There was an error in this gadget

Saturday, November 13, 2010

RADITYA DIKA

Helloww world!!

Weekend ini lagi-lagi dipenuhi dengan tugas. Mulai terbiasa dengan rutinitas seperti ini, tapi ga tau kenapa tetap aja masih sering ngeluh. Nggak usah di bahas soal tugas Farmako yang bikin migren itu, kan gak enak kalo di baca asistennya. Awww... Atut!!

Lanjutt...

Awal november kemarin spesial banged buat gw! Bukan, bukan karena gw menyambut tanggal 1 November dengan begadang sampai jam 4, ngerjain tugas Farmako (lagi), dan tugas-tugas organisasi lainnya, bukan karena itu. Tapi karena 1 November kemarin, akhirnya gw berhasil ketemu bang Dika, sok akrab banged yah? Ok, Raditya Dika... YEYEYEY!!!

Udah suka Raditya Dika dari SMA. Inget banged sampe rela online pake telkomnet instan, dan membuat tagihan telphon membengkak demi membuka blog dia dari awal sampai akhir. Waktu itu akses internet di Merauke belum sebagus sekarang, warnet dengan telkomnet instan lebih lola warnet. Parah bener.

Jadi awalnya pas buka twitter, kan timeline orang-orang yang gw follow pada bermunculan. Baca-baca sekilas doang, sampe gw ngelihat Raditya Dika ngasih info tentang kedatangannya ke Makassar dan ngasih CP untuk di hubungi. Kalo gak salah itu udah H-4 / H-3. Karena di tweet bang Dika gak ngasih tau tempat pembelian tiket, tempat dan jam talkshow akhirnya gw sms itu Cpnya. Eh gak di balas. Kampret bener dah. Gw telphon entah berapa ratus kali (lebay) ga di angkat. Kamprettoooo.

Hari Sabtu (kalo ga salah) gw ama Nini maw ke suatu tempat trus ngelewtin jalan Hertasning dan disitulah gw ngelihat Baliho gambar Bang Dika segede bagong. Gw langsung teriak “ Itu dia Ni! Kyaaaaaaaa!!” Akhirnya pas udah sampe di tujuan dan kelar urusan, kita balik lewat Hertasning demi ngelihat tuh Baliho. Dan di situlah gw tau beli tiketnya itu di Gramedia MP, Talkshow hari senin jam 2 siang- Jam 6sore. Gw langsung kepikiran ama jadwal kuliah hari senin. Ada praktium dan PBL sampe jam setengah12, kumpul tugas sampe jam12, Rapat dan ngumpulin tugas-tugas Organisasi di Senior semuanya mungkin sampai jam 1. Jadi jam1 barulah gw bisa cabut.

Hari minggunya gw nemenin Wandry beli Kelinci sekalian beli titipan Ira di Natasha, untungnya itu dekat MP. Jadi gw me-oco-oco Wandry untuk nurunin gw di MP, soalnya dia juga mau ke Gereja. Eh gak taunya Wandry berbaik hati nemenin beli tiket, belakangan gw baru tau ternyata Ira nitip KFC juga. Skip..skip..skip..

Senin walaupun gw cuma tidur 2 jam, gw tetep bersemangat ke kampus!! Pas istirahat ke Sekret buat ngasih titipan buat senior. Trus ketemu PU SINOVIA TERCINTA dan di situlah gw ngelakuin kesalahan itu
PU : Dhin udah jarkom rapat yang kemarin sy suruh?
Gw : Udah donk kak
PU : Ok sip. Bentar ikutan rapat SDJ (Sekolah Dasar Jurnalistik) juga nah
Gw : HAH? *spontan raut muka berubah*
PU : Kenapa emangnya? Ga bisa?
Gw : Iya kak. Ada urusan. Ini aja mau cabut kuliah
PU : Urusan apa?
Gw : (Ampun dah, ini jujur kagak yah. Tumben amat si Kakak mau tau urusan apaan. Kan malu ketahuan cabs demi nonton Bang Dika).......
PU : HEH
Gw : Urusan keluarga kak (Maafkan Baim Ya Allah)
PU : Oh.. iya pale

Selesai ketemu Bos yang satu, sekarang ketemu Bos yang lain, Kabid BEM buat nyerahin pamflet yang udah gw print.

Gw : Ini kak. Pamfletnya tinggal di sambungin.
Doi : Oke dhin, Makasih yah. Maaf ngerepotin. Tapi nda tau ka cara nyambunginnya
Gw : Gampang ji kak. Blabalbalabal *nerangin*
Doi : Ada kuliah mu kah?
Gw : (DIIIIIIEEEEEEE) *raut muka berubah*
Doi : Temani ma sebentar tempel pamflet dulu
Gw : Maap kak saya buru-buru ada urusan di luar *berdoa semoga doi gak nanya urusan apaan*
Doi : Ooohh maaf. Yaudah pergi mi cepat. Maaf yah.
Gw : Ok kak (Tengs God saya ga perlu boong)

Sampai MP gw sholat dulu, trus dengan begonya nyasar ke mana-mana karena ga tau Ballroom Diamond dimana. Akhirnya nemuin tempatnya. Sialnya, ketemua si Ketua BEM dan pacarnya yang mau ke 2. AMPUN DJ!!! “Deh Dhini bolos demi Raditya Dika, saya laporkan ke Kabidmu nanti, bikin malu-malu saja ghahahah” Keputusan arif yang gw ambil disaat seperti ini adalah diam, masang tampang bloon sambil nutup kuping.

Masuk sana 3 barisan depan udah ada yang nempatin. Kecewa berat. Jam 2.30 acara di mulai dengan kedatangan MC Jayus yang membuka acara, selanjutnya ada promo dari IM3. Akhirnya waktu kedatangan bang Dika. Lampu di matiin. Bang Dika masuk dari belakang menuju panggung, semua penonton labil jejeritan (gw gak dong) dan mulai ngikutin bang Dika sampe maju kedepan buat motoin Bang Dika. Kan gelap tuh, samar-samar gw lihat Dika kelihatan cool, dan bener aja pas lampu di nyalain eh kampret Dikanya Cakep. Habis sudah saya, pengen labil juga tapi cuma sendiri. Gak asik banged tereak-tereak sendiri.

Acara di mulai, Bang Dika mulai bercerita dan tau-tau penontonnya ketawa2 sendiri padahal Dikanya belum ngelawak, ternyata ada slide show foto-foto Dika. Dia akhirnya minta, slidenya di berhentiin dulu, takut penonton gak konsen katanya.

 
Bang Dika malu ngeliat mukenya sendiri



Inti talkshownya sih adalah cara dia sampai berhasil jadi penulis, tentu di ceritain dengan gaya dia yang kocak. Tetap kocak, walaupun sebagian besar yang diceritain udah pernah gw baca di buku ataupun blog dia. Berkesanlah pastinya. Penonton, gw rasa sangat terhibur. Walaupun gw agak gondok dengan penonton cowok di samping gw yang berulang kali teriak “BASI” tapi tetap nonton sampai acara selesai. Satu lagi yang bikin acaranya jadi gak asik adalah Mcnya jayus abis. Ga usah dibahas lah, nambah-nambahin dosa.

 Sesi tanya jawab. Itu yang bertanya, yang tadi gw bilang suka tereak BASI
 
Abis itu acara photo session, Dika “ Nanti gantian yah satu satu naik panggung, terus kita ngobrol2. Kalian nanya apa aja boleh. Sekalian foto2. Mekanismenya tergantung panitia aja mau mulai dari mana”. Gw udah seneng tuh dengarnya, mau nanya banyak ama Bang Dikaaa! Tapi gw menelan pil kekecewaan, penonton pada histeris dan mengacaukan barisan trus pada naik kepanggung. Jadi berantakan semuanya. Jangankan ngobrol, foto lama-lama aja dilarang ama panitianya. SETAN.

Penonton mulai menggila
 
Akhirnya tiba giliran gw, gw di foto pas Dika nanya nama gw siapa. Yaudah gw minta di poto ulang, trus panitianya marah-marah ga jelas. BODO AMAT. Perasaan gw duduk langsung di samping bang Dika? Duh ga usah di tanya deh. Cukup gw yang tau (SOK). Intinya, DOI CAKEP MEN!!!

Akyu malyu liyat mukakyu cendiyi

Gw pulang dengan rasa senang yang teramat sangat dalam (apasih). Besoknya masih dengan perasaan berbahagia gw ke Sekret SINO. Gw di godain ama salah satu senior, “CIEEE yang abis nonton Raditya Dika”

PU : Apa? Siapa?
Gw : Udah dong, udah dong
Senior : Ini Dhini nonton Raditya Dika ga ngajak-ngajak. Seru dek talkshownya? Deh sampe rela bolos kuliah
PU : OOOOHHHH... Baru bilang ada urusan keluarga
Gw : (DDDIIIIEEE MATIIII MATIIII)
Senior yang lain : Masih keluarga tawwa sama Raditya Dika
PR : Wah kita sepertinya sudah mendapatkan orang yang tepat untuk wawancara tentang FK Hewan yang baru di buka. Hmmm..
Senior yang lain : Nyaaakk ada orang di hukum. Selamat nah
Gw : Astaga kak, apa salahku? Saya cuma di suruh kirim jarkom Rapat, saya tdk tau kalo saya juga harus ikut rapat.
Senior-senior : blblblblalalajagsshajdg

Disaat seperti ini, percuma gw bela diri. Intinya gw di hukum, bukan dengan mewawancarai  kedokteran hewan, tpi dengan cara lain yang lebih sadis. Nama gw di SK kepanitiaan  Sinoversary seksi acara di CORET. Berubah menjadi.... koordinator acara. BUNUH GW!! Sepertinya tugas SEKUM kurang banyak buat gw yah menurut mereka. MAKASIH BANGET LOH!!!

Semangat untuk Sinoversary! Dan gw sebagai JONGOS UMUM mulai panik. Ya Allah sadarkanlah senior dan teman-teman yang ada di kepanitiaan ini. Semoga mereka kembali ke jalanmu yang benar. AMIN



No comments:

Post a Comment

Pages