There was an error in this gadget

Monday, March 01, 2010

Alarm Panik

haiiii... Dhini here!!

So,, apa yang terjadi dalam 2 minggu belakangan ini? jadi seperti yang udah gw ceritain sebelumnya, gw mutusin masuk sino, dan udah 2 minggu ikut SDJ. Do'ain gw lulus yah tanpa syarat. Sumpah men, bosan banged dengar kata lulus bersayarat! beuhhh.. Masa yah pengkaderan aja gw lulus bersyarat, bener-bener deh FK, perhitungan banged. Ok lanjut...

Jadi sebelum masuk SDJ alias Sekolah Dasar Jurnalistik. hati gw gelisah tak menentu, gw takut salah langkah, salah masuk organisasi, yah begitulah pokoknya. Trus gw juga takutnya gak nyaman, karena senior banyak banged yang ikutan sino. Biasalah gw, belum apa-apa udah takut duluan.

Tapi u know what? Semua ketakutan gw ga terjadi. Gw ngerasa pas di Sino, bukan berarti gw pengen jadi wartawan yah, karena di Sino bukan hanya tentang tulis - menulis berita. Kita di ajar gimana nulis cerita non-fiksi dan fiksi, gimana nyari ide untuk menulis, gimana ngebiasain diri menulis, diajari mendesain layout majalah, di ajar foto jurnalistik -foto yang baik itu seolah-olah bercerita, tsaaahhhh-, di ajar manajemen redaksi dan masih banyak lagi. Trus kita juga di ajak ke Tribun timur buat ngelihat proses pembuatan koran. Seru lah pokoknya. Jadi hari pertama gw nitip di Ririn beliin permen karena takut ngantuk, dan selamat buat gw yang ga pernah ngantuk selama 4 hari di sana. YAIY!!

Di SDJ kan di bagi perkelompok, di sana sih nyebutnya kelas. Di kelas gw, anak 09 cuma 3 orang, senior 07 1 orang, sisanya senior 08. Gw seperti biasa mengawali ketemu orang baru dengan dieeemm..
Trus kan di suruh angkat tangan tuh tiap kelasnya di panggil. Nah kelas gw entah siapa yang mulai, bukan angkat tangan, malah tereak-tereak histeris. baahh perasaan gw ga enak. Dan bener aja, kita di kenal sebagai kelompok yang ribut. Udah gitu kalo ada di suruh maju, pasti kitanya di tantangin buat maju. Di bilang gini :
" Apa ji Aksi (nama kelas gw)... Pacce(payah).."
Siala, na tantang ki iniee..
Dan walaupun ngasal, kelas kita emang selalu maju. haha. Hari pertama kita juara, karena berhasil memecahkan kasus pembunuhan. Hari berikutnya, jangan di tanya, prestasi aksi semakin menurun. haha
Tapi gw seneng deh dengan kelompok gw, setidaknya gw berani ngutarain pendapat ke mereka, padahal mereka senior, tahu karena apa? karena mereka ngehargai kita, ga ngerasa kita anak kecil atau apa.


nah, tugas akhirnya kan, tiap kelas di suruh buat majalah. Gw kebagian layouter, dan gw kecewa banged ma teman gw, masa dia nyari berita mentah mentah trus ngasih ke gw. Taw kan kalo dari internet beritanya itu panjang-panjang? Jadi gw harus ngebaca dulu trus ngerangkum, sama aja gw jadi editor kalo gitu. Emosi jiwa meeennn.. Trus tadi kan, janjian ketemu ma Ka'Ame (senior07) buat bikin layout majalahnya bareng-bareng. Janji ketemu jam 4 sore, dan lo taw gw tadi selesai kuliah jam berapa? Jam10 PAGI. Karena kebiasaan SMA gw, pulang langsung cabs. Jadi nunggu di kampus kek tadi = neraka.

Pas mulai ngerjain, ga tawnya yang datang ngumpul cuma bertiga saya, Ka'Ame, dan Ka'Gusti. Dan walaupun masih banyak yang kececer dan belum kelar, ka'Ame tenang sekali, begitu juga ka'Gusti. Beda banget ma gw yang alarm paniknya udah ribut dari tadi. huaah

Mungkin karena mereka udah biasa kali yah ama yang namanya deadline, tadi aja ka'Ame sempat bicara ama senior laen tentang gedung yang bakal mereka pake  di salah satu acara mereka nanti. Trus sama senior yang lain lagi, sempat ngebicarain kegiatan juga, ga taw apaan..
Ajee gilee, gw mungkin udah tereak-tereak kebakaran jenggot kali yah kalo di kasih beban begitu banyak. Tapi ka'Ame gag, dia masih tenang. Yaiyalah dia kan aktif banged organisasinya, MYRC, M2F, Div.Pendidikan BEM, Asisten Faal jugaa.. beuhhh.. Stabil. Ga kayak gw LABIL.

Pokoknya gw maw berubah jadi orang yang lebih tenang. Bakal berusaha untuk ga ngebunyiin alarm panik gw. hmmm... Baru 2 minggu ikut SDJ gw ngerasa udah banyak banged manfaat yang di dapet. Mudah-mudahan bisa bertahan deh sampai proses penerimaan anggota Sino ini selesai.

btw gw pengen masuk TBM.. tapi itu sama aja bunuh diri. Jadwal padat banged, belum lagi inagurasi yang katanya bakal repot banyed itu. huft. positif thinking. pasti bisa!!!!


DHINI

No comments:

Post a Comment

Pages