There was an error in this gadget

Thursday, March 11, 2010

Ehm, Nyetir ???

Ok, jadi sebenarnya ini kejadian udah agag lama. Tepatnya pas gw lagi liburan semester kira-kira akhir january - awal februari. Jadi pas gw liburan semester kan si papski kebetulan habis belanja tuh jadi doi singgah ke makassar. Azek. Sebenarnya doi kecepatan datangnya, jadi datangnya pas lagi sibuk ujian gitu (sebelum libur). Tapi karena papski sangad menyayangi gw, terpaksa doi mengkhianati mamski dengan membiarkan dia jaga toko seorang diri, sedangkan papski istirahat dengan tenang di makassar, nungguin gw libur. haha. Yah walaupun doi cuma nemenin gw liburan kurang lebih 3 ato 4 hari trus abis itu balik deh ke Merauke.

Ada bokap + libur = shopping. Nah itu sih biasa, yang gag biasa adalah doi punya ide ajaib untuk mengisi hari libur gw. Ide ajaib itu adalah jeng jeng jeng... kursus NYETIR. Bukan, bukan nyetir bajaj, tapi nyetir mobil. Iya seh sebenarnya gag ada yang salah dengan kursus nyetir mobil tapi masalahnya yang doi suruh kursus adalah GUE! sekali lagi... GUE!!!
Serius yah kalo ada ujian nyebrang gw pasti gag lulus. Ya oloh ini serius ga pake lebay. Gag taw kenapa gw lebih berani tinggal di rumah sendiri pas mati lampu daripada di suruh nyebrang di Pettarani sendiri.
Dan sekarang doi dengan tanpa merasa ada yang salah nyuruh gw kursus nyetir?? *suara petir dan guntur terdengar*

Sebenarnya misi bokap untuk masukin gw kursus nyetir udah lama banged, tapi karena selesai SNMPTN kita langsung cabs liburan jadi gag terwujud. Balik ke makassar di hari pengumuman SNMPTN, hari-hari berikutnya di isi dengan pendaftaran ulang di Unhas. Intinya? gag sempat.

Ngelihat gw jarang-jarang punya libur panjang gini (2minnggu doank, hiks, padahal vy2 hampir 2 bulan) bokap dengan bahagia masukin gw kursus. Gw cuma bisa pasrah :( Siang di daftarin kursus, malamnya doi balik ke Merauke. Dan sejak saat itu, doi yang dulunya selalu nanya urusan akademik jadi lebih tertarik denagn perkembangan nyetir gw zzzz -,-

Nah guru nyetir gw itu kan orang tua, jadi agak gimanaaa gitu, agak galak dan yang paling nyebelin adalah dia suka patotoai, eh emang dia udah tua sih. Gw paling gondok kalo dia mulai pake bahasa makassar, pengen banged gw tereak depan muka dia pake toa masjid "woy gw ngerti woy".

Selama kursus masalah terbesar gw adalah nyebrang, jadi kalo di suruh belok kanan gitu gw hati-hati banged, saking gemesnya dia biasanya langsung ambil alih setir, sumpah ngajak perang abiss nih daeng. Pengen gw tusuk lobang idungnya pake jepitan rambut.

Masalah kedua adalah gw sangat takut nge-gas, jadi pas awal-awal nyetir, percaya ato tidak, gw jarang banged nginjak gaz. Haha. Lu bisa bayangin tuh mobil saingan lambatnya ama sepeda! Cupu banged gw sumpah!! Tapi sebodoh-bodohnya gw, gw tetap manusia yang punya akal (tsah). Setelah beberapa hari kursus gw mulai berani nge-gas. Acik, acik, acik. Gag taw mungkin karena gurunya kebiasaan ma gw bawanya pelan ato emang gw suka ga nyadar nginjam gas, doi jadi sering marah-marahin gw karena ngebut.

Daeng : Belum pi lancar maw mi laju-laju. Kalo mawko laju ayo mi, ku suka ji juga. Tapi nanti pi lancar pako (dengan tampang minta di gampar)

Sumpah, gondok abiz kalo si daeng itu mulai ngoceh, bawaannya pengen nyundul dia keluar dari mobil.

Oh yah, kendala yang lain pas awal-awal kursus adalah kebiasaan gw melamun eh bukan deng kalo melamun itukan pikiran kosong kalo gw itu malah terlalu terlarut dalam pikiran gw sendiri gag taw gimana nyebutnya. Nah kebiasaan larut dalam pikiran ini sering gw lakuin kalo lagi di jalan. Jadi kebiasaan itu gw bawa pas nyetir, dan alhasil si guru daeng itu sering banged emosi jiwa karena gw gag ngikutin arahan dia, misalnya di suruh belok atau masukin gigi. haha. Maap yah daeng :D, kamu ganteng banged sih akyu jadi mikirin kamu terus (nah loh ketahuan??)

Mungkin ini emang udah hukum alam, Nini lebih lincah nyetir dari pada gw. Hari pertama aja di langsung gigi 4 kecepatan 60km/jam. Buset dah lebay abis.

Bokap : Pasti Nini lebih lincah kan?
Gw : Lebih lincah sy kok (kebohongan publik)
Bokap : Wajar ji itu dia kan biasa naek motor (ga di gubris omongan gw)

Alhamdulillah, gw selesai kursus dengan korban mobil yang berhasil gw hancurin = 0. NOL sodara-sodara. Gw terharu :')
(padahal si daeng yang selalu ambil alih setir kalo gw mulai kesetanan)

Selesai kursus papski tetap menggebu-gebu pengen gw bisa lancar banged naek mobil, doi takutnya gw kayak mamski. Yang kalo kata papski : "selesai kursus nyetir masukin gigi 1 aja gag bisa". haha. Jadi bonyok tiap malam ngerocokin gw dengan nelphon dan nyuruh-nyuruh buat latihan nyetir. Masalahnya adalah kuliah gw dari pagi sampe sore, ini berarti gw cuma punya waktu malam.

Nah, di malam kelabu itu berniatkan ngambil rok di penjahit akhirnya gw, nini dan uni, mengambil keputusan bodoh untuk membiarkan gw mengendarai mobil. Percaya atau tidak, cara nyetir gw patut di acungi jempol gag sampai 1 km, gw berhasil matiin mesin 10 kali dan yang lebih parah adalah berhasil membuat taruna yang hancur itu semakin hancur. Gw berhasil membubuhkan 1 goresan manis di body depan sebelah kanan taruna. Walaupun sebenarnya bukan salah gw.
Jadi ceritanya kan maw mutar gitu dan emang di depan agag kosong, yah gw kan taw diri pemula jadi selalu jaga jarak. Tapi jarak itu malah di manfaatkan dengan mobil lain yang dengan seenak jidatnya nyelip, gw udah rasa kayaknya bakal kena, dan betul aja kena! Untung yah si taruna di srempet pas gw yang lagi nyetir karena gw juga gag punya sim, tapi kalo sepupu gw si Uni yang nyetir beuuhhh, lain cerita. Bakal di maki-maki tuh orang, maklum ajalah sepupu gw ini Makassar banged. Kalo urusan maki-memaki, daeng becak aja kalah ngotot dari dia. haha

Gw ceritain ke papski tentang ini dan dia anteng-anteng aja
"Begitu memang kalo di jalan biar udah hati-hati tapi yang lain gag hati-hati yah jadinya begitu. Tidak usah di pikirkan"
Gilaaa bokap gw kul abiss

Yang paling aneh adalah omongan nyokap gw.
Mamski : Pasti kau bakal lancar sekali naik mobil asal belajar ko. Karena biasa orang yang tidak tau naik motor itu lincah naek mobil.
Gw : Masa? Kata siapa?
Mamski : Memang,, Kata saya toh.
Gw : Yaelaaah
Mamski : Liat mama, pintar naek motor makanya nda bisa naek mobil (tetap ngelanjutin teori anehnya)
Gw : Yah, itu emang mamahnya aja ga bisa nyetir
Mamski : Bukan, mama bisa kok. Cuma malas memperlancar, karena di pikiran mama itu yang penting bisa naek motor jadi ga bisa nyetir ga masalah.
Gw : ......
Mamski : Yakinka bisa ko

Ma.. mama tau ga sih bohong itu dosa walaupun sama anak sendiri?? Ckckck -,-

Ah, sebenarnya pengen aplod foto biar kalian bisa liat tampang idiot gw pas nyetir, tapi masalahnya gag taw kenapa memory kamera ga bisa kebaca di laptop. Dasar laptop LAKNAT!!


Wassalam (apadeh)
Dhini :D

No comments:

Post a Comment

Pages