There was an error in this gadget

Saturday, July 10, 2010

Batu :"(

Hulla.

Kalian pernah ga sih ngerasa berubah jadi Batu? Oh maksud gw perasaan kalian berubah jadi batu, keras. Entahlah.. Gw sendiri ga pernah sadar betul bahwa hati gw berubah jadi batu. Sampai nyokap mulai menyebut gw Batu!! Ok, lebih baik gw cerita sajalah. Btw ini bukan soal cerita malin kundang yah yg berubah jadi batu pliss,..

Nyokap baru pulang tadi jam 1 pagi. Penerbangan ke Merauke memang cuma ada satu dan pasti berangkatnya kalo gak jam 1 yah jam 2an. Gw udah takut yah pertahanan gw roboh dan bakal nangis sejadi-jadinya di Bandara. Tapi ternyata enggak. Oke air mata gw ngalir, tapi dibandingin pertama kali pisah ama nyokap, perpisahan kali ini meningkat terlalu drastis. Gw bisa ngitung berapa tetes air mata yang netes, paling 4 ato 5 tetes doank (penting yah dhin di publikasiin?). Padahal nyokap gw udah nangis kayak dulu pertama pisah, gw jadi sedih sih ingat wajah do'i lagi.

Gw dari rumah udah bingung, seperti yg td gw bilang nyokap sering ngatain gw batu. Karena kadar cuek gw dengan sekitar mulai berlebihan menurut do'i. Apalagi waktu Okeng dari Makassar maw balik ke Bandung. Pesawatnya itu pagi dan gw cuma sempat salaman itu juga setengah sadar. Yah taw sendiri gw punya masalah ama yang namanya bangun pagi. Gw emang udah liat sih, muka tuh bocah ada yg lain. Tapi penglihatan gw burem. Doi cium tangan gw. Gw bahkan ga duduk ato apa, natap dia bentar. Terus tidur lagi.

Sampai akhirnya gw pulang kampus baru nyokap gw bilang ade gw udah sampai dan nanyain ada apa dengan gw? Yah jelaslah gw kaget. Gw baik-baik aja gitu loh. Terus kata nyokap lagi ade gw bilang gini
" Ma.. pu Dhini itu kenapa sih? Adenya pergi nda di peluk. Jangankan menangis, sedih aja kayaknya enggak. Dirga aja (sepupu cowok gw yg di Makassar yg baru lulus SMA) nangis, sepupu-sepupu yang lain juga nangis. Dia kakakku sendiri, cueknya minta ampun"

Ya Allah ketohok banged ga sih denger adek sendiri ngomong kayak gitu? Nyokap gw akhirnya kasih berbagai macam alasan, mulai dari gwnya lagi ngantuk karena begadang, gwnya lagi banyak pikiran karena ada ujian siang nanti, gwnya susah nunjukin perasaanlah. Yaelah mulai deh mereka DRAMA.

Agak kecewa juga sih gw, ternyata Okeng belum kenal betul sifat gw. Atau gw yang nggak kenal betul sifat do'i? Bahwa rasa sayang enggak cukup dengan tindakan langsung? Bahwa terkadang kita juga harus mengucapkan dan menunjukkan dengan menangis kalo kita kehilangan orang yang kita sayang? Jadi gw harus nangis mengingat bahwa gw dan Okeng akan terpisah pulau dan kemungkinan ketemunya bakal jarang banged? Yah mungkin, gw seharusnya nangis. Tapi gw gak nangis. Mungkin dia gag taw gw sebenarnya juga kadang nangisin dia. Bukan karena kita terpisah dan karena kemungkinan ketemu kita sedikit. Gw sering nangis, karena disana ga ada gw dan mama yg dengerin segala curhatan dia. Mungkin ada Om dan Tante yg bisa ingatin Makan dan Sholat, bisa memenuhin segala kebutuhannya. Tapi sapa tempat dia berbagi keluh kesah? Kalo ingat ini, gw langsung nangis. Umur segiTu loh, waktunya di bimbing sama orang tua. Tapi dia ga dapat itu. Makanya kalo ketemu gw ama nyokap, kita bisa ngobrol berjam-jam membahas apa aja. Gw rasa dia butuh teman ngobrol. Kalo ingat itu baru gw nangis, kayak sekarang ini. Intinya, gw nangis karena dia. Bukan nangis karena perasaan gw yang takut di tinggalkan. Dan gw nahan semua sedih gw depan dia, karena gw tau. Ga ada jalan lain, ini yang terbaik dan ini yg dia mau, sekolah di sana. Kenapa gw masih harus nangis?

Ini juga yang buat gw bingung waktu nganterin Nyokap ke Bandara, gw bingung harus nangis apa enggak. Pertama gw punya prinsip seharusnya ga usahalah nangis, itu malah bikin nyokap gw tambah sedih, kepikiran dan berat ninggalin gw. Sampe akhirnya pas siang sebelum doi berangkat, nyokap bilang gini
"Besok pu Dhini tidur sendiri lagi kodong"
Gw sok tegar "Eaelaaah udah biasa kali tinggal sendiri, dari SMP juga udah mandiri"
Nyokap "Kaw memang nda pernah di' kangen sama mamamu" sambil keluar kamar.

Ok gw lupa satu hal, gw sedang berbicara ama orang yang ngedidik Okeng. Hah.. Susahnya. Dimana-mana orang tua senang lihat anaknya hidup baik-baik saja, betah dengan kehidupan sekarang. Dan bukan berarti gw gak kangen kan? Sinetron deh. Ok, jadi gw harus nangis nih bentar biar nyokap gw tau gw sayang dan bakal kangen gilaaa ama do'i? HAH.

Dan akhirnya begitulah, endingnya di bandara. Nyokap meluk gw kenceng banged sambil nangis. Gw yang di peluk ikutan netesin air mata sedikit sambil nepuk-nepuk pundak nyokap
"Sudah mah.. Sudah...". Kelihatan sangat tegar, dan hellloooow gw yg harusnya nangis-nangis kayak nyokap. Mungkin yg nyokap pikir adalah gw ga sedih, karena gw ga sayang ama dia dan gw gak kehilangan dia.
Tapi yang nyokap ga tau adalah baru kali ini gw pisah ama seseorang, dan ngerasain ngilu yg sangat hebat di dada gw. Bahkan waktu ninggalin Merauke dan semua orang yg gw sayang disana pun gw ga ngerasa ngilu gini. Waktu di Bandara Merauke gw nangis, tapi ga ada rasa ini.
Tapi kali ini....
Ehmmm... Mungkin ini efek gw mendam tangisan gw kali yak?
Gw jadi pengen nannya ke nyokap..........













Emang bisa yah batu ngerasain ngilu seperti yg gw rasa ini?

D

No comments:

Post a Comment

Pages