There was an error in this gadget

Sunday, July 18, 2010

MALINO

Udah lama banget gw, Ira, Nini, Emi dan temen-temen Ira yg lain pengen liburan bareng. Kemana kek. Yang pasti keluar kota Makassar dan secepatnya! Gag bisa di tahan sampe liburan semester 2. Udah ga tahan soalnya. Maklum lah anak FK jarang banged ada waktu kosong, jadi tingkat stressnya lebih tinggi (alesan padahal emang pa'jokka). hoho

Awalnya pada pengen ke Bira. Tapi banyak yang gak setuju katanya kejauhan. Yo wisslah, gw sih it's ok. Nrimo aja. Pas ada usul maw ke Malino. Gw juga nrimo aja, kebetulan belum pernah ke Malino juga. Akhirnya pas selesai blok Endokrin, kita ke sana. Sekalian lah, refreshing sebelum masuk blok terberat di semester 2, Muskuloskeletal. Dihh.. Tiba-tiba teringat blok itu lagi, teringat semua hapalan tulang dan otot-ototnya, kayaknya udah mulai lenyap tanpa bekas di otak. Maklum, pelupa dan memory sangad buruk ama yg namanya apalan.

Ok lanjut. Ternyata banyak banged yg gak bisa ikut, gw ama Nini juga sempat mikir dua kali buat ikut. Bukannya apa, kita salah satu panitia Inaugurasi. Dan waktu itu lagi sibuk-sibuknya. Tapi akhirnya kita nekat, cabut ke Malino. Izin gak ikut rapat sekali-sekali boleh toh? ;p
Lagian gw juga gak enak ama Ira, tuh bocah udah menggebu-gebu banged. Dan dia kalo ada mawnya harus kesampaian. Di tambah temen-temennya ber-9 cuma dia doank ama Shendy yg ikud. Gw ama Nini akhirnya ikut. Emi ga ikut. Dia emang seksi acara, dan penanggung jawab salah satu tarian nanti di Inau. Yah sutralah, lagian biasa ajalah. Emang udah biasa tanpa Emi, gw ama Nini kan sering di tinggalin ama dia, terus dianya pacaran ama enal~ :p

Nah cewek-ceweknya udah ada 4 orang. Sekarang cowok-cowoknya. Gw pikir personil cewek bakal kalah banyak dari cowok. Ga taunya? Cowok cuma si Anto doank ama Wandri. Elaaaahhh..
Perkenalkan dulu, Wandri ini pacaranya Ira. Kita naik mobilnya dia, kebetulan mobilnya yang paling besar.
Kedua, Anto. Nah kita kan minta Wandry ngajak anak-anak laen, tapi yg berhasil di ajak cuma Anto. Anto kita suruh cari personil yg lain, katanya anak-anak pada sibuk ngurus Inau.
Iya juga sih kalo libur gini pasti sibuk bikin baliho atau latihan buat isi acara.
Yah jadinya beinilah kita, berangkat berenam.

Masalah pertama yg kita hadapi adalah Makassar lagi musim hujan. Dan malino itukan daerah pegunungan, makanya pada serem takut mobilnya tergelincir atau apa. Oke kedengarannya berlebihan.
Masalah kedua adalah Anto nekat jalan malam-malam. Sebenarnya gw seneng, karena salah satu jurus ampuh biar gw gak mabok adalah jalan malam, ga tau kenapa ga pusing. Mungkin karena ga ngelihat jalan kali yah. Tapi masalahnya ini ke Malino. Jalan mendaki, berputar-putar, berkelok-kelok, maju mundur jurang, di tambah hujan pula. Apa coba namanya kalo bukan menantang maut?
Kita coba bicara ama Anto, tapi tuh orang tetap aja ngotot maw jalan malam itu juga. Omnya Ira sampai turun tangan, dan dia yah... tetap pada pendirian awal. Dan dengan sengaknya ngomong gini : "kalo ga malam ini berangkat, saya gag ikut". Minta di tabok banged ga sih? SOK PENTING
Nini yg paling kesel gw lihat ama si Anto. Gw yakin banged pengen baged dia tendang Anto biar balik ke rumahnya. Tapi apa maw di kata. Kita harus ikutin maunya Anto. Kenapa? Karena cuma Anto yg tau jalan ke Malino. KAMPREEEEETT

Masalah ketiga. Pas udah jalan...
Ira gelisah banged pengen duduk di depan nemenin Wandry yg lagi nyetir. Tapi bukan Anto si Manusia menyebalkan namanya kalo membiarkan hidup Ira tenang. Dia gag mau duduk di belakang.
Di tambah lagi Wandry yang gerah lihat kita duduk berempat di tengah...

Wandry : Weee pindah lalo ko satu di belakang? Jelekna kulihat sempit-sempitan di tengah.
Gw : Kodong, sapa ko usir Wandry? Saya? Maw ko liat ka mabok?
Ira : Makanya Anto di belakang mako, biar sy di depan. Tegamu kasih duduk cewek di belakang.
Anto : Oh ajiiii.. Bukan masalah tega. Maw ko tidak sampe di Malino? Kalo Wandry hapal mi jalan nda apa-apa ji.
Ira : Bisa ji ko lihat jalan to dari belakang.
Anto : Iya bisa ji iya, kalo maw mi masuk jurang tapinya baru kulihat
Kita : ..................*hening*

Ok Anto, kamu menang karena satu-satunya yang tau jalan disni. Ok. Liat aja, sampai sana. Wandry udah tau jalan, kita gelindingin lo di Kebun teh!

Masalah ke empat, awalnya maw ke Malino lewat jalan Antang. Udah masuk deh tuh jalan, tapi si Anto ama Wandry tiba-tiba bingung. Jalan mana yang bisa nembus ke Malino. Elah payah bener si Anto!! Akhirnya lewat gowa, terus mereka juga ga tau jalan ke gowanya. Teplek ye? untung gw ama Nini taw. Pas udah di gowa Anto juga lupa belok ke mana kalo maw ke Malino. Akhirnya numpang bertanya. Dasar Anto Sialan, buat apa kita ngajakin dia kalo ujung-ujungnya nanya. Dasar Pacce! Gayanya selangit hapal jalan, padahal bertanya. Gw ama Nini juga bisa nyampe malino kalo gitu doang mah.

Masalah ke lima, kita ketemu jalan ancur. Becek parah gitu. Dan Wandry ragu mobilnya bisa lewat atau gak. Gw sih dari awal yakin bisa kok. Udah biasa liat jalan yang lebih jelek di Merauke, dan buktinya Mobil pribadi bisa kok lewatin. Tapi keragu-raguan Wandry bikin kita jadi ikutan cemas. Terutama Nini yang dari awal udah Bad Feeling kita berangkat malam ini.

Wandry : *Diam menatapa jalan*
Anto : Turun dulu lihat.. *turun dari mobil lihat jalan*
Wandry : *ngikutin anto*
Pas mereka balik
Anto : Bisa ji itu
Nini : Nda usah mi paksa kalo memang nda bisa
Gw : Gw sih terserah yah~
Shendy : Iya aku juga
Ira : *diam* (gue yakin dia mikirin ke mungkinan terburuknya. Yaitu balik ke Makassar)
Nini : Balik mi, mumpung belum pi jauh. Nda usah paksa malam ini
Anto : Na sama ji, besok pagi juga pasti belum kering ini jalan
Nini : Ya sudah, berarti memang belum waktunya ke Malino. Kita liburan di Makassar aja.

Semua diam, hening. Wandry masih natap jalan sambil ngegas pelan banged, gue juga gak yakin banged sih dia ngegas apa gak, pelan banged soalnya. Jalanan sepi~ Rumah warga juga ga sepanjang jalan ada, jarak antar rumah cukup jauh. Seperti slow motion, gw liat Ira nutupin mukanya, trus gw lihat Wandry. Dan gag lama, mobil bergerak, pelan... pelan... tapi lebih terasa di banding yg pertama. Dan berhasil! kita berhasil ngelewatin becek teplek ituu. Ternyata ga parah-parah amat sih, cuma emang harus pelan kalo ga mau ke tanam ban mobilnya.
Pas udah kelewat, ga nyadar kita ketawa kecil bareng-bareng.
Terus Anto ama Wandry singgah bentar cuci kaki.

Gw : Deh tawwa Wandry, saking maunya na kasih senang ko itu.
Ira : Iyo ehh. ku kira mau mi ini mudur. Nda tawnya maju ji.. hahaha Padahal pasrah ma' kalo nda jadi. huahahaha

Tapi beneran, gayanya Wandry waktu itu cukup KUL, diam aja gitu ga ikut komentar. Diam, denger, liat jalan,terus nge-gas pelan banged. Sekali lagi CUKUP kul. haha

Pas udah nyampe sana kita tidur di penginapan 2 kamar. Sebelumya pake insiden rebut-rebutan selimut. Kita nyolong selimut di kamar cowok-cowok. Wandry sih sante. Tapi karena kasihan, dan kita juga ga bisa hidup tanpa selimut, akhirnya gw pinjamin Anto sarung bali gw!! Dan kita cewek-cewek pake 2 selimut!! haha. Mati, mati deh lo kedinginan Anto. Bodo amat. Dari tadi di jalan juga udah gondokin.

Bangun pagi-pagi, gw kaget. Kirain masih jam 6an, gag tawnya jam 9. Astapilulloh, DINGIN PARAH. BRRRRR..Sumpah air di kamar mandi ingetin banged ama air di kamar mandi Om gw di bandung, ngingetin juga ama aer Wudhu di kawah putih. Dinginnya air kek baru keluar dari kulkas. Sekali lagi BRRRRR.

Ini pemandangan depan penginapan!! Liat itu pohon tingginya? Ngingatin apa coba? Hayo? Ingat-ingat...

Ini baru bangun, belum mandi, udah di ajak photo-photo ama Anto

Abis mandi, sarapan mie instan. Kita cabs deh ke Kebun teh. Gw ga usah banyak bacot yah langsung aja ini beberapa foto-fotonya.

Ini foto dari atas mobil. Sepanjang jalan hijauuuu






Yang kedua kita ke Air Terjun. Ya oloh, itu air terjunnya gw pikir dekat yah, dari tempat kita parkir ternyata harus naik turun bukit. Aslimi. Dan gw akui, di situ Anto jadi pahlawan buat gw ama Shendy, karena kita bertopang ama dia begitu jalannya mulai licin dan terjal. Gw sendiri sempat hampir kepleset beberapa kali, untung pegangan ama Shedy, dan Shendy? Pegangan ama Anto!! UHUK.haha. Yah, maklumi ajalah, dari pada jatoh. Lu bayangin aja, ada jalan yang bener-bener cuma bisa di lewatin satu kaki doank (terserah lu mau kiri atau kanan). Ga bisa sepasang. Anto nyebutnya jalan model.

Ayo.. ayo.. Pohon tingginya ngingatin apa yok? Ah teplek nih, pada ga tau! Twilight!!! Dan memang pohon tinggi-tinggi gini kan tumbuh didaerah sejuk. Iya ga sih? Ok, sotta

Ini di jalan menuju air terjun. Berhasil motoin Anto, dengan efek blur pohon-pohonnya.
Serem ye mukenye si Anto. Ih geliiii. Bahaya nih cowok-cowok kalo Anto mulai berubah kek gini

Pasangan labil! Liat mukanya Wandry... lucunyaaa. haha

Ayo jalan terus.. Air terjunnya masih jauh

Liat itu Air terjunnya? Udah dekat. Dan ya Ampunn lihat itu? Kita harus jalan ke bawah!! Ngeri sumpah.

Ira ama Wandry?? Jangan ditanya? Jalan di belakang terus. Lama. Yaiyalah, jalan sambil pacaran. Gw yang sibuk tereak-tereak, ngingetin mereka kalo jalan mulai jelek.
Nini? Ok, gw lupa bilang. Dia jagain mobilnya wandry takut di curi warga. Ga deng boong, dia tepar. Dia emang dari di kebun teh bilang pusing sih. Ya sudahlah dari pada di paksaaa...
Nah ini foto-foto di Aer terjun penganten (maksud lo?)

SAMPE!!

Ada yang aneh pada gambar? Iya buram! Gw pikir lensanya kena air. Pas lensa di lap, tetap aja fotonya gitu. gk tawnya berkabut!!

Liat itu kelakuannya Ira dan Wandry! Gigit-gigitan~

Ini pas pulang. Jalan depan rumah warga. Jarak pandang cuma 10an meter. Wandry nyalain lampu mobil juga gak mempan. Berkabut mamen. Dan akyu cuka. :D

Pulangnya gw yang mabok. Emang dari kebun teh udah pusing. Tapi taulah gw sok asik, nyanyi segala di mobill. Sampe akhirnya pas jalan menuju penginapan.
Gw : Wandry berhenti!!!! *keluar dari mobil* Huuuueeekkk. *muntah* Aduh maagku kambuh, mau muntah lagi tapi ga ada isinya. Hueeekk. *mulai sesak napas*

Pas di mobil, Wandry mawnya kita makan di warung makan. Tapi gw bisa ngerasain perut gw ga bisa kompromi. Mual banged. Takut colaps di warung orang.
Akhirnya gw di bawah kepenginapan. Di tinggal. Balik mereka bawah makanan, trus akhirnya makan bareng di penginapan.

Malamnya kita bakar-bakar jagung deh :)




Pas udah malem gitu kan, Ira ama Wandry tengkar. Ya udah kita tinggalin aja gitu berdua. Dan karena Anto ga bisa tidur coz Wandry dan Ira ada di kamar dia ngambek-ngambekan. Akhirnya Anto ganggu tidur gw ama Nini. Anjrit yah? Ngajak cerita tentang HMI (maklum anggota baru dia jd semangat banget), senior, teman angkatan. Trus gw ga taw kenapa tiba-tiba Anto jadi genit gitu. Ngomongnya jadi manja. Oh mayyy.. Sosok aslinya keluar!! Anty!! Sumpah dia jadi cerewet abis, make bedak, minyak rambut, ponds, parfum. Padahal udah jam tidur!! Ampun deh gag lagi-lagi ketemu Anty.

Entah sapa yg memulai gw ama Nini tiba-tiba punya hasrat pengen pulang. Kita pikir, buat apa tunggu pagi. Toh sama aja kan pulang malam ato pagi. Akhirnya dengan semangat membara kita bangunin Wandry. huahaha. Wandry agak sebel sih, tapi pasrah. Dan cuma ngomong gini ke Ira, liat ja satus Fbku nanti.
":iburan ke Malino. Pergi cepat gara-gara Anto, pulang cepat gara-gara Nini Dhini. Saya tag ke Wallnya semua!!"
Gw ama Nini ngakak aja tuh dengarnya.

Akhirnya pulang. Dan lagi-lagi gw mabok. Mana kantong cuma satu.
Pas habis muntah
Wandry : Ko buang ji tadi kantongmu itu?
Gw : Kantongnya cuma satu. Nanti kalo mau muntah gimana? *masang muka melas*
Wandry : *diam* (yang gw artiin ngalah. haahaha. maap :))

Ira punya rencana lain pulang bakal ke pantai buat lihat matahari terbit. Tapi pas gw bangun, tiba-tiba udah di antar depan rumah.
Gw : Makasih yah semuanya *turun dari mobil*
Ira : Ok. Dah... Eh.. eh.. Dhin... Katanya maw ke Pantai? *baru ingat*
Gw : Sumpah Ira, gw kagak kuat. Sori yah kapan-kapan ajah.
Ira : Oke mi paeng. dah..

The End.

Ada yg kelupaan? Hayo apa hayooo??
Yups. Kantong muntah gw. hahaha. Endingnya adalah Wandry bersihin mobil dan buang katong muntah yang gw selepin di mobil dia. HUAHAHAHAHAHAH. Bahagia banged gw bisa bikin tuh hidup orang kaya susah.

Sampe rumah tidur. Terus siangnya, ternyata keluarga gw yg dari Kalimantan minta di temenin ke Trans. Trus kata sepupu gw, yg gak ikutan ga bisa ambil mentahnya. Mentahnya buat dia. SIAL. Gw pikir, mumpung di traktir yasudahlah ikut. Gw juga penasaran, kalo ke sana ga pernah sempat nonton Jason mencari Cinta. Terus ada pertunjukan High School Musical yg belum gw nonton juga. Ikut aja dah udah.

Sampe sana lagi-lagi ga dapet nonton Jason Mencari Cinta, udah lewat jam tayangnya. Kepret. Jadinya nonton HSM doank



Alay banged yah photo ama pemainnya? Mending gitu artis? hahahaha. Gw awalnya maw berdua doang ama cowoknya. Tapi males sikut-sikutan. Soalnya rame banged



Eh ya ampun gw ngepost jadi panjang banged. Maw dibaca ulang gw males. Maapin kalo ngebosenin :)

Dhini

No comments:

Post a Comment

Pages