There was an error in this gadget

Saturday, April 02, 2011

Sometimes, I'm tired...

Gimana sih rasanya kalo semua yang kalian kerjain selalu salah di mata orang?
Sepertinya segala upaya nggak pernah cukup untuk mereka?
Segala pengorbanan gak pernah di pandang ama mereka!

Gue sering ngerasa seperi ini.
CAPEK BO!
Dan rasanya pengen MELEDAK.

Terkadang kalo lagi ngerasa gitu, gue pengen banged ngambek seperti cewek-cewek lainnya.
Biar mereka tau, tiap hari ketawa bukan berarti gue nggak bisa marah.
Biar seperti kata Nini, "Tobatin aja mereka, Dhin"
Tapi demi apapun itu nggak 'gue' banged.
Untuk apa ngambek? Nyelesain masalah? Nggak kan?
Ninggalin kerjaan pas ngambek juga menurut gue bukan hal yang bertanggung jawab, malah nambah-nambahin masalah, merusak image pula.

Menurut gue lebih baik memberi pendapat, ngomel-ngomel tapi memberi solusi.
Dari pada ngambek, terus-terusan nyindir orang, nyakitin hati orang, tambah-tambahin dosa pula, diam dan terluka sendiri, dan toh tetap tidak ada hasilnya!

Kadang kalo gue lagi di tuntut sempurna gitu, gue pengen banged ngomong..
"Mungkin bisa sempurna, asal lo berhenti ngasih semua kerjaan di gue."
"Mungkin bisa sempurna, kalo lo ngebiarin gue fokus di satu kerjaan."
Atau mungkin seenggaknya..
"Mungkin bisa TERLIHAT sempurna, kalo lo mencoba melihat proses. Bukan cuma hasil"
Tapi apa daya, gue juga ngerti kalo mereka menuntut bukan karena mereka menginginkan gue yang sempurna, tapi kerjaan gue lah yang sempurna. Kerjaan sempurna = Tidak ada masalah untuk kita semua, untuk keluarga ini.

Walaupun kadang nyesek juga sih, mendem terus sok senyum, sambil ngomong "I'm Fine".

Yang gue takutin sih, suatu hari gue bakal meledak besar-besaran kalo terus mendem gini, syukurnya gue punya teman-teman yang selalu dengerin keluh-kesah gelisah gue. hahahaha. Walaupun kalo lagi curhat gue suka di salahin trus di omel-omelin, seperti...
"Kamu tuh jangan mau di suruh-suruh seenak jidat, Dhin!"
"Kenapa harus kamu sih Dhin? Kan banyak yang lain!"
"Ah memang kau sok sibuk sekali!!"
Yah, memang sompret mereka semua, bukannya ngasih dukungan dan solusi eh malah manas-manasin.

Mudah-mudahan sih, gak bakal pernah yah meledak besar-besaran. Gue juga takut ama diri gue sendiri soalnya kalo lagi 'meledak'. Suka gak ke kontrol.
Meledak kecil-kecilan sih pernah beberapa kali, yah ngomel gitu. 
Itu aja pas selesai ngerasa bersalah banged. Seperti kalah, yah emang kalah sih. 
Kalah ama emosi sendiri. Dan gue benci itu. Merasa bersalah ama orang yang kena omelan gue. Walaupun gue tipenya kalo ngomel yah cuma ngomel, abis itu lupa, ga dendam, mainnya frontal. 
Tapi kan nggak tau orangnya, siapa tau dia tersinggung dan memendam dalam hati. Kan gue lagi yang dosa.

Yang paling susah sebenarnya adalah ngontrol suara gue yang cempreng ini, gue sering dikira marah. Habis gimana dong udah kebiasaan ngomong pake nada tinggi. Hohoho.

Back to the topic...

Untuk perasaan-perasaan merasa sia-sia, gue cuma bisa ngurut dada dan berdoa semoga semua hal yang dengan ikhlas gw kerjain ini ada manfaatnya ke depan buat gue dan orang-orang di sekitar.
Untuk mereka yang tidak pernah ngehargai semua usaha, gue cuma bisa berdoa semoga mereka bisa menemukan orang yang bisa memuaskan mereka. Dan semoga gue suatu saat bisa seperti yang mereka harapkan. Oh, yah bukan gue, tapi kerjaan gue..
Untuk mereka yang selalu ngatain gue lebay, labil, galau, WHATEVER. TERSERAH. Gue punya cara tersendiri ngatasin stress. Nggak ngerugiin lo kan? Gak ngerugiin teman-teman lo? Oh, atau ngerugiin supir lo? Dari pada lo mendam sendiri, nangis, diemin orang-orang yang gak tau apa salah mereka, terus marah-marah ga jelas sama semua orang, di tanya baik-baik bawaanya emosi, plis deh.. Nyusahin tau gak! Childish!! Menurut gue itu lebih labil!!

Makasih untuk orang-orang yang seperti itu. Karena mereka...
Gue belajar untuk ikhlas.
Gue belajar untuk meminta maaf, karena belum memberi yang terbaik.
Gue belajar bahwa gue gak akan pernah bisa memuaskan semua pihak.
Gue belajar untuk berusaha lebih baik.
Gue belajar untuk tetap tersenyum dan tertawa segondok apapun perasaan gue saat itu.

Tengkyyuuu :D

1 comment:

  1. Capek itu wajar, Dhini...
    Mungkin dhini nda sadar, tapi sedikit perubahan nada bicara saja, bisa tertangkap sama lawan bicara..pas Dhini bilang "i'm fine", sy sadar kok pasti ada yang tidak fine..kalo Dhini pilih diam, ya itu terserah Dhini..tapi jangan salahkan pilihannya orang untuk ekspresikan kekecewaannya..
    Dhini beruntung punya teman curhat, coba bayangkan kalau nanti ada masanya sampe sama sekali tidak punya waktu bahkan untuk sekedar cerita dan mendengarkan cerita, capek lahir batin itu..
    oh iya, ada yang pernah bilang sama saya, masa sekarang itu masa labil. jadi menurutku, SEMUA ORANG LAGI LABIL, nda usah diambil hati..
    intinya, semangat saja, ya..

    ReplyDelete

Pages