There was an error in this gadget

Friday, September 18, 2009

Tentang Dia *Judul terlebaay

Hai…


Beberapa hari yang lalu gw maw posting tentang keluhan-keluhan tapi gw tunda, dan akhirnya melempem lagi. Haha. Berterima kasihlah kalian atas kebiasaan gw yang suka menunda-nunda pekerjaan kalo gag, mungkin kalian sekarang udah mati bosan dengar segala macam keluhan. Masa yah saking setressnya kemarin, gw pengen telphon nyokap en nangis2, trus gue pikir lagi.. kayaknya gw terlalu egois deh, seumur hidup bonyok ga pernah ngeluh sambil nangis-nangis karena gag sanggup ngurus ato ngebiayain kuliah gw, egois karena gag mikirin perasaan mereka di sana yang pasti jadi kepikiran gw, egois karena mereka juga pasti punya masalah dengan kerjaan dan gw Cuma bisa nambah-nambahin, intinya terlalu egois. Akhirnya gw ga nelphon. Mungkin kalo gw bener2 udah gag tahan en hamper gila baru gw bakal mengeluh..


“Perhatian setelah ini yang di bahas adalah bokap gw, jadi silahkan tutup sebelum kalian bener2 bosan”


Gw lagi kangen bokap neh.. hehe..
Yah wajar seh, dari bulan mei-agustus kemarin bokap yang lebih banyak nemenin gw, dari antar-jemput bimbel, antar-jemput ke kampus ngurusin registrasi, belanja keperluan2 gw, liburan bareng, trus gw juga nemenin bokap belanja buat toko, belanja oleh2 buat nyokap, dll. Yah kami selalu bersama. Haha. Kangen ngobrol bareng bokap, ngobrol hal-hal sepele kayak gossip seleb, ngomongin masalah keluarga, masalah kuliah, ngomongin tentang teman2 gw, sampe ngomongin politik. Yah, gw sangat nyambung dengan bokap. Waktu di Merauke aja kalo udah masuk kamar bonyok, gak kerasa keluar kamar taw2 udah jam1, padhal Cuma cerita-cerita gag jelas. Oohh.. I miss U Etta!!! (Etta, panggilan buat bapak)


Jangan heran dengar jawaban gw waktu kecil kalo di tanya lebih sayang sapa bokap ato nyokap?? Gw bakal menjawab dengan mantabh.. bokap!! Dulu yah gw mpe heran masa semua temanq lebih sayang nyokapnya sih?? Sampe gw SMP pun, gw masih lebih sayang bokap. Haha. Yah, yah, yah, gw taw itu salah menurut agama. Tapi udah gag separah waktu SD. Pas SMP gw lebih ngerasa butuhin nyokap juga, padahal dulu boro-boro deh, kalo ada apa-apa langsung larinya ke bokap. Tapi karena bokap mulai sibuk dan namanya juga remaja cewek jadi pasti ada hal-hal tertentu yang gag bisa gw tanyain ke bokap. Yah, kalian tawlah.


Tapi tetap aja sharing ma bokap lebih asyik, gag ada kesan menggurui. Gag kayak nyokap dikit2 nasehat. Haha. Piss ma!!
Bokap itu kalo masalah ngobrol yah udah mulai nganggap gw dewasa lah (maksudnya bokap bisa cerita rahasia-rahasia keluarga, yang Cuma bokap en nyokap yang taw, itu berarti doi udah anggap gw dewasa donk?), tapi kalo masalah kehidupan sehari-hari belum!! Doi gag bakalan tidur kalo gw belum pulang rumah!! Haha.


Kalo masalah pergaulan bokap memang paling sensitive, doi udah tegaskan dari awal dan secara terang-terangan “gag suka ngelihat gw terlalu dekat ama yang namanya cowok walaupun Cuma teman, apalagi pacaran”, yah dan kalo doi udah bilang gag berarti GAK. Huffttt… kalo masalah yang ini gw benar-benar gondok, berasa anak sd mulu. Gag boleh boncengan sama teman cowok, apapun alasannya, walaupun kepepet, pokoknya gag!! Dan kalian tahu?? Seumur hidup bokap gag pernah liat gw di bonceng cowok! (SetawQ sih gag, tapi kayaknya memang gag pernah ketahuan). Jadi itulah alasan mengapa masa SMAq begitu indah.. karena selalu bermain kucing-kucingan ma bokap. Wakakakak.. seru loh seruuu, harus di coba. Sensasi dag dig dugnya itu loh.. hahah. Pernah yah nyokap pagi2 nanyain gw “ pulang semalam ma sapa?”, dengan rasa gag berdosa berbohong “dengan vy2”, kata bokap suara motornya gag seperti biasa, suara motor besar “owh.. vy2 make motor omnya”.. wakakakak. Lihat?? Betapa bokap sangat sensitive. Ckck


Alasan lainnya gw lebih suka bokap karena ehm.. bokap lebih murah hati alias gag pelit. Sekali lagi piss yo ma!! Bukannya nyokap pelit juga sih, yah pas2an lah, gw minta segitu yah di kasih segitu. Kalo bokap gw minta segitu yah di kasih segitu banyak. Hehe.Gag sering2 juga sih, tapi lumayan buat dompet tebal. Bokap juga gag pernah nganggap gw anak kecil, jadi gw di bolehin make yang agag mahal dikit. Kalo nyokap boro-boro deh, katanya kalo udah bisa nyari duit baru make yang mahal2. ihh.. nyebelin kan?? Tapi setelah jauh dari orang tua, gag taw napa omongan nyokap kayaknya betul juga.


Dan kedekatan gw ma bokap, bukan Cuma gw yang rasain.. Nyokap, ade gw en keluarga juga gitu. Makanya panggilan bokap di keluarga itu “Ettanya Dhini”. Dengar?? Haha. *Bangga gag jelas. Kata nyokap gw kan anak pertama, jadi yah wajarlah kalo gw lebih dekat ma bokap ketimbang adek2 gw yang lain. Waktu gw masih kecil kan bokap masih kuliah en belum kerja jadi yang buatin gw susu, yang ganti popok, yang mandiin gw itu bokap. Yah nyokap juga sih. Tapi dibandingkan adek2 gw yang lain, bokap lebih banyak turun tangan ke gw.


Kalo Okeng lain lagi, kalo ada mawnya ama bokap pasti larinya ke gw kata dia bokap selalu dengerin omongan gw. Padahal gag juga sih, tergantung mintanya apaa. Kebanyakan permintaan gw jarang di tolak. Serius… maw taw kenapa?? Karena gw emang jarang minta. Hihi. Gw orangnya gag ngoyo, kalo ada mawnya gag menggebu-gebu, gag taw kenapa. Paling suka liat barang lucu, tapi yawdah abis itu di lupain. Tawkan lapar mata doank?? Bahaya kalo di turutin. Gag kayak Okeng, maw beli sepatu doank pake acara cemberut. Haha. Padahal bukannya bokap gag maw beliin, Cuma bokap gag sreg ma selera dia (Okeng sangat suka make sepatu ukuran besar, contoh ukuran 40. padahal ukuran kaki dia Cuma 38, sepatu okeng muat di kaki bokap. Dan bokap sangat terganggu dengan hal itu. Haha).


Ya oloh udah 2 page gw nulis. Nyeritain bokap gag akan ada habisnya.
Masih sangat bersemangat nulis walaupun udah jam setengah3, tapi kasihan ama yang baca nanti penasaran lagi pengen ketemu bokap gw, ato malah jatuh cintrong?? *lebay mode: on. Hehe. Yang bener kalian bisa bosan bacanya. Iya gak??




_Dhini_

No comments:

Post a Comment

Pages