paling mengejutkan adalah, saya selalu mengira yang akan berjilbab duluan adalah nenek lampir, ternyata malah si dono.
sahabat saya yang selalu konsul gimana kalo dia motong rambut pendek. mulai sekarang dia gak perlu repot2 lagi buat mikirin gimana potongan rambutnya. karena gimanapun hasilnya hanya dia yang melihat dan teman-teman wanitanya.
selamat datang ke duniaku don, semoga nenek lampir cepat menyusul.

ditulis disela-sela ujian yang materinya sangat banyak, dan belum tersentuh sama sekali #masih adaUAS

Sunday, November 27, 2011

Selamat tahun baru!

Selamat tahun baru hijriah!!! ;D
Mari hijrah menjadi pribadi yang lebih baik!
Bismillah


:)

Monday, November 21, 2011

Tembok (part 2)

Ketika orang-orang baik mendekat dan mencoba masuk kedalam kehidupan saya.
Saya selalu takut.
Saya takut bahwa saya tidak cukup baik untuk mereka.
Dan pada akhirnya mereka akan kecewa.

Tapi toh saya tidak bisa mengusir mereka.
Jadi yang saya lakukan hanya menyambut dengan senyum sambil terus mengamati apa yang mereka cari.
Jika memang tidak ada yang bisa mereka dapatkan, ingin rasanya menyuruh mereka pergi.
Tapi, lagi-lagi saya tidak bisa.
So, saya akan menemani mereka sampai mereka.......... Entahlah.
Memutuskan untuk pergi?

--------------------------------------------------------

Saya tidak pernah mengatakan ini padanya.
Anehnya dia seperti bisa membaca.

"Saya lebih senang melihat orang dari sisi baiknya. Suka kalo orang itu bisa tertawa lepas dengan saya. Walaupun kamu punya kekurangan, tapi itu tidak jadi masalah jika kita bisa saling menerima."
(Sudah melalui proses editing)

Gak tau kenapa baca ini saya malah semakin takut.
Saya takut dia pelan-pelan mulai ngeruntuhin tembok yang saya bangun.
Sooooo.......
Saya memutuskan untuk membangun satu lagi tembok yang lebih besar dari kemarin.
Bukan untuk dia.
Tapi untuk yang mengetik tulisan ini. (baca : saya sendiri)

Temboknya harus lebih besar dan kokoh dari kemarin.

Thursday, November 10, 2011

Tembok

Sahabat sekaligus sepupu gue pernah bilang begini kira-kira :
"Kamu tuh yah, bagaimana mau dekat sama orang lain kalo belum apa-apa udah masang tembok".

Gileeeee. Setajam silet!

Tembok itu bukan dinding yang terbuat dari bata yah, plis bukan.
Dalam kamus gue, tembok itu jarak.

Mungkin, sekali lagi MUNGKIN seseorang ketika membangun tembok untuk orang lain adalah tanda bahwa dia tidak tertarik, tidak suka, dan kata halus untuk mengatakan "tolong jauhi saya!". Mungkin ini sekali lagi mungkin. Karena tiap orang punya alasan masing-masing ketika membangun temboknya.

Sedangkan gue?
Hmmm.
Gue membangun tembok buat menjaga diri sendiri, gue gak nyaman terlalu dekat dengan resiko. Uhuk.
Dan ok gue akui, tanpa di sadari terkadang gue membangun tembok untuk melihat siapa yang benar-benar peduli untuk ngehancurin tembok itu.




Saturday, November 05, 2011

Puasa Arafah

Halooo duniaaa!
Dhini di sini menulis di pagi hari. Setelah vakum berminggu-minggu, gue sekarang ngepost di pagi hari pula. Emm, kalian bisa ngerasa kan ini akan jadi post yang penting? Penting karena ini hari libur dan gue yang biasanya milih bermesraan dengan selimut, pagi ini milih memijit hp! Yah, ini postingan penting! *gebrak meja sekali*

Jadi tadi malam, gue udah siap-siap tidur. Eh tiba-tiba dapat sms dari orang setengah-tidak-sadar-yang-tetap-balas-sms-padahal-udah-disuruh-tidur. Huah kepanjangan!
Jadi sambil smsan sama dia, gue ke kamar Nini dan sepupu untuk minta tolong di bangunin sahur.

Uni : Mau sahur ama Nenek apa sama kita?
Me : Sahur ma kalian deh. Memang apa bedanya?
Uni : Kita mau sahur jam 1, kalo nenek paling jam 3.
Me : Sama kalian! Ini aja udah laparrr.
Nini : Kau gak makan?
Me : Makan sih,tapi gak tau kenapa. LAPAARRRR.huhuhu. Beli makan yok! *lihat jam* (ternyata udah jam 12 lewat)

Setelah melewati perdebatan panjang dan sengit, memutuskan delivery atau keluar tengah malam. Akhirnya mufakat, delivery. Alhamdulillah yah.

Nahkan udah jam setengah 1 tuh, nanggung mau tidur. Tempat pesan makannya juga dekat dari rumah. Paling jam 1an udah datang tuh makanan, pikir gue. Karena teman smsan udah gue paksa tidur, sekarang gue harus nahan ngantuk sendirian.
Udah Jam 1, beuh belum datang. Mata perihnya udah berlebihan banged. Yap tumben-tumbennya juga ngantuk tingkat jahanam begono.

Tidak berapa lama kemudian (menurut gue), gue terbangun. Dan mendapati seberkas cahaya dari balik tirai kamar. HUAAAAA! UDAH PAGI! *LIHAT JAM* JAM 8! HUAAAA *NANGIS DI POJOKAN KAMAR*

Gue tau siapa yang harus dimintai pertanggungjawaban! *nafas memburu* *siap menerkam* *asah kuku* *baru ingat gak punya kuku*

Me : Kalian sahur gak sih?
Uni : Sahur. Kau di bangunin, gak bangun-bangun.
Me : Moso? Huhuhuhuhu *nangis nanah* Gak rasa!
Nini : Gak rasa gimana? Kau nyahut kok “mmmmh”
Uni : Iya, saya Nini Fandyra ganti-gantian bangunin kau.
Nini : Dan pas saya yang bangunin, kau bilang “iya”

Masa sih? Gue gak nyadar bilang itu! Haddeuh. Yang kayak gini tuh bukan sekali dua kali. Gue sering nyahut kalo di bangunin padahal dalam keadaan tidak sadar. Huhuhuhu. Besok-besok kalo ada yang iseng nanya-nanya rahasia gue pas lagi tidur, gue jawab juga kali. Huhuhuhuhuhu. Berabe.

Btw, delivarynya nyampe jam 2 lewat. Pantes gue teler! Lagian dekat banget dari rumah, kok datangnya hampir 2 jam sih. Sungguh ter-la-lu.

Jadi kalo kalian tanya gue puasa atau tidak? Gue puasa. Sering sih gak sahur kek gini, tapi ini beda karena dari malam gue udah lapar. Bayangkan keadaan gue beberapa jam lagi!!! Fufufu~
(mau ngeluh tapi takut makruh)
Doa'in Baim yah teman-teman! Baim kuat! Baim tegar! Baim pasti bisa!


Postingan yang penting bangedkan? Segala hal yang berhubungan dengan PERUT menurut gue itu PENTING BANGET!

*kembali bermesraan dengan selimut*
Salam Olahraga!
Published with Blogger-droid v1.6.3

Friday, October 14, 2011

Untuk Kalian, Kalian, Kalian, Dan Kalian.

Teman, saya capek melihat apatis dan egoisme kalian yang semakin hari semakin menjadi.

Saya capek melihat kalian selalu merasa benar, merasa kelompok kalian yang paling benar. Kalian yang paling pintar, kalian yang paling kuat, tangguh, kalian yang paling disiplin, kalian yg paling kritis. Oh yah kalianlah segala-galanya.

Saya capek mendengar kalian saling meneriakkan kepentingan kelompok masing-masing.

Saya capek berusaha menjadi adil tapi malah di anggap plin-plan.

Saya capek memaklumi kalian, memaklumi kenapa kalian tidak saling mengerti, mungkin karena kalian tidak pernah berada di posisi yang lain.

Saya capek melihat kalian tertawa diatas kegagalan kelompok lain.

Saya capek berniat baik menolong tapi malah dianggap pembantu.

Saya capek berniat baik menolong mereka dan dianggap meninggalkan kalian.

Saya capek di salahkan sama kalian karena dijadikan seperti “P” oleh mereka, tapi di lain waktu kalianpun memperlakukan saya seperti mereka, tanpa merasa itu salah.

Saya capek melihat kalian mengkritik tanpa pernah sadar kalianpun masih banyak kekurangan.

Saya capek mendengar kritik menjatuhkan bukan kritik membangun. Oh, saya MUAK lebih tepatnya.

Saya capek melihat kalian berapi-api berteori lantas ketika di lapangan semuanya lari.

Saya capek melihat tuntutan kalian, memaksa sempurna tanpa membantu mewujudkan kesempurnaan itu.

Saya bahkan terlalu capek untuk menuliskan semua keluhan. Jadi cukup ini.

Teman, kita di pertemukan di tempat ini untuk sama-sama berproses, mengapa kita tidak saling membantu dalam proses ini?

Jika saya salah tolong bantu benarkan jangan justru di tinggalkan.

Saya minta maaf. Saya memang tidak berkompeten seperti yang kalian tahu. Saya mungkin manja, bodoh, tidak kreatif, sampai hal segampang inipun minta di ajar. Tapi bukannya begitu memang seharusnya temankan?
Oh bukan kita bukan teman, kita teman sejawat. Masih ingat kan kalian?
Published with Blogger-droid v1.6.3

Monday, October 03, 2011

Re-Ni-Di-An

RE - Retha
NI - Nini
DI - Dhini
AN - Anggun

Sebenarnya saya tidak begitu suka di sebut geng. Dari SD sampai sekarang. Terlalu "gaul" rasanya punya geng. Lagipula geng terkadang membuat kita seperti menutup diri untuk berteman dengan yang lain. Walaupun saya tidak suka, pas SMP saya dan ketiga teman saya yang lain di sebut dengan nama Renidian. 

Sepertinya berawal dari foto kami di rumah Nini, posisi fotonya itu Nini, Saya, Retha dan Anggun. Saya singkatlah RENIDIAN untuk menamai foto itu dan beberapa foto lainnya. Gak tau mereka (teman-teman satu sekolahan) melihat foto kami dimana, yang pasti kami di sebut Renidian sejak saat itu. Ah, jadi risih deh. Tapi mau gimana lagi? Kami memang selalu bersama.

Lucunya kami berasal dari SD yang berbeda, see? Kami memang tidak bergrup. Awalnya kami sempat punya teman jalan masing-masing. Tapi emang jodoh yah gak kemana. Kelas 2 SMP, saya duduk di bangku No.2 bersama Nini sedangkan Retha dan Anggun duduk di belakang saya. Sejak saat itu kami menjadi semakin dekat. Pas kelas 3 SMP, posisi masih seperti itu, sampai kami membuat keributan, akhirnya Retha dan Anggun di pindahin ke belakang sama guru Biologi (perempuan) tergalak dengan mulut terpedas se-SMP N-1 Merauke. Haahhahaha. Geblek. Tapi Retha dan Anggun suka curi-curi kesempatan saat pelajaran lain, pindah tempat duduk No.2 jadi sebaris deh sama saya dan Nini.

Karena Retha yang rumahnya paling dekat dengan sekolah, makanya kita biasanya nongkrong di rumah dia sambil nunggu jemputan. Kalo les malam, biasanya kita akan pulang berempat diantar ama Ettaku. Hehe. Baik kan Ettaku? Sapa dulu dong pace Firmaaannnn!! Padahal rumah Anggun dan Retha emang dekat dengan tempat les, sedangkan Nini rumahnya emang searah. Hoho.
Retha dan Anggun juga selalu datang ke rumah kalo lebaran, sekalinya gak datang pasti bakal di cariin sama Mama. Jadi kangen masa-masa itu. Masa-masa cupu itu.

Masa SMP itu sebenarnya adalah masa cupu sekaligus lucu-lucunya. Yah, namanya juga baru lulus SD, sifat anak-anaknya masih dibawah, tapi suka sok dewasa juga. Haha. Mulai sok pacaran, mulai sok cari gara-gara ama teman (sampai masuk ruang BK. Upsss), dan mulai mengenal arti sahabat sesungguhnya, saling memahami dan melengkapi.

Oklah, tidak usah banyak basa-basi. Mari kita sambut mereka dengan meriah. Ini dia yang pertama. Retha!!!!
Nama Lengkap : Margareth Piesesha Pasaribu
Nama Panggilan : Retha, Reth, Boo, Tante boo.
Suku : Batak
Cita-cita : Jadi Model/ Penyanyi?? Sarjana Hukum. Pengacara (dulunya)
Faktanya : Sedang berkuliah di Fak. Kedokteran Universitas Samratulangi Manado.

Personil SNSD (jangan tanya saya SNSD itu apa!)

Yang lucu dari Retha itu, pembawaanya kayak preman tapi takut sama hal-hal gak jelas. Misalnya hantu, orang mabok, duh jangankan orang mabok, lihat orang papua baik-baik jalan mencong dikit ajah dia udah lari kaliiiii. Hahahahhahah. Dan yang paling saya ingat dari dia itu, sifat kerasnya. Lebih tepatnya sih keras kemauannya, kata-kata andalan "Ko lihat saja nanti!". Beuuuuuhhhh, kalo dengar itu dari mulut Retha, bawaanya merindiiiiing merinding meriiiiiinding~ *nyanyi ala AyuTingTing* Apa sih! Retha suka telat ngefans ama sesuatu, misalnya ada lagu yang udah naik daun, kitanya udah nyanyi-nyanyiin dia masih gak ngeh. Terus ntar pas udah turun pamor, baru deh dia suka. Tapi lihat dia sekarang! Paling up-to-date tentang korea. Retha juga suka fashion dan fotografi. Oh, yah Pas jaman SMP Retha banyak di kejar cowok-cowok (cieeeee~), dan banyak yang jadi korbannya dia. Muehehe. Terakhir ketemu, Juni/Juli 2010 di Makassar ;)

Ok, sekarang kita sambut yang kedua! Nini!!!!!
Nama Lengkap : Andi Besse Fatryani
Nama Panggilan : Nini, Nenek
Suku : Bugis sengkang
Cita-cita : Bekerja di bidang kesehatan, tapi bukan dokter. Setengah-setengah banged gitu yah punya cita-cita? Ini yang nulis kok sibuk amat? OK. LANJUT!
Faktanya : Sedang berkuliah di Fak. Kedokteran Universitas Hasanuddin Makassar.

Ini balonku! Mana balonmu?!

Nini ituuuuu, emmm... Tiap hari ketemu jadi susah mengingat kebodohannya pas SMP. Ini dia yang gak pernah bego, apa saya yang bego gak ingat sih?! Mulai deh....
Dari dulu sampai sekarang, Nini selalu jadi yang paling waras diantara kita. Hal paling gak waras yang dia lakukan pas SMP cuma pacaran 2 kali berturut-turut sama cowok yang beda agama. Lebih bodoh lagi, pacar pertamanya itu teman sekelas kita. Jadi mereka udah putus tuh pas kelas 1, eh sampai naek kelas 3 kita ternyata masih sekelas dan mereka masih mati gaya kalo ketemu. Huahahahah.
Nini ini sangat plegmatis, selalu memendam, menahan pendapatnya, menunggu saat yang tepat untuk di keluarkan, ataupun akhirnya yah di pendam. Nah, saking plegmatisnya kadang jadi gregetan juga, tunjukkan dong maunya apa! Oh yah, trus suka sok misterius, dan suka menebak-nebak (berasumsi) suatu situasi yang di kaitkan dengan pengamatan-pengamatannya. Fufufufu~ Pengaruh ngefans ama detective Conan kayaknya. Walaupun begitu, dia ramah dan mudah bergaul.

Yang ketiga, yang paling hot!!! Anggun!
Nama Lengkap : Anggun Meranti Yuwandari Baswetan
Nama Panggilan : Anggun. Gundul. Baswe
Suku : Mama: Jawa, Bapak: Ternate. Bener gak sih?
Cita-cita : Kantoran. Pokoknya kayak bapak Baswetan yang gajinya banyak. Huahahaha. (Ok, saya ngarang)
Faktanya : Sedang Kuliah di Fak. Teknik Sipil Universitas Musamus, Merauke.

Mba, pinjam es jeruknya bentar yah buat poto!

Anggun ini yang paling lucu diantara kita. Omongannya suka gak masuk akal. 
Dulu pas lagi dikelas, dan ada guru yang sedang mengajar, saya ama Nini seperti biasa mulai mengajar juga di belakang (baca: cerita alias gosip). Nah anggun lempar kertas tuh kemeja kita, isinya "we, siaran sudah dimulai kah? Gelombang berapa? Kamu dua berhenti-berhenti siaran sudah." Huahahahahh. Saya ama Nini spontan cekikikan di katain siaran, sompret.
Anggun juga paling sering marah, trus kalo di tegur dia bilang gini "SIAPA YANG MARAH KAH? ORANG TIDAK MARAH. SA MEMANG KALO BICARA BEGINI!" *mata melotot hidung kembang kempis* Ampun ndoro!! Oh yah yah, Anggun gak marah kok *kalem* (takut digigit). Parahnya lagi, ngomong ama bokapnya juga gitu. Buset dah, bener-bener. Untung Om Bass gehol gellaa jadi dia gak kena semprot. Kalo bokap eyke mah, udah deh wassalam kau!
Sebanyak-banyaknya yang ngejar Retha, lebih banyak mantan Anggun! Hahahaha. Tapi bukan play girl, cuma menikmati masa muda. hahahah. Terakhir ketemu Anggun lebaran kemarin di Merauke, September 2011.

Satu kejadian sebelum pisah SMA sama Anggun (Kita ber-3 SMA N-1, Anggun SMA N-3) yang menguji kebersamaan kita adalah pas menjelang UAS. Anggun kecelakaan, tepat setelah pulang dari rumah Nini minjam buku Agama. Ya oloh... Dan kecelakaannya itu cukup parah. Ralat, parah parah parah. Jangankan organ luar, organ dalam pun ada yang hancur sampai harus diangkat. Anggun koma 3 hari tidak sadarkan diri. Dan cuma beda beberapa menit dari kecelakaan yang dialami Anggun, ada temannya teman saya yang juga kecelakaan, cewek itu meninggal. Siapa coba yang gak horor?? Saya, Retha, Nini sampai nangis-nangis berpelukan di rumah sakit beberapa hari, Berty (pacar Anggun pas SMP sampai sekarang. ehem) juga nangis di sudut lain. Dan ada yang bilang kalo komanya lebih dari 3 hari, biasanya langsung.... OMG! Benar-benar gak bisa di bayangin. Untungnya, Anggun akhirnya sadar. Sadar dalam arti bangun yah, karena dia gak sepenuhnya sadar. Dia waktu itu seperti orang yang disorientasi waktu dan beberapa kejadian, dia juga ketuker-tuker nama orang, bicaranya gak nyambung (kita ngomong apa, dia balas apa), anehnya dia masih ingat hapenya Nokia seri (lupa) yang waktu itu keluaran baru dan masih mahal-mahalnya. Huuuu Mata duitan! Giliran hape ajah ingatannya baik. Tapi serius, saya pikir Anggun bakal berubah, entahlah pokoknya tidak seperti dulu. Kenyataannya? Jangankan naik motor, naik mobil aja sekarang bisa. Ngakak dan ngelawak juga masih bisa. Tapi udah gak seemosian dulu sih.

Senanglah masih bisa terus kontak-kontakan sama mereka walaupun intensitasnya tidak serutin dulu. Kalo dulu ibaratnya kemarin makan apa juga mereka tahu kali saking semuanya di ceritain. Sekarang, hanya tahu hal-hal penting dari mereka. Mereka kan selalu ingat kalo ada yang penting-penting harus di bagi ama akoh! Kalian ingat kan? Ingat kan? HARUS!
Dan dari hati yang paling dalam, suer deh saya kangen sekangen-kangennya kumpul berempat. Cuma berempat, entah nonton dikamar Nini kayak dulu nonton Armagedon. Ato sekedar gosip-gosipan dirumah Retha, yang penting berempat. Ya Allah, pertemukanlah kami secepatnya! Amin.. Eh, Kira-kira obrolan kita masih cupu gak sih kalo ketemu nanti?

*terpana melihat wajah sendiri*

Wah, postingannya jadi panjang sekali yah? Dari dulu mau cerita tentang Renidian tapi takut gak cukup, eh benar aja loh, emang gak cukup. Gak akan cukuplah 1 postingan ceritain tentang kami. Terlalu banyak kenangan :D

Salam 4 kaki rusa!
Wasssalam

Tarik Ulur :D




Boy : I have one problem.
Girl : What's that?
Boy : I can not get away from you.
Girl : Then don't do that.
Boy : Hmmm... I lose again, right?
Girl : Hahahahhahaha

Friday, September 30, 2011

Kamu Dan Bintang


Aku sangat suka melompat, mencoba meraih bintang.
Berulang kali hampir jatuh dan bersikeras gak mau di tangkap.
Bukan karena kamu gak cukup kuat buat nangkap aku.
Tapi karena aku ingin terus melompat.
Aku pengen bintang itu di tangan aku.


Setelah mendengar perkataan kamu...............

Sama seperti kamu yang gak bisa ngelarang aku berusaha meraih bintang.
Akupun gak mungkin ngelarang kamu pergi.

Tanpa aku sadari, di sudut sana setitik lubangpun terbentuk.

Lubangnya semakin hari semakin besar.
Jlooosssssssssshhhhh
Angin mulai masuk lewat lubang itu, makin hari makin banyak.
Rasanya sesak.

Aku pengen terus melompat meraih bintang ditemenin kamu.
Published with Blogger-droid v1.6.3

Thursday, September 29, 2011

pohon kecilku

Maret 2007
Aku mulai coba menanam benih

Berharap benih yang ku tanam  akan menjadi sebatang pohon yang besar yang dapat menjadi tempat aku berteduh, menenangkan hati, dan juga menghasilkan buah yang dapat aku nikmati.
Hari berganti hari benih itu mulai tumbuh menjadi sebuah pohon kecil. namun, beberapa pekan kemudian pohon kecil itu mulai layu.
Jujur aku tak tau bagaimana caranya memperlakukan pohon kecil itu. aku sama sekali tak punya pengalaman dalam hal itu. aku hanya tau dan usaha untuk menyiramnya seminggu sekali.
pohon itu tetap tumbuh dan mempertahankan daunnya walaupun tak sebanyak dahulu. entah mengapa pohon kecil itu begitu kuat mempertahankan daunnya. mungkin si pohon tidak mau mengecewakan aku.
Bulan pun berlalu pohon kecilku yang dulu berbuah tepat pada tanggal 9-8-08. begitu senang hatiku pohon kecilku telah berbuah. namun beberapa minggu kemudian buah yang aku harapkan dari pohon kecilku itu gugur. padahal aku belum sempat menikmati buah itu. mengapa? pasti ada yang salah. begitu bodohnya diriku.
Berhari aku nanti tak kunjung jua ada tunas buah dari pohon kecilku. aku selalu berharap dan menanti akan datang waktunya pohon kecilku berbuah kembali.
Tahunpun berganti pohon kecilku tak kunjung menampakan buahnya sudah ku coba untuk menyiraminya kembali namun tak ada hasilnya tapi aku tetap menunggumu pohon kecilku.
Tanpa di sangka-sangka pada tanggal 8-8-09 pohon kecilku yang aku nanti menampakan buahnya lagi. hati berharap kali ini aku dapat menikmati buahnya. beberapa hari kemudian aku tertunduk lemas. mengapa yang aku takutkan terjadi lagi? pohon kecilku yang selalu aku nantikan kini buahnya kembali menyentuh tanah. tertegun aku memandangi pohon kecilku, dan bertanya "mengapa kau tak memberiku kesempatan menikmati buahmu?". angin berhembus meniup dedaunan dari pohon kecilku seakan memberikan jawaban. akupun kembali tertunduk di depan pohon kecilku. mungkin karena aku tak lagi memberikan pupuk kepada pohon kecilku. Maaf.
serasa lemah dan tak berdaya untuk melangkah lagi. namun harapanku selalu ada untukmu pohon kecilku. akan aku sirami dan aku beri pupuk kau setiap waktu pohon kecilku.
Bertahun aku berharap datangnya kembali saat itu. saat dimana pohon kecilku memperlihatkan kembali buahnya. buahnya yang begitu indah dilihat dan begitu manis di rasa.
Puji syukur alhamdulillah saat yang aku nantikan bertahun-tahun akhirnya datang. pohon kecilku memperlihatkan keanggunannya dengan menampakan kembali buahnya. buah yang begitu jernih bagaikan air surga*lebay*
Tiap hari aku mencoba merawatnya, menyiraminya dan ku beri pupuk. hari-hari begitu indah dengan memandang pohon kecilku yang telah berbuah kembali. Berharap ada kesempatan ke-3 ini, Tuhan mengijinkan aku untuk menikmati buah dari pohon kecilku.
Berhari aku tunggu. buah itu semakin besar dan terus membesar....
to be continue.....

                                                                                                                         _NFR_

Saturday, September 24, 2011

Heiii, you!

WARNINGGG!!! TULISAN INI BISA MENYEBABKAN SERANGAN JANTUNG DAN IMPOTEN. DI SARANKAN UNTUK TIDAK MEMBACA!

Halo kamu!

Minggu kemarin saya jalan ama mantan, seharian. Dari siang sampai malam. Dan seperti biasa, datar. Sama seperti cowok-cowok lainnya. Datar. Sampai di rumah, ngelihat teman-teman saya yang pada galau, jadi kepikiran kapan saya terakhir benar-benar galau? Galau maha dasyat, kalo bukan akademk yah organisasi. Sampai akhirnya saya teringat kamu. Iya, kamu. 10 bulan saling kenal, dan 3 bulan terakhir lost contact. Iya sih, salah saya juga karena sempat sok mau jaga jarak dan tidak membalas mention ataupun chat #SongongTingkatUniversitas. Hanya sesekali bertemu di koridor. Sempat menimbulkan secuil galau. Secuil kok, tak seberapa di banding akademik. Tapi untuk orang sebatu saya, secuil itu cukup signifikan.

Akhirnya malam itu, saya menuliskan inisial nama kamu di tweet. Inisial yang selalu di pake salah satu teman cowok saya untuk ngegangguin saya dengan kamu. Inisial nama kamu yang seperti nama salah satu tempat makan di Makassar. Kamu gak tau kan kamu punya inisial? Ya iyalah kamu gak tau.

Setelah menuliskan 3 huruf tersebut, sayapun tidur. Dan terbangun dini hari karena alarm yang sengaja saya setting subuh biar bisa bangun dan ngerjain tugas. Saya bangun, seperti biasa ngecek hp, ngecek timeline. Dan di tab mention ternyata ada mention kamu, mengomentari tweet saya yang isinya 3 huruf tersebut, dengan coment 3 huruf pula. Cuma 3 huruf dan berhasil bikin saya girang dan melek dini hari.

Memang cuma 3 huruf, tapi 3 huruf itu mengembalikan memori sebelum kita lost contact. Sebutan saya untuk kamu, yang dengan seenak jidat oleh kamu di putar balikkan untuk saya.
Cuma 3 huruf, dan berhasil buat saya bepikir seharian untuk membalas apa 3 huruf tersebut.
Cuma 3 huruf dan berhasil membuat saya semangat selama seminggu kedepan.
Cuma 3 huruf, dan berhasil membuat saya sadar, kamu memang begitu. Yap, begitu. (SOK TEU)

Intinya? Tengs. Saya pikir.... Yah saya pikir begitu. Ternyata saya salah. Pikiran negatif mengahantui kali yah? Dan maaf sempat berpikir macam-macam tentang kamu. Bisa kita jadi teman? Gak bisa? Kamu mau jadi apa? Anak buah? Iyakan? Kamu selalu bahagia kan, kalo jabatan saya lebih tinggi? Haha.

Kamu tidak akan pernah baca ini kan yah? Lalu mengapa saya menuliskan ini?
Yah, justru karena kamu tidak pernah baca. Ini membuat saya lega, karena bisa menuliskan sesuatu untuk kamu, seperti berbicara sama kamu, mengeluarkan unek-unek, tanpa perlu kamu tau. Karena, karena apalagi kalo bukan karena saya cemen.


Semakin aneh saja. Yah udahlah.

Dadah kamu :)
Semangat kuliahnya!!!

Thursday, September 15, 2011

if you think you are unhappy...


If you think you are unhappy…




If you think your salary is low…




If you think you don’t have many friends…




 When you feel like giving up …




If you think you suffer in life,
do you suffer as much as he does?




If you complain about your transport system …




If your society is unfair …




Enjoy life, how it is, and as it comes
There are always those who are worse
off than we are.
 There are many things
in your life that will catch your eye, But
only a few will catch your heart…pursue those…
 

This post needs to circulate forever…











made me cry. OMG. :(( 
this broke my heart. </33 please reblog!!!!



Reblog from : annydums

Wednesday, September 14, 2011

She had some trouble with herself


If a guy tells her, he loves her, she subconsciously start to distance herself from him. She afraid to be ”loved” after everything that happened. She afraid to love him back. She afraid.

And sometimes she feel like Summer on (500) Day of Summer.



”I don't actually feel comfortable being anyone's anything, you know.” - Summer

Published with Blogger-droid v1.6.3

Sunday, September 11, 2011

Conor Maynard

Next to You nya Chris Brown ft JB jadi makin keren! Huaaaaa Kerennya berlebihan banget deh :3
Thanks buat Ems yg udah ngenalin Conor Maynard ke akoh. Akoh cinta kamoh Ems, ini tuh sesuatu banghet buat akoh *ditampol Emi*
Published with Blogger-droid v1.6.3

Saturday, September 03, 2011

Ini yang kita sebut 'Kenangan' :')

Hanya ingin mempublish beberapa foto kenangan selama seminggu di Merauke :')
Sayang foto-foto ngumpul bareng teman-teman SMA gak sempat di ambil di kamera teman karena gak punya FD (miskin amat yak) :((

Hmm... Kota Merauke yang sangat kecil, tapi entah mengapa berat ketika harus meninggalkannya :')


 
 



Btw, belum telatkan kalo minal aidzin sekarang?
Selamat hari raya Idul Fitri. Minal Aidzin wal faidzin semuanya *kibar-kibarin bendera putih* :D

Tuesday, August 02, 2011

Apakah ini bisa disebut cerpen?

Dia bingung sebenarnya apa yang terjadi dengan dirinya. Dia masih saja terus memikirkan sosok itu, sosok yang begitu dekat dihatinya 8 bulan yang lalu, sosok yang ketika melihat senyumnya maka semua beban dipundak serasa diangkat, sosok yang membuatnya mampu bertahan di suatu tempat hanya karena sekali dua kali mereka bertemu di tempat itu.
Bukannya dia tidak pernah mencoba melupakan, hanya saja ketika keinganannya untuk move on begitu bulat, maka yg terjadi pastilah pertemuan. Seakan Tuhan melarangnya untuk melupakan, padahal itu pasti cobaan dari-Nya yang lagi-lagi ia salah artikan.

Sampai suatu waktu sosok itu pergi berpuluh-puluh kilometer jauhnya dari kota untuk pendidikannya dalam waktu yang tidak begitu lama sebenarnya tapi cukup untuk memupuk rindu. Dia pikir inilah waktunya. Waktu yang tepat untuk menetralkan rasa.

Anehnya, dia mendapati dirinya sendiri terus memikirkan sosok itu. Kesibukan dan keramaianpun tak pernah benar-benar ampuh menjadi obat untuknya. Diapun berfikir satu pertemuan mungkin mampu membantunya mengobati rasa rindu. Karena dengan rindu yang begitu kuat di hati, hati tak bekerja optimal, proses penetralan rasa terganggu.

Diapun kembali meminta kepada Tuhan. Dia tahu sosok itu akan pulang ke kota beberapa hari ke depan mengurus sesuatu menyangkut akademik dan sebuah event. Dia berharap bisa bertemu sosok itu di kampus. Sehari, dua hari, tiga hari. Mereka akhirnya bertemu. Dia tidak begitu mengingat bagaimana mereka bertemu, yang dia ingat mereka begitu akrab, lebih akrab dari sebelumnya, dia begitu bahagia. Sampai akhirnya dia terbangun dari tidur panjangnya dan menyadari ternyata itu cuma bunga-bunga tidur, terasa begitu nyata baginya.

Sehari, dua hari, tiga hari. Tuhan lagi-lagi belum mengabulkan permintaannya. Permintaan yang selalu dia sisipkan diantara doa tidurnya. Padahal ia hanya ingin bertemu, tak perlu ada sapaan, sosok itu bahkan tak perlu melihatnya, cukup ia yang melihat dari jauh. Bagi dia itu cukup. Tapi selalu begitu, ketika dia meminta bertemu maka tak ada pertemuan dan ketika dia meminta untuk tidak dipertemukan dia bahkan mendapatkan sapaan dengan sebutan yang khas dari sosok itu untuk dirinya. Dia tersenyum sendiri mengingatnya. “Ah, Tuhan selalu punya rencana sendiri” pikirnya.

Malam itu sebelum tidur terinspirasi dari sebuah film, ia menuliskan nama sosok tersebut di langit. Bedanya di film menuliskan di langit yang bertabur bintang, sedangkan dia menuliskan di langit-langit kamarnya. Dia tersenyum lagi, tak menyangka dia akan melakukan hal sekonyol itu. Dia memutuskan untuk tidur dan berhenti meminta hal yang tidak-tidak kepada Tuhan. Menerima bahwa tidak bertemu mungkin memang suatu proses yang harus ia lalui untuk penetralan rasa.


Keesokan harinya, ia berjalan di koridor kampusnya. Salah seorang teman yang berjalan didepannya tiba-tiba menyebutkan nama sosok itu. Jantungnya melompat, refleks ia merapikan poni. Teman yang lain, meyakinkan dia bahwa sosok itu ada di sekitar mereka. Dia mengutuki dirinya sendiri yang terlalu malas menggunakan kacamata sehingga pandangannya terbatas. Mereka akhirnya hanya berjarak beberapa meter, ia melihat sosok itu dari belakang, melihat punggungnya, dia bahkan samar-samar bisa mendengar suara sosok itu. Dia tak pernah tau apakah sosok itu melihatnya atau tidak, dia terlalu sibuk bersembunyi di balik pundak kedua orang temannya.

Dia akhirnya tersenyum, bukan kepada sosok itu, bukan pula kepada kedua orang temannya, tapi kepada-Nya yang menyusun pertemuan ini. Terlalu rapi, hanya Tuhan yang bisa mengatur seperti ini. Mengatur setiap orang hanya mendapat apa yang mereka butuhkan,bukan apa yang mereka inginkan. Dan dia sangat sadar, bahwa sosok itu bukan yang dia butuhkan bahkan........ inginkan.

Proses penetralan rasa kembali dia mulai…
Kini ia serahkan kepada-Nya biarkan Tuhan yang mengatur lagi akhir dari penetralan ini, dia cukup berusaha lebih kuat dari sebelumnya, pikirnya.

Published with Blogger-droid v1.6.3

Sunday, July 31, 2011

Moment To Remember

Words couldn't describe, but pictures could. So I captured it, and I remember it.









Bye Juli!
Hello Agustus!
Hello Ramadhan!!!
Nice to meet you again :')
Btw, sorry for every mistakes that I've ever done to everyone.
Happy fasting :D

Pages