There was an error in this gadget

Friday, April 02, 2010

Adek gw yang sangat BOCAH

Maw cerita apa yah.. Oh yah adek gw..

Belakangan ini yang jadi perbincangan hangat di keluarga gw adalah si okeng alias Farid. Dia udah kelas 3 Smp sekarang dan baru aja selesai UAN. Kemarin-kemarin sebelum UAN nyokap gw udah grasak-grusuk nyuruh gw telpon doi, nyuruh dia belajar. Yaelah kayak kalo gw yang nyuruh dia denger aja. Tapi ujung-ujungnya gw telpon juga, tepatnya hari senin ato selasa kemarin pas dia lagi belajar buat UN. Kali ini gw percaya dia belajar karena kata tante gw, lagi ada guru privatenya di rumah.

Gw : Okeng gimana? Lancar ulangannya?
Okeng : Lancaaarrr
Gw : Bener? (gag percaya ama dia)
Okeng : Iya, bener
Gw : Emmm~ Trus gimana maw lanjut dimana?
Okeng : Yah terserah mamah dan etta ajalah *dengan nada suara sedih*
Gw : *ngakak*

Gw ngakak bukan karena gila yah, tapi beberapa minggu yang lalu nyokap curhat ke gw soal Okeng. Pertama-tama ada baiknya kalo gw ceritain sedikit tentang ade gw ini yang bernama FArid tapi lebih sering di panggil Okeng. Nah Okeng ini waktu SD kelas 1 sangat pintar, lebih pintar dari gw, ga nyampe seminggu di SD dia udah bisa baca. Ngalahin gw ma Fira. Dan lagi-lagi dia ngalahin gw karena rapot cawu1 dia itu pringkat pertama. Padahal gw aja peringkat 6 pas kelas 1 cawu1. Nah kalo peringkat di rapot gw 6-5-1-1-1-1----lulus. Dia laen 1-6------semakin turun. Yah, jangan tanya gw kenapa, karena gw juga bingung. Okeng dan gw beda banged, dia orangnya mudah bergaul beda ama gw yang anak rumahan. Jadi begitulah dia jadi kebanyakan maen, susah fokus belajar dan sifat itu terbawa sampe sekarang.

Pas gw lulus SD dan SMP bokap selalu pengen sekolahin gw di luar kota Merauke. Ingat banged dulu jaman Sd bokap ampe nyuruh gw hapalin juz Amma karena niat banged masukin pesantren, dan syaratnya harus bisa hafal juz Amma. Tapi yah, begitu karena gw cewek jadi pertimbangannya banyak banged. Nah pas Okeng Sd, cita-cita mereka terwujud. Okeng emang dari masih kelas berapa udah bilang ga maw Smp di Merauke. Dan akhirnya dengan kemauan dia sendiri, dia masuk ke Pesantren Al-Ma'Soem Bandung. Bokap sengaja pilihin dia pesantren modern di tengah kota, jadi dia nggak gampang boring.Dan ga seperti pesantren pada umumnya yang nggak boleh pulang kecuali libur semester dan puasa Ramadhan, Sekolah Okeng malah tiap 2 minggu sekali pulang. Bahkan ga tinggal di asrama juga boleh. Okeng sendiri sejak kelas 3 udah ga tinggal di Asrama karena dia kebanyakan maen kalo di Asrama, jadi bokap suruh balik ke rumah tante aja.

Nah, sekarang tu anak udah maw SMA dan dia pengennya masuk SMK di bandung yang ga asrama. Bonyok yang taw sifat tuh anak, ga maw ngasih dia sekolah di Bandung kalo dia ga maw Asrama. Jadi bonyok berencana buat nyekolahin dia di Merauke ajah apalagi masa SMA itu, anak-anak butuh banged perhatian dan bimbingan orang tua. Nah akhirnya nyokap bicarain tuh ma Okeng

Mama : Okeng bagaimana nak, maw sekolah di mana?
Okeng : Di bandung aja mah, maw masuk SMK ga usahlah asrama mah.
Mama : Kalo ga asrama, mama ga kasih. Lebih baik kamu di merauke.
Okeng : Kenapa ma? Mamah udah ga maw biayai saya sekolah ka?

Gw ngakak sengakak-ngakaknya waktu nyokap cerita itu ke gw. Masyaoloh. Iya gw lupa cerita intinya tentang doi. Jadi adek gw okeng ini orangnya mellow banged. Dari kecil emang orangnya gampang tesentuh perasaannya. hahahahhaha. Sumpah tuh bocah, kata nyokap gw, dia awalnya maw marah dengar okeng bilang gitu tapi ga jadi malah ketawa.

Mama : Adekmu itu din, sinetron sekali.
Gw : hahahahahah *ngakakakkaka*

Lanjut percakapan mereka.

Mama : Bukannya mama tidak maw biayai. Tapi kalo kamu ga asrama, kamu juga yang susah repot bolak-balik rumah. Mama juga ndak enak sama tante kalo kamu nanti sering pulang malam karena maen.
Okeng : ............................ *diam membisu masih sedih*
Mama : Jadi di merauke mako nak nah?
Okeng : Yah terserah yang biayai saja *suara bergetar*
Mama : Oh berani mako bilang begitu sama mama blablablablabla

Gw ngakak lagi. Subhanamasyaastgafirullah.

Mama : Itu adekmu, susah sekali di ajak bicara. Perasaannya terlalu halus, suka salah paham. Kaw telpon mi, tanyai baek-baek. Mama serba salah bicara sama dia.

Nah pas gw lagi baksos dan sempat sakit, anak-anak pada sibuk nyari pasien gw istirahat dirumah tuh. Yaudah telpon Okeng. Tapi okengnya ga ada, kata tante belum pulang padahal udah sore. dan akhirnya si tante cerita tentang okeng, gw jadi esmosi sama tuh bocah. Akhirnya pas bokap telpon gw cerita semua ke doi apa yang tante ceritain.

Gw : Masa yah ta, katanya dia suka pulang sekolah telat, pergi sholat maghrib sampai Isya udah selesai juga belum pulang-pulang, trus kata tetangga dia hobi maen kelereng. Dan kata tante kelerengnya 1 keranjang.
Bokap : Masa? tantemu nda pernah cerita itu.
Gw : Iya ta' betul-betul itu anak, sudah kelas 3 SMP kelakuan kayak anak SD
Bokap : Iya telpon mi sekarang. Suruh belajar, tanya maw sekolah dimana
Gw : Iye maw sekali ka' juga bicara sama dia (dalam hati sudah tersusun kalimat-kalimat tajam buat tuh bocah)
Bokap : Awas kalo ko marahi
Gw : yah ketahuan. Okelah kalo begitu

Yaudah gw telpon. Dan intinya dia maw tetap di bandung dan maw di-asrama-kan. Beres. Gw awalnya maw marah tapi suaranya tuh bocah bikin gw lupa. Iya suara dia berubah, agak nge-bass. Haha. Akhirnya dia udah puber, padahal kemaren-kemaren kalo di telpon suara dia kayak cewek. hehehe.
Jadi abis UAN dia bakal ikut tes masuk SMK punya Aa' Gym, yah semoga keterima lah. Trus pas gw tawarin dia sekolah di makassar dia sok cuek gitu katanya rumah nenek gw gak asik buat belajar, suasananya ga mendukung. Cailah.. kayak taw belajar aja tuh bocah. Tapi ujung-ujungnya pas gw maw nutup telpon..

Okeng : Pu'dhini, coba tanya mama, boleh tidak saya sekolah di makassar?

Ah, buset ternyata kepikiran juga dia ama tawaran gw. haha.
Pas gw tanyain ke bokap, kata bokap kagak boleh. Yang ada dia buat gw repot dan nenek gw bakal pusing nyariin dia kalo dia mulai kabur maen entah kemana. Yaudahlah emang nasib dia di bandung ajah.
Sooo... sekarang gw berharap dia bisa lulus dengan nilai yang baik dan bisa sekolah di tempat yang dia maw

Miss you
Dhini :)

No comments:

Post a Comment

Pages