There was an error in this gadget

Thursday, April 21, 2011

SalPic

SalPic = Salah Picca.
Atau dalam bahasa indonesianya keceplosan.

Belakangan ini saya sering melakukan kebiasaan bodoh ini.
Emang kapan Dhin hari-harinya di lalui tanpa kebodohan? Iya yah, benar juga. Pintar deh kamu *bawa gergaji*

Beberapa kejadian salpic yang saya ingat...

Tona (peserta magang) : Kak Dhini, bagus desain buletinku toh? Dari covernya sudah bagus sekali..
Saya : Apa? Biasa ji kaliii. Ini apa lagi hijau-hijau gak jelas covernya. Lebih bagus punya kelompok....
Tona : (motong pembicaraan saya) Deh... Kak Rizky masa na bilangi desain ta jelek?
Saya : (nengok ke belakang, shock liat kak Rizky duduk di belakang saya)
Kampret kamu TONA!!! *MURKA*
Tona : BHUAHHAHAHAH

Sebagai informasi, Kak Rizky itu senior saya. Dan Tona, yah dia memang junior kurang ajar. Mengadu domba seniornya. Belakangan saya baru tau dari Nini, kalo Tona terus-terusan ngomong "Bagus yah desainnya" ke semua orang, tapi gak ada yang gubris. Cuma saya, yah cuma saya yang dengan polosnya terpancing omongan Tona. Dengan kata lain, Tona mau ada yang berkomentar kalo desain kak Rizky itu jelek. Huahahaha. Tapi gak berani, saya deh yang kena. SIALAN.

Salpic kedua, baru aja tadi sore.

Saya : (dengan suara lantang) Rizky ke bazar **** yuk!!!
Rizky : Malas deh.. Mahal-mahal sekali (bisik-bisik)
Saya : Oh..
Rizky : **** gak pergi?
Saya : Gak dia malas gabung dengan mereka-mereka. Upsss *nutup mulut*

Dan yup, yang saya maksud dengan 'mereka-mereka' itu salah satunya sedang duduk dekat Rizky. Pengen teriak, tapi gak bisa. Refleks saya cubit Rizky sebagai bentuk emosional yang tak bisa di luapkan. Apa sih??? Semoga orangnya gak denger T,T

Yang ketiga,..

Kira-kira dua atau tiga minggu yang lalu.
Di kampus khususnya teman-teman angkatan saya yang tergabung di sebuah kepanitian, sedang gencar-gencarnya mencari dana. Acara yang lumayan besar, pastinya dananya besar pula. Yang anak danus, yang bukan danus semua cari dana. Termasuk saya si anak papa-mama, ehem maksud saya pubdok.
Sebagai mahasiswa sejati saya pun berusaha untuk tidak menyusuhkan orang tua. Duileeeehhh.
Saya mulai jualan (baca=malak). Beruntunglah saya masuk organisasi yang didalamnya terdapat banyak senior cantik dan tampan serta baik hati, yang dengan sukarela dompetnya saya peras. Padahal dalam hati semua menjerit tidak ikhlas. Hahhahaha. Maapkan saya kakak-kakak :3

Teknik penjualan saya adalah jualan kue dengan harga seikhlasnya.
Jadi kalau ada yang tanya, "Dhini ini kuemu harga berapa?"
Saya akan menjawab dengan tampang kamase-mase "Terserah kita kak".
Jangan salah, teknik ini selalu berhasil. Biasanya ini di pake untuk kakak-kakak cewek yang gak enak hati saya palakin. Tapi lebih gak enak kalo di lewatkan untuk tidak di peras. Muhahahahaha. Licik.

Nah, ada satu kakak cowok. Terkenal sebagai cowok not shakingnya Sinovia. Oh..oh..oh... Siapa dia??
Kita panggil saja Mr.R. Oh kakak, kamu sangat tidak beruntung sore itu maen di sekret dan bertemu saya..

Saya : Kak beli dulu kueku kak, untuk dana **** ji kak. Sambil nunjukin proposal.
Mr.R : Berapa kah harga kuemu?
Saya : (kayaknya kak R bukan tipe yang bisa di jawab "terserah" deh, coba aja bilang terserah beneran di kasih terserah ama dia) Macem-macem kak, ada 400, 300, 200.
Mr. R : Kalo begitu saya 200!
Saya : Ok kak, nanti yah hari blabla saya bawakanki kuenya!! :D (padahal sama ji semua modalnya. hahahah)

Karena Mr.R ini selalu dikelilingi teman-teman cowoknya, saya jadi agak kesulitan membawakan kue jualan saya ke dia. MALU MEN!! Suatu hari, datanglah Arni yang juga anak Sinovia meminta tolong tanda tanganin absen dia karena dia ga bisa ikut kuliah. Lumayanlah si Arni ini dekat sama kak R. Mmmhh.. Emang dia dekat ama semua orang sih (baca: SKSD). Huahahhahah #DiGamparArni.
Dan terjadilah kesepakatan simbiosis mutualisme antara saya dan Arni. Yang isinya "Saya tandatangani absen dia, dan dia membawa kue itu ke Kak R". Sekalian saja saya minta tolong di Arni kue itu kalo bisa di jual harga 300. Aduh maap aji mumpung. Mumpung Arni anaknya PD tingkat dewa.

Sorenya kak R datang bayar kuenya.
Kak R : Kok harga kuenya naik sih?
Dhini : Udah bayar aja kak!
Kak R : *ngasih duit*
Dhini : Berapa ini kak?
Kak R : 300, kalo kurang yah... Maap
Dhini : 300 apaan!! 200 ini. huh.. Tambahin 100 kak!
Kak R : Nih *ngasih duit lagi*
Dhini : Yeeyeyeye... Laku lagi kueku. Mmmhh.. Dari kak A, kak Y, kak R, Nenek semuanya 800. Huahahahaha.
Teman-teman yang ada di sekret : Deh Dhini.. (dengan tatapan iri karena rekor yang saya capai)
Saya : Lincahko ca!!! hahahahahah (ketawa puas)
Kak Ilma : We.. belum pi itu di kurangi modal nah..
Saya : Bah, sudah balikmi modalku dari punyanya kak Y, kak A, dan Nenek. Tinggal punyanya kak R, gampang tinggal di kurang ****** *jleb*
Semua : (hening sepersekian detik)
Yuri : UPSSSSS..
Semua : Huahahahahahahhaha

Semua ketawa. Yah silahkan ketawa sampai kalian puas. PUAS KALIAN SEMUA LIHAT SAYA MALU IYA?? PUAS???

Saya yang waktu itu lagi duduk di dekat komputer rasanya pengen nelen komputer. Yap, saya sebutin modalnya. BODOH!!! Yang mana harga jualnya itu jauh berkali-kali lipat dari harga modalnya. Saya jedotin kepala di lantai, gak sanggup natap dan liat tampang kak R. Saya ngintip sedikit, dia cuma masang tampang datar. Begini nih, saking senangnya jadi keceplosan. huhuhuhuhu. Mana kak Lia lagi dengan terang-terangan nanya ke kak R "Di bodohi ko lagi?". Huaaaa.. Plis, saya kan udah bilang dari awal ini untuk kepanitiaan jadi maklum lah kalo agak mahal. Huhuhuhuhu.

Sampai sekarang masih malu kalo ketemu kak R. Gak enak banged. Dong! DONG! DONG!!
Untuk Kak R, maapkan saya kak. Setidaknya kalo saya tidak salpic, pasti kakak tidak merasa di bodohi. Perasaan dibodohinya itu yang gak enak. Iya kan kak? Salahkan saya! Salahkan saya! Salahkan saya! Huhuhuhu (T,T)

Ini hanya sedikit dar salpic yang saya ingat, saking seringnya salpic saya jadi lupa.
Hikmah yang kalian petik, dari kisah bodoh nan dongdong saya adalah.. Jangan terlalu terbawa suasana. Kalo senang misalnya, karena di saat seperti itulah ke-salpic-an bisa timbul. Juga jangan mudah di pancing oleh orang-orang yang mau memanfaatkan kepolosanmu. Huhuhuhu.

HUHUHUHUHU
#MenangisDiPojokanKarenaMalu

No comments:

Post a Comment

Pages