There was an error in this gadget

Saturday, April 17, 2010

Maaf yah mah :')

Tadi nge-baca wall-post dari puany dan tiba-tiba kangen sama mama, padahal baru kemarin telponan. :')
Pas di telpon kemaren emang kebanyakan ketawa-ketawa sih ngebahas sepupu-sepupu cilik gw di Makassar, ceritain tentang Puang Nenek dan Kak B (post sebelumnya), cerita soal supir, cerita okeng dan lain-lain


Seperti pu'Any, ibu memang segalanya.
Mungkin gw bukan anak yang bisa mendeskripsikan rasa sayang gw ke nyokap dengan puisi, atau kamut, kata ini simple tapi dalam buat gw "I Love and miss you, mah!!"

Maaf yah Mah, mungkin saya memang anak yang durhaka, dari kecil selalu jadiin mamah yang ke-2 setelah Etta.
Maaf karena setiap kali raportnya jelek, yang ada di pikiran saya cuma perasaan kecewa Etta dan ga pernah mikir gimana perasaan kecewa mamah.
Mungkin karena saya taw, seburuk apapun saya, mamah akan selalu ada di samping saya buat ngedukung dan ngebela saya.
Buktinya mamah tetap maw ngambilin raport di Sekolah walaupun udah saya wanti-wanti nilainya buruk, Etta aja terakhir ngambil raport pas SD, itu juga karena nilai 9 saya banyak kan?
Maaf..
Jarang banged dengerin nasehat mama, padahal semua nasehat itu toh untuk kebaikan saya. Selalu sebel kalo mama mulai khawatir berlebihan dan ingatin minum obat.
Maaf jarang bantuin mama di rumah ataupun di toko.
Maaf karena setiap kali mamah marah sama saya, saya ndak pernah minta maaf, nda pernah. Saya malah diam dan menganggap tidak terjadi apa-apa, bahkan kadang saya mendiamkan mamah, dan nantinya mamah yang terus-terusan ngajak ngobrol untuk baikan.
Maaf mah maaf,,
Saya selalu berusaha merubah tabiat buruk saya, seperti yang mama mau.
Tapi mamah taw kan saya sangat emosional?

Banyak kata maaf yang ingin saya sampaikan buat Mamah, tapi entah kenapa di depan mamah saya sangat gengsi untuk ngucapinnya.
Yeah, gengsi. Bodoh kan??


Maaf mah :')
Dhini

No comments:

Post a Comment

Pages