There was an error in this gadget

Thursday, May 17, 2012

KKN

Apa kabar semua? Sangat-sangat kangen menulis. Pas tau ada long weekend dan saya tidak punya rencana kemana-mana, saya putuskan untuk mengisi liburan dengan menyelesaikan deadline, dan memasukkan menulis blog sebagai deadline. Hohoho. Padahal gak nulis di blog juga gak bakal mati sih.

Banyak yang mau di bahas, tapi harus fokus, 1 topik. Ok, gimana dengan topik Kkn?
KKN atau kepanjangannya Kuliah Kerja Nyata. Jadi beberapa minggu terakhir menjadi trending topic di kelas.

Kebanyakan galau karena ketidakjelasan syarat jumlah SKS yang bisa mengikuti kkn. Beberapa galau memutuskan memilih antara reguler atau profesi. Yang lainnya ada yang galau karena pas kkn masih ada jadwal kuliah, UAS serta OSCE yang artinya kami bakal sering bolak-balik lokasi kkn-Makassar. Dan ada juga yang galau seperti sapa yang masak, sapa yang cuciin baju, bagaimana rumahnya, layak gak kamar mandinya. Ckckck *geleng-geleng kepala baca timeline*

1. Jumlah sks, alhamdulillah sksku memenuhi syarat.
2. Kkn reguler ato profesi? Sempat pengen reguler, kayaknya seru. Ketemu orang-orang baru dari fakultas-fakultas yang berbeda. Tapi pas tau lokasi reguler ternyata jauh, langsung mundur teratur. Lupa di mana aja lokasi kkn reguler, seingatku salah satunya pinrang. Gak deh, makasih. Kesehatanku lebih penting. Apa hubungannya jarak dengan kesehatan? Apa lagi kalo bukan penyakit kampunganku yang hilang timbul, yaitu jeng jeng..mabok. Walaupun udah jarang kambuh, tapi tetap yah sedia payung sebelum hujan. Menghindari segala faktor resiko sebelum kolaps.
Lokasi kkn profesi sendiri di Jeneponto. Jauh, tapi gak jauh-jauh amat. Saya malah sempat berpikir kenapa gak sekalian di bulukumba aja? Eyaaaa *kode ke segala arah*
3. Bolak-balik untuk uas, osce, kuliah. Mmhh udah seharusnya begitu sih, teman-teman semuanya juga kayak gitu. Apanya yang mesti di galauin? Yakin gak takut mabok? *di ingatin lagi* Mudah-mudahan gak. 4 kali lewatin Jeneponto dan tidak pernah mabok. Semoga nantinya begitu juga.
4. Galau makan, insya Allah selalu ada rejeki #eh Yang ini belum ada bayangan, makan di tanggung rumah yang kita tumpangi atau masak sama-sama teman posko? Yang pasti bakal makan, semoga sesuai selera. Kalo tidak, terpaksa bawa makanan andalan, telur! Haha
Nyuci, mungkin bakal ngikutin yang Mama suruh dari dulu, untuk membiasakan nyuci setiap selesai mandi atau kalo ada baju kotor langsung di cuci. Ya ya ya, kedengarannya mudah, itu sebelum malas menyerang. Haha
Kelayakan tempat tinggal? Lebih ke pasrah sih. Alhamdulillah beberapa kali mengikuti baksos, rumahnya layak huni semua. Semoga pas KKN juga gitu. Yang penting sih bersih.

Kesimpulan, saya tidak gaul karena tidak mengikuti trend di kelas, yaitu trend galau kkn. Sok. Di pikirin sih, tapi gak di galauin.

Di antara tweet-tweet teman angkatan, gak ada satupun yang memikirkan "sesuatu" yang saya pikirkan. Apa itu Dhin sesuatunya? Mau tahu donk kaka~

Me time!
Terkadang saya suka menyendiri. Sekedar main hp/baca novel/tidur, pokoknya sendiri. Dan sepertinya, ini sepertinya yah saya membutuhkan "me time" lebih dari orang normal. Sampai orang rumah heran, betah banged saya ngamar. Hehe. Bukannya saya tidak suka ngumpul, suka. Tapi harus ada jeda untuk sendiri. Pernah Ems maen ke rumah, saya biarin aja gitu di kamar, terus saya ke ruang tamu buat baca novel. Hoho.
Saya juga gak bisa suasana berisik, baik untuk tidur maupun belajar. Jangan heran kalo saya selalu jadi garda terakhir kalo tidur, karena semua harus tidur dulu baru suasana bisa tenang.
Jadi ingat di Bau-bau, saya menyendiri di lantai1 baca novel sedangkan anak-anak ngumpul di lantai2, dan itulah pertama kali sekaligus terakhir kali tidur cepat di sana. Tapi cuma beberapa jam, pas tengah malam semua mulai ngumpul di bawah dan yup saya bangun pastinya.
Pernah dengar cerita, katanya ada yang sampai di buatin kamar mandi pribadi di lokasi kkn. Mmmhh, saya buat kamar tidur pribadi bisa gak yah? *di jitak*

Sudahlah, apa yang terjadi, terjadilah. Belajar bertahan hidup, kehidupan di luar memang sangat keras. Asssekk aseekkk

Btw, ini kedua kalinya saya ikut kkn dong, dan dua-duanya di Jeneponto. Iya, ini yang kedua kalinya, kalian gak salah baca. Cuma yang pertama saya ikut Mama yang lagi kkn, yang kedua baru saya. Haha
Lucunya lokasi kkn-nya sama-sama di Jeneponto. Bedanya? Dulu Mama bawa anak (saya). Sedangkan saya, jangankan punya anak, punya pacar aja gak *kode ke segala arah lagi* #miris haha

Pas Mama tau lokasi kknnya di Jeneponto, dia heboh mau kunjungi bapak kepala desanya. Ampun deh Ma, sudah hampir 20 tahun pasti banyak yang berubah. Masih bisa gitu di cari?

Hmmm apa lagi yah?
Oh yah belakangan ini saya jarang cemas kayak kebal gitu dan ini aneh. Di TL cemas kkn, ujian flip chart, saya? Anteng. Saya lebih mencemaskan diriku yang sama sekali tidak cemas. Kelainan kah? Atau secuek itukah saya sekarang?

Dulu kalo saya cuek/tenang itu pertanda buruk. Misalnya ada barang yang hilang, kalo sayanya santai berarti tuh barang hilang beneran, kalo gelisah pasti balik. Huawalah.

Semoga ketidakgalauan kkn saya bukan pertanda buruk. Ato saya harus maksa jadi galau yah?
Ayo galau, galaulah kamu Dhini, galau galau galau~~~ apa coba?

Semoga semuanya berjalan baik-baik aja.
Wassalam
Dhini :)

1 comment:

Pages