There was an error in this gadget

Wednesday, June 01, 2011

Painting

Berawal dari Sabtu (21 April), saya dan beberapa anggota keluarga kecil Sinovia di traktir oleh PU kita terkasih (huek). Kami memutuskan ngumpul di Gramedia MP sebelum akhirnya makan Pizza dan Karokean. Saya bukan mau cerita tentang itu btw.

Nah sambil nunggu yang lain, saya pun tidak menyia-nyiakan kesempatan untuk membaca gratis di Gramedia. YAIYALAH, secaraaaa~
Awalnya baca buku di bagian “Tokoh”, terus PU lewat dan negor.

PU : Baca apaan Dhin?
Sy : Hah? Hehhehe *nyengir gak jelas*
PU : *celingukan lihat deretan buku di depan saya* Politik?
Sy : *ikutan lihat buku didepan saya* (Ternyata buku tentang tokoh-tokoh seperti Amin Rais, Soekarno, Soeharto, Habibi dan kawan-kawan) Astaga, bisa pi itu..
PU : Apa pale kau baca?
Sy : Buku tokoh, ini *liatin sampul*
PU : Astagaaa! Bieber!!

Karena ketahuan ngepens sama tuh bocah, saya memilih kabur agar tidak dibahas lebih lanjut. Kali ini melihat buku yang lain. Yup. Desain interior, arsitektur dan teman-temannya. Masih dan selalu tertarik melihat mereka. Gak usah, dibahas lah, nanti teringat cita-cita lagi. Huhuhuhu. Trus gak tau kenapa malah nyasar ke desain grafis. Akhirnya saya malah serius baca salah satu teknik melukis. Belum sampai selesai. Eh udah pada mau ngumpul di PH. Ya sutralah ikutan, padahal lagi seru bacanya.

Sampai dirumah, kepikiran dan penasaran pengen nyoba ngelukis pakai teknik itu. Pop art gitu deh. Akhirnya, hari jumat kemarin, saya sukses tiba di Agung dan membeli sejumlah peralatan melukis. Karena senin ada ujian, jadi gak mungkin dong sabtu-minggu ngelukis. Untungnya habis ujian, selasa-minggu libur! Yuhuuu.

Senin sepulang kuliah tanpa tunggu babibubebo. Saya pun mulai mensketsa dengan bermodalkan pengetahuan minim 3 tahun lalu pas SMA pelajaran Seni, ada materi mengenai melukis.
Oh, yah cerita dikit mengenai lukisan saya 3 tahun lalu, bertemakan pop-art-abstrak-gak jelas gitulah. Hahhaha. Waktu itu ingat banget, saya cuma ngeluarin duit gak nyampe 15.000. Beli cat, patungan ama anak-anak sekelas, yang murahan pula (salahin Novita Nur Muslimah mba jawa yang “hemat beb” itu), trus bingkai juga di buatin ama om (anugrah=anu gratis). Dan pas dia adakan pameran untuk majang hasil lukisan kita seangkatan, ternyata punya saya di beli kepala sekolah. Aneh. Hahhahha. Lumayan 300.000 coy. Tapi serius, aneh. Menurut saya banyak yang lukisannya lebih bagus dari pada saya, dan pastinya lebih mahal catnya. Ah sudahlah gak penting.
Lanjut...
Ini hasil sketsa saya senin kemarin.

Tahap pertama : Sketsa halus. Gambar bagian-bagian terpenting

Tahap kedua : Mulai membuat potongan-potongan.

Terus selasa paginya, dengan berbagai pertimbangan untung-rugi, akhirnya memutuskan tidak melanjutkan sketsa diatas. Bingung mau lukis apa, akhirnya ngegambar diri sendiri. Tapi emang saya dasarnya gak terlalu narsis, jadi gak terlalu semangat. Saya biasanya bersemangat melakukan sesuatu, jika itu adalah hal yang saya suka ataupun berhubungan dengan yang saya suka (yaiyalah semua orang juga gitu kali din). Intinya saya gak cinta diri sendir begitu? Astaga. Bukan begitu. Tapi.. Apasih? Sudahlah, mulai lagi ngelanturnya.


So hasilnya? Parah!!! PARAH!!!

Aduh merusak mata deh, pokoknya. Udah lama gak pegang kuas pula, jadi banyak yang keluar garis. Terus, saya ngesketsa apa, ngewarnain apa. Jadi warna gak ikut sketsa gitu. Belum lagi kalo catnya lumer kemana-mana. Huhuhu. Bagian yang harusnya warna A, jadi B karena kena lumeran B. Ah, kacau deh pokoknya. Pakai insiden gelas cuci kuas jatuh di kertas gambar segala. Huhuhu. Jadi jangan kaget kalo gambarnya merusak mata kalian yah. Siapkan mental dari sekarang. JENGJEG....

Tahap 1 menuju 2: Sketsa yang halus, dipertegas garisnya. Tidak ada lengkungan.
 Hanya ada garis lurus


Tahap 3 : Pewarnaan. KACAU!!!

Abis ini, gak tau mau ngelukis lagi atau gak. Kalo ada waktu melukis lagi deh. Sambil memperbaiki, teknik ini. Dan hal pertama yang harus saya lakukan untuk memperbaiki teknik saya adalah, ke Gramedia dan menyelesaikan buku itu. Iya, saya belum selesai membaca teknik pewarnaannya. Makanya jangan heran lihat pewarnaannya yang kacau balau begitu. Ga tau mana shadow dll. Akhirnya muka jadi kelihatan bengkak gitu. Geblek.

Yah sudahlah namanya juga belajar dan coba-coba. Mudah-mudahan kalo nanti cobain lagi, hasilnya lebih baik :))


Wassalam



Nb : Masih bingung apakah sketsa hari senin akan di lanjutkan (diwarnai) atau tidak.

2 comments:

  1. btw, sketsanya siapa yang pertama sma kedua?
    bukan senior?

    ReplyDelete
  2. Sapa ini? Rizki?
    Kalo Rizki, yah.. You know me so well *joget sm*sh*

    ReplyDelete

Pages