There was an error in this gadget

Wednesday, February 10, 2010

Teringat Masa Lalu (ceileee)

Halo semuaaa..
Hehe.. Lama tak jumpa. Really miss u frizetha..
Lama banged nggak ngeblog, sebenarnya pas liburan kemarin maw ngeblog tapi apa daya tangan tak sampai laptop gw lagi di servis. Anyway, ngomong-ngomong masalah laptop, gw pengen nyumpahin yang servis laptop gw! Masa yah, semua data gw ke hapus. Sumpah tuh orang minta di racunin pake terasi. Haisstt.. Segala foto-foto kenangan gw dari SMP sampai SMA lenyap, belum lagi poto2 idola gue, dan yang lumayan (tidak) penting data kuliah. Jadi intinya laptop gw kembali menjadi bayi mungil suci tanpa beban dan dosa (iya gw taw ini perumpaan aneh). Intinya gw gondok, gw sumpahin diaaa.... seret jodoh.
Ehm ……………..
…………………..
Gag jadi deh gw kasihan, lagian yang servis juga kayaknya masih keluarga ama gw. Jadi ya Allah gw cabut kata-kata yang tadi. ~_~

Gw sebenarnya maw nyeritain masalah pengkaderan, tapi gw malas aja, soalnya gw kalo emosi suka kurang ajar, ngetik sumpah serapah seenak jidat, entar gw di cari lagi sama senior. Atut. Tapi intinya gw gag ngerasa rugi ikut pengkaderan selama kurang lebih 1 semester itu karena gw tiap hari ketemu kakak2 ganteng imud kyut sexy, ahahaha. Gila senior bisa kecewa berat lihat kadernya Cuma bisa omdol (omong dodol) kayak gw. Gang deng becanda, gw bisa lebih kenal karakter teman-teman, lebih kenal senior, lingkungan kema FK UH, lebih ngerti posisi gw sebagai mahasiswa yang sebenarnya (duileeeh), dan banyak sekali pelajaran-pelajaran penting yang nantinya akan sangat gw butuhkan kedepan dan gag akan gw dapatkan di tempat lain. Sooo.. Tengkyuu somat seniorkyuu, sekarang gw ngerti kenapa kalian sangat mewajibkan pengkaderan ini.

Yang paling berkesan dari 3 tahap pengkaderan adalah MPMB, yaiyalah secara 5 minggu gitu loh ke kampus sabtu-minggu berkuning-kuning ria, trus tiap pagi jam 6 lari. Gw yang awalnya sesak napas, ulu hati sakit, sampe lama-lama lumayan terbiasa. Ahai.. Kadang gw gondok juga she kalo tugasnya mulai bejibun, naujubilleeh.. belum lagi tugas kuliah. Trus, trus, gondok juga kalo mulai di marah-marahin padahal jelas-jelas teman kita yang salah, yah walaupun gw taw itu biar kita bisa saling mengingatkan, lebih dekat dan akrab, tidak apatis dan egois.. Yah begitulah pokoknyaa..

Sebelum gw bicara lebih banyak tentang pengkaderan yang notabene (btw notabene artinya apa sih? haha) dilarang ama senior, jadiii kita bahas yang lain aja.

Oh yah jadi kan pas Retha dan Erland liburan natal dan tahun baru, mereka liburan ke Makassar. Dan dia dating pas hari-hari pertama blok DDT. Jadi pas hari pertama blok DDT itu gw ke kampus Cuma buat ngumpulin tugas pengkaderan trus cabs. Trus biar gampang ketemuannya Retha gw suruh ke Unhas baru deh kita sama-sama nge-Mall. Dan seperti biasa kalo lama gag ketemu pasti bakal ngerasa ada yang berubah, aha. Kata mereka : “Dhin, km tambah tinggi, langsing, imut, kiyut, manis, seperti Luna Maya” (iya, silahkan yang maw muntah, muntah aja gw udah duluan kok). Gag deng mereka ga bilang gitu, paling Cuma ngerasa beda karena bahasa doank. Kalo menurut gw Retha lebih pendiam dari pada biasa, dan Erland bertambah tinggi, gendut dan cerewet. Gw yang emang ga ada libur natal dan taon baru karena ke-isi pengkaderan dan acara organisasi (sok organisatoris, padahal turut meramaikan ji), akhirnya berusaha nyuri-nyuri waktu di sela-sela segala kesibukan. Gw ingat banged sampe ga tidur buat ngerjain tugas gizi, trus paginya lanjut jalan sama mereka. Yaoloh kepala gw mpe pening dan gw berniat tidur di ruang karoke Cuma keganggu ama suara mereka, akhirnya gw pun menyubangkan suara indah gw ini dengan lagunya vierra-rasa ini, yah lu bisa bayangkan lah gimana ruangan karokean plus ekspresi temen-temen gw ngedengar suara indah gw, gelisah (geli-geli basah) tak menentu gitu deh, menahan mual. Muahuahahaha.

Trus kita juga sempat ke banting murung, di sini gw ketemu my bibeh Firman, ah sumpah dia kurusan dan hitaman. Trus ke trans studio, shopping gila-gilaan di tiiiiiit, ke pantai losari, nonton Sang pemimpi dan ke pantai akarena (ini yang paling berkesan. haha). Pokoknya seneng banget deh ketemu mereka, gw jadi berfikir emang beda kali yah becandaan orang Makassar sama orang Merauke, dan gw harus akui lucuan orang Merauke. Erland itu orangnya lucu, suka ngeluarin jokes2 yang ga masuk akal en bakalan bikin semua orang yang dengernya ga nahan buat ga ngakak. ERland punya satu motto yang akhirnya jadi panggilan dia selama di Makassar, “Tampang Tasmania, Hati Twetty”, dan jadilah kita manggilin dia Tweety.

Bicara soal Erland yang lucu, gw jadi keingat teman-teman kelas gw pas SMA (selalu). Yang paling the most bikin gw selalu ngakak adalah babeh Iko. Dan yang paling garing adalah siapa lagi kalo bukan Ardi Afandi. Haha. Mampus lu! Aduh sumpah yah lu kalo lagi sedih ato lagi banyak masalah pasti bakal lupa masalah kalo udah ketemu mereka berdua. Really miss them.
Gw pas kemarin ke Akarena bareng Nini, Emi, en Pacarnya, gw ngerasa sedih banged. Keinget kedodolan teman-teman kelas gw kalo mandi2 di kolam parako ato di kolam tk.2. Ada Firman yang biasanya masangin gw pelampung, mesra kan? (padahal dia masangin cwe2 yg lain juga. ahhaha), ada Niki yang ngajarin gw berenang, ada Ardi yang –sok-jago-berenang-padahal-belum-lancar-berenang dan dengan seenak jidat ngebawa gw ketengah, ada Iko yang suka buat video klip music dan gw dengan sok gahulnya jadi model video klip, ada Oman yang kerjanya narsis suka ikut-ikutan poto-poto bareng cewek-cewek, ada Marco dan Niko yang suka lompat dengan berbagai gaya aneh trus minta di rekam.. ahh.. Dan masih banyak lagiii… Kapan yah bisa ngumpul dan berdodol-dodol ria bareng mereka. Eh gw kebanyakan cerita cwok2nya yah? Bis emang biasa banyakan cowok, kalo cewek2nya sih kebanyakan masih waras (Alhamdulillah) kecuali kalo masuk photo session nah itu baru narsisnya gak kira-kira alias berlebih. Dan yah sama seperti gw, mereka juga menjadi korban ke-Dodol-an teman2 cwe gw. Seperti Laras, yang sering banged di rayu2 ama anak cwo, Riska yang seksi selalu jadi korban matanya Oman,haha, dan masih banyak lagi.

Gw jadi ingat Ardi sering narekin gw ke-tengah trus seenak jidatnya yang lebar itu ninggalin gw dengan tertawa puas. Trus gw dengan kemampuan pas-pasan gw berusaha sekuat tenaga berenang dengan cara yang udah di ajarin Niki, dan anehnya ga nyampe-nyampe ke tengah. Anjrit. Biasanya kalo udah gitu, may bibeh Firman yang nolongin (muah-muah-muah.haha), dy dengan mesranya narik tangan gw sampe ke tepi.

Pernah yah kebetulan kita ketemu Anak-anak IPA2 di parako, dan seperti biasa gw jadi korban ke-Biadab-an Ardy, dia narekin ke tengah dan yak gw Cuma bisa pasrah minta pertolongan. Trus Ardy dengan muka najongnya tereak-tereak “Satriaa.. coba tolongin Dhini ka?”, dan dengan teganya satria Cuma jawab “Suruh Rovi to, tolong dia”, sambelkudatokaymongki dan anak-anak yang lain tertawa bahagia, sedangkan gw saking malunya berusaha menenggelamkan diri. Oh yah gw belum cerita, Satria ituu , apa yah? Gw susah mendeskripsikan hubungan kita dalam bahsa Indonesia yang baik dan benar. Maw di bilang TTM, kita ga mesra, maw di bilang HTS, kita punya status yaitu teman. Ummm., jadi mungkin kalo dalam bahasa gahulnya anak Makassar, Satria itu odok-odoknya gw. Mantep abizz Frinidya. Hahaha. Yah itukan dulu sekarang sudah insap.

Oh yah, kan kalo ke Kolam parako, biasanya cwok2 pada boncengin cwe2, yah dan gw paling apes di boncengin ama si Mongki Ardy. Dia kalo naek motor suka sengaja nakut-nakutin gw, suka nyelip di antara mobil-mobil, trus bawanya kencang banged ampe gw kek maw terbang, udah taw gw kurus mana motornya motor gede. Tidak tinggal diam gw biasanya nyubitin mpe dia minta ampun. Pernah suatu hari, Rovi Wirawan datang bersama teman-temannya. Dan sebagai remaja yang masih labil, gw gag negur dia karena malu ma anak-anak. Akhirnya kita siap-siap maw pulang, opi dan sahabat juga siap2 maw pulang. Nah anak-anak udah pada wanti-wanti tuh, Dhin pulang ajah ama Opi. Yah kan gw datengnya sama Ardy, masa pulangnya sama Opi, kesannya gimanaa gitu. Jadi gw bodo amat dan tetap pulang sama Ardy, Opi mulai beraksi dia mulai nge-gas2 motornya depan pintu, gw ma anak2 yang masih `di parkiran mulai terganggu, mereka semakin gencar nyuruh gw, gw tetap kekeuh mau sama Ardy, hueks.. kayaknya gw salah ngomong maksudnya mau semotor sama mongki. Nah kan opi dan teman-temannya udah pada jalan. Nah pas jalan gitu anak2 mulai gangguin si Mongki.
“Ado,, ardi hati tai, ardi hati tai” yah semacam itulah. Dan gw ngerasa ada yang aneh sama mangki, dia tidak secerewet biasanya, rupanya dia beneran takut sama opi. Hahahahah *Ketawa sampai mampus*. Pasti mangki bakal ngerencanain meracuni gue kalo baca ini. Huakakaka. Trus opi sok2 berhenti gitu kan di tengah jalan, gw dan Ardy udah liat tuh dari jauh akhirnya dia buka suara “Dhin, kamu sama Opi aja” muahahakajakakak. Dia beneran atut. Jiahahahha. Dasar, hati teddy bear, hati tweety, hati kembang-kembang, renda-renda. Hahah. Tapi gw ga pindah donk, kalo gw pindah kan kasihan my baby mongki. Hahahah. Sumpah gw kebayang Ardy baca ini pasti dia ngamuk-ngamuk dan bakal berusaha balas dendam dengan segala cara. Tapi beneran lho, waktu itu muke Ardy tidak seperti biasa. Bhuhhh (nahan ketawa).

Okelah kalo begitu, segini aja dulu postnya. Kayaknya gw kebanyakan cerita masa lalu yah? Maklumlah, gw mulai kangen berat sama Merauke dan semua yang tertinggal disana. Dan gag taw kenapa mengingat hal2 ajaib di sana mengurangi rasa sedih gw sekaligus menambah rasa kangen.

DHINI

No comments:

Post a Comment

Pages